Resin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kemenyan jawa, salah satu macam resin
Tetesan resin yang membeku

Resin adalah eksudat (getah) yang dikeluarkan oleh banyak jenis tetumbuhan, terutama oleh jenis-jenis pohon runjung (konifer). Getah ini biasanya membeku, lambat atau segera, dan membentuk massa yang keras dan, sedikit banyak, transparan. Resin dipakai orang terutama sebagai bahan pernis, perekat, pelapis makanan (agar mengilat), bahan campuran dupa dan parfum, serta sebagai sumber bahan mentah bagi bahan-bahan organik olahan. Resin telah digunakan orang sejak zaman purba, sebagaimana yang dicatat oleh Theophrastus dari Yunani dan Plinius dari Romawi kuna.[1]

Definisi[sunting | sunting sumber]

Lebih luas, istilah "resin" juga mencakup banyak sekali zat sintetis sifat mekanik yang sama (cairan kental yang mengeras menjadi padatan transparan), serta shellacs serangga dari superfamili Coccoidea.

Senyawa cairan lain yang ditemukan dalam tanaman atau memancarkan oleh tanaman, seperti getah, lateks, atau lendir, kadang-kadang rancu dengan resin, akan tetapi secara kimiawi tidak sama. Sap, khususnya, melayani fungsi nutrisi sedangkan resin tidak. Tidak ada konsensus tentang mengapa tanaman mengeluarkan resin. Namun, resin terutama terdiri dari metabolit sekunder atau senyawa yang tampaknya tidak memainkan peran dalam fisiologi utama dari tanaman. Sementara beberapa ilmuwan melihat resin hanya sebagai produk limbah, manfaat perlindungan mereka untuk menanam secara luas didokumentasikan. Senyawa resin beracun dapat menghancurkan berbagai herbivora, serangga, dan patogen, sedangkan senyawa fenolik volatil dapat mengundang yang menguntungkan seperti parasitoid atau predator dari herbivora yang menyerang tanaman [2].

Kata "resin" telah diterapkan dalam dunia modern untuk hampir semua komponen dari cairan yang akan ditetapkan menjadi lacquer keras atau enamel-seperti barang jadi. Contohnya adalah cat kuku, sebuah produk modern yang berisi "resin" yang merupakan senyawa organik, tetapi resin tanaman tidak klasik. Tentunya "pengecoran resin" dan resin sintetis (seperti epoxy resin) juga telah diberi nama "resin" karena mereka memperkuat dengan cara yang sama seperti beberapa resin tanaman, tetapi resin sintetis monomer cair thermosetting plastik, dan tidak berasal dari tanaman.

Kata bahasa Inggris berasal dari akhir abad ke-14 Old French resine, dari L. resina "resin," dari bahasa Yunani rhetine "resin pinus," yang tidak diketahui asal

Kimia[sunting | sunting sumber]

Resin pinus[sunting | sunting sumber]

Resin yang dihasilkan oleh kebanyakan tanaman adalah cairan kental, terutama terdiri dari terpene cairan yang mudah menguap, dengan komponen yang lebih kecil dari padatan terlarut non-volatile yang membuat resin kental dan lengket. Terpene yang paling umum dalam resin adalah terpene bisiklik alpha-pinene, beta-pinene, delta-3 Carene dan sabinene, yang monosiklik Terpentin limonene dan Terpinolene, dan jumlah yang lebih kecil dari seskuiterpen trisiklik, longifolene, caryophyllene dan delta-cadinene. Beberapa resin juga mengandung proporsi yang tinggi dari asam resin. Masing-masing komponen resin dapat dipisahkan dengan distilasi fraksional.

Beberapa tanaman memproduksi resin dengan komposisi yang berbeda, terutama Jeffrey Pine dan Gray Pine, komponen volatile yang sebagian besar murni n-heptana dengan sedikit atau tanpa terpen. Kemurnian yang luar biasa dari n-heptana suling dari Jeffrey Pine resin, tidak dicampur dengan isomer lainnya heptana, menyebabkan yang digunakan sebagai titik nol mendefinisikan pada skala nilai oktan kualitas bensin. Karena heptana sangat mudah terbakar, distilasi resin yang mengandung sangat berbahaya. Beberapa penyulingan resin di California meledak karena mereka salah mengira Jeffrey Pine sejenis akan tetapi terpene penghasil Ponderosa Pine. Pada saat itu dua pohon pinus dianggap spesies yang sama pinus, mereka hanya diklasifikasikan sebagai spesies yang terpisah pada tahun 1853.

Beberapa saat resin lembut dikenal sebagai 'oleoresin', dan ketika mengandung asam benzoat atau asam sinamat mereka disebut balsem. Oleoresin yang terjadi secara alami campuran minyak dan resin, mereka dapat diekstraksi dari berbagai tanaman. Produk resin lainnya dalam kondisi alami mereka adalah campuran dengan perekat atau zat mucilaginous dan dikenal sebagai resin gusi. Banyak resin senyawa memiliki bau yang berbeda dan karakteristik, dari campuran mereka dengan minyak esensial.

Resin tertentu diperoleh dalam kondisi fosil, kuning menjadi contoh paling terkenal dari kelas ini, Afrika kopal dan gusi kauri Selandia Baru juga diperoleh dalam kondisi semi-fosil.

Derivatif[sunting | sunting sumber]

Resin yang sangat kental ekstrusi dari batang Araucaria Columnaris matang.

Resin Pemadatan adalah komponen terpene volatil telah dihapus oleh distilasi yang dikenal sebagai damar. Khas damar adalah massa transparan atau tembus, dengan fraktur vitreous dan warna agak kuning atau coklat, tidak berbau atau hanya memiliki bau terpentin sedikit dan rasa.

Resin tidak larut dalam air, sebagian larut dalam alkohol, minyak esensial, eter dan minyak lemak panas, dan melembutkan dan meleleh di bawah pengaruh panas, tidak mampu sublimasi, dan terbakar dengan nyala terang tapi berasap.

Ini terdiri dari campuran kompleks zat yang berbeda termasuk asam organik bernama asam resin. Ini berkaitan erat dengan terpen, dan berasal dari mereka melalui oksidasi parsial. Asam resin dapat larut dalam alkali untuk membentuk resin sabun, yang mana asam resin dimurnikan diregenerasi dengan pengobatan dengan asam. Contoh asam resin adalah asam abietic (asam sylvic), C20H30O2, asam plicatic terkandung dalam cedar, dan asam pimaric, C20H30O2, merupakan konstituen dari resin galipot. Asam Abietic juga dapat diekstraksi dari rosin dengan cara alkohol panas, akan mengkristal dalam selebaran, dan oksidasi menghasilkan asam trimelitat, asam isoftalat dan asam terebic. Asam Pimaric mirip asam abietic yang dilaluinya ketika suling dalam ruang hampa, ini seharusnya terdiri dari tiga isomer.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Gumpalan resin kemenyan kering[sunting | sunting sumber]

Resin transparan keras, seperti copals, dammars, damar wangi dan sandarac, terutama digunakan untuk pernis dan perekat, sedangkan lembut bau-bauan oleo-resin (kemenyan, elemi, terpentin, copaiba) dan resin permen yang mengandung minyak esensial (ammoniacum, asafoetida , gamboge, mur, dan scammony) lebih banyak digunakan untuk tujuan terapi dan dupa.

Resin dalam bentuk rosin diterapkan pada busur instrumen string (misalnya biola, rebec, erhu, sarangi), karena kemampuannya untuk menambah gesekan pada senar untuk meningkatkan kualitas suara. Penari balet mungkin menggunakan resin dilumatkan untuk sepatu mereka untuk meningkatkan pegangan pada lantai yang licin.

Resin juga telah digunakan sebagai media untuk patung oleh seniman seperti Eva Hesse, dan jenis-jenis karya seni.

Pada awal 1990-an, sebagian besar produsen bola bowling sepuluh-pin mulai menambahkan partikel resin untuk sampul bola bowling. Resin membuat bola bowling tackier daripada kalau tidak digunakan, meningkatkan kemampuannya untuk menghubungkan ke pin pada sudut dan (dengan teknik yang benar) membuat serangan mudah untuk dicapai.

Resin juga digunakan dalam stereolithography.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Queen Hatshepsut's expedition to the Land of Punt: The first oceanographic cruise?". Dept. of Oceanography, Texas A&M University. Diakses 2010-05-08.