Pertempuran Atlantik Pertama

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kampanye U-Boat
Bagian dari Perang Dunia I
Tanggal 28 Juli 1914 – 11 November 1918
Lokasi Samudra Atlantik, Laut Utara, Laut Mediterania
Hasil Kemenangan Sekutu
Pihak yang terlibat
 Angkatan Laut Kerajaan
Angkatan Laut Kerajaan Kanada
Bendera Amerika Serikat Angkatan Laut Amerika Serikat
 Angkatan Laut Perancis
Bendera Italia Regia Marina
Bendera JepangAngkatan Laut Kerajaan Jepang
Bendera Brasil Angkatan Laut Brasil
 Kaiserliche Marine
Komandan
Bendera Britania Raya Jackie Fisher, 1st Baron Fisher
Bendera Britania Raya Sir Henry Jackson (Perwira AL Kerajaan Inggris)
Bendera Britania Raya Sir John Jellicoe (Earl Jellicoe I)
Bendera Britania Raya Sir Rosslyn Wemyss (Baron Wester Wemyss I)
Bendera Kekaisaran Jerman Friedrich von Ingenohl
Bendera Kekaisaran Jerman Hugo von Pohl
Bendera Kekaisaran Jerman Reinhard Scheer
Area yang diarsir menunjukkan wilayah perang yang diumumkan oleh Jerman pada 4 Februari 1915

Pertempuran Atlantik pertama merupakan kampanye U-boat pada Perang Dunia I. Kampanye U-Boat (Perang Dunia I) (1914-1918) adalah kampanye laut diprakarsai oleh Jerman terhadap rute perdagangan dari Entente Powers. Ini terutama terjadi di sekitar Kepulauan Inggris dan di Mediterania.

Daerah yang diarsir menunjukkan zona peperangan kapal selam tak terbatas yang diumumkan oleh Jerman pada 1 Februari 1917

Kekaisaran Jerman dan Inggris Raya sangat bergantung pada impor untuk memberi makan penduduk mereka dan suplai industri perang mereka, sehingga keduanya bertujuan untuk blokade satu sama lain. Inggris memiliki Angkatan Laut Kerajaan yang unggul dalam jumlah sedangkan Jerman, armada angkatan laut Kaiserliche terbatas pada Teluk Jerman, dan digunakan perdagangan perampok dan peperangan kapal selam tak terbatas.

Blokade Jerman yang sukses menyumbang kekalahan militer pada tahun 1918, dan, berpengaruh sampai dilaksanakan penandatanganan Perjanjian Versailles pada pertengahan 1919.

U-Boat Jerman U 14

Kampanye Awal[sunting | sunting sumber]

Laut Utara[sunting | sunting sumber]

Pada hari-hari pertama perang, U-Boat Jerman, sebuah armada kapal dari sepuluh kapal, berlayar dari basis mereka di Heligoland untuk menyerang kapal perang Angkatan Laut Kerajaan Inggris di Laut Utara dalam perang kapal selam patroli pertama dalam sejarah. [1]

Tujuan mereka adalah untuk menyerang unit-unit tempur utama dari Armada Inggris Raya, untuk menimbulkan kerugian. Namun serangan pertama tidak sukses. Hanya satu serangan dilakukan dan dua dari sepuluh U-boat gagal untuk kembali.

Kemudian usaha mereka berhasilan dari U-21 menenggelamkan Pathfinder, sedangkan pada bulan September U-9 menenggelam 3 kapal penjelajah, Aboukir, Hogue dan Cressy dalam satu serangan.

Keberhasilan lain menyusul, pada Oktober, U-9 menenggelamkan kapal penjelajah Hawke, dan U-24 menenggelamkan sebuah kapal perang Formidable.

Pada akhir kampanye awal U-boat menenggelamkan sembilan kapal perang, sementara kehilangan lima kapal. [2]

Laut Mediterania[sunting | sunting sumber]

Tahap awal U-boat di Mediterania terdiri dari serangan-serangan Angkatan Laut Austria-Hungaria (KUK) melawan Perancis, yang memblokade Selat Otranto. Pada awal pertempuran KUK memiliki tujuh U-boat; 5 operasional, 2 pelatihan; semua adalah tipe pesisir, dengan jangkauan terbatas dan daya tahan, cocok untuk operasi di Laut Adriatik. Namun mereka memiliki sejumlah keberhasilan. Pada tanggal 21 Desember 1914 U-12 melepaskan torpedo ke kapal Jean Bart, menyebabkan kerusakan berat, dan pada 27 April 1915 U-5 menenggelamkan kapal penjelajah Léon Gambetta, dengan hilangnya banyak nyawa. U-boat KUK tetapi tidak dapat menawarkan kepada sekutu gangguan lalu lintas di Mediterania luar Selat Otranto.

Perang kapal selam[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1914 keuntungan utama U-Boat adalah untuk menenggelamkan kapal permukaan yang tidak memiliki alat untuk mendeteksi kapal selam di bawah air, dan tidak berarti untuk menyerang bahkan jika mereka bisa, sementara di U-boat punya senjata torpedo yang bisa menenggelamkan sebuah kapal perang lapis baja dalam satu kesempatan. Kerugian yang kurang jelas, tapi menjadi nyata selama kampanye. Sementara U-boat di bawah air, hampir buta dan bergerak; kapal zaman ini telah membatasi kecepatan dan ketahanan dalam air, sehingga harus berada di posisi sebelum serangan terjadi, bahkan pada permukaan kecepatan mereka (sekitar 15 knot) adalah kurang dari kecepatan kapal perang jelajah [3]

U-boat mencetak beberapa keberhasilan yang mengesankan, dan mampu mendorong kapal induk dari basisnya untuk mencari pelabuhan yang aman, tetapi Angkatan Laut Jerman tidak mampu mengikis kapal induk sebagaimana yang diharapkan. Juga, dalam dua permukaan tindakan utama periode ini U-boat tidak dapat mempunyai efek. Sementara kapal perang yang melakukan perjalanan dengan kecepatan tinggi dan zig-zag yang tidak menentu saja relatif aman, dan selama sisa perang U-boat tidak dapat berhasil menyerang sebuah perjalanan kapal perang dengan cara ini.

Pada akhir kampanye awal U-boat menenggelamkan sembilan kapal perang, sementara kehilangan lima kapal. [4]

Serangan pertama terhadap kapal dagang[sunting | sunting sumber]

Serangan pertama di kapal dagang telah dimulai pada bulan Oktober 1914. Pada waktu itu tidak ada rencana untuk U-Boat secara serangan terpadu melawan perdagangan Sekutu. Itu diakui, U-boat memiliki beberapa kelemahan dan mempertaruhkan kampanye tersebut dengan mengasingkan pendapat netral. Dalam enam bulan ke awal perang perdagangan pada bulan Februari 1915, U-19 menenggelamkan kapal sebanyak 43.000. [5]

Partisipasi Jepang[sunting | sunting sumber]

Dimulai pada bulan April 1917, Jepang, sekutu Kerajaan Inggris, mengirim total 14 kapal perusak ke Mediterania dengan kapal penjelajah flagships yang berbasis di Malta dan memainkan peran penting dalam mengawal konvoi untuk menjaga mereka melawan kapal selam musuh. Kapal-kapal itu orang Jepang sangat efektif dalam patroli dan kegiatan anti-kapal selam.[6]Namun, dari 9 kapal selam angkatan laut Austria-Hongaria kalah aksi, 5 yang ditenggelamkan oleh angkatan laut Italia unit (U-13, U-10, U - 16, U-20, dan U-23), 1 oleh Italia dan Perancis unit (U-30), 1 oleh Royal Navy unit (U-3), sementara tidak ada yang ditenggelamkan oleh Angkatan Laut Jepang, yang kehilangan satu kapal perusak (Sakaki , ditorpedo oleh U-27).

Partisipasi Brasil[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 21 Desember 1917, pemerintah Inggris meminta bahwa kekuatan angkatan laut Brasil kapal penjelajah cahaya ditempatkan di bawah kendali Angkatan Laut Kerajaan dan satu skuadron yang terdiri dari kapal penjelajah Rio Grande do Sul dan Bahia, para pemburu Paraíba, Rio Grande do Norte, Piauí, dan Santa Catarina, dan dukungan Belmonte dan kapal laut-akan menarik Pitta Laurindo dibentuk, ditetapkan sebagai Naval Divisão em Operações de Guerra ( "Naval War Divisi Operasi"). The DNOG berlayar pada 31 Juli 1918 dari Fernando de Noronha untuk Sierra Leone, tiba di Freetown di 9 Agustus, dan seterusnya berlayar ke markas baru operasi, Dakar, pada tanggal 23 Agustus. Pada malam 25 Agustus, divisi percaya telah diserang oleh U-Boat ketika kapal penjelajah bantu Belmonte terlihat torpedo lagu. Yang diklaim sebagai kapal selam itu kedalaman bermuatan, menembak, dan dilaporkan tenggelam oleh Rio Grande do Norte, tapi tenggelamnya tidak pernah dikonfirmasi.

The DNOG berpatroli di Dakar-Tanjung Verde-Gibraltar segitiga, yang diduga digunakan oleh U-boat menunggu konvoi, sampai 3 November 1918 ketika berlayar untuk memulai operasi Gibraltar di Mediterania, dengan pengecualian dari Rio Grande do Sul, Rio Grande do Norte, dan Belmonte. Divisi tiba di Gibraltar pada 10 November; sementara melewati Selat Gibraltar, mereka mengira tiga USN subchasers untuk U-kapal namun tidak ada kerusakan yang disebabkan. [7]

kapal Inggris Andex tenggelam setelah terkena torpedo dari U-Boat.

Hasil akhir[sunting | sunting sumber]

Dengan U-Boat 1918 kerugian telah mencapai tingkat yang tidak dapat diterima, sementara moral awak kapal mereka telah memburuk secara drastis dan pada musim gugur menjadi jelas bahwa Kekuatan Tengah tidak bisa memenangkan perang.

Sekutu bersikeras bahwa sebuah prasyarat penting dari setiap gencatan senjata adalah Jerman menyerahkan semua kapal selam, dan pada 24 Oktober 1918 semua U-boat Jerman diperintahkan untuk menghentikan operasi penyeranga dan kembali ke pangkalan mereka. Sekutu menetapkan bahwa semua kapal selam layak berlayar harus menyerah kepada mereka untuk dibongkar. Peran penting yang dimainkan oleh U-boat di Perang Dunia I adalah penindasan dari pemberontakan Angkatan Laut Jerman pada bulan yang sama, ketika mereka siap untuk "perang tanpa peringatan pada setiap kapal dengan mengibarkan bendera merah".[8]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Postcard Jerman menggambarkan "SM U-20" U-Boat: tenggelamnya RMS Lusitania

Tonase Sekutu dan Netral ditenggelamkan oleh kapal selam di Perang Dunia I[sunting | sunting sumber]

Month 1914 1915 1916 1917 1918
Januari 47,981 81,259 368,521 306,658
Februari 59,921 117,547 540,006 318,957
Maret 80,775 167,097 593,841 342,597
April 55,725 191,667 881,027 278,719
Mai 120,058 129,175 596,629 295,520
Juni 131,428 108,855 687,507 255,587
Juli 109,640 118,215 557,988 260,967
Agustus 62,767 185,866 162,744 511,730 283,815
September 98,378 151,884 230,460 351,748 187,881
Oktober 87,917 88,534 353,660 458,558 118,559
November 19,413 153,043 311,508 289,212 17,682
Desember 44,197 123,141 355,139 399,212
Total 312,672 1,307,996 2,327,326 6,235,878 2,666,942

Total 12,850,814 ton

Peperangan kapal selam tak terbatas itu dilanjutkan kembali pada bulan Februari 1917 dan Inggris mulai konvoy dengan skala penuh pada September 1917. Paling berat menderita kerugian pada bulan April 1917 dengan rekor 881.027 ton yang ditenggelamkan oleh U-boat.

Kekuatan kapal selam jerman 1914-1918[sunting | sunting sumber]

1914 1915 1916 1917 1918
Kekuatan 24 29 54 133 142
Keuntungan 10 52 108 87 70
Hilang karena pertempuran 5 19 22 63 69
Hilang karena lain=lain 8 7 15 9??
Akhir tahun 29 54 133 142 134
  • Total operasional kapal: 351
  • Total tenggelam dalam pertempuran: 178 (50%)
  • Lain kerugian: 39 (11%)
  • Selesai setelah Gencatan Senjata: 45
  • Menyerah kepada Sekutu: 179

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gibson, R.H.; Maurice Prendergast (2002). The German Submarine War 1914-1918. Periscope Publishing Ltd.. ISBN 1-904381-08-1. hal. 2
  2. ^ Tarrant, VE The U-Boat Offensive 1914-1945 (1989) Arms and Armour ISBN 0-85368-928-8 hal. 10-11
  3. ^ Jane's Fighting Ships of World War I (1919)(reprinted 1990) Studio Editions ISBN 1-85170-378-0 hal. 39-41 dan hal. 124
  4. ^ Tarrant, VE The U-Boat Offensive 1914-1945 (1989) Arms and Armour ISBN 0-85368-928-8 hal. 10, 11
  5. ^ Tarrant, VE The U-Boat Offensive 1914-1945 (1989) Arms and Armour ISBN 0-85368-928-8 hal. 148
  6. ^ Falls, Cyril (1961). The Great War. New York: Capricorn Books. hlm. 295. 
  7. ^ Scheina, Robert L. (2003). Latin America's Wars: The Age of the Professional Soldier, 1900-2001. Brassey's. hlm. 38–39. ISBN 1574884522. 
  8. ^ Williamson, Gordon; Darko Pavlovic (1995). U-Boat Crews 1914-45. Osprey Publishing. hlm. 7. ISBN 1855325454. 

Pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]