Ramin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Pohon Ramin
Pohon ramin.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Ordo: Myrtales
Famili: Thymelaeaceae
Genus: Gonystylus
Spesies: G. bancanus


Ramin adalah salah satu pohon penghasil kayu yang ada di wilayah Indonesia khususnya di Kalimantan dan Sumatera.[1] Nama ilmiah dari ramin adalah Gonystylus bancanus. [1]Tumbuhan ini berasal dari keluarga Thymelaeaceae.[1] Nama ramin adalah nama yang umum digunakan di Indonesia, sedangkan dalam bahasa lokal di kalimantan disebut jerami dan ada pula yang menyebutnya aloevera.[1] Tumbuhan berkayu ini memiliki sinomin yaitu Gonystylus haackenbergii Dales dan G. miquelianus Teysm. [1]

Habitat dan penyebaran[sunting | sunting sumber]

Habitan ramin adalah pada daerah gambut dengan iklim tropis. [2] Dataran yang tepat untuk tumbuh adalah dataran rendah, rawa atau campuran antara daerah gambut dan rawa.[2] Tanman ini banyak tumbuh di hutan tropis serta hutan rawa air tawar pada dataran rendah.[2] Ramin termasuk dalam tumbuhan asli Indonesia terutama di Kalimantan Tengah dan Sumatera Barat.[2] Tanaman ini terdistribusi hingga ke seluruh daerah Asia Tenggara.[2] Ramin juga terdapat di Malaysia terutama di Semenanjung Selatan dan Serawak, serta Brunei Darussalam di daerah rawa pesisir.[2] Berdasarkan daftar merah IUCN, tanaman ini masuk ke dalam kategori beresiko.[1] Hal ini terjadi karena semakin maraknya pembalakan liar dan penebangan yang berebihan.[1]

Batang[sunting | sunting sumber]

Batang pohon ramin

Ramin memiliki batang yang berbentuk bulat.[3] Tinggi atang tumbuhan ini bisa mencapai 40 meter hingga 45 meter.[3] Tinggi bagian batang yang lurus dapat mencapai 21 meter.[3] Ukuran diameter batang bagian bawah pada ketinggian setinggi dada orang dewasa adalah 60 cm hingga 120 cm.[3] Akar ramin lebih sering menonjol keluar tanah dan besar-besar.[3] Permukaan batang ramin banyak yang rusak yaitu berupa pengelupasan kulit pohon.[3] Warna kulit atau [epidermis] dari pohon ramin adalah coklat, abu-abu, hingga kemerahan sedangkan bagian dalam kayunya berwarna kuning. Bagian kulit yang mengelupas berwarna coklat mudah pucat atau putih.[4]


Daun[sunting | sunting sumber]

Daun pohon ramin

Daun ramin memiliki bentuk oval dengan ujung daun berbentuk meruncing dan tangkai daun panjang. [5] Daun ramin termauk daun tunggal karena setiap tangkai hanya menyokong 1 daun. [4] Daun tersusun pada tangkai pohong secara selang-seling beraturan.[4]

Bunga, buah dan biji[sunting | sunting sumber]

Buah pohon ramin
Bunga pohon ramin

Ramin tidak memiliki musim yang konsisten dalam berbunga dan berbuah jadi terkadang pohon ini tidak setiap tahun berbunga dan berbuah.[5] Pohon ini memiliki masa berbunga berbeda di setiap tempat tumbuhnya. [4] Pohon ramin dihutan Kalimantan Barat biasanya berbunga antara bulan Agustus sampai Oktober sedangkan di Kalimantan Tengah antara bulan April ayau Mei. [4] Pohon ramin di Kapuas, Kotawaringin, dan Indragiri Hilir pernah selama 8 tahun tidak berbunga.[4]

Buah ramin berbentuk agak bulat dengan ukurani 4,5 cm dan rongganya rongga 3-4 cm.[4] Pohon ini memiliki permukaan buah yang kasar dan tidak.[4] Benih dikumpulkan dari buah yang sudah matang.[4] Buah yang sudah masak akan membuka dengan sendirinya.[4] Biji ramin sebaiknya disimpan dalam bentuk kering supaya lebih tahan lama.[4] Perkecambahan dari benih ramin yang masih basah dilakukan menggunakan serbuk gergaji yang disimpan dalam kantong plastik.[4] Benih tersebut akan mulai berkecambah setelah didiamkan selama dua minggu. [4] biji yang sudah kering, sebelum ditanam sebaiknya direndam terlebih dahulu untuk mempercepat proses perkecambahan.[4] Proses penaburan dan perkecambahan dilakukan dilahan pasir atau serbuk gergaji dan campuran tanah dengan perbandingan 2:1.[4]

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Ramin banyak ditebang karena akan diambil kayunya.[4] Kayu ramin berwarna kekuningan agak putih dengan tekstur halus dan rata.[4] Kayu ramin baik digunakan sebagai bahan membuat kayu lapis.[4] Kayu ini juga cocok untuk membuat bangunan yang memerlukan konstruksi ringan.[4] Pengrajin yang memerlukan kayu dengan warna bersih juga dapat memilih ramin untuk karyanya. [4]Kayu ini baik digunakna untuk membuat pintu,jendela, langit-langit serta sekat pengganti dinding antar kamar.[4] Kayu ini juga sering dimanfaatkan sebagai bahan baku ukiran karena sifat teksturnya yang lembut dan mudah dibentuk.[4] Pembuatan kapal juga sering memanfaatkan kayu dari tanaman tinggi ini.[4]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g "Gonystylus bancanus". IUCN Red List. Diakses 5 Mei 2014. 
  2. ^ a b c d e f Hamzah, Ali Aziz. Gonystylus bancanus jewel of the peat swamp forest. Malaysia: Gemilag Press. hlm. 13-34. ISBN 978-967-5221-46-0. 
  3. ^ a b c d e f "Non detrimental Finding Procedures". Institut Kehutanan Malaysia. Diakses 5 Mei 2014. 
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w "Gonystylus bancanus". Curis. Diakses 5 Mei 2014. 
  5. ^ a b "Gonystylus bancanus". World Agro Forestry. Diakses 5 Mei 2014.