Profesionalisme dalam sepak bola

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pesepakbola profesional dan atlet dengan bayaran tertinggi ke-2 dunia; Samuel Eto'o di BaselWorld.

Sepak bola adalah olahraga paling populer di dunia; dan dimainkan pada tingkat profesional oleh pemain sepakbola profesional, sekitar senilai US$600 miliar sedunia.[1] Pada akhir abad ke-20, sepak bola dimainkan oleh lebih dari 250 juta pemain di lebih dari 200 negara.[2][3][4][5][6] Di seluruh dunia, olahraga ini dimainkan pada tingkat profesional oleh pemain sepakbola profesional; jutaan orang secara teratur pergi ke stadion sepak bola untuk mengikuti tim sepak bola favorit mereka,[1] sementara miliaran orang lainnya menonton olahraga di televisi atau di internet.[7] Sepakbola memiliki pemirsa televisi global tertinggi dalam olahraga.[8] Namun, olahraga ini dimulai sebagai olahraga amatiran; Olahraga ini telah berkembang selama beberapa tahun ke olahraga profesional modern.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sepak bola pertama kali dikodifikasikan pada tahun 1863, dengan pembentukan Football Association (FA) di Inggris. Pada saat ini olahraga ini dimainkan terutama oleh sekolah umum. Hal ini tetap terjadi sampai tahun 1880-an, ketika tim kelas pekerja mulai bersaing untuk supremasi. Blackburn Olympic, tim ini terdiri dari pekerja pabrik, dan memenangkan Piala FA 1883.[9] Mereka adalah tim kelas pekerja pertama yang memenangkan kompetisi sejak awal tahun 1870.[10] Meskipun profesionalisme tidak diizinkan, Pekerjaan Olympic diatur untuk para pemainnya, dan ditambah dengan pendapatan mereka dengan pembayaran off-balance sheet, hal ini sangat umum terjadi terutama di antara klub-klub Lancashire.[11]

Mantan pemain sepak bola profesional dengan kekayaan bersih US$ 300 juta; David Beckham.

Perbedaan antara idealis amatir dari Inggris selatan dan tim yang semakin professional dari kota-kota industri utara yang mencapai puncaknya pada tahun 1884. Setelah Preston North End memenangkan pertandingan Piala FA melawan Upton Park. Hal ini memicu serangkaian peristiwa yang mengancam untuk memisahkan FA. Preston menarik diri dari kompetisi, dan sesama klub Lancashire, Burnley dan Great Lever mengikutinya. Protes mengumpulkan momentum, ke titik di mana lebih dari 30 klub, terutama dari utara, yang mengumumkan bahwa mereka akan mendirikan Asosiasi Sepak Bola Inggris saingan jika FA tidak mengizinkan profesionalisme.[12] Delapan belas bulan kemudian FA mengalah, dan pada Juli 1885 profesionalisme secara resmi disahkan di Inggris.[13]

Meskipun klub Inggris profesional dipekerjakan, Asosiasi Sepak Bola Skotlandia terus melarang latihannya. Akibatnya, banyak pemain Skotlandia yang bermigrasi ke selatan. Pada awalnya FA menempatkan pembatasan perumahan di tempat untuk mencegah hal ini, tetapi hal ini ditinggalkan menurutnya pada tahun 1889.[14] Pada musim perdana The Football League (1888–89), juara Preston North End menerjunkan sepuluh pemain profesional Skotlandia.[15] FA Skotlandia mencabut larangan terhadap profesionalisme pada tahun 1893, dan kemudian 560 pemain yang terdaftar sebagai profesional.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ingle, Sean; Glendenning, Barry (9 October 2003). "Baseball or Football: which sport gets the higher attendance?". The Guardian (UK). 
  2. ^ "FIFA Survey: approximately 250 million footballers worldwide" (PDF). FIFA. Diarsipkan dari aslinya tanggal 15 September 2006. 
  3. ^ "Overview of Soccer". Encyclopædia Britannica. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 12 June 2008. 
  4. ^ Guttman, Allen (1993). "The Diffusion of Sports and the Problem of Cultural Imperialism". In Eric Dunning, Joseph A. Maguire, Robert E. Pearton. The Sports Process: A Comparative and Developmental Approach. Champaign: Human Kinetics. hlm. 129. ISBN 0-88011-624-2. "the game is complex enough not to be invented independently by many preliterate cultures and yet simple enough to become the world's most popular team sport" 
  5. ^ Dunning, Eric (1999). "The development of soccer as a world game". Sport Matters: Sociological Studies of Sport, Violence and Civilisation. London: Routledge. hlm. 103. ISBN 0-415-06413-9. "During the twentieth century, soccer emerged as the world's most popular team sport" 
  6. ^ Mueller, Frederick; Cantu, Robert; Van Camp, Steven (1996). "Team Sports". Catastrophic Injuries in High School and College Sports. Champaign: Human Kinetics. hlm. 57. ISBN 0-87322-674-7. "Soccer is the most popular sport in the world and is an industry worth over US$400 billion world wide. 80% of this is generated in Europe, though its popularity is growing in the United States. It has been estimated that there were 22 million soccer players in the world in the early 1980s, and that number is increasing. In the United States soccer is now a major sport at both the high school and college levels" 
  7. ^ "TV Data". FIFA. Diarsipkan dari aslinya tanggal 22 September 2007. 
  8. ^ "2006 FIFA World Cup broadcast wider, longer and farther than ever before". FIFA. 6 February 2007. 
  9. ^ Goldblatt, David (2007). The Ball is Round: A Global History of Football. London: Penguin. hlm. 43. ISBN 978-0-14-101582-8. 
  10. ^ Lloyd, Guy; Holt, Nick (2005). The F.A. Cup – The Complete Story. Aurum Press. hlm. 24. ISBN 1-84513-054-5. 
  11. ^ Davies, Hunter (2003). Boots, Balls and Haircuts: An Illustrated History of Football from Then to Now. Cassell Illustrated. hlm. 36. ISBN 1-84403-261-2. 
  12. ^ Goldblatt, The Ball is Round, pp. 46–7.
  13. ^ Lloyd and Holt, The F.A. Cup – The Complete Story, p. 22.
  14. ^ Inglis, Simon (1988). League Football and the Men Who Made It. Willow Books. hlm. 18. ISBN 0-00-218242-4. 
  15. ^ Goldblatt, The Ball is Round, p. 57.
  16. ^ Guttmann, Allen (2007). Sports: The First Five Millennia. University of Massachusetts Press. hlm. 108. ISBN 978-1-55849-610-1. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]