Perumpamaan domba yang hilang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
"Domba yang hilang", karya Dalziel Bersaudara

Perumpamaan tentang domba yang hilang adalah sebuah perumpamaan yang diajarkan oleh Yesus kepada murid-muridnya. Kisah ini tercantum di dalam Matius 18:12-14 dan Lukas 15:3-7.

Domba yang terhilang[sunting | sunting sumber]

Perumpamaan ini menceritakan tentang seorang gembala domba yang memiliki seratus ekor domba. Pada suatu hari salah seekor dombanya hilang, dan ia meninggalkan domba yang lainnya di pegunungan dan mencari seekor yang tersesat. Diceritakan bahwa ketika gembala tersebut menemukan domba yang hilang, maka kegembiraannya atas seekor domba itu lebih dari 99 ekor domba yang tidak sesat.

Penjelasan[sunting | sunting sumber]

Domba merupakan lambang yang sangat sering dijumpai di dalam Alkitab sejak zaman sebelum Daud, gembala domba yang menjadi raja Israel (lihat Mazmur 23). Domba adalah binatang yang sangat bodoh yang tidak mampu mencari makan/minum sendiri tanpa tuntunan gembalanya, apalagi melindungi dirinya. Domba merupakan perlambangan dari manusia. Domba yang sesat/hilang melambangkan manusia yang berdosa/kehilangan kemuliaan Allah, sedangkan domba yang tidak sesat melambangkan orang yang benar, yaitu mereka yang telah percaya kepada Yesus, bertobat dari dosanya, dan kembali ke jalan yang benar. Setiap orang Kristen dilambangkan dengan seekor domba.

Gembala domba, di sisi lain, adalah orang yang mencukupi kebutuhan domba-dombanya, melindungi mereka dari serangan binatang buas, mengobati mereka yang terluka, dan menuntun mereka ke mana-mana. Sang Gembala Agung menunjuk pada sosok Yesus, dan titel 'gembala manusia' diteruskan hingga kini untuk menyebut seorang pendeta Kristen, yaitu gembala sidang.

Perumpamaan ini dijelaskan oleh Yesus dalam ayat ke-14 dan dalam kitab Lukas ayatnya yang 7:

Demikian juga Bapamu yang di sorga tidak menghendaki supaya seorangpun dari anak-anak ini hilang.

—Matius 18:14

Aku berkata kepadamu: Demikian juga akan ada sukacita di sorga karena satu orang berdosa yang bertobat, lebih dari pada sukacita karena sembilan puluh sembilan orang benar yang tidak memerlukan pertobatan.

—Lukas 15:7

Pada kenyataannya, Yesus pernah mengatakan bahwa pekerjaan-Nya selama di dunia ini antara lain untuk mencari "domba-domba yang hilang", khususnya dari umat Israel. Dalam percakapan dengan seorang perempuan non-Yahudi dari daerah Tirus dan Sidon, Yesus berkata:[1]

Aku diutus hanya kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel.

—Matius 15:24

Kepada murid-murid-Nya, di permulaan masa pelayanan-Nya, Yesus berpesan:[2]

pergilah kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel.

—Matius 10:6

Baru kemudian, saat Yesus hampir mengakhiri pekerjaan-Nya di dunia, Ia berdoa untuk domba-domba lain, yang kelak menjadi tugas murid-murid-Nya untuk dicari, saat Roh Kudus sudah diturunkan.[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]