SMA Negeri 1 Metro

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
SMA Negeri 1 Metro
LambangSMA Negeri 1 Metro.jpeg
Informasi
Didirikan 1959
Jenis Negeri
Akreditasi A
Kepala Sekolah Drs. Suparni Hadi M.Pd
Jumlah kelas 8-10 kelas setiap tingkat
Program/jurusan/
peminatan
IPA dan IPS
Rentang kelas X IPA, X IPS, XI IPA, XI IPS, XII IPA, XII IPS
Kurikulum Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
Kurikulum 2013
Jumlah siswa 648 siswa (maks. 36 siswa per kelas)
Status Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (2006-2013)
Sekolah Standar Nasional (sekarang)
Alamat
Lokasi Jalan AH Nasution 222, Yosodadi, Metro Timur, Lampung, Indonesia
Telp./Faks. (0725) 41629
Situs web [1]

SMA Negeri 1 Metro merupakan sekolah menengah atas tertua di kota Metro, Lampung. Beralamat di jalan AH Nasution 222, Yosodadi, Metro Timur. Semula namanya adalah SMA Persiapan Negeri Metro, lalu SMA Negeri Metro, sampai sekolah menengah atas lainnya muncul namanya menjadi SMA Negeri 1 Metro.

SMA Negeri 1 Metro merupakan salah satu sekolah yang diunggulkan di tingkat regional Lampung.[rujukan?]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

SMA Negeri 1 berdiri tahun 1959 (saat didirikan bernama SMA Persiapan Negeri Metro) dengan jumlah siswa sebanyak 35 orang, kegiatan belajar mengajar berlangsung di gedung SMP Negeri 1 Metro pada sore hari. SMA Persiapan Negeri Metro didirikan atas prakarsa masyarakat Metro dan Pemerintah Daerah Kabupaten Lampung Tengah di bawah lindungan Syahri Djajawijaya. Tahun 1960, kegiatan belajar mengajar pindah ke Sekolah Cina, yaitu bangunan yang digunakan untuk SPG Negeri 1 Metro pada tahun 1970-an (sekarang digunakan kantor BABINMINVET CADDAM II/Sriwijaya).

SMA Persiapan Negeri Metro secara resmi menjadi SMA Negeri Metro berdasarkan Surat Keputusan Kepala Jakarta pusat bagian kursus Nomor 27/SK/B-III/1959, tanggal 11 Juni 1959. Sejalan dengan perubahan status itu, maka sekolahnya mengalami pergantian kepala sekolah dari R. Mulyodiharjo menjadi Siradjudin Djahidin. Upaya untuk memiliki gedung sekolah sendiri terus dilakukan. Hal ini terbukti tahun 1962, berhasil dibangun gedung sekolah hasil gotong-royong masyarakat. bangunan gedung tersebut terdiri dari 8 ruang belajar, satu ruang Tata Usaha, 1 ruang guru, 1 ruang kepala sekolah, 1 ruang wakil kepala sekolah, 1 ruang tamu dan 1 ruang yang berfungsi sebagai gudang. selain bangunan sekolah, dibangun juga 1 unit bangunan perumahan untuk guru dan staff Tata Usaha. Bangunan SMA Negeri tersebut beralamat di Jalan AH Nasution 222, Yosodadi, Metro Timur dengan luas ± 20.000 m. SMA Negeri Metro pindah ke bangunan baru ini pada tahun 1963.

SMA Negeri 1 Metro pertama kali melaksanakan ujian pada tahun 1961. Alumni pertama sebanyak 10 orang. Hingga 2009 sudah menghasilkan 50 angkatan dengan jumlah ± 8800 alumni. SMA Negeri 4 sempat menempati gedung SMA Negeri 1 Metro bersama-sama pada tahun pelajaran 2001-2002.

SMA Negeri 1 Metro telah mengalami pergantian kepala sekolah sebanyak 6 kali sejak didirikan.

  • Sinardjudin Djahidin (1959-1968)
  • R. Ahmad Martin, BA (1969-1970)
  • Drs. M.A.M Noer (1970-1990)
  • Drs. Suparno (1990-1999)
  • Drs. Hi. Slamet Widodo, M. Si (2000-2007)
  • Drs. Suwahab (2006- 2012)
  • Drs. Suparni Hadi M.Pd (2012-sekarang).

Mulai tahun 2006, sekolah ini melakukan renovasi pertama yang berlangsung hingga tahun 2008. SMA Negeri 1 Metro resmi berstandar internasional sejak tahun 2006. Walaupun sistem RSBI dihapuskan oleh Mahkamah Konstitusi pada 2012, SMA Negeri 1 Metro tetap menjaga mutu pendidikannya dengan melaksanakan tuntutan Kurikulum 2013 untuk kelas 10.

Ekstrakurikuler[sunting | sunting sumber]

Ekstrakurikuler yang terdapat di SMA NEGERI 1 Metro antara lain:

  • Rohani Islam (Rismansa)
  • IPCA (Ikatan Pelajar Cinta Alam)
  • Taekwondo
  • KIR (Kelompok Ilmiah Remaja) Puri Respati Pithaka
  • Solusi (Solidaritas dan Urgensi Siswa Intelektual)
  • PMR (Palang Merah Remaja))
  • Pramuka Ambalan BalaPutera Dewa dan Tribhuwana Tungga Dewi
  • Seni (Band, Paduan Suara, Lukis, Tari)
  • Easy (English Club) English Association Of Smansa Youth
  • Pencak Silat(Perguruan Satria Muda Indonesia)
  • Bola basket
  • Sepak bola
  • Bola voli
  • Softball
  • Baseball
  • Paskibraka
  • Koperasi Siswa (2008)
  • Olimpiade (Komputer, Kimia, Bologi, Matematika, Fisika, Akutansi, Kebumian, Astronomi)
  • Sinematografi Publishing Videos dan Dokumentasi Kegiatan

Lokal Belajar[sunting | sunting sumber]

SMA Negeri 1 Metro mulai awal tahun 2008, yaitu pada semester ke-2 tahun pelajaran 2007-2008, menerapkan sistem moving class, yang sejatinya baru pertama kali ada di kota Metro. Sistem moving class ini diharapkan mampu meningkatkan kompetisi antar siswa SMA Negeri 1 Metro sesuai tuntutan zaman.

Pada tahun 2008-2009, SMA Negeri 1 Metro memiliki 18 kelas, yaitu:

  • 6 kelas X (General)
  • 4 kelas XI IPA (2nd Grade Natural-Science)
  • 2 kelas XI IPS (2nd Grade Social-Science)
  • 4 kelas XII IPA (3rd Grade Natural-Science)
  • 2 kelas XII IPS (3rd Grade Social-Science)

Untuk menunjang program moving class, SMA Negeri 1 Metro memiliki:

  • General Subjects Class (Kelas Umum)
  • Art Class (Kelas Seni)
  • Religion Class (Kelas Agama)
  • Languages Class (Kelas Bahasa)
  • Mathematics Class (Kelas Matematika)
  • Social Class (Kelas Sosial)
  • Biology Class (Kelas Biologi)
  • Physics Class (Kelas Fisika)
  • Chemistry Class (Kelas Kimia)
  • Computer Laboratorium (Lab. Komputer)
  • Chemistry Laboratorium (Lab. Kimia)
  • Physics Laboratorium (Lab. Fisika)
  • Language Laboratorium (Lab. Bahasa)

Untuk menjadi siswa SMA Negeri 1 Metro, mulai tahun ajaran 2009/2010 dapat mendaftar melalui dua jalur, yaitu jalur penelusuran bakat, dan jalur khusus (olimpiade).

Pada 2013, SMA Negeri 1 Metro memiliki 28 kelas, yaitu 6 lokal jurusan IPA dan 2 lokal jurusan IPS untuk Kelas 10, 8 lokal jurusan IPA dan 2 lokal jurusan IPS untuk Kelas 11, serta 8 lokal jurusan IPA dan 1 lokal jurusan IPS untuk Kelas 12.

Prestasi sekolah

SMA N 1 Metro terkenal dengan menjadi duta olimpiade sains mewakili Provinsi Lampung. Olimpiade mata pelajaran yang hingga kini selalu menjadi juara 1 di lampung yaitu olimpiade kimia. SMA N 1 Metro pertama kali mengirimkan peserta olimpiade kimia pada tahun 2002 dan sampai ke tingkat nasional atas nama Nurdin Riyanto.