Hubungan masyarakat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Public Relation)
Langsung ke: navigasi, cari

Hubungan masyarakat, atau sering disingkat humas adalah praktek mengelola penyebaran informasi antara individu atau organisasi dan masyarakat.[1] Humas dapat mencakup sebuah organisasi atau individu yang mendapatkan eksposur ke khalayak mereka menggunakan topik kepentingan publik dan berita yang tidak memerlukan pembayaran langsung.[2] Tujuan dari hubungan masyarakat oleh perusahaan sering untuk membujuk masyarakat, investor, mitra, karyawan, dan pemangku kepentingan lainnya untuk mempertahankan sudut pandang tertentu tentang hal itu, kepemimpinannya, produk, atau keputusan politik. Kegiatan umum termasuk berbicara di konferensi, memenangkan penghargaan industri, bekerja sama dengan pers, dan komunikasi karyawan.[3]

Sebagai sebuah profesi seorang Humas bertanggung jawab untuk memberikan informasi, mendidik, meyakinkan, meraih simpati, dan membangkitkan ketertarikan masyarakat akan sesuatu atau membuat masyarakat mengerti dan menerima sebuah situasi [4].

Sejarah Humas[sunting | sunting sumber]

Dunia[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan buku teks mempertimbangkan pembentukan Biro Publisitas pada tahun 1900 menjadi pendirian profesi humas. Namun akademisi telah menemukan bentuk awal pengaruh publik dan manajemen komunikasi dalam peradaban kuno, selama menetap di Dunia Baru dan selama gerakan untuk menghapuskan perbudakan di Inggris. Basil Clark dianggap sebagai pendiri humas di Inggris untuk pendirian Jasa Editorial pada tahun 1924, meskipun akademik Noel Turnball percaya PR didirikan di Inggris pertama oleh evangelis dan reformis Victoria.

Propaganda yang digunakan oleh Amerika Serikat, Inggris, Jerman dan lain-lain untuk menggalang dukungan domestik dan mengutuk musuh selama Perang Dunia, yang menyebabkan upaya publisitas komersial yang lebih canggih seperti bibit public relations yang memasuki sektor swasta. Kebanyakan sejarawan percaya hubungan masyarakat menjadi mapan pertama di Amerika Serikat oleh Ivy Lee atau Edward Bernays, kemudian menyebar secara internasional. Konsep dasar Humas yang diperkenalkan pada tahun 1906 oleh Ivy Lee saat ia berhasil menjembatani konflik buruh batubara dan pengusaha. Konsep ini lalu dikenal sebagai Declaration of Principle (Deklarasi Azas-Azas Dasar) yaitu prinsip yang terbuka dan tidak menyembunyikan data dan fakta.[rujukan?] Banyak perusahaan Amerika dengan PR di departemen menyebarkan praktek ini ke Eropa ketika mereka menciptakan anak perusahaan Eropa sebagai akibat dari Rencana Marshall.

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Humas di Indonesia dikenal pada tahun 1950an dimana humas bertugas untuk menjelaskan peran dan fungsi-fungsi setiap kementrian, jawatan, lembaga, badan, dan lain sebagainya.[rujukan?]

Orang-orang penting dalam Hubungan masyarakat[sunting | sunting sumber]

Dunia Humas telah menghasilkan praktisi penting dan terkenal, pengubah-kebijakan, humas dan CEO.[5]

Beth Comstock, SVP dan CMO dari General Electric
Kelly Cutrone, Television personality dan Pendiri perusahaan PR Revolusi Rakyat
Stephanie Cutter, Campaign Manager untuk Presiden Obama
Daniel Edelman, Pendiri firma kehumasan terbesar di dunia, Edelman PR
Richard Edelman, Presiden dan CEO dari perusahaan Edelman PR
Christopher Graves, CEO Global Ogilvy PR Seluruh Dunia
David Krane, Google Ventures dan mantan pejabat PR di Google
Elliot Schrage, Vice President Komunikasi dan Kebijakan Publik di Facebook
Rachel Whetstone, Kepala PR di Google

Taktik[sunting | sunting sumber]

Hubungan masyarakat profesional menyajikan wajah sebuah organisasi atau individu, biasanya untuk mengartikulasikan tujuan dan pandangan resmi tentang isu-isu yang relevan, terutama kepada media. Hubungan masyarakat memberikan kontribusi dengan cara organisasi yang dirasakan untuk mempengaruhi media dan memelihara hubungan dengan para pemangku kepentingan. Menurut Dr Jacquie L'Etang dari Queen Margaret University, hubungan masyarakat profesional dapat dilihat sebagai "pekerja wacana yang mengkhususkan diri dalam komunikasi dan penyajian argumen dan menggunakan strategi retoris untuk mencapai tujuan manajerial."[6]

Disiplin spesifik dari hubungan masyarakat meliputi:

  • Public relations keuangan - mengkomunikasikan hasil keuangan dan strategi bisnis
  • Konsumen / gaya hidup PR - mendapatkan publisitas untuk produk atau jasa tertentu
  • Komunikasi krisis - menanggapi dalam krisis
  • Komunikasi internal - berkomunikasi dalam perusahaan itu sendiri
  • Hubungan pemerintah - melibatkan departemen pemerintah untuk mempengaruhi kebijakan publik
  • Hubungan makanan-centric - mengkomunikasikan informasi spesifik berpusat pada makanan, minuman dan anggur.

Dalam setiap disiplin, kegiatan khas termasuk acara publisitas, peluang berbicara, siaran pers, surat kabar, blog, media sosial, media cetak dan komunikasi di luar ruangan untuk anggota pers. Video dan audio rilis berita (VNRs dan ANRs) sering diproduksi dan didistribusikan ke pihak TV dengan harapan akan digunakan sebagai isi program reguler.

Pembangunan dan mengelola hubungan dengan orang-orang yang mempengaruhi suatu organisasi atau khalayak individu memiliki peran sentral dalam melakukan hubungan masyarakat.[7][8] Setelah praktisi humas telah bekerja di lapangan, mereka mengumpulkan daftar hubungan yang menjadi aset, terutama bagi mereka dalam hubungan dengan media.

Etika[sunting | sunting sumber]

Bidang humas umumnya sangat tidak reguler, tapi banyak profesional secara sukarela mematuhi kode etik dari satu atau lebih badan profesional menghindari eksposur untuk pelanggaran etika.[9] The Chartered Institute of Public Relations, Humas Society of America dan The Institute of Public Relations adalah beberapa organisasi yang menerbitkan kode etik. Namun, survei 2003 tentang kepercayaan semi-tahunan Edelman menemukan bahwa hanya 20 persen dari responden survei dari masyarakat diyakini komunikator dibayar dalam sebuah perusahaan yang kredibel.[10]

Menurut Scott Cutlip, justifikasi sosial bagi hubungan masyarakat adalah hak bagi suatu organisasi untuk memiliki pendengaran yang adil dari mereka berdasarkan point pandangan di forum publik, tetapi untuk mendapatkan sidang tersebut untuk ide-ide mereka membutuhkan advokat yang terampil.[11]

Definisi[sunting | sunting sumber]

Ini adalah sesuatu yang tidak nyata, ini adalah apa yang membedakannya dari iklan. Webster's New Collegiate Dictionary mendefinisikan humas sebagai "usaha mendorong masyarakat untuk memiliki goodwill terhadap seseorang, perusahaan atau lembaga". "Humas merupakan upaya terencana untuk mempengaruhi opini melalui kinerja tanggung jawab sosial dan dapat diterima, berdasarkan komunikasi dua arah yang saling memuaskan." Humas dapat digunakan untuk membangun hubungan dengan karyawan, pelanggan, investor, pemilih, atau masyarakat umum. Publik dianggap sebagai penghubung antara perusahaan dan media.

Public relations juga dapat didefinisikan sebagai praktek mengelola komunikasi antara organisasi dengan publiknya.[12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Grunig, James E; Hunt, Todd (1984), Managing Public Relations (ed. 6th), Orlando, FL: Harcourt Brace Jovanovich 
  2. ^ Seitel, Fraser P. (2007), The Practice of Public Relations. (ed. 10th), Upper Saddle River, NJ: Pearson Prentice Hall 
  3. ^ Rubel, Gina F. (2007), Everyday Public Relations for Lawyers (ed. 1st), Doylestown, PA, ISBN 978-0-9801719-0-7 
  4. ^ (Inggris) Philip Henslowe, Public Relations- A Practical Guide To The Basics. Crest Publishing House 2003. ISBN 81-242-0302-4.
  5. ^ http://www.businessinsider.com/meet-the-25-most-important-people-in-pr-2012-11?op=1
  6. ^ L'Etang, Jacquie (2 September 2004). Public Relations in Britain: A History of Professional Practice in the Twentieth Century. Taylor & Francis. ISBN 978-1-4106-1081-2. Diakses 22 May 2013. 
  7. ^ Phillips, David (2006), "Towards relationship management: Public relations at the core of organizational development", Journal of Communication Management (Emerald Group Publishing Limited) 
  8. ^ Kamau, C. (2009) Strategising impression management in corporations: cultural knowledge as capital. In D. Harorimana (Ed) Cultural implications of knowledge sharing, management and transfer: identifying competitive advantage. Chapter 4. Information Science Reference. ISBN 978-1-60566-790-4
  9. ^ Marshall, Tim (2002). "Ethics – Who needs them?". Journal of Communication Management 7 (2): 107–112. doi:10.1108/13632540310807313. ISSN 1363-254X. 
  10. ^ Natasha Tobin, (2005), "Can the professionalisation of the UK public relations industry make it more trustworthy?", Journal of Communication Management, Vol. 9 Iss: 1 pp. 56 - 64
  11. ^ Cutlip, Scott (1994), The Unseen Power: Public Relations: A History, Lawrence Erlbaum Associates, ISBN 0-8058-1464-7 
  12. ^ Grunig, James E. and Hunt, Todd. Managing Public Relations. (Orlando, FL: Harcourt Brace Jovanovich, 1984), 6e. Public relations is what you do with what you know and what other think about what you say.