Rainilaiarivony

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Rainilaiarivony
Perdana Menteri Madagaskar
Masa jabatan
1864–1895
Didahului oleh Rainivoninahitriniony
Digantikan oleh Rainitsimbazafy
Informasi pribadi
Lahir 30 Januari 1828
Ilafy, Madagaskar
Meninggal 17 Juli 1896 (umur 68)
Aljir, Aljazair Perancis
Suami/istri

Rainilaiarivony (lahir 30 Januari 1828 – meninggal 17 Juli 1896 pada umur 68 tahun) adalah Perdana Menteri Madagaskar dari tahun 1864 hingga tahun 1895, mengantikan saudaranya Rainivoninahitriniony, yang menduduki posisi itu selama tiga belas tahun. Kariernya mirip dengan ayahnya, Rainiharo, seorang anggota militer terkenal yang menjadi perdana menteri pada masa pemerintahan Ratu Ranavalona I. Meskipun masa kecilnya ditandai dengan pengucilan dari keluarganya, namun sebagai seorang pria muda, Rainilaiarivony diangkat ke posisi dengan kekuasaan yang cukup tinggi dan mendapatkan kepercayaan dari istana guna melayani istana bersama dengan ayah dan kakaknya. Dia ikut memimpin ekspedisi militer yang penting dengan Rainivoninahitriniony pada usia 24 tahun dan dipromosikan menjadi Panglima Tertinggi tentara setelah kematian sang ratu pada tahun 1861. Di posisi itu ia mengawasi usaha untuk tetap mempertahankan otoritas keluarga kerajaan di daerah terpencil Madagaskar dan bertindak sebagai penasehat untuk saudaranya, yang telah dipromosikan menjadi Perdana Menteri pada tahun 1852. Dia juga mempengaruhi perubahan bentuk pemerintahan kerajaan dari monarki absolut menjadi monarki konstitusional yang membagi kekuasaan antara ratu dan Perdana Menteri. Rainilaiarivony dan Ratu Rasoherina bekerja sama untuk menggulingkan Rainivoninahitriniony atas penyalahgunaan jabatannya pada tahun 1864. Menggantikan saudaranya sebagai Perdana Menteri, Rainilaiarivony tetap berkuasa selama 31 tahun ke depan dengan menikahi tiga ratu secara berturut-turut: Rasoherina, Ranavalona II dan Ranavalona III.

Sebagai Perdana Menteri, Rainilaiarivony secara aktif berusaha untuk memodernisasi administrasi negara untuk memperkuat dan melindungi Madagaskar terhadap niat politik kerajaan kolonial Britania dan Perancis. Tentara direorganisasi dan diprofesionalkan, sekolah umum diwajibkan, serangkaian kode hukum dengan berdasar pada hukum yang berlaku di Inggris dan tiga pengadilan didirikan di Antananarivo. Negarawan berhati-hati untuk tidak menyinggung norma tradisional, sementara secara bertahap membatasi praktik tradisional, seperti perbudakan, poligami, dan penolakan sepihak dari istri. Dia mengesahkan Kristenisasi monarki di bawah Ranavalona II. Keterampilan diplomatik dan kecerdasan militernya berhasil mempertahanan Madagaskar selama Perang Perancis-Hova, berhasil menjaga kedaulatan negaranya sampai pihak Perancis menaklukkan istana kerajaan pada September 1895. Meskipun tetap menghargai tinggi kepemimpinannya, otoritas kolonial Perancis menggulingkannya dari jabatan Perdana Menteri dan mengasingkannya ke Aljazair Perancis, tempatnya meninggal kurang dari setahun kemudian pada bulan Agustus 1896.

Awal kehidupan[sunting | sunting sumber]

Rainilaiarivony lahir dari sebuah keluarga negarawan pada 30 Januari 1828 di desa Merina di Ilafy, salah satu dari dua belas bukit suci Imerina. Ayahnya bernama Rainiharo, seorang perwira tinggi militer dan penasihat politik konservatif yang sangat berpengaruh untuk penguasa monarki yang bertahta saat itu, Ratu Ranavalona I, ketika Rabodomiarana istrinya, melahirkan Rainilaiarivony.[1] Lima tahun kemudian Rainiharo dipromosikan ke posisi Perdana Menteri, jabatan yang ia dapatkan sejak tahun 1833 sampai kematiannya pada tahun 1852. Selama masa jabatannya sebagai Perdana Menteri, Rainiharo dipilih oleh Ratu untuk menjadi pendampingnya, tapi ia tetap mempertahankan Rabodomiarana sebagai istrinya sesuai dengan adat istiadat setempat yang memungkinkan poligami. Kakek Rainilaiarivony dari pihak ayah, Andriatsilavo, juga menjadi penasihat istimewa untuk Raja Agung Andrianampoinimerina (1.787-1.810).[2] Rainilaiarivony dan kerabatnya merupakan keturunan dari klan keluarga Andafiavaratra dari Ilafy yang bersama klan Andrefandrova dari Ambohimanga merupakan dua keluarga Hova paling berkuasa di Kerajaan Imerina pada abad ke-19. Mayoritas jabatan politik yang tidak diberikan untuk Andriana (bangsawan), dipegang oleh anggota dari dua keluarga ini.[3]

Menurut sejarah lisan, Rainilaiarivony lahir pada hari minggu yang secara tradisional dipandang sebagai hari tidak menguntungkan untuk kelahiran. Kebiasaan di Madagaskar mengharuskan anak-anak sial melewati cobaan berat, seperti dibiarkan terlalu lama di bawah cuaca alam terbuka. Nasib anak-anak seperti ini diserahkan kepada kehendak Tuhan karena hari kelahiran mereka adalah hari sial yang dipercaya akan memberi umur pendek dan kehidupan yang terkutuk untuk anak tersebut dan keluarganya. Namun, ayah Rainilaiarivony tidak meninggalkan anaknya untuk mati melainkan kabarnya mengikuti saran dari seorang ombiasy (peramal) untuk mengamputasi sendi dari dua jari pada tangan kiri bayinya untuk menghilangkan pertanda buruk. Bayi itu tetap diletakkan di luar rumah untuk menghindari kemungkinan hal-hal buruk akan menimpa keluarga jika anak tetap berada di bawah atap rumah mereka. Kerabat mengambilnya karena kasihan dan mengadopsi Rainilaiarivony untuk dibesarkan di dalam rumah mereka. Sementara itu, kakak Rainilaiarivony yang bernama Rainivoninahitriniony menikmati hak istimewa ganda dari statusnya sebagai anak sulung dan kebebasan dari nasib yang jahat yang ditakdirkan. Rainiharo memilih dan mempersiapkan anak sulungnya untuk mengikuti jejaknya sebagai panglima tertinggi dan perdana menteri, sementara Rainilaiarivony dibiarkan menjalani hidupnya di dunia dengan kemampuan sendiri.[2]

Pada usia enam tahun, Rainilaiarivony mulai belajar selama dua tahun di salah satu sekolah baru yang dibuka oleh London Missionary Society (LMS) untuk anak-anak dari kelas bangsawan di istana kerajaan di Antananarivo. Ranavalona menutup sekolah-sekolah misi pada tahun 1836, namun anak itu terus belajar secara privat dengan seorang mahasiswa misionaris yang lebih tua. Ketika Rainilaiarivony mencapai usia 11 atau 12, kerabat yang telah membesarkannya memutuskan dia sudah cukup umur untuk berdiri sendiri di dunia ini. Dimulai dengan pembelian dan penjualan kembali beberapa batang sabun, Rainilaiarivony secara bertahap mengembangkan bisnisnya dan memperluas bisnisnya ke bisnis kain yang lebih menguntungkan. Rainilaiarivony muda terkenal ulet dan rajin, karena berjuang melawan ketidakberuntungan yang telah ditakdirkan untuk dirinya. Dia akhirnya diterima bekerja di istana. Umurnya 14 tahun ketika diundang untuk bertemu dengan Ratu Ranavalona I. Ratu sangat terkesan kepadanya, dan memberinya gelar Officer of The Palace dengan pangkat Sixth Honor. Pada usia 16 tahun, pangkatnya dipromosikan menjadi Seventh Honor, kemudian dipromosikan sebanyak dua kali lagi untuk Eight Honor dan Ninth Honor pada usia 19, kenaikan pangkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.[4]

Sebagai langganan tetap di kalangan orang asing di istana, Rainilaiarivony muda ditugaskan oleh seorang saudagar Inggris sebagai kurir untuk korespondensi bisnis rahasianya. Pedagang itu terkesan oleh ketepatan waktu dan integritas pemuda itu, serta sering memujinya sebagai anak laki-laki yang menyelesaikan "urusan dengan adil" ("deals fair"). Ditambah akhiran honorifik "ra" dalam bahasa Malagasi, "deals fair" menjadi "Radilifera", pujian itu berubah menjadi sebuah julukan untuknya yang dipakai sendiri oleh Rainilaiarivony, dan diwariskan kepada seorang anak laki-laki dan cucu laki-lakinya. Kedatangan seorang dokter dari Mauritius pada tahun 1848 memberi Rainilaiarivony kesempatan untuk belajar kedokteran selama tiga tahun. Dengan pengetahuan ini, ia menjadi sangat diperlukan di istana, tempatnya memberi perawatan medis modern kepada ratu dan anggota bangsawan lainnya. Keberhasilan menyembuhkan ratu dari penyakit yang sangat menyedihkan membuatnya naik pangkat ke peringkat Tenth Honor pada bulan April 1851. Peringkat ini membuatnya pantas berada di posisi yang lebih bertanggung jawab dalam lingkaran terdekat penguasa kerajaan.[5] Rainiharo mengambil keuntungan dari kepercayaan ini untuk mendorong persahabatan antara anak laki-lakinya dengan Radama II, anak tunggal sekaligus pewaris sang ratu yang lebih muda satu tahun dari Rainilaiarivony.[6]

Pernikahan dan keluarga[sunting | sunting sumber]

Sekitar tahun 1848, tanggal pasti dari pernikahannya tidak tercatat, Rainilaiarivony yang berusia sekitar 20 atau 21 tahun dan telah mengadopsi nama Radilifera, mengesahkan pernikahannya dengan Rasoanalina, sepupunya dari pihak ayah. Istrinya melahirkan enam belas anak selama pernikahan mereka. Selain itu, ada seorang anak laki-laki berusia satu tahun yang telah dikandung Rasoanalina dari pria lain sebelum menikah. Anak itu bernama Ratsimatahodriaka (Radriaka) yang diadopsi oleh Rainilaiarivony sebagai putranya sendiri. Sebagai seorang pemuda Ratsimatahodriaka dipersiapkan oleh ayah angkatnya untuk menjadi penggantinya, tapi pemuda itu jatuh dari balkon ketika sedang mabuk dan meninggal di awal usia dua puluh tahunan.[7]

Sebagian besar anak-anak Rainilaiarivony gagal mencapai potensi penuh mereka. Seorang anak laki-laki, Rafozehana, mati muda akibat delirium tremens, dan nasib dua anak laki-laki lainnya, Ratsimandresy dan Ralaiarivony berakhir dengan kejam saat mereka masih muda.[7] Randravalahy yang kepadanya Rainilaiarivony kemudian mempercayakan nama Radilifera, dikirim ke Perancis untuk belajar, tetapi kembali sebelum mendapatkan diploma, dan berangsur hilang di kalangan kelas atas Imerina. Ramangalahy belajar ilmu kedokteran dan sedang berupaya untuk menjadi seorang dokter sukses, namun meninggal karena sakit pada saat berusia dua puluh tahunan. Tiga bersaudara lainnya beralih ke kejahatan: Rajoelina melanggar undang-undang negara untuk memperkaya diri dengan menjual emas selundupan ke sebuah perusahaan Inggris. Penoelina belajar di Inggris sebelum masalah kesehatan memaksanya pulang ke Madagaskar. Ia dan teman-temannya terlibat dalam penyerangan seksual dan pencurian. Ramariavelo (Mariavelo) mengorganisir sekelompok bandit untuk merampok rumah-rumah warga biasa. Salah satu putri Rainilaiarivony meninggal pada usia dua puluh tahunan setelah melakukan aborsi sendiri. Anak-anak perempuan lainnya menikah dan menjalani hidup secara tidak menonjol.[8]

Karier militer[sunting | sunting sumber]

Menggunakan lamba bergaris-garis tradisional diatas seragam militernya, Rainilaiarivony duduk untuk menginspeksi pasukannya di halaman tertutup Rova (sekitar 1865)

Pada Februari 1852 kematian Perdana Menteri Rainiharo meninggalkan ratu tanpa pendampingnya, penasehat politiknya sejak lama dan Panglima Tertinggi militernya. Dan ini berakibat pada diberikannya Rainilaiarivony promosi ganda untuk Honor Keduabelas sepuluh hari sesudahnya, dalam persiapan untuk peningkatan tanggung jawab militer dan politik.[5] Tak lama kemudian ratu menyatakan ketertarikannya secara romantis pada Rainilaiarivony dan mengusulkan bahwa ia menganggap peran mantan ayahnya sebagai pangeran pendamping dan Perdana Menteri. Pemuda menolak atas dasar ganda perbedaan usia mereka, ratu berusia empat puluh tahun lebih tua darinya, serta ketidakwajaran yang dirasakannya dengan menjadi intim dengan mantan kekasih ayahnya. Ranavalona terus memendam perasaan untuk dia sepanjang hidupnya, tapi dia tidak mengungkapkan kebencian atas penolakannya untuk membalas mereka[9] dan melanjutkan untuk mengambil lagi pejabat tinggi sebagai pendamping: Rainijohary, yang bersama-sama dianugerahi peran sebagai Perdana Menteri bersama dengan Panglima Tertinggi, Rainivoninahitriniony.[10] Dalam waktu satu tahun Ratu telah menugaskan Rainilaiarivony yang berusia 24 tahun ke posisi pertama dalam tanggung jawab dalam militer,[5] dan mempromosikan dirinya ke Sekretaris Kerajaan, penjaga Stempel Kerajaan, dan pengawas ke Bendahara Kerajaan.[9]

Beberapa tahun sebelum kematiannya, mantan Perdana Menteri Rainiharo telah memimpin kampanye militer untuk membawa orang-orang di selatan di bawah kontrol Merina. Kampanye militer yang kuat di kedua sisi konflik telah menghasilkan dalam perjanjian perdamaian antara tentara Merina dan orang-orang Bara dari pusat selatan dataran tinggi, yang diberikan status semi-otonom dalam pertukaran untuk melayani sebagai penyangga antara Sakalava di barat serta Tanala, Antemoro, Antefasy dan kelompok etnis lainnya di arah tenggara. Setelah mengetahui kematian Rainiharo itu, faksi tenggara yang tidak puas bangkit melawan militer Merina yang ditempatkan di pos-pos dalam wilayah mereka. Ratu Ranavalona menanggapinya dengan mengirimkan Rainivoninahitriniony dan Rainilaiarivony pada ekspedisi militer pertama mereka untuk membebaskan penjajah Merina terkepung dan memadamkan pemberontakan.[11]

Di bawah komando bersama saudara-saudaranya sepuluh ribu tentara bersenjatakan senapan dan lainnya membawa seribu pedang. Disertai dengan tambahan 80.000 kuli, juru masak, pelayan dan staf pendukung lainnya disertai tentara disepanjang kampanye besar-besaran. Lebih dari 10.000 orang tewas oleh tentara Merina dalam kampanye ini, dan menurut sejumlah perempuan dan anak sesuai kebiasaan ditangkap untuk dijual ke perbudakan di Imerina. Rainilaiarivony mengambil 80 budak, sementara kakaknya mengambil lebih dari 160. Namun, kampanye itu hanya berhasil sebagian menenangkan daerah dan Merina tetap memegang kendali atas daerah-daerah terpencil di pulau yang tetap lemah sepanjang abad ke-19.[12]

Upaya kudeta pertama yang digagalkan[sunting | sunting sumber]

Sebagai anak ratu, Radama tumbuh menjadi dewasa, ia menjadi semakin kecewa dengan tingginya angka kematian dari kampanye militer ibunya dan langkah-langkah tradisional akan keadilan, dan frustrasi oleh penolakan unilateralnya akan pengaruh Eropa. Pangeran muda mengembangkan hubungan simpatik dengan beberapa orang Eropa yang diizinkan oleh Ranavalona untuk sering ke istananya, yaitu Jean Laborde dan Joseph-François Lambert, dengan siapa ia secara pribadi menyimpulkan Piagam Lambert yang sangat menguntungkan. Piagam, yang akan mulai berlaku pada aksesi Radama akan tahta, menyerahkan kepada Lambert lahan yang luas dan hak eksklusif untuk pembangunan jalan, ekstraksi mineral, penebangan kayu dan kegiatan lain di pulau. Pada bulan Mei 1857, ketika Rainilaiarivony berusia 29 tahun, Lambert secara konsekuen mengundang Pangeran Radama, Rainivoninahitriniony, Rainilaiarivony dan sejumlah perwira lain untuk bersekongkol dengan dia dalam komplotan untuk menggulingkan Ranavalona.[12]

Pada malam kudeta, Rainivoninahitriniony memberitahu Lambert bahwa ia tidak bisa menjamin dukungan dari militer dan bahwa rencana tersebut harus dibatalkan. Salah satu petugas percaya bahwa saudaranya telah mengkhianati mereka dan berusaha untuk membebaskan dirinya dengan memberitahukan ratu dari konspirasi gagal itu. Dia bereaksi dengan mengusir orang asing dari pulau dan menundukkan semua petugas Merina terlibat dengan cobaan tangena di mana mereka dipaksa menelan racun untuk menentukan bersalah atau tidak bersalah. Rainilaiarivony dan saudaranya yang dikecualikan dari ini dan tetap, seperti Radama anaknya, dalam keyakinan sang ratu untuk tahun-tahun tersisa dari hidupnya.[12]

Upaya kudeta kedua yang digagalkan[sunting | sunting sumber]

Pada musim panas 1861, ketika Rainilaiarivony berusia 33 tahun, usia lanjut Ratu Ranavalona dan penyakit yang akut menghasilkan spekulasi tentang siapa yang akan menggantikan dirinya. Ranavalona telah berulang kali menyatakan niatnya bahwa anaknya yang progresif dan pro-Eropa, Radama II, akan menjadi penggantinya, banyak yang kecewa terutama dari faksi konservatif di istana. Para konservatif secara pribadi bersatu di belakang keponakan Ratu dan Ramboasalama anak angkat ratu yang awalnya dinyatakan sebagai pewaris beberapa tahun sebelumnya, dan yang tidak pernah meninggalkan harapan untuk satu hari merebut kembali hak yang sempat telah diberikan kepadanya.[13]

Menurut adat, penuntut atas tahta secara historis selalu dihukum mati pada saat penamaan penguasa yang baru. Radama menentang praktek ini dan meminta saudara-saudara untuk membantu memastikan aksesi ke tahta dengan pertumpahan darah yang minimal pada hari kematian ratu. Rainilaiarivony berhasil mempertahankan otoritas atas para penjaga istana yang cemas menunggu perintah dari salah satu faksi untuk membantai yang lain. Ketika petugas ratu diam-diam memberitahukan bahwa saat-saat terakhirnya telah mendekat, Rainilaiarivony diam-diam memanggil Radama dan Rainivoninahitriniony dari istana Perdana Menteri ke kompleks kerajaan Rova dan memerintahkan pangeran dinobatkan sebelum tentara berkumpul, pada saat yang sama saat ratu diumumkan meninggal. Ramboasalama segera diantar ke istana di mana ia berkewajiban untuk secara terbuka bersumpah setia kepada Raja Radama.[14]

Rainilaiarivony diberikan tanggung jawab atas pengadilan di mana pendukung Ramboasalama diadili, dihukum karena subversi dan dijatuhi hukuman pembuangan dan hukuman lainnya. Ramboasalama dikirim untuk tinggal bersama istrinya Ramatoa Rasoaray-adik Rainilaiarivony-di desa dataran tinggi yang jauh dari Ambohimirimo, di mana ia meninggal pada April 1862. Rainijohary, mantan Perdana Menteri dan pendamping Ranavalona, dibebastugaskan dari jabatannya dan diasingkan, meninggalkan rekan-menteri Rainivoninahitriniony sebagai Perdana Menteri tunggal. Pada saat yang sama, Rainilaiarivony dipromosikan oleh Radama ke posisi Panglima Tertinggi Militer.[15]

Pembentukan monarki terbatas[sunting | sunting sumber]

Rainilaiarivony—'Ayah dari Dia yang Memiliki Bunga'—adalah, yang bersungguh-sungguh, pembentuk ratu; di yang terpilih, yang diangkat, dan menikah dengan tiga yang terakhir, dimulai dengan Rasoherina.

Arthur Stratton, The Great Red Island (1964)[16]

Sebagai Panglima Tertinggi, Rainilaiarivony menjaga jarak dari politik sepanjang pemerintahan raja baru, Radama II, bukannya memilih untuk fokus pada tanggung jawab militer.[17] Sementara itu, perselisihan antara Perdana Menteri Rainivoninahitriniony dan Raja Radama tumbuh sering sebagai penguasa muda yang mengejar reformasi radikal yang mulai memicu ketidaksenangan di kalangan kelompok tradisional. Situasi memuncak pada tanggal 7 Mei 1863, ketika Radama bersikeras melegalkan duel, meskipun kekhawatiran luas di kalangan penasihat raja bahwa inovasi akan menyebabkan anarki. Perdana Menteri memprakarsai penangkapan menamaso, penasehat berpengaruh sang pangeran, sementara Rainilaiarivony menetapkan petunjuk kepada saudaranya untuk menjaga perdamaian di ibukota. Namun, situasi memburuk dengan cara dramatis dan pada pagi hari tanggal 12 Mei, Raja Radama II dinyatakan meninggal, setelah dicekik atas perintah Perdana Menteri.[18]

Tidak terlibat dalam kudeta, Rainilaiarivony memberikan arah kepada saudaranya dan sisanya dari istana ketika mereka bergulat dengan akibat dari tindakan mereka. Dia mengusulkan agar raja masa depan akan tidak lagi memiliki kekuasaan mutlak melainkan akan memerintah dengan persetujuan dari para bangsawan. Serangkaian istilah yang diusulkan oleh Rainilaiarivony bahwa bangsawan setuju untuk memaksakan pada janda Radama, Rasoherina. Di bawah monarki baru Rainilaiarivony, penguasa memerlukan persetujuan dari para bangsawan untuk mengeluarkan hukuman mati atau mengundangkan undang-undang baru, dan dilarang untuk membubarkan tentara. Perjanjian pembagian kekuasaan baru disimpulkan oleh perkawinan politik antara Ratu dan Perdana Menteri.[18]

Karena adanya batasan baru yang ditempatkan kepada raja Merina masa depan oleh Rainilaiarivony dan istana Hova, pencekikan Radama yang mewakili lebih dari kudeta yang sederhana. Keputusan itu dikenakan pada Rasoherina yang mencerminkan pergeseran kekuasaan ke arah oligarki dari kelas biasa Hova dan jauh dari penguasa Andriana, yang secara tradisional mengambil legitimasi mereka dari keyakinan budaya yang dipegang teguh bahwa garis kerajaan dijiwai dengan hasina, otoritas sakral diberikan oleh ray aman-dreny (nenek moyang). Dalam hal ini, struktur politik baru di Imerina terwujud dengan adanya erosi tertentu pada nilai-nilai sosial tradisional di kalangan elit Merina, yang telah memperoleh paparan pemikiran politik kontemporer Eropa dan berasimilasi sejumlah prinsip pemerintahan Barat. Hal ini juga menandai perluasan keretakan antara pihak pro-Eropa, elit progresif dimana Rainilaiarivony dan saudaranya tergabung, dan mayoritas penduduk di Madagaskar, dimana nilai-nilai tradisional seperti hasina tetap integral untuk menentukan legitimasi pembagian pemerintah yang akan semakin dalam beberapa dekade ke depan melalui upaya Rainilaiarivony untuk mempengaruhi transformasi politik dan modernisasi sosial pada skala nasional.[19]

Masa jabatan sebagai Perdana Menteri[sunting | sunting sumber]

Naik ke jabatan perdana menteri[sunting | sunting sumber]

Rainilaiarivony memerintahkan pembangunan pada tahun 1873 dari Istana Andafiavaratra di dekat Istana Ratu di Antananarivo.

Masa Rainivoninahitriniony sebagai Perdana Menteri tunggal berumur pendek. Kecenderungan kekerasan, lekas marah dan penghinaan terhadap Rasoherina, selain melekatnya kebencian populer atas peran Rainivoninahitriniony di akhir kekerasan terhadap kekuasaan Radama itu, secara bertahap mengubah pendapat para bangsawan terhadap dirinya. Sebagai Panglima Tertinggi, Rainilaiarivony berusaha untuk menasihati saudaranya, sekaligus mengawasi upaya-upaya diplomatik dan militer untuk kembali menenangkan Sakalava dan orang-orang lainnya yang gelisah, yang melihat kudeta sebagai indikasi melemahnya kontrol Merina. Perdana Menteri melunasi upaya ini dengan berulang kali menghukum perwira tinggi dan bahkan mengancam Rainilaiarivony dengan pedangnya.[20]

Dua sepupu Rainilaiarivony yang mendesaknya untuk mengambil tempat kakaknya dalam rangka untuk mengakhiri rasa malu bahwa perilaku Rainivoninahitriniony itu telah didatangkan atas keluarga mereka. Setelah menimbang ide itu, Rainilaiarivony mendekati Rasoherina dengan sebuah proposal. Ratu dengan mudah setuju dan meminjamkan bantuan nya dalam menggalang dukungan dari para bangsawan di istana. Pada tanggal 14 Juli 1864, sedikit lebih dari setahun setelah kudeta, Rasoherina digulingkan dan bercerai Rainivoninahitriniony, kemudian mengasingkan menteri yang jatuh pada tahun berikutnya. Rainilaiarivony dipromosikan menjadi Perdana Menteri.[20] Pengaturan itu disegel ketika Rainilaiarivony mengambil Rasoherina sebagai istrinya dan menurunkan pangkat Rasoanalina pasangan lamanya dengan status istri kedua. Rainilaiarivony mengaku pada seorang teman lama sebelum kematiannya bahwa ia sangat mencintai istri pertamanya dan datang untuk berbagi derajat yang merasakan hal yang sama terhadap Rasoherina juga, tetapi tidak pernah mengembangkan kasih sayang yang sama untuk ratu berikutnya yang ia nikahi.[21] Tak satupun dari pasangan kerajaan ini memberikan anak kepadanya.[22]

Dengan mengambil peran baru ini, Rainilaiarivony menjadi Hova pertama yang merangkap jabatan sebagai Perdana Menteri dan Panglima Tertinggi.[20] Transformasi sosial politik yang telah dipicu oleh pencekikan Radama II mencapai puncaknya dengan konsolidasi Rainilaiarivony terhadap kekuasaan administratif. Rasoherina dan penerusnya tetap menjadi pemimpin boneka dari otoritas tradisional, berpartisipasi dalam dewan politik dan memberikan persetujuan resmi untuk kebijakan. Perdana Menteri mengeluarkan kebijakan baru dan undang-undang atas nama Ratu.[23] Namun, hari-hari pemerintahan, keamanan dan diplomatik kegiatan kerajaan terutama berasal, dan dikelola oleh, Rainilaiarivony dan para penasihatnya. Tingkat baru ini memungkinkan otoritas Perdana Menteri untuk mengumpulkan kekayaan pribadi yang luas, baik melalui warisan, hadiah atau pembelian, termasuk 57 rumah, perkebunan yang besar dan sawah, ternak yang banyak dan ribuan budak.[24] Yang paling menonjol dari sifat Rainilaiarivony ini adalah Istana Andafiavaratra, dibangun untuknya di lereng tepat di bawah kompleks kerajaan Rova kerajaan oleh arsitek asal Inggris, William Pool[25] pada tahun 1873.[26]

Kebijakan dan reformasi[sunting | sunting sumber]

Administrasi pemerintahan dan birokrasi diperkuat di bawah kepemimpinan Rainilaiarivony itu. Pada bulan Maret 1876, Rainilaiarivony mendirikan kabinet dengan delapan kementerian untuk mengelola urusan luar negeri, dalam negeri, pendidikan, perang, hukum, perdagangan dan industri, keuangan, dan undang-undang.[27] Utusan negara yang ditempatkan di seluruh provinsi di pulau itu untuk mengelola urusan administrasi, memastikan penerapan hukum, mengumpulkan pajak dan memberikan laporan secara berkala kembali ke Antananarivo tentang keadaan setempat.[28] Metode tradisional pengumpulan pajak melalui administrator lokal diperluas di provinsi-provinsi, membawa pendapatan baru, paling sering dalam bentuk barang yang diproduksi secara lokal seperti anyaman tikar, ikan, atau kayu.[23] Rainilaiarivony aktif mendorong permukiman Merina di provinsi-provinsi pesisir, namun masyarakat pesisir tidak diundang untuk berpartisipasi dalam administrasi politik di wilayah yang mereka dihuni. Sekitar sepertiga dari pulau tidak memiliki kehadiran permukiman Merina dan mempertahankan kemerdekaan de facto dari otoritas mahkota, termasuk bagian dari provinsi barat Ambongo dan Menabe, dan daerah di selatan Bara, Tanala, Antandroy dan tanah Mahafaly.[29]

Istri kerajaan pertama Rainilaiarivony, Ratu Rasoherina, meninggal dunia pada tanggal 1 April 1868,[28] dan digantikan oleh sepupunya Ranavalona II (dinobatkan pada tanggal 3 September 1868)[30], seperti Rasoherina, ia juga adalah janda dari Radama II. Ranavalona II adalah seorang murid dari misionaris Protestan dan telah menjadi Kristen. Rainilaiarivony mengakui pertumbuhan kekuatan Kristen di pulau dan mengidentifikasi kebutuhan untuk membawa di bawah pengaruhnya dalam rangka untuk mencegah destabilisasi perjuangan kekuatan budaya dan politik. Perdana Menteri mendorong ratu baru untuk mengkristenkan istana melalui upacara baptisan publik di Andohalo pada tanggal 21 Februari 1869, pada hari pernikahan mereka.[28] Dalam upacara ini jimat supranatural kerajaan diperintahkan untuk dimusnahkan dan diganti dengan Alkitab. Kristenisasi istana dan pembentukan kapel Protestan yang mandiri di taman istana memicu perpindahan dalam skala luas bagi ratusan ribu Malagasi. Perpindahan ini yang umumnya didorong oleh keinginan untuk mengekspresikan kesetiaan politik kepada mahkota, dan dengan demikian dalam jumlah yang besar sebagian besar, dengan mayoritas mualaf mempraktekkan perpaduan sinkretis antara agama Kristen dan tradisional.[31] Penulis biografi Rainilaiarivony ini menyimpulkan bahwa perpindahan Perdana Menteri sendiri juga sebagian besar merupakan gerakan politik dan kemungkinan besar tidak menunjukkan pergeseran spiritual yang sejati sampai akhir hidupnya, jika pernah.[32] Beberapa pejabat lokal berusaha memaksa perpindahan ke Protestan dengan mandat kehadiran di gereja dan menganiaya umat Katolik, namun Rainilaiarivony cepat merespon untuk memadamkan praktek yang terlalu bersemangat. Perdana Menteri juga mengkriminalisasi poligami dan konsumsi alkohol, serta mendeklarasikan hari Minggu sebagai hari istirahat, yang juga terinspirasi oleh pengaruh Inggris dan Protestan berkembang di negeri ini.[28] Kristenisasi di istana mendatangkan rintangan yang terjal secara pribadi: dengan melarang poligami, Rainilaiarivony terpaksa tidak mengakui istri pertamanya.[30] Perdana Menteri sangat sedih oleh keharusan ini dan berakibat dengan memburuknya hubungan dengan Rasoanalina dan anak-anak mereka setelah perceraian.[33]

Perdana Menteri mengakui bahwa modernisasi Madagaskar dan sistem administrasi negara bisa memperkuat negara terhadap invasi oleh kekuatan Barat dan mengarahkan energi untuk tujuan ini. Pada tahun 1877, ia melarang perbudakan pada masyarakat Makoa. Rainilaiarivony memperluas sistem pendidikan publik, menyatakan kehadiran sekolah wajib pada 1881 dan membentuk pengkaderan inspektur sekolah pada tahun berikutnya untuk memastikan kualitas pendidikan. Apotek pertama di pulau itu didirikan oleh misionaris LMS pada tahun 1862, dan rumah sakit pertama diresmikan di Antananarivo tiga tahun kemudian, diikuti dengan peluncuran pada tahun 1875 dari sistem medis negara yang dikelola oleh dokter pegawai negeri sipil.[34] Rainilaiarivony memberlakukan serangkaian aturan hukum baru selama pemerintahannya yang berusaha untuk menciptakan tatanan sosial yang lebih manusiawi. Jumlah pelanggaran di ibukota berkurang dari delapan belas menjadi tiga belas, dan ia mengakhiri tradisi hukuman kolektif keluarga atas kejahatan dari satu individu.[27] Denda yang tetap untuk pelanggaran spesifik dan hukuman fisik terbatas pada kurungan penjara.[35] Struktur administrasi hukum direorganisasi sehingga hal-hal yang melampaui kewenangan pengadilan masyarakat tradisional di tingkat kolektif desa fokonolona, yang dikelola oleh hakim lokal dan kepala desa, akan dirujuk ke tiga pengadilan tinggi yang didirikan di ibukota pada tahun 1876 , meskipun otoritas yudisial akhir tetap berada pada Rainilaiarivony. Kitab Hukum 305 dibentuk pada tahun yang sama akan membentuk dasar dari sistem hukum yang diterapkan di Madagaskar untuk sisa abad ke-19 dan sebagian besar masa kolonial.[27] Untuk memperkuat aturan hukum, Perdana Menteri memperkenalkan polisi pedesaan, dimodernisasinya sistem pengadilan dan dihilangkan hak tertentu yang tidak adil yang tidak proporsional yang menguntungkan kelas bangsawan.[28]

Mulai tahun 1872, Rainilaiarivony bekerja untuk memodernisasi militer dengan bantuan seorang instruktur militer Inggris, yang dipekerjakan untuk merekrut, melatih dan mengelola prajuritnya.[27] Rainilaiarivony membeli senjata api lokal dan impor yang baru, diperkenalkannya kembali latihan rutin dan mereorganisasi sistem peringkat.[28] Dia melarang pembelian promosi pangkat atau pembebasan dari dinas militer dan melembagakan perawatan medis gratis bagi prajurit pada tahun 1876. Rainilaiarivony pada tahun berikutnya memperkenalkan wajib militer dari 5.000 rakyat Malagasi dari masing-masing dari enam provinsi di pulau tersebut untuk melayani selama lima tahun di tentara kerajaan, pembengkakan jajaran menjadi lebih dari 30.000 tentara.[36]

Hubungan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Pada masa kekuasaannya, Rainilaiarivony membuktikan dirinya sebagai pemimpin yang kompeten dan moderat, administrator dan diplomat.[37] Dalam urusan luar negeri dia menjalankan diplomasi yang lihai dan bijaksana, berhasil mencegah desain kolonial Prancis terhadap Madagaskar selama hampir tiga dekade. Rainilaiarivony membentuk kedutaan di Mauritius, Perancis dan Inggris, sedangkan perjanjian persahabatan dan perdagangan dilakukan dengan Inggris dan Perancis pada 1862 dan direvisi kembali masing-masing pada tahun 1865 dan 1868. Setelah kedatangan wakil berkuasa penuh Amerika Serikat di Antananarivo, sebuah perjanjian antara Amerika Serikat dan Madagaskar disepakati pada tahun 1867.[38] Seorang kontemporer Inggris mengamati bahwa keterampilan komunikasi diplomatiknya yang sangat jelas dalam pidato politiknya, menggambarkan Rainilaiarivony sebagai "orator besar di antara bangsa orator".[39]

Tahun-tahun awal masa Rainilaiarivony sebagai Perdana Menteri melihat penurunan pengaruh Perancis di pulau ini, untuk kepentingan Inggris, aliansi ia sangat disukai. Berkontribusinya faktor gerhana kehadiran Perancis termasuk kekalahan militer pada tahun 1870 dan kendala ekonomi yang memaksa mengakhiri subsidi pemerintah Perancis terhadap misi Katolik di Madagaskar pada tahun 1871. Dia mengijinkan orang asing untuk menyewa tanah Malagasi untuk 99 tahun tetapi melarang penjualannya untuk kepada yang bukan warga negara. Keputusan untuk tidak melakukan pembangunan jalan yang menghubungkan kota-kota pesisir ke ibukota diadopsi sebagai strategi yang disengaja untuk melindungi Antananarivo dari invasi potensial oleh tentara asing.[28]

Meskipun kehadiran yang kuat dari misionaris Inggris, penasihat militer dan diplomat di Antananarivo di bagian awal pemerintahan Rainilaiarivony, pembukaan Terusan Suez pada tahun 1869 memimpin Inggris untuk mengalihkan fokus mereka untuk mengurangi kehadiran Prancis di Mesir, dengan mengorbankan kehadiran mereka yang telah lama dan kepentingan mereka di Madagaskar. Ketika Jean Laborde meninggal pada 1878 dan Rainilaiarivony menolak untuk mengizinkan ahli waris untuk mewarisi tanah Malagasi yang diberikan dia di bawah Perjanjian Sewa Lambert, Radama II, Perancis memiliki dalih untuk melakukan invasi. Rainilaiarivony mengirim misi diplomatik ke Inggris dan Perancis untuk menegosiasikan pembebasan klaim mereka atas tanah Malagasi dan berhasil dalam menengahi sebuah perjanjian baru dengan Inggris. Pembicaraan dengan Perancis dilakukan antara bulan November 1881 dan Agustus 1882 berakhir tanpa mencapai konsensus mengenai status tanah Perancis.[40] Akibatnya, Perancis melakukan Perang Franco-Hova Pertama pada tahun 1883 dan menduduki kota-kota pelabuhan pesisir seperti Mahajanga, Antsiranana, Toamasina dan Vohemar. Ratu Ranavalona II meninggal selama puncak dari permusuhan pada bulan Juli 1883. Rainilaiarivony memilih keponakannya yang masih berusia 22 tahun, Putri Razafindrahety, untuk menggantikannya dengan nama setelah naik tahta Ranavalona III. Secara luas dikabarkan bahwa Rainilaiarivony mungkin telah memerintahkan untuk meracuni dari suami pertama Razafindrahety dalam rangka untuk membebaskan sang putri untuk menjadikan sebagai pasangan dan ratu.[41] Tiga puluh tiga tahun lebih muda dari suami barunya, Ranavalona III diturunkan ke peran seremonial selama pemerintahannya, sementara Perdana Menteri terus mengelola urusan penting negara.[42] Pada bulan Desember 1885, Rainilaiarivony berhasil menegosiasikan penghentian permusuhan dalam Perang Franco-Hova pertama.[28]

Perjanjian disusun antara pemerintah Perancis dan Malagasi tidak jelas menetapkan protektorat Perancis atas pulau, sebagian karena baru-baru ini kemunduran militer Perancis di Kampanye Tonkin mulai mengubah opini rakyat terhadap ekspansi kolonial Prancis.[28] Mahkota Malagasi setuju untuk membayar sepuluh juta franc ke Prancis untuk menyelesaikan sengketa, jumlah yang sebagian timbul melalui keputusan tidak populer untuk meningkatkan fanampoana (kerja paksa sebagai pengganti pajak kas) untuk memobilisasi rakyat dalam mendulang emas di sungai kerajaan.[43] Beban ini, digabungkan dengan pengangkatan Rainilaiarivony sebesar $50.000 dalam koin perak dan emas dari makam Ranavalona I untuk mengimbangi biaya pembelian senjata dalam rangka untuk biaya Perang Franco-Hova Pertama, efektif mengosongkan cadangan kas kerajaan.[44] Memanfaatkan posisi Madagaskar melemah, pemerintah Perancis kemudian menduduki kota pelabuhan Antsiranana dan menempatkan Resident Jenderal Perancis, Le Myre de Vilers di Antananarivo, dengan alasan bagian samar perjanjian sebagai pembenaran. Residen-Jenderal diberi wewenang oleh pemerintah Perancis untuk mengontrol perdagangan internasional dan hubungan luar negeri di pulau, meskipun otoritas monarki sudah berakhir administrasi internal yang tersisa tidak dapat menandingi.[28] Menolak untuk mengakui validitas penafsiran perjanjian oleh Perancis, Rainilaiarivony terus mengelola perdagangan dan hubungan internasional dan bantuan yang tidak berhasil diminta dari Amerika Serikat dalam mempertahankan kedaulatan pulau itu. Pada tahun 1894, pemerintah Perancis menekan Rainilaiarivony untuk tanpa syarat menerima status Madagaskar sebagai protektorat Perancis. Sebagai tanggapan, Rainilaiarivony memutuskan semua hubungan diplomatik dengan Prancis pada November 1894.[45]

Deposisi dan pengasingan[sunting | sunting sumber]

Sampul dari majalah L'Illustration yang menggambarkan Rainilaiarivony pada saat tiba di Aljir (1896)

Penghentian hubungan diplomatik antara Prancis dan Madagaskar mendorong aksi militer langsung Perancis dalam kampanye yang kemudian dikenal sebagai Perang Franco-Hova Kedua.[45] Ekspedisi berakhir sebelas bulan kemudian pada bulan September 1895 ketika sebuah kolom militer Perancis mencapai Antananarivo dan membombardir istana kerajaan dengan artileri berat, peledakan yang menyebabkan timbulnya lubang melalui atap tempat tinggal ratu dan menimbulkan korban berat di kalangan pelayan istana yang banyak berkumpul di halaman istana. Rainilaiarivony mengirimkan juru bahasa untuk membawa bendera putih untuk komandan Perancis dan mohon pengampunannya. Empat puluh lima menit kemudian ia bergabung dengan Radilifera, putra Perdana Menteri, untuk meminta kondisi menyerah, ini segera diterima. Keesokan harinya Ratu Ranavalona menandatangani perjanjian menerima protektorat Perancis atas Madagaskar. Dia dan istananya diijinkan untuk tetap berada di istana dan mengelola negara sesuai dengan perintah Perancis.[46]

Setelah ratu menandatangani perjanjian, pemerintah Perancis menggulingkan Rainilaiarivony dari jabatannya sebagai Perdana Menteri dan Panglima Tertinggi. Menteri Luar Negeri, seorang pria tua bernama Rainitsimbazafy, bersama-sama dipilih oleh Perancis dan Ranavalona sebagai penggantinya. Orang Prancis memerintahkan Rainilaiarivony akan diasingkan ke Aljazair Perancis, meskipun ia awalnya tetap di Antananarivo selama beberapa bulan setelah perjanjian ditandatangani. Pada tanggal 15 Oktober 1895 mantan perdana menteri ditempatkan di bawah tahanan rumah dan diletakkan di bawah penjaga tentara Senegal di rumahnya di Amboditsiry. Pada tanggal 6 Februari 1896, pada usia 68, Rainilaiarivony menumpang kapal menuju Aljir dan meninggalkan pulau itu untuk pertama kali dalam hidupnya. Dia ditemani cucunya, Ratelifera, serta seorang penerjemah dan empat pembantu. Pada 17 Maret 1896 kapal merapat di pelabuhan Aljir, dimana ia akan menjalani beberapa bulan yang tersisa dari hidupnya.[46]

Pemerintah Prancis menempatkan Rainilaiarivony di lingkungan Geryville di Aljir, salah satu bagian kota yang terbengkalai. Seorang petugas Perancis dan penjaga bernama Joseph Vasse ditugaskan untuk mempertahankan dokumentasi rinci tentang kepribadian dan kegiatan Rainilaiarivony di pengasingannya di Aljazair Perancis. Vasse menggambarkan mantan perdana menteri sebagai orang yang memiliki spontanitas yang besar, keramahan yang tulus, dan keterbukaan hati, tetapi juga rentan terhadap perubahan suasana hati, tersinggung, dan kecenderungan untuk menuntut, terutama dalam hal selera tertentu di pakaian. Kecerdasan, kebijaksanaan dan kualitas kepemimpinannya dia memenangkan kekaguman tentang banyak orang yang mengenalnya, termasuk Le Myre des Vilers, yang menyebutnya sebagai musuh dan teman yang baik. Setelah belajar tentang situasi Rainilaiarivony yang tinggal di Aljir, Le Myre de Vilers secara pribadi melobi pemerintah Perancis untuk memberikan akomodasi yang lebih baik. Kemudian Vasse menemukan rumah baru untuk mantan Perdana Menteri di daerah perumahan yang elegan disebut Villa des Fleurs di lingkungan kelas atas Supérieur Mustapha, dimana ia bertetangga dengan kediaman mantan raja dalam pengasingan Annam dalam pengasingan.[46]

Keindahan rumahnya di Villa de Fleurs dan sambutan hangat yang ia terima di Aljazair Perancis membuat berkenan Rainilaiarivony dan memberikan kesan positif dari kehidupan barunya di Aljir. Dia segera mengembangkan reputasi yang sangat baik di kalangan masyarakat menengah setempat, dimana dia dianggap sebagai sosok yang baik, cerdas, murah hati dan menawan. Gubernur Jenderal Aljazair Perancis secara teratur mengundangnya untuk hadir dalam acara diplomatik dan kegiatan sosial di mana Rainilaiarivony menari dengan semangat dan daya tahan dari seorang pria yang jauh lebih muda. Ketika tidak sibuk dengan kegiatan sosial yang beragam, Rainilaiarivony rajin membaca koran dan melakukan hubungan dengan Madagaskar. Pada saat pemberontakan di Madagaskar muncul terhadap pemerintahan Perancis, mantan perdana menteri menulis sebuah surat yang diterbitkan di sebuah surat kabar Malagasi pada tanggal 5 Juli 1896 mengutuk partisipan sebagai tidak tahu berterima kasih untuk manfaat yang berhubungan dengan militer Prancis yang akan datang ke pulau.[47] Saat ia berjalan melalui jalan-jalan untuk bergabung dengan penonton lain di pestanya, ia disambut dengan sorak-sorai dan panggilan dari "Vive le Ministre!" ("Hidup Menteri!") dari penonton yang kagum.[46]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Prosesi pemakaman dari Rainilaiarivony (1900)

Udara panas yang intens pada acara Hari Bastille yang dilaksanakan di luar ruangan pada 14 Juli menyebabkan kelelahan bagi mantan perdana menteri, dan Rainilaiarivony pada malam itu mulai mengalami demam. Dia mengalami kurang tidur, terganggu oleh mimpi di mana ia melihat mantan ratu Rasoherina berdiri di samping tempat tidurnya, mengatakan, "Dalam nama saudaramu, Rainivoninahitriniony, siap." Salah satu hamba Rainilaiarivony melaporkan mimpi ke Vassé, menjelaskan sebagai firasat yang menubuatkan kematian yang akan datang bagi Rainilaiarivony. Mantan perdana menteri tetap di tempat tidur dan dengan cepat melemah selama beberapa hari berikutnya dengan demamnya yang terus memburuk dan ia mengalami sakit kepala. Dia terus-menerus dikunjungi oleh teman-teman terdekatnya dan orang yang menyayanginya. Rainilaiarivony meninggal dalam tidurnya pada tanggal 17 Juli 1896.[48]

Jenazah Rainilaiarivony awalnya dimakamkan di sebuah makam batu di Aljir.[49] Pada tahun 1900, sisa-sisa jenazah mantan perdana menteri digali dan diangkut ke Madagaskar, di mana mereka dikebumikan di makam keluarga dibangun oleh Jean Laborde di lingkungan Isotry di Antananarivo. Gubernur Jenderal Kolonial Perancis, Gallieni dan cucu Rainilaiarivony berpidato di pemakamannya, yang dihadiri oleh pejabat Perancis dan Malagasi.[50] Dalam pidatonya, Gallieni menyatakan penghargaan untuk mantan perdana menteri dalam istilah berikut: "Rainilaiarivony adalah pemimpin anda yang sangat layak. Dalam tahun-tahun mendatang, akan ada sebuah monumen didirikan akan ingatannya? Ini harus menjadi kewajiban. Untuk Malagasi yang akan memiliki kebebasan untuk melakukannya. Perancis kini telah mengambil Madagaskar, apa pun yang terjadi, tetapi itu adalah utang untuk Rainilaiarivony telah melindunginya dengan cara yang dia lakukan."[51] Setelah pemakaman sebuah plakat peringatan yang dipasang di makam keluarga Rainilaiarivony itu, diukir dengan kata-kata "Rainilairivony, ex Premier Ministre et Commandant en chef de Madagascar, Commandeur de la Légion d'honneur" ("mantan Perdana Menteri dan Panglima Tertinggi Madagaskar, Komandan Legiun Kehormatan").[52]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Montgomery-Massingberd 1980, hlm. 166.
  2. ^ a b Chapus & Mondain 1953, hlm. 9.
  3. ^ Nativel 2005, hlm. 136.
  4. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 10–11.
  5. ^ a b c Chapus & Mondain 1953, hlm. 12–13.
  6. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 18.
  7. ^ a b Chapus & Mondain 1953, hlm. 294–297.
  8. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 301–306.
  9. ^ a b Chapus & Mondain 1953, hlm. 16–17.
  10. ^ Brown 1995, hlm. 163.
  11. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 14–16.
  12. ^ a b c Chapus & Mondain 1953, hlm. 22.
  13. ^ Oliver 1886, hlm. 87.
  14. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 24.
  15. ^ Oliver 1886, hlm. 88.
  16. ^ Stratton 1964, hlm. 204.
  17. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 39.
  18. ^ a b Chapus & Mondain 1953, hlm. 42–46.
  19. ^ Raison-Jourde 1983, hlm. 358–359.
  20. ^ a b c Chapus & Mondain 1953, hlm. 48–54.
  21. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 92–93.
  22. ^ Heseltine 1971, hlm. 120.
  23. ^ a b Deschamps 1994, hlm. 414.
  24. ^ Nativel 2005, hlm. 139.
  25. ^ Nativel 2005, hlm. 139–158.
  26. ^ Nativel 2005, hlm. 25.
  27. ^ a b c d Ade Ajayi 1998, hlm. 441.
  28. ^ a b c d e f g h i j Thompson & Adloff 1965, hlm. 9–10.
  29. ^ Oliver, Fage & Sanderson 1985, hlm. 527.
  30. ^ a b Deschamps 1994, hlm. 413.
  31. ^ Daughton 2006, hlm. 172.
  32. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 91-93.
  33. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 308–309.
  34. ^ Ade Ajayi 1998, hlm. 439.
  35. ^ Oliver, Fage & Sanderson 1985, hlm. 522.
  36. ^ Ade Ajayi 1998, hlm. 442.
  37. ^ Ade Ajayi 1998, hlm. 439–446.
  38. ^ Ade Ajayi 1998, hlm. 445.
  39. ^ Oliver 1885, hlm. 234.
  40. ^ Oliver, Fage & Sanderson 1985, hlm. 524.
  41. ^ Ministère de la marine et des colonies 1884, hlm. 117.
  42. ^ Cousins 1895, hlm. 73.
  43. ^ Randrianja & Ellis 2009, hlm. 152.
  44. ^ Campbell 2005, hlm. 298.
  45. ^ a b Thompson & Adloff 1965, hlm. 11.
  46. ^ a b c d Chapus & Mondain 1953, hlm. 377.
  47. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 385–386.
  48. ^ Chapus & Mondain 1953, hlm. 387–389.
  49. ^ Randrianja 2001, hlm. 100–110.
  50. ^ Nativel & Rajaonah 2009, hlm. 126.
  51. ^ Randrianja 2001, hlm. 116.
  52. ^ Nativel & Rajaonah 2009, hlm. 125.

Referensi[sunting | sunting sumber]