Robert D. Putnam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Robert D. Putnam

Robert David Putnam lahir di Rochester, New York, 9 Juni 1941; umur 72 tahun.[1] Robert David Putnam seorang ilmuwan politik dan kebijakan publik di Harvard University John F. Kennedy School of Government.[1] Robert David Putnam lahir di Rochester, New York.Robert David Putnam lahir di Rochester, New York.[1] Robert David Putnam seorang ilmuwan politik dan profesor kebijakan publik di Harvard University John F. Kennedy School of Government.[1] Putnam juga mengunjungi Universitas machester di Inggris untuk mengunjungi profesor dan direktur program Pascasarjana Summer Machester pada perubahan social.[1] Putnam mengembangkan teori dua-tingkat permainan berpengaruh yang mengasumsikan perjanjian internasional hanya akan berhasil ditengahi jika mereka juga menghasilkan manfaat domestik.[1] Paling terkenal (dan kontroversial) bekerja, Bowling Alone, berpendapat bahwa Amerika Serikat telah mengalami keruntuhan belum pernah terjadi sebelumnya dalam masyarakat, kehidupan sosial, asosiasi, dan politik (modal sosial) sejak tahun 1960, dengan konsekuensi negatif yang serius.[1]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Putnam lulus dari Swarthmore College pada tahun 1963, memenangkan FellowshipFulbright untuk studi di Balliol College, Oxford, dan melanjutkan untuk mendapatkan gelar master dan doktor dari Universitas Yale, yang terakhir pada tahun 1970.[2] Putnam mengajar di University of Michigan sampai pergi ke Harvard pada 1979, di mana ia telah memegang berbagai posisi, termasuk Dekan Kennedy School.[2] Saat ini menjabat sebagai Profesor Malkin Kebijakan Publik.[2] Putnam lahir sebagai agama Metodis jeli.[2] Sekitar waktu pernikahannya, dia memeluk Yudaisme, agama istrinya. [2]

Putnam pertama bekerja di bidang modal social yang Mengefektifkan Demokrasi: Tradisi Civic di Modern Italia, studi banding pemerintah daerah di Italia yang menarik perhatian ilmiah besar untuk argumen bahwa keberhasilan demokrasi bergantung sebagian besar pada obligasi horizontal yang membentuk modal sosial.[2]

Bowling alone dan kritik[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1995 ia menerbitkan "Bowling Alone: Penurunan Modal Sosial Amerika" dalam Journal of Democracy. Artikel itu dibaca luas dan mengumpulkan banyak perhatian untuk Putnam, termasuk undangan untuk bertemu dengan Presiden Bill Clinton dan tempat di halaman-halaman majalah People. Beberapa kritikus berpendapat bahwa Putnam tidak menghiraukan organisasi baru dan bentuk-bentuk modal sosial, yang lain berpendapat bahwa banyak organisasi termasuk bertanggung jawab untuk menindas gerakan hak sipil dan penguatan anti-egaliter norma-norma sosial. Selama dekade terakhir dan setengah, Amerika Serikat telah melihat peningkatan Bowlers namun penurunan liga bowling.

Pada tahun 2000, ia menerbitkan Bowling Alone, Runtuhnya dan Kebangkitan Masyarakat Amerika, ekspansi buku-panjang argumen asli, menambahkan bukti baru dan menjawab banyak kritik. Meskipun ia mengukur penurunan modal sosial dengan data banyak varietas, titik yang paling mencolok adalah bahwa banyak organisasi sipil, sosial dan persaudaraan tradisional ditandai dengan mengalami penurunan besar dalam keanggotaan sementara jumlah bowling orang telah meningkat secara dramatis . Putnam membuat perbedaan antara dua macam modal sosial:

  • Ikatan modal : Ikatan terjadi ketika Anda bersosialisasi dengan orang-orang yang seperti Anda, usia yang sama, ras yang sama, agama yang sama, dan seterusnya.Tetapi dalam rangka menciptakan masyarakat yang damai di sebuah negara multi-etnis yang beragam, salah satu kebutuhan untuk memiliki jenis kedua modal sosial.
  • Modal social bridging : Apa yang anda lakukan ketika Anda berteman dengan orang yang tidak seperti Anda, seperti pendukung tim sepak bola lain. Putnam berpendapat bahwa kedua jenis modal sosial, ikatan dan menjembatani, jangan saling memperkuat. Akibatnya, dengan penurunan modal ikatan yang disebutkan di atas pasti datang penurunan modal menjembatani mengarah ke ketegangan etnis yang lebih besar.


Kritik seperti sosiolog Claude Fischer berpendapat bahwa:

  • Putnam berkonsentrasi pada bentuk organisasi modal sosial, dan membayar banyak perhatian lebih ke jaringan modal sosial interpersonal.
  • Mengabaikan munculnya bentuk-bentuk baru organisasi yang mendukung dan mematikan Internet.
  • 1960 adalah awal era menyesatkan karena memiliki jumlah yang sangat tinggi organisasi tradisional.


Sejak publikasi Bowling Alone, Putnam telah bekerja pada upaya untuk menghidupkan kembali modal sosial Amerika, terutama melalui Seminar Saguaro, serangkaian pertemuan antara akademisi, pemimpin masyarakat sipil, komentator, dan politisi untuk membahas strategi untuk menghubungkan kembali dengan komunitas mereka Amerika. Ini mengakibatkan penerbitan buku dan website, Better Bersama, yang menyediakan studi kasus bentuk-bentuk yang dinamis dan baru membangun modal sosial di Amerika Serikat.

Keanekaragaman dan kepercayaan dalam masyarakat[sunting | sunting sumber]

Dalam beberapa tahun terakhir, Putnam telah terlibat dalam sebuah studi komprehensif tentang hubungan antara kepercayaan dalam masyarakat dan keanekaragaman etnis mereka. Kesimpulannya didasarkan pada lebih dari 40 kasus dan 30 000 orang di Amerika Serikat adalah bahwa, hal-hal lain dianggap sama, keragaman lebih dalam masyarakat memiliki korelasi dinyatakan sebagai beta sama dengan 0,04 dalam analisis regresi berganda (lihat Putnam, 2007), kurang percaya baik antara dan dalam kelompok-kelompok etnis.[rujukan?]

Meskipun hanya sebuah studi tunggal dan terbatas ke data Amerika, mengklaim untuk dimasukkan ke pertanyaan kedua hipotesis kontak dan teori konflik antar-etnis hubungan. Menurut teori konflik, ketidakpercayaan antara kelompok etnis akan meningkat dengan keanekaragaman, tetapi tidak dalam suatu kelompok. Menurut menghubungi teori, ketidakpercayaan akan menurun sebagai anggota kelompok etnis yang berbeda untuk mengenal dan berinteraksi satu sama lain. Putnam menggambarkan orang-orang dari semua ras, jenis kelamin dan usia sebagai "hunkering down" dan masuk ke cangkang mereka seperti kura-kura. Misalnya, ia tidak menemukan perbedaan yang signifikan antara usia 90 tahun dan 30 tahun usia.

Kepercayaan yang rendah dengan keragaman tinggi tidak hanya mempengaruhi kelompok-kelompok etnis, tetapi juga terkait dengan:

  • Rendah kepercayaan pada pemerintah daerah, pemimpin lokal dan media berita lokal.
  • Kemanjuran politik yang lebih rendah - yaitu, kepercayaan pada pengaruh sendiri.
  • Rendah frekuensi mendaftar untuk memilih, tetapi bunga lebih dan pengetahuan tentang politik dan partisipasi yang lebih dalam pawai protes dan kelompok-kelompok reformasi sosial.
  • Kurang harapan bahwa orang lain akan bekerja sama untuk memecahkan dilema aksi kolektif (misalnya, konservasi sukarela untuk mengurangi air atau kekurangan energi).
  • Kurang kemungkinan bekerja pada sebuah proyek masyarakat.
  • Kurang kemungkinan memberikan untuk amal atau sukarela.
  • Kurang teman dekat dan orang kepercayaan.
  • Kurang kebahagiaan dan kualitas hidup yang dianggap rendah.
  • Lebih banyak waktu dihabiskan untuk menonton televisi.

Putnam menerbitkan data set-nya dari studi ini pada tahun 2001 dan kemudian menerbitkan kertas penuh pada tahun 2007. Putnam telah dikritik karena lag antara studi awal dan publikasi dari artikelnya.[3] Pada tahun 2006, Putnam dikutip dalam Financial Times mengatakan dia telah menunda penerbitan artikel sampai dia bisa "mengembangkan proposal untuk mengimbangi efek negatif dari keragaman".[3] Pada tahun 2007, menulis dalam Journal City, John Leo mempertanyakan apakah ini penekanan publikasi adalah perilaku etis bagi seorang sarjana, mencatat bahwa "Akademisi tidak seharusnya menahan data negatif sampai mereka dapat menyarankan penangkal temuan mereka".[3] Di sisi lain, Putnam melakukan rilis data pada tahun 2001 dan dipublikasikan fakta ini. Proposal yang berisi kertas yang terletak di bagian yang disebut "Menjadi nyaman dengan Keanekaragaman" di akhir artikelnya. Bagian ini telah dikritik karena tidak memiliki kekakuan dari bagian sebelumnya. Menurut Mercer Ilana "Putnam menyimpulkan fakta-fakta suram dengan basi tegas".[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]