Richeza dari Lotharingia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Yang Diberkati Richeza dari Lotharingia
Gambar oleh Jan Matejko.
Permaisuri Polandia, dari Dinasti Ezzonian
Lahir tahun 995/1000
Wafat 21 Maret 1063, Saalfeld
Dihormati di Katolik Roma
Tempat ziarah utama Cologne Jerman
Hari peringatan 21 Maret

Richeza dari Lotharingia (juga disebut Richenza dan Rixa; lahir tahun 995/1000 - wafat Saalfeld, 21 Maret 1063), merupakan seorang bangsawan wanita Jerman dari Dinasti Ezzonen dan oleh pernikahan Ratu Polandia. Menikah dengan Mieszko II Lambert, Raja Polandia, biasanya dikenal sebagai Mieszko II di Polandia. Setelah ia kembali ke Jerman diikuti dengan penurunan tahta suaminya pada tahun 1031, ia kemudian menjadi seorang biarawati dan sekarang dinobatkan sebagai Yang Diberkati Richeza dari Lotharingia.

Melalui ketiga anaknya yang dikenal, ia menjadi nenek moyang langsung penguasa timur dinasti-dinasti Piast, Rurikid dan Árpád. Empat dari keturunan Árpádnya adalah santo dan santa : Elisabeth, Landgravine dari Thuringia, Kinga, istri Adipati Kraków dan Puteri Margaret dari Hongaria, Irene dari Hongaria, Santa Gereja Ortodoks Timur, dan satu dibeatifikasi sepertinya : Jolanta Helena, istri Adipati Polandia Besar.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ia adalah putri Ezzo (juga disebut Ehrenfried), Pangeran Palatine dari Lotharingia dengan istrinya Mathilde, putri Kaisar Otto II. Ia mungkin adalah putri sulung dari 10 anak yang lahir selama pernikahan orangtuanya.[1][2] Melalui ibunya, Richeza adalah keponakan Kaisar Otto III (yang berperan untuk tunangannya), Adelheid I, Biarawati Quedlinburg dan Sophia I, Biarawati Gandersheim.

Ratu Polandia[sunting | sunting sumber]

Ratu Richeza dari Polandia. Gambar oleh Wojchiech Gerson, 1891.

Mungkin setelah tahun 1000 selama Kongres Gniezno, dibuat sebuah perjanjian antara Bolesław I yang Berani dan Kaisar Otto III. Di antara perundingan politik biasa, diputuskan untuk menutup hubungan melalui sebuah pernikahan. Karena tanpa keturunan Otto III, 7 putri dari saudarinya Mathilde (putri tunggal Otto II yang menikah dan memiliki keturunan), adalah satu-satunya mempelai yang pantas untuk Mieszko, putra dan pewaris Bolesław I; keponakan sulung Otto III, Richeza, terpilih sebagai calonnya. Akan tetapi, kematian Otto III yang tak disangka pada tahun 1002 dan orientasi kembali politik Kekaisaran Romawi Suci oleh pewarisnya Henry II, pernikahan tersebut ditangguhkan sampai tahun 1012, ketika Bolesław I meminta pernikahan tersebut dan menigirmkan putranya ke Jerman dengan hadiah-hadiah untuk keluarga calon mempelainya, yang pada saat itu berselisih dengan Henry II untuk mas kawin Mathilde.

Kaisar mengambil kesempatan untuk membuat penyelesaian dengan keluarga Ezzonen dan di Merseburg ia bernegosiasi sebuah perdamaian sementara dengan Polandia. Pernikahan antara Mieszko dan Richeza dilangsungkan di Merseburg, mungkin selama perayaan Pantekosta. Di antara tamu yang hadir adalah Kaisar Henry II dan Bolesław I.

Setelah perjanjian damai akhir di antara Kaisar Romawi Suci dan Polandia, yang di tanda tangani tahun 1018 di Bautzen, Richeza dan Mieszko menjaga hubungan dekat dengan istana Jerman. Pada tahun 1021 mereka berpartisipasi di dalam konsekrasi atas bagian Katedral Bamberg.

Bolesław I yang Berani wafat pada tanggal 17 Juni 1025. Enam bulan kemudian, pada hari raya Natal, Mieszko II Lambert dan Richeza dimahkotai sebagai Raja dan Ratu Polandia oleh Uskup Agung Gniezno, Hipolit, di Katedral Gniezno.

Namun pemerintahan Mieszko II Lambert terhitung singkat: pada tahun 1031, invasi baik dari pasukan Jerman dan Kiev melawan Polandia memaksanya untuk melarikan diri ke Bohemia, dimana ia dipenjarakan dan dikebiri atas perintah Adipati Oldrich. Saudara tiri Mieszko II Bezprym mengambil pemerintahan Polandia dan mulai dengan kejamnya menganiaya para pengikut raja terdahulu.

Riwayat Brauweiler mengindikasikan bahwa tak lama setelah suaminya melarikan diri, Richeza dan anak-anaknya melarikan diri ke Jerman dengan Mahkota kerajaan dan tanda kebesaran Polandia, yang diberikan kepada Kaisar Conrad II dan ia kemudian memainkan sebuah peranan penting sebagai mediasi sebuah perdamaian antara Polandia dan Kaisar Romawi Suci. Namun para sejarawan modern percaya bahwa kenyataan-kenyataan ini tidak dipercaya.

Richeza dan Mieszko II tidak pernah bersatu lagi; menurut beberapa sumber, mereka secara resmi bercerai atau hanya berpisah. Setelah Bezprym dibunuh pada tahun 1032, Mieszko II dibebaskan dari tahanan dan kembali ke Polandia, namun dipaksa untuk membagi negara ke dalam tiga bagian : di antaranya, saudaranya Otto dan sepupu mereka Dytryk. Setahun kemudian (1033), setelah Otto terbunuh dan Dytryk diusir dari negara, Mieszko II akhirnya menyatukan seluruh Polandia dibawah domeinnya. Namun, pemerintahan tunggalnya hanya berlangsung selama setahun : antara 10/11 Juli 1034, Mieszko II mati mendadak, kemungkinan dibunuh atas konsekuensi dari sebuah konspirasi.

Putra Richeza Casimir pada saat itu berada di istana paman maternalnya Hermann II, Uskup Agung Köln. Hanya pada tahun 1037 pangeran muda kembali ke Polandia dengan upaya untuk memulihkan hak-haknya atas tahta; kelihatannya Richeza juga kembali dengannya, meskipun kenyataan ini diperdebatkan di antara para sejarawan. Tak lama setelah itu, pemberontakan para baron—digabungkan dengan yang disebut "Reaksi Pagan" dari rakyat—memaksa baik Casimir dan Richeza untuk melarikan diri lagi ke Jerman. Ratu tidak pernah kembali ke Polandia.

Setelah kembali ke Kaisar Romawi Suci[sunting | sunting sumber]

Gambar Richeza di Katedral Cologne.

Kembalinya Richeza dengan pasti ke Jerman memaksa redistribusi warisan ayahnya, karena pada pengaturan sebelumnya tidak dimaksudkan bahwa Richeza akan membutuhkan tempat tinggal. Richeza menerima Saalfeld, sebuah kepemilikan yang tidak termasuk ke dalam Rhine Bawah daerah di mana dinasti Ezzonen mencoba membangun sebuah kekuasaan yang koheren. Richeza masih menyebut dirinya Ratu Polandia, hak istimewa yang diberikan kepadanya oleh Kaisar. Di Saalfeld Richeza memimpin oposisi Polandia yang mendukung anaknya Casimir, yang pada tahun 1039, dengan bantuan Conrad II, akhirnya mendapatkan tahta Polandia. Selama tahun 1040-1047 Richeza tinggal di negara Klotten di Moselle.

Pada tanggal 7 September 1047 saudara Richeza Otto, wakil laki-laki terakhir dari dinasti Ezzonen meninggal, dan dengannya, tujuan teritorial dan politik keluarganya. Richeza sekarang mewarisi sebagian besar harta Ezzonen.

Kematian Otto kelihatannya membuat Richeza sangat tersentuh; tampaknya, mereka sangat dekat (Otto menamakan putri tunggalnya sama sepertinya). Pada saat pemakamannya di Brauweiler, menurut Bruno dari Toul (kemudian Paus Leo IX), ia menaruh perhiasan bagusnya di atas altar dan mengumumkan bahwa ia mengabdikan sisa hidupnya sebagai seorang biarawati dan menyimpan memori dinasti Ezzonen. Tujuan lain mungkin adalah untuk mengamankan hak Ezzonen yang tersisa.

Di sebuah piagam tanggal 17 Juli 1051 tercatat bahwa Richeza berpartisipasi di dalam re-organisasi properti Ezzonen. Ia, kakaknya Theophanu, Biarawati dari Essen, dan adiknya, Hermann II, Uskup Agung Köln, mengalihkan Biara Brauweiler ke Keuskupan Agung Köln. Ini asalnya sebuah perdebatan dengan Kaisar, transfer ini sudah dilakukan di bawah pemerintahan Ezzo. Hal ini berhasil ditantang oleh anak-anak Ezzo yang masih hidup. Alasan transfer tersebut kemungkinan besar bahwa masa depan keturunan Ezzonen tidak terjamin : Dari sepuluh anak Ezzo hanya Richeza dan Otto yang memiliki anak. Tak satu pun dari anak-anak ini berada dalam posisi yang dilakukan sebuah kekuatan nyata atas warisan Ezzonen. Transfer ke keuskupan, dipimpin oleh Hermann II dengan salah satu Ezzonen muda, menjamin kohesi properti. Pada tahun 1054 sehubungan dengan beberapa sumbangan kepada Biara Brauweiler, Richeza menyatakan keinginannya untuk dimakamkan di sana di samping ibunya. Reorganisasi ini, yang tampaknya terpancar dari kenyataan bahwa Hermann II akan bertahan saudara-saudaranya gagal, karena ia meninggal pada tahun 1056. Uskup Agung Köln, Anno II, mencoba untuk meningkatkan kekuatan keuskupannya dengan mengorbankan dari Ezzonen.

Richeza menanggapi ambisi Anno II dengan menolak harta resmi di Brauweiler ke biara Moselle, sedangkan pemesanan penggunaan seumur hidup dari tanah. Brauweiler adalah pusat memori Ezzonen dan harus meyakinkan terlepas dari posisi ekonomi yang kuat dari keluarga. Kemudian Richeza pergi ke Saalfeld, di mana ia bertemu pengaturan serupa dalam mendukung Keuskupan Würzburg. Anno II memprotes peraturan ini tidak berhasil. Pada akhirnya hanya Richeza mempertahankan kekuasaan langsung di atas kota Saalfeld dan Coburg, tapi mempertahankan hak untuk menggunakan sampai kematiannya tujuh lokasi lainnya di Rhineland dengan pendapatan tambahan mereka, dan £100 perak per tahun oleh Keuskupan Agung dari Köln. Richeza meninggal pada tanggal 21 Maret 1063 di Saalfeld.

Kontroversi atas warisan Richeza[sunting | sunting sumber]

Makam Richeza di Katedral Köln.

Richeza dimakamkan di Köln gereja St. Maria ad Gradus dan bukan seperti yang ia inginkan di Brauweiler. Hal ini diminta oleh Uskup Agung Anno II, yang menarik kesepakatan lisan dengan Richeza. Tanah milik Klotten yang disumbang untuk pengaturan pemakaman Richeza di St Maria iklan Gradus, yang berhubungan dengan Richeza, Hermann II dan Anno II tidak jelas. Mungkin St Maria iklan Gradus adalah pekerjaan yang belum selesai dari saudara Richeza dan diselesaikan oleh Anno II, yang ingin menjamin bagian dari warisan Ezzonen dengan cara ini. Biara Brauweiler mengklaim validasi dari piagam 1051 dan menuntut Klotten memberikan mereka jenazah Ratu Polandia.

Perselisihan itu hanya berakhir pada tahun 1090 ketika Uskup Agung Köln, Hermann III, memerintah demi biara Brauweiler. Namun, makam Richeza tetap di St Maria ad Gradus sampai tahun 1816, ketika dipindahkan ke Katedral Köln. Makamnya ditempatkan di kapel yang didedikasikan untuk St Yohanes Pembaptis di dalam sarkofagus kayu klasik. Selain peti mati, tergantung dua potret abad pertengahan Richeza dan Anno II, yang bertanggal dari makam abad pertengahan di dalam St Maria ad Gradus.

Makamnya dibuka beberapa kali setelah pindah ke Katedral Köln. Pada tahun 1959 adalah pembukaan yang terakhir dan menampakkan kerangkanya. Menurut para saksi, Richeza bertubuh kecil dan anggun; tulang selangkanya menunjukkan jejak patah tulang, mungkin disebabkan jatuh dari kuda. Tengkoraknya kecoklatan dan tanpa kulit, kepalanya terbungkus di dalam wajahnya di dalam substansi, dan tengkorak itu juga merupakan sebuah kubah emas dengan pola kisi salib. Karena tengkorak itu berdoa di atas bantal merah, dibuat sebuah pameran dari mendiang Ratu. Relik Richeza sejak saat itu terletak di gereja St Nicholas di Brauweiler dan sejak tahun 2002 di gereja paroki Klotter.

Kegiatan Yayasan[sunting | sunting sumber]

Biara Brauweiler[sunting | sunting sumber]

St. Nikolaus, gereja bekas Biara Brauweiler.

Yang paling penting dari yayasan Richeza adalah membangun kembali bangunan Biara Brauweiler. Orangtuanya mendirikan Brauweiler, tetapi di dalam gereja asli terdapat perabotan sederhana, sebuah fakta yang tidak sesuai dengan tujuan wilayah dinasti Ezzonen. Setelah kematian saudaranya Otto, Richeza memutuskan bahwa Brauweiler menjadi pusat memori Ezzonen. Tujuan ini tidak cukup untuk bangunan aslinya jadi Richeza membangun sebuah Biara baru, yang memiliki substansi kekal sampai saat ini. Ketika pembangunan dimulai telah direncanakan tiga-lorong berpilar basilika dengan memproyeksikan transept ke timur [apsis] melintasi sebuah ruang bawah tanah. Lorong-lorong tersebut berkelangkang kubah dengan langit-langit datar di bagian tengah gereja. Di dalamnya, bagian tengah gereja memiliki lima Pfeilerjoche, yang masing-masing setengah sama besarnya dengan alun-alun penyeberangan. Di dalam seluruh Biara dapat dilihat langit-langit berkubah lintas (misalnya di lorong, pilar atau ruang bawah tanah) dapat ditemukan di dalam banyak bangunan Ezzonen. Ruang bawah tanah ini dikuduskan pada tanggal 11 Desember 1051. Konsekrasi dari sisa konstruksi dilakukan pada tanggal 30 Oktober 1063 tujuh bulan setelah kematian Richeza.

Bangunan ini memiliki referensi yang berbeda dengan Gereja St. Maria im Kapitol di Köln, didirikan oleh saudari Richeza Ida. Kedua ruangan bawah tanah tersebut memiliki kemiripan, namun dua teluk di Brauweiler, lebih pendek. Juga di bagian atas gereja, terdapat implikasi yang jelas. Juga, Brauweiler berkurang sebagai salinan Katedral Köln, mungkin berkat pengaruh saudara Richeza Hermann II, yang pada tahun 1040 mentahbiskan Biara Stablo (Stavelot).

Richeza berencana untuk membuat Brauweiler sebagai makam keluarga Ezzonen, jadi pada tahun 1051 ia menempatkan jenazah saudarinya Adelaide, Biarawati Nivelles disanam dan pada tahun 1054 memindahkan jenazah ayahnya dari Augsburg untuk dimakamkan di sisi saudarinya.

Buku Injil Richeza[sunting | sunting sumber]

Buku Injil Ratu Richeza (sekarang berada di Hessische Landes-und Darmstadt University), berasal dari St. Maria ad Gradus, dimana Richeza (karena sumbangan lahan yang besar) memiliki tempat duduk yang telah di reservasi di bagian tengah, biasanya diduduki oleh para donatur. Apakah hal tersebut dilakukan atas perintah Anno II, atau apakah hal itu mungkin karena dibuat oleh Richeza, tidak dijelaskan. Namun sebuah indikasi dari tesis terakhir adalah Kitab Injil. Naskah ini di dalam format 18 x 13.5 cm dan terbuat dari 153 halaman dengan gaya pergamin. Di dalam 150 dari 152 halaman buku doa itu dicatat, yang dianggap sebagai milik kelahiran tinggi. Halaman-halaman berikut berisi entri tentang peringatan Ezzonen. Di antaranya, selain Richeza diberi nama Anno II dan orangtuanya. Entri dapat dihitung dengan ditarik seperti gaya Codex yang diakui disekitar tahun 1100. Codex itu sendiri dibuat di sekitar tahun 1040, kemungkinan di Maasland, dan tidak lengkap dalam ornamentasinya: Mark Evangelist dan Luke selesai digambarkan, namun hanya di sketsa awal. Matthew evangelist tidak digambar. Mungkin dapat lebih jelas dari kondisi tanggal Codex: Setelah tahun 1047, ketika Richeza diasumsi sumpah ulamanya, ia tidak perlu tanda tangan wakil pribadi. Apakah benda tersebut tetap tinggal di tempat mereka dan digunakan bersama dengan peninggalan lain dari Anno II dari tanahnya untuk St Maria ad Gradus, atau telah disumbangkan untuk kakaknya, tidak diketahui.

Kesusastraan[sunting | sunting sumber]

  • Klaus Gereon Beuckers: Die Ezzonen und ihre Stiftungen. LIT Verlag, Münster 1993, ISBN 3-89473-953-3.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ LOTHARINGIA
  2. ^ Complete Genealogy of the Ezzonen family Here are incorrectly added two other children to Ezzo and Mathilde, Heinrich and Ezzo, who in fact were Ezzo's illegitimate sons.

Richeza dari Lotharingia
Lahir: tahun 995/1000 Wafat: 21 Maret 1063
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Oda dari Meissen
(sebagai Ratu)
Permaisuri Polandia¹
1025–1034
Diteruskan oleh:
Maria Dobroniega dari Kiev
(sebagai istri Adipati)