Ratu Bagawan dari Kotawaringin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Ratu Bagawan (ke-1)[1]
Masa kekuasaan 1637-1657
Dinobatkan 1637 (Raja Kotawaringin)
1652 (Mangkubumi Sultan Saidullah)
Nama asli Pangeran Dipati Anta-Kasuma
Pemakaman Komplek Makam Sultan Suriansyah
Pasangan

1. Andin Juluk binti Dipati Ngganding
2. Nyai Tapu binti Mantri Kahayan
3. Putri Bekorong

4. Dayang Ruai binti Kyai Gede
Anak

1. ♂ Pangeran Dipati Kasuma Mandura (anak Nyai Tapu)
2. ♀ Dayang Gilang (anak Andin Juluk)
3. ♂ Raden Pamadi (anak Andin Juluk)
4. ♂ Raden Pati (anak Andin Juluk)
5. ♂ Raden Nating (anak Andin Juluk)
6. ♂ Raden Tuan (anak Andin Juluk)
7. ♂ Raden Mataram
8. ♀ Gusti Tanya
9. ♀ Puteri Lanting

10. ♂ Ratu Amas (Raja Kotawaringin II)
Wangsa Dinasti Kotawaringin
Ayah Sultan Mustain Billah
Ibu Ratu Agung binti Pangeran Demang
Agama Islam


Ratu Bagawan (ke-1), nama sebelumnya Ratu Kota Waringin, nama sebelumnya lagi Pangeran Dipati Anta-Kasuma adalah raja pertama kerajaan Kotawaringin antara tahun 1637-1657.[2] Ia menggantikan posisi mertuanya Dipati Ngganding yang menjadi adipati Kotawaringin. Di masa tuanya Ratu Bagawan (ke-1) menyerahkan tahta Kotawaringin kepada puteranya Ratu Amas, kemudian ia pulang ke Banjarmasin dan selanjutnya menjabat sebagai mangkubumi (Patih Hamengkubhumi/Mahapatih) Sultan Saidullah/Ratu Anom) di pusat kesultanan Banjar.

Ratu Bagawan, nama aslinya tidak diketahui, tetapi dikenal dengan nama Pangeran Dipati Anta-Kasuma ketika pertama kali dinobatkan menjadi raja Kotawaringin pada masa pemerintahan ayahandanya Sultan Mustain Billah (raja Banjar IV).

Ia keturunan berdarah biru dari kedua orangtuanya. Nama kasuma berarti ningrat murni dalam bahasa Banjar, yang berasal dari kata wijaya kusuma (bunga) merupakan logat Banjar untuk kesuma (Melayu) atau kasuma (Kedayan-Brunei) atau kusuma (Jawa) atau kusumah (Sunda).

Raja Banjar V, Sultan Inayatullah/Ratu Agung/Ratu Lama/Pangeran Dipati Tuha (ke-1), abangnya memberinya gelar Ratu Kota Waringin. Dan kemudian raja Banjar ke-VI, Sultan Saidullah (Ratu Anom), anak kemenakannya memberinya gelar Ratu Bagawan (artinya raja maha pandita).

Dalam menjalankan pemerintahan Ratu Bagawan dibantu oleh empat menteri yaitu Kiai Ngabehi Jiwaraga, Kiai Ngabehi Saradula, Kiai Putrajaya, dan Kiai Nayaputra[1]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Ayahnya adalah Sultan Mustain Billah/Marhum Panembahan/Raja Maruhum (nama lahir Raden Senapati). Sedangkan ibundanya adalah Ratu Agung (Putri Juluk) binti Pangeran Demang bin Sultan Rahmatullah. Pangeran Demang menjadi Dipati pada masa kekuasaan Sultan Hidayatullah (ke-1).[1]

Ratu Bagawan (ke-1) memiliki banyak isteri, diantaranya :

  1. Andin Juluk binti Dipati Ngganding
  2. Nyai Tapu binti Mantri Kahayan

Ratu Bagawan (ke-1) menikahi Nyai Tapu binti Mantri Kahayan yang memiliki putera yaitu:

  • Raden Kasuma Taruna, kemudian ia dilantik sebagai Dipati oleh Sultan Inayatullah/Ratu Agung/Ratu Lama dengan gelar Pangeran Dipati Kasuma Mandura. Pangeran Dipati merupakan gelar/pangkat satu level di bawah gelar Panembahan.

Ratu Bagawan (ke-1) menikahi Andin Juluk binti Dipati Ngganding yang memiliki beberapa orang anak:

  • Puteri Gelang/Dayang Gilang
  • Raden Pamadi
  • Raden Pati
  • Raden Nating
  • Raden Tuan

Putera-puteranya dari Putri Bekorong:[3]

Putera-puteranya dari isteri-isteri yang lainnya :

  • Gusti Tanya
  • Raden Mataram
  • Puteri Lanting


Ratu Bagawan (ke-1) merupakan keturunan ke-10 dari Lambung Mangkurat dan juga keturunan ke-10 dari pasangan Puteri Junjung Buih dan Maharaja Suryanata. Maharaja Suryanata (nama lahir Raden Putra) dijemput dari Majapahit sebagai jodoh Puteri Junjung Buih (saudara angkat Lambung Mangkurat).[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d (Melayu) Johannes Jacobus Ras, Hikayat Banjar diterjemahkan dalam Bahasa Malaysia oleh Siti Hawa Salleh, Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka, Lot 1037, Mukim Perindustrian PKNS - Ampang/Hulu Kelang - Selangor Darul Ehsan, Malaysia 1990.
  2. ^ Wikipedia Polandia
  3. ^ Silsilah Raja-Raja Kotawaringin ( MENURUT PENELITIAN BEBERAPA SUMBER )
Didahului oleh:
Panembahan di Darat
Mangkubumi
1652-1657
Diteruskan oleh:
Pangeran Dipati Mangkubumi