Pterapogon kauderni

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Pterapogon kauderni
Banggai cardinal fish.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Actinopterygii
Ordo: Perciformes
Famili: Apogonidae
Genus: Pterapogon
Spesies: P. kauderni
Nama binomial
Pterapogon kauderni
Koumans, 1933


Pterapogon kauderni adalah genus ikan dalam familia Apogonidae. Ikan ini adalah satu-satunya anggota dari genus Pterapogon, dengan pengecualian Pterapogon mirifica. Yang menarik dari ikan ini adalah populer dalam perdagangan akuarium. Ikan ini salah satu ikan laut yang relatif sedikit telah dikembangbiakan di penangkaran secara teratur, namun jumlah yang signifikan masih ditangkap di alam liar dan sekarang menjadi spesies terancam.[1]

Distribusi[sunting | sunting sumber]

Di alam liar, Selat Lembeh, Sulawesi Utara, Indonesia.

Spesies ini terbatas pada Kepulauan Banggai, Indonesia.[2] Spesies ini memiliki jangkauan geografis yang sangat terbatas (5.500 km²) dan total ukuran populasi kecil (diperkirakan 2,4 juta).[3] Ikan ini terdiri dari populasi terisolasi terpusat sekitar perairan dangkal 17 pulau besar dan 10 pulau kecil dalam Kepulauan Banggai. Sebuah populasi kecil juga terdapat di Sulawesi Tengah, dalam pelabuhan Luwuk. Satu populasi tambahan menjadi tetap di Selat Lembeh (Sulawesi Utara), 400 km sebelah utara dari daerah distribusi alami spesies, menyusul pengenalan oleh pedagang ikan hias pada tahun 2000.[3]

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Di alam liar, Selat Lembeh, Sulawesi Utara, Indonesia.

Ikan ini merupakan satu-satunya anggota keluarganya yang diurnal.[3] Ini adalah ikan demersal laut tropis yang membentuk kelompok yang stabil dari sekitar 9 individu di perairan dangkal, yang paling umum pada kedalaman 1,5 sampai 2,5 meter. Ikan ini tinggal di berbagai habitat dangkal, termasuk terumbu karang, padang lamun, dan daerah pasir terbuka dan puing-puing. Ikan ini paling umum tinggal pada habitat tenang yang dilindungi dari pulau-pulau yang lebih besar.[3] Ikan ini sering ditemukan berasosiasi dengan lamun Enhalus acoroides dan landak laut berduri panjang Diadema setosum.[2] Ikan ini terjadi antara berbagai substrat bentik hidup seperti landak laut, anemon laut, dan karang bercabang, ikan muda yang paling sering berasosiasi dengan anemon laut, sedangkan remaja dan dewasa paling sering berasosiasi di antara landak laut berduri panjang dan karang bercabang, serta bintang laut, hidrozoa, dan akar bakau.[3] Individu dari 2 sampai dengan 60 melayang-layang di atas landak, dengan yang lebih muda sekitar 2 sampai 3 cm SL tetap dekat dengan mereka. Ikan mundur di antara duri ketika terancam.[2] Individu ikan terdefinisi perilaku homing dan kembali ke lokasi asli dari kelompok mereka ketika terganggu.[3] Ikan ini sering berdampingan dengan berbagai anemon ikan dan anemon udang saat berlindung di anemon dan karang; ketika ditemukan di antara duri landak laut, terjadi asosiasi dengan beberapa genus lain cardinalfish. Setelah pengambilan ikan oleh kolektor akuarium, kelimpahan invertebrata terkait telah terbukti menurun.[3]

Ikan ini adalah pengumpan oportunistik. Makanannya termasuk plankton, demersal, dan organisme bentik. Copepoda merupakan bagian terbesar dari makanan mereka.[3] Ikan ini berfungsi sebagai sumber makanan penting bagi beberapa spesies Lepu (Pterois spp.), Kerapu sarang lebah (Epinephelus merra), Ikan buaya (Cymbacephalus beauforti), moray kepingan salju (Echidna nebulosa), Ikan batu (Synanceia horrida), dan Krait laut kuning berbibir (Laticauda colubrina).[3]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Allen, G. R & T. J. 2007. Pterapogon kauderni. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. Downloaded on 31 May 2013.
  2. ^ a b c "Pterapogon kauderni". FishBase. Ed. Ranier Froese and Daniel Pauly. July 2007 version. N.p.: FishBase, 2007.
  3. ^ a b c d e f g h i Consideration of Proposals for Amendment of Appendices I and II. Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora. Fourteenth meeting of the Conference of the Parties. The Hague. 3-15 June 2007.