Roket monopropelan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Roket monopropelan (atau "roket monoprop") adalah sebuah roket yang menggunakan bahan kimia tunggal sebagai propelan nya.

Untuk roket monopropelan yang bergantung pada reaksi kimia, kekuatan untuk reaksi pendorong dan dorong dihasilkan disediakan oleh bahan kimia itu sendiri. Artinya, energi yang diperlukan untuk mendorong pesawat ruang angkasa yang terkandung di dalam ikatan kimia dari molekul kimia yang terlibat dalam reaksi.

Monopropelan yang paling umum digunakan adalah hidrazin (N2H4) , bahan kimia yang merupakan agen pereduksi kuat. Katalis yang paling umum adalah granular alumina dilapisi dengan iridium (misalnya S-405 atau KC 12 GA). Tidak ada penyala dengan hidrazin. Shell 405 adalah katalis spontan, yaitu, hidrazin terurai pada kontak dengan katalis. Dekomposisi ini sangat eksotermik dan menghasilkan 1800° F (1000° C) gas yang merupakan campuran dari nitrogen, hidrogen dan ammonia. Monopropellant lain adalah hidrogen peroksida, yang, ketika dimurnikan sampai 90 % atau konsentrasi yang lebih tinggi, adalah self-membusuk pada suhu tinggi atau ketika katalis hadir.

Kebanyakan sistem reaksi kimia roket monopropelan terdiri dari tangki bahan bakar, biasanya titanium atau bola aluminium, dengan wadah etilena - propilena karet atau perangkat manajemen propelan tegangan permukaan diisi dengan bahan bakar. Tank tersebut kemudian ditekan dengan helium atau nitrogen, yang mendorong bahan bakar ke motor. Sebuah pipa mengarah dari tangki ke katup si kecil, dan kemudian ke ruang dekomposisi motor roket. Biasanya, satelit akan memiliki tidak hanya satu motor, tapi 2-12, masing-masing dengan katup sendiri.

Kendali sikap motor roket untuk satelit dan pesawat antariksa sering sangat kecil, dengan diameter satu inci atau lebih, dan dipasang dalam kelompok-kelompok yang mengarah pada empat arah (dalam pesawat).

Roket ditembakkan saat komputer mengirimkan arus searah melalui elektromagnet kecil yang membuka katup si kecil. Penembakan sering sangat singkat, beberapa seperseribu detik, dan - jika dioperasikan di udara - akan terdengar seperti kerikil dilemparkan terhadap sampah logam dapat, jika pada lama, itu akan membuat mendesis menusuk.

Monopropellants kimia reaksi tidak seefisien beberapa teknologi propulsi lainnya. Insinyur memilih sistem monopropellant ketika kebutuhan untuk kesederhanaan dan kehandalan lebih besar daripada kebutuhan untuk impuls tinggi disampaikan. Jika sistem propulsi harus menghasilkan sejumlah besar dorong, atau memiliki impuls spesifik yang tinggi, seperti pada motor utama dari sebuah pesawat ruang angkasa antar planet, teknologi lainnya yang digunakan.

Referensi[sunting | sunting sumber]