Rotor tandem

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
CH-46 Sea Knight dengan rotor tandem

Tandem rotor helikopter adalah helikopter dengan dua buah rotor horisontal besar dipasang satu di depan yang lain. Konfigurasi ini terutama digunakan untuk helikopter kargo besar.

Keuntungan dari sistem tandem-rotor adalah berbagai pusat gravitasi yang lebih besar dan stabilitas longitudinal yang baik. Kekurangan dari sistem tandem-rotor adalah transmisi yang kompleks, dan membutuhan untuk dua rotor yang besar.

Kedua rotor dihubungkan oleh sebuah transmisi yang menjamin rotor akan disinkronkan dan tidak saling bersentuhan , bahkan selama kegagalan mesin.

Tandem rotor helikopter biasanya memerlukan energi lebih sedikit untuk hover dan mencapai penerbangan kecepatan rendah dibandingkan dengan helikopter rotor tunggal. Kedua konfigurasi biasanya membutuhkan kekuatan yang sama untuk mencapai penerbangan kecepatan tinggi.

Daftar helikopter dengan rotor tandem[sunting | sunting sumber]

  • HRP Rescuer (1945)
  • Piasecki PV-14 (1948)
  • HERC Jov-3 (1948)
  • Piasecki H-21 (1949)
  • McCulloch MC-4 (1951)
  • Piasecki H-25/HUP Retriever (1952)
  • Yakovlev Yak-24 (1952)
  • Bristol Belvedere (1952)
  • Piasecki H-16 (1953)
  • Piasecki H-21 (1953)
  • Bell HSL (1953)
  • Boeing Vertol 107-II (1958)
  • CH-46 Sea Knight (1960)
  • CH-47 Chinook (1961)
  • Jovair Sedan 4A (1963)
  • Fliper Beta 200 (1966)
  • Fliper Beta 400 (1967)
  • Boeing Vertol XCH-62 (1970s - not completed)
  • Boeing Model 234 (1981)
  • Boeing Model 360 (1987)


Referensi[sunting | sunting sumber]