Praya, Lombok Tengah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Praya
Kecamatan
Negara  Indonesia
Provinsi Nusa Tenggara Barat
Kabupaten Lombok Tengah
Pemerintahan
 • Camat Lalu Sukri
Luas 31,12 km²
Jumlah penduduk 103.405 jiwa (2010)
Kepadatan <5000 jiwa/km²

Praya adalah sebuah kecamatan di kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Indonesia yang juga merupakan ibukota dari Kabupaten Lombok Tengah terletak antara 115°46 - 119°05 Bujur Timur dan 08°10 - 09°05 Lintang Selatan. Selain menjadi pusat kegiatan masyarakat Lombok Tengah, Praya juga menjadi kota pusat kebutuhan dan kebudayaan masyarakat sekitarnya. Kota Praya mempunyai pasar induk Renteng sebagai sarana pendukung pemenuhan kebutuhan pokok. Selain itu, sektor perdagangan Kota Praya telah cukup berkembang dengan adanya bank swasta dan pemerintah, serta didukung toko serba ada, supermarket, serta toko eceran modern yang mampu menyediakan kebutuhan masyarakatnya.

Batas kota[sunting | sunting sumber]

Utara Kabupaten Lombok Barat dan Lombok Timur
Selatan Samudera Indonesia
Barat Kecamatan Jonggat
Timur Kabupaten Lombok Timur
Salah Satu Sudut Wajah Kota Praya, Lombok Tengah.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Praya terdiri dari 9 kelurahan dan 5 desa. Berdasarkan klasifikasi Schmid dan Ferguson, Kota Praya memiliki iklim D dan E yaitu Hujan Tropis dengan musim kemarau kering, yaitu mulai bulan November sampai dengan Mei, sementara curah hujan berkisar antara 1.000 hingga 1.750 mm pertahun.

Agama dan Budaya[sunting | sunting sumber]

Kereta di depan masjid di Praya (1933)

Mayoritas penduduk Kota Praya beragama Islam, namun hal ini tidak menghalangi kerukunan antar umat beragama yang akhir-akhir ini telah menjadi sorotan masyarakat di sana. Warga Kota Praya dikenal sebagai masyarakat yang taat beragama yang ditandai dengan pembangunan Masjid Agung Praya yang merupakan salah satu Masjid terbesar di Nusa Tenggara Barat. Sebagian warga keturunan Bali memeluk Agama Hindu. Banyak etnis Tionghoa yang beragama Kristen dan Buddha di Kota Praya berprofesi sebagai pedagang.

Kota Praya sebagai Pusat Kebudayaan Masyarakat Lombok Tengah.

Sarana dan Prasarana[sunting | sunting sumber]

Sarana fasilitas umum kota Praya meliputi:

  • Ruang Terbuka Hijau
    • Jumlah taman kota: 2 taman kota
    • Luas taman kota: 3 ha
    • Jumlah lapangan Olahraga: 3 lapangan
    • Luas keseluruhan lapangan Olahraga: 20 ha
    • Jumlah Tempat Pemakaman Umum (TPU): 10 TPU
    • Luas keseluruhan TPU: 15 ha
  • Jalan yang terdiri dari Arteri/Utama, Kolektor/Penghubung dan Lokal/Lingkungan dengan panjang:
    • Jalan arteri/utama: - km
    • Kolektor/penghubung: 27,8 km
    • Lokal/lingkungan: 30,78 km

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Walaupun tidak mempunyai klub sepak bola profesional yang berprestasi secara nasional, Kota Praya mempunyai sarana pendukung olahraga seperti Lapangan Bundar yang terletak persis di tengah kota serta Lapangan Umum Muhajirin yang di sore hari juga sering dijadikan tempat bersantai-santai warga Kota Praya. Total keseluruhan luas lapangan olahraga di Kota Praya mencapai 20 Ha yang menunjukkan kesukaan serta kesadaran masyarakatnya pada olahraga.

Mata Pencaharian[sunting | sunting sumber]

Mengingat sebagian wilayah Kabupaten Lombok Tengah merupakan areal pertanian, maka sebagian besar penduduknya hidup sebagai petani. Secara keseluruhan, prosentase pembagian penduduk di Kabupaten Lombok Tengah dari segi mata pencaharian adalah : Pertanian 72%, Industri 7%, Jasa 7%, Perdagangan 7%, Angkutan 3%, Konstruksi 2%, lain-lain 2%.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Sebagai salah satu wilayah penting di Pulau Lombok, Kota Praya mempunyai transportasi umum berupa angkutan kota yang melewati beberapa kota lainnya di Pulau Lombok seperti Mataram, Cakranegara, Ampenan, dan Sweta. Kota Praya sendiri mempunyai Terminal Kota Praya yang berfungsi sebagai terminal angkutan umum antar kota yang lokasinya berdekatan dengan Pasar Renteng.

Tempat Menarik[sunting | sunting sumber]

Kuliner[sunting | sunting sumber]

Kota Praya juga menyimpan aneka makanan lezat yang mengundang untuk dinikmati. Makanan yang terkenal di Kota Praya sebagian besarnya adalah makanan khas Pulau Lombok yang identik dengan pedas. Di sore hari di jalan-jalan utama Kota Praya seperti Jl. Jendral Sudirman dan sekitarnya banyak menyediakan makan lezat seperti ayam bakar Taliwang, seafood, sate dan banyak warung-warung yang menjadi sasaran pencinta kuliner di sini.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]