Punung, Pacitan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Punung
—  Kecamatan  —
Punungmap.jpg
Peta lokasi Kecamatan Punung
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Timur
Kabupaten Pacitan
Pemerintahan
 • Camat Rini Susanti S.Sos
Luas 107,593 Km2
Jumlah penduduk ±50.000 jiwa
Kepadatan ± 500 jiwa/Km2
Desa/kelurahan 13 Desa


Punung adalah sebuah Kecamatan di Kabupaten Pacitan, Jawa Timur, Indonesia. Kecamatan ini berada pada bagian barat Kabupaten Pacitan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Untuk menceritakan sejarah tentang Punung perlu menarik garis zaman yang sangat panjang jauh ke belakang, entah ratusan atau bahkan ribuan tahun yang lalu. Tidak berlebihan untuk mengatakan hal itu, beberapa penelitian arkeologi telah mengungkapkan kehidupan pada zaman prasejarah di kawasan pegunungan kapur ini. Terdapat beberapa situs purbakala lainya yang pada umumnya merupakan gua. Banyak temuan yang mengindikasikan kehidupan pada zaman mesolitikum di dataran ini, ada kapak berimbas, mata panah yang terbuat dari batu alam dan bahkan tengkorak manusia purba. Untuk kata "Punung" banyak spekulasi yang mengatakan dari akronim "pucuk gunung" (bahasa jawa) yang berarti di atas gunung, tidak ada salahnya sebutan ini jika melihat kondisi geografisnya. Dalam hal pemerintahan, dimasa kolonial Belanda, Punung pernah menjadi Kawedanan. Sebuah status administrasi pemerintahan yang membawahi tiga Kecamatan.

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Desa[sunting | sunting sumber]

Punung selama ini mempunyai 13 desa antara lain:

  1. Desa Punung
  2. Desa Tinatar
  3. Desa Kendal
  4. Desa Sooka
  5. Desa Piton
  6. Desa Bomo
  7. Desa Wareng
  8. Desa Mantren
  9. Desa Mendolo Lor
  10. Desa Mendolo Kidul
  11. Desa Ploso
  12. Desa Kebonsari
  13. Desa Gondosari

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Untuk menuju Kecamatan Punung bisa ditempuh menggunakan jalur darat dengan beberapa alternatif. Dari Kota Surakarta bisa menggunakan angkutan umum, begitu juga bila dari Kota Yogyakarta, berikut adalah jalur dari arah barat. Bila menempuh dari jalur timur dapat ditempuh dari Ponorogo kemudian menuju Kecamatan Punung sebelum transit di Terminal Pacitan. Terdapat banyak angkutan umum di Punung untuk menuju keseluruh desanya.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Stalagmit & Stalaktit Gua Gong

Wisata alam[sunting | sunting sumber]

Gua di Punung pada tahun 1929
  • Gua Gong
  • Gua Tabuhan
  • Gua Putri
  • Gua Kalak
  • Telaga Guyang Warak
  • Batu Akik
  • Musik Alam Tabuhan

semua hanya milik ALLAH SWT

Wisata sejarah[sunting | sunting sumber]

  • Museum Purbakala Buwana Keling
  • Situs Song Terus
  • Situs Song Keplek

Wisata budaya[sunting | sunting sumber]

  • Srumbung Mojo di dusun Mojo, Punung

Kondisi dan Sumber Daya Alam[sunting | sunting sumber]

Pada umumnya Punung mempunyai karakter perbukitan yang menyebar pada seluruh wilayahnya dan karakter alam seperti inilah yang menjadikan punung lebih menarik sebagai panorama alam. Punung mempunyai hasil pertanian yang beraneka ragam, diantaranya: kacang, padi, singkong, melinjo, kelapa, jahe dan lain sebagainya. Hasil pertanianya sebagian besar dipasarkan di wilayah Jawa Tengah. Untuk menunjang perekonomian daerah ini, terdapat Pasar Punung yang menjadi jantung perniagaan di semua desa di kecamatan ini hingga kecamatan-kecamatan lainya.

Selain pertanian, wilayah ini juga menyimpan kekayaan di perut bumi-nya. Di wilayah punung bagian utara terdapat warisan mineral, antara lain emas, bentonite, dan Batu Bintang. Untuk penambangan emas masih dilakukan secara tradisional dan bentonite di eksplorasi oleh pihak swasta di bawah pengelolaan PT. Indonesia Bentonite

Kerajinan juga sedang menggeliat di Kecamatan Punung antara lain furniture, ukiran, gerabah, perhiasan, dan Batu Mulia.