Program Great Observatories

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Great Observatories.jpg
Crab Nebula NGC 1952 (composite from Chandra, Hubble and Spitzer).jpg

Seri NASA dari empat satelit Great Observatories, adalah sebuah teleskop berbasis ruang besar yang kuat. Masing-masing dari Great Observatories telah memiliki ukuran dan biaya yang serupa di program awal, dan masing-masing telah membuat kontribusi besar untuk astronomi. Keempat misi masing-masing memeriksa wilayah spektrum elektromagnetik yang sangat cocok.[1]

Great Observatories[sunting | sunting sumber]

  • Hubble Space Telescope (HST) terutama mengamati cahaya tampak dan ultraviolet dekat. Sebuah misi pelayanan pada tahun 1997 menambahkan kemampuan dalam kisaran inframerah-dekat dan satu misi terakhir pada tahun 2009 adalah untuk memperbaiki dan memperpanjang umur Hubble yang mengakibatkan hasil yang fantastis untuk saat ini. Ini diluncurkan pada tahun 1990 kapal Discovery selama STS-31.
  • Compton Gamma Ray Observatory (CGRO) terutama mengamati sinar gamma, meskipun diperpanjang menjadi x-ray keras juga. Ini diluncurkan pada tahun 1991 kapal Atlantis selama STS-37 dan deorbited pada tahun 2000 setelah kegagalan giroskop.
  • Chandra Observatory X-ray (CXO) terutama mengamati sinar-x lembut. Ini diluncurkan pada tahun 1999 kapal Columbia selama STS-93 dan awalnya bernama Advanced X-ray Fasilitas Astronomical (AXAF).
  • Spitzer Space Telescope (SST) mengamati spektrum inframerah. Ini diluncurkan pada tahun 2003 dengan roket Delta II dan disebut Fasilitas Ruang Teleskop Inframerah (SIRTF) sebelum peluncuran.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stern, David P. (2004-12-12). "(S-6) Seeing the Sun in a New Light". From Stargazers to Starships. NASA Goddard Space Flight Center. Diakses 2007-12-07. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]