Pesantren & Rock n' Roll

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pesantren & Rock n' Roll
Format Sinetron
Pemeran Ali Syakieb
Aulia Sarah
Wawan Wanisar
Komposer lagu tema Makki, Enda, Oncy, Rowman
Lagu tema Dia Maha Sempurna - Ungu
Lagu pembuka Dia Maha Sempurna - Ungu
Negara  Indonesia
Bahasa Indonesia
Jumlah musim 3
Jumlah episode 389
Produksi
Durasi 90 menit
Rumah produksi Screenplay Productions
Distributor Screenplay Productions
Siaran
Saluran asli SCTV
Format gambar PAL 576i (16:9 SDTV)
Format audio Stereo
Dolby Digital 5.1
Siaran perdana Senin, 14 Februari 2011
Periode siaran Senin, 14 Februari 20119 Desember 2011

Pesantren & Rock n' Roll adalah sebuah sinetron yang ditayangkan di SCTV dan yang diproduksi studio video production house motion pictures di Screenplay Productions setiap hari pukul jam 20:00 WIB pada tahun 2011 mulai perdana pertama kali mengudara diluncurkan sejak pada tanggal hari Senin, 14 Februari 2011 dan tamat sejak pada tanggal hari Jumar, 9 Desember 2011 berapa jumlah oleh 2 musim dan 238 episode. Sinetron ini bertemakan drama religius-komedi dan yang dibintangi antara lain oleh Ali Syakieb dan Aulia Sarah.

Musim 1[sunting | sunting sumber]

Pesantren & Rock n' Roll Season 1
Jumlah episode 216
Produksi
Durasi 60 menit
Siaran
Siaran perdana Senin, 14 Februari 2011
Periode siaran Senin, 14 Februari 2011–Sabtu, 17 September 2011

Wahyu Subuh adalah pemuda yang berasal dari keluarga berada di Jakarta. Ayah Wahyu, Ibrahim Sani, seorang direktur di perusahaan negara yang sangat sibuk. Sementara ibu Wahyu yang bernama Rosminah, berprofesi sebagai ibu rumah tangga yang hidup dalam kesibukan sebagai seorang istri pejabat. Praktis, Ibrahim dan Rosminah tidak mempunyai waktu yang cukup untuk mengurus Wahyu Subuh dan adiknya, Jimy Ibrahim.

Nama Wahyu Subuh diberikan oleh Ibrahim lantaran lahir waktu subuh dan dianggap sebagai pemberian Tuhan yang terbesar. Wahyu Subuh telah menyandang gelar sarjana. Namun karena terbiasa hidup dalam kemewahan, pemuda itu tumbuh menjadi anak liar, manja, dan susah diatur. Wahyu hidup dalam kebebasan dan memiliki aktifitas menyanyi, dengan grup band yang tidak jelas.

Suatu ketika, Ibrahim Sani sangat marah karena Wahyu Subuh menolak bekerja di tempat yang sudah ditunjuknya. Karena itulah Ibrahim menyuruh Wahyu masuk ke sebuah pesantren di Yogyakarta. Keputusan Ibrahim tidak bisa ditolak meskipun Rosminah melawan karena Wahyu adalah anak kesayangannya. Maklum, kepergian Wahyu akan membuat Rosminah kesepian. Sementara Jimy sibuk dengan kuliah di kedokteran.

Ibrahim Sani dan Rosminah mengantar sendiri Wahyu Subuh ke pesantren Kyai Abdullah di pelosok Yogyakarta. Ternyata Ibrahim pada masa mudanya pernah mondok di pesantren ini juga sehingga sudah mengenal pemilik pesantren. Kyai Abdullah mempunyai sepasang anak. Pertama adalah anak lelaki yang sedang belajar di Mesir. Anak kedua seorang perempuan cantik bernama Tsania Qotrunnada alias Nada.

Pesantren itu secara administrasi dijalankan oleh Najib, seorang bujangan yang memiliki postur tinggi dan ganteng. Najib adalah idaman para santriwati. Namun Najib rupanya memendam perasaan suka kepada Nada. Sayang, Najib belum berani mengungkapkan isi hatinya karena sungkan kepada Kyai Abdullah.

Bagi Wahyu Subuh, menjalani masa pertama di pesantren seperti layaknya berada dalam penjara dan di negeri antah berantah. Dia tidak betah dan ingin pulang terus. Di pesantren, Wahyu mempunyai teman akrab bernama Bejo, pembantu di rumah Kyai abdullah. Kekocakan Bejo membuat Wahyu mulai sediki terhibur. Tapi yang membuatnya makin terhibur adalah saat berkenalan dengan Nada.

Wahyu mulai betah dan bertingkah aneh. Pemuda itu kelimpungan lantaran selain cantik, Nada bersikap cuek dan malu-malu kucing. Wahyu benar-benar jatuh cinta dan didera rasa penasaran yang amat sangat. Dari Bejo, Wahyu mendapat informasi kalau Najib pun menyukai Nada. Meskipun demikian, Wahyu tidak peduli. Kegiatan Wahyu yang seharusnya mengikuti pengajian dan salat lima waktu sering diabaikan karena sibuk mencari cara agar dapat bertemu Nada. Padahal, bertemu cewek di pesantren adalah sesuatu yang sulit luar biasa, karena selain asrama terpisah jauh, terdapat peraturan bahwa santri tidak boleh bertemu santriwati kalau tidak dalam forum belajar dan pengajian umum.

Musim 2[sunting | sunting sumber]

Pesantren & Rock n' Roll Season 2
Produksi
Durasi 90 menit
Siaran
Siaran perdana Senin, 14 November 2011
Siaran sejak Jumat, 9 Desember 2011

Aldo, Rere, dan Openk berhasil membujuk Wahyu untuk menemui Galang, seorang produser musik terkenal yang berpenampilan eksentrik namun budek. Saat bertemu Galang, Wahyu mengatakan bahwa dia hanya mau membawakan lagu-lagu rock Islami. Keruan saja Aldo, Rere, dan Openk shock mendengar permintaan Wahyu. Mereka khawatir kalau Galang menolak permintaan tersebut. Nyatanya kekhawatiran tersebut tidak beralasan, karena Galang menyetujui ide Wahyu sekaligus mengontrak grup musik Wahyu yang bernama The Subuh.

Galang mengizinkan The Subuh untuk rekaman di kantor cabang Yogyakarta. Kegembiraan Wahyu dirasakan pula oleh Nada yang sangat mendukung karier suaminya itu. Bahkan, Nada ingin menjadi backing vokal untuk grup musik The Subuh. Reaksi Nada itu membuat Wahyu dan kawan-kawannya kaget lantaran sifat Nada terlihat lebih ekspresif dan lebih ceria tidak seperti biasanya.

Musim 3[sunting | sunting sumber]

Pesantren & Rock n' Roll Season 3
Produksi
Durasi 90 menit
Siaran
Siaran perdana Senin, 29 April 2013
Periode siaran Senin, 29 April 2013–Rabu, 2 Oktober 2013

Setelah menunggu selama lima tahun, Pondok Pesantren Darussalam mendapat tamu istimewa. Mereka adalah Nada (Aulia Sarah) dan Wahyu Subuh Junior (Rizky Nazar), masing-masing merupakan anak dan cucu Kyai Besar. Kedatangan mereka tentu saja ditunggu-tunggu warga pondok, termasuk Najib (Ramzi) yang diam-diam masih mencintai Nada. Sementara Najib telah menikah dengan Aisyah (Lidya Kharisma), dan memiliki anak bernama Ashar Magrib (Rizky Alatas).

Kyai Besar berharap Wahyu Subuh Junior dapat melanjutkan kepemimpinan di pondok pesantren, sekaligus membuat Pesantren Darussalam modern. Sayang Wahyu Subuh Junior enggan tinggal di pondok yang menurutnya kampungan, dan berniat balik ke luar negeri.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Pemeran Peran Hubungan Keterangan
Ali Syakieb Wahyu Subuh Suami Nada Buruk menjadi baik
Aulia Sarah Nada Istri Wahyu Subuh Baik, ramah, lembut
Wawan Wanisar Kyai Abdullah Pemilik Ponpes Darussalam Baik dan bersahaja
Ramzi Nadjib Maghrib/Mas Bro Santri senior/Pengurus Ponpes Baik tapi pencemburu
Sahila Hisyam Nisa Baik dan sholehah
Lidya Kharismawati Aisyah Ceriwis dan mudah tersinggung
Rifat Sungkar Arman Baik hati dan Amanah
Tatang Gepeng Fuad Ashar Teman Najib Lucu dan suka mengalah
Roy H. Rochim Isya' Teman Najib Lucu dan penurut
Ammy Tawaqal Rere Teman band Wahyu solid
Mario Maulana Aldo Teman band Wahyu Lucu dan solid
Ferry Gustian Bejo Penurut
Lia Waode Menik Pembantu di Ponpes Ceriwis dan mudah marah
Dimas Jati Ibrahim Sani Ayah Wahyu Baik hati dan suka menolong
Dini Vitri Rosminah Ibu Wahyu Egois dan Arogan
Andrea Dian Melani Penuntut
Ustadz Soleh Mahmoed (SolMed) Ustad Mahmud/Solmed Guru agama di pesantren Pintar dan bersahaja
Baby Zelvia Ibu murni Ibunya nada Lemah lembut dan baik
Steven M Openk Teman Band Wahyu solidaritas tinggi
April Laras Adik wahyu Buruk jadi baik
Natasha Dewi Marlina Santri baru Fulgar menjadi sopan
Hikmah Amalia Farah Sahabat dekat Wahyu Pemalu
Ryan Lee Hamdan Teman Band Najib Suka berbohong/ngeyel
Ali Bawazir Syaiful Orang gila/mantan santri Kurang waras
Cak Lontong Pak Bro Ayahnya Najib Lucu dan tidak penuntut

Pranala luar[sunting | sunting sumber]