Pertanian dan Perkebunan di Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Relief di candi Borobudur menampilkan petani tengah membajak sawah dengan ditarik kerbau

Secara umum, pengertian dari pertanian adalah suatu kegiatan manusia yang meliputi pertanian tanaman pangan, perkebunan, kehutanan, holtikultura, peternakan dan perikanan.[butuh rujukan] Sejarah Indonesia sejak masa kolonial sampai sekarang tidak dapat dipisahkan dari sektor pertanian dan perkebunan, karena sektor - sektor ini memiliki arti yang sangat penting dalam menentukan pembentukan berbagai realitas ekonomi dan sosial masyarakat di berbagai wilayah Indonesia[1]. Sebagian besar mata pencaharian masyarakat di Indonesia adalah sebagai petani dan perkebunan, sehingga sektor - sektor ini sangat penting untuk dikembangkan di negara kita.[butuh rujukan]


Bentuk - Bentuk Pertanian di Indonesia[sunting | sunting sumber]

1.Sawah

Sawah adalah suatu bentuk pertanian yang dilakukan di lahan basah dan memerlukan banyak air baik sawah irigasi, sawah lebak, sawah tadah hujan maupun sawah pasang surut. Yang pada masa sekarang sudah hampir punah[butuh rujukan]


2.Tegalan

Tegalan adalah suatu daerah dengan lahan kering yang bergantung pada pengairan air hujan, ditanami tanaman musiman atau tahunan dan terpisah dari lingkungan dalam sekitar rumah.[butuh rujukan] Lahan tegalan tanahnya sulit untuk dibuat pengairan irigasi karena permukaan yang tidak rata.[butuh rujukan] Pada saat musim kemarau lahan tegalan akan kering dan sulit untuk ditubuhi tanaman pertanian.[butuh rujukan]


3.Pekarangan

Pekarangan adalah suatu lahan yang berada di lingkungan dalam rumah (biasanya dipagari dan masuk ke wilayah rumah) yang dimanfaatkan untuk ditanami tanaman pertanian.[butuh rujukan]

Hasil - Hasil Pertanian di Indonesia[sunting | sunting sumber]

1. Agave (Sisal)

Agave merupakan tanaman hias yang mempunyai warna daun hijau muda bercampur dengan alur menyerupai pita dan bersisik mirip. Tanaman ini ditemukan pada abad 20.[butuh rujukan]

Daerah - daerah penghasil agave adalah:

(1). Bukittinggi : Sumatera Barat[butuh rujukan]

(2). Deli Serdang : Sumatera Utara[butuh rujukan]

(3). Kediri : Jawa Timur[butuh rujukan]

(4). Malang : Jawa Timur[butuh rujukan]

(5). Minahasa : Sulawesi Utara[butuh rujukan]

(6). Mojokerto : Jawa Timur[butuh rujukan]

(7). Pontianak : Kalimantan Barat[butuh rujukan]

Agave digunakan sebagai bahan pembuat tali.[butuh rujukan] Pabrik tali agave terdapat di Pematang Siantar, Sumatera Utara.[butuh rujukan]


2. Avokad

Avokad (Persea Americana) merupakan buah yang memiliki banyak manfaat dan khasiat bagi manusia[2]. Kandungan nutrisi dalam satu buah alpukat adalah 95 mg fosfor, 23 mg kalsium, 1,4 mg zat besi, 9 mg sodium, 1,3 mg potasium, 8,6 mg niacin, 660 I.U. vitamin A, 82 mg vitamin C.[butuh rujukan] Daerah penghasil avokad terbanyak terdapat di daerah Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan, dan Sumatera Barat.[butuh rujukan]


3. Bawang

Bawang merah dan bawang putih merupakan salah satu tanaman sayuran yang menjadi menu pokok hampir pada semua jenis masakan dengan fungsi sebagai penyedap masakan dan khasiat bagi manusia.[butuh rujukan] Daerah penghasil bawang banyak terdapat di daerah Kalimantan Barat dan Kalimantan Selatan.[butuh rujukan]


4. Beras

Beras berasal dari tanaman padi.Padi adalah sumber bahan makanan pokok rakyat Indonesia, jadi tanaman ini mempunyai andil yang sangat besar dalam kehidupan.[butuh rujukan] Daerah - daerah penghasil beras hampir merata di seluruh wilayah Nusantara, Jawa, Kalimantan, Nusa Tenggara, Sulawesi, dan Sumatera.[butuh rujukan]


5. Buncis

Kacang Buncis (Phaseolus Vulgaris L.) berasal dari Amerika, sedangkan kacang buncis tipe tegak (kidney bean) atau kacang jogo adalah tanaman asli lembah Tahuacan-Meksiko.[butuh rujukan] Penyebarluasan tanaman buncis dari Amerika ke Eropa dilakukan sejak abad 16.[butuh rujukan] Daerah pusat penyebaran dimulai di Inggris (1594), menyebar ke negara-negara Eropa, Afrika, sampai ke Indonesia.[butuh rujukan] Pembudidayaan tanaman buncis di Indonesia telah meluas ke berbagai daerah.[butuh rujukan] Tahun 1961-1967 luas areal penanaman buncis di Indonesia sekitar 3.200 hektare, tahun 1969-1970 seluas 20.000 hektare dan tahun 1991 mencapai 79.254 hektare dengan produksi 168.829 ton.[butuh rujukan] Peningkatan produksi buncis mempunyai arti penting dalam menunjang peningkatan gizi masyarakat, sekaligus berdaya guna bagi usaha mempertahankan kesuburan dan produktivitas tanah.[butuh rujukan] Kacang buncis merupakan salah satu sumber protein nabati yang murah dan mudah dikembangkan.[butuh rujukan] Daerah penghasil buncis banyak terdapat di daerah Jambi, Bengkulu, Jawa Barat, dan Lampung.[butuh rujukan]


6. Cengkeh

Cengkeh adalah rempah-rempah purbakala yang telah dikenal dan digunakan ribuan tahun sebelum masehi.[butuh rujukan] Pohonnya merupakan tanaman asli kepulauan Maluku (Ternate dan Tidore), yang dahulu dikenal oleh para penjelajah sebagai Spice Islands[3]. Menanam pohon cengkeh saat seorang anak dilahirkan adalah tradisi penduduk asli Maluku.[butuh rujukan] Secara psikologis ada pertalian antara pertumbuhan pohon cengkeh dan anak tersebut sehingga pohon cengkeh benar-benar dijaga dan dirawat oleh orang Maluku.[butuh rujukan] Pada abad pertengahan (sekitar 1600 Masehi) cengkeh pernah menjadi salah satu rempah yang paling popular dan mahal di Eropa, melebihi harga emas.[butuh rujukan] Daerah penghasil cengkeh banyak terdapat di daerah Jambi, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Maluku, NTT, Papua, Riau, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara, Sumatera Selatan, dan DI Yogyakarta.[butuh rujukan]


7. Cokelat

Cokelat berasal dari Amazon atau Orinoco, Amerika Selatan kira – kira 4000 tahun yang lalu.[butuh rujukan] Daerah penghasil cokelat terbanyak terdapat di daerah Jawa Barat, Jawa Timur, Kalimantan Timur, Lampung, Maluku, NTT, Papua, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara, dan DI.Yogyakarta.[butuh rujukan] Daerah penghasil cokelat yang utama adalah Salatiga (Jawa Tengah).Cokelat banyak digunakan sebagai bahan minuman.[butuh rujukan]


8. Durian

Durian (Bombaceae sp.) merupakan tanaman buah berupa pohon.[butuh rujukan] Sebutan durian diduga berasal dari istilah Melayu yaitu dari kata duri yang diberi akhiran -an sehingga menjadi durian.[butuh rujukan] Kata ini terutama dipergunakan untuk menyebut buah yang kulitnya berduri tajam.[butuh rujukan] Tanaman durian berasal dari hutan Malaysia, Sumatra, dan Kalimantan yang berupa tanaman liar.[butuh rujukan] Penyebaran durian ke arah Barat adalah ke Thailand, Birma, India dan Pakistan.[butuh rujukan] Buah durian sudah dikenal di Asia Tenggara sejak abad 7 Masehi.[butuh rujukan] Nama lain durian adalah duren (Jawa, Gayo), duriang (Manado), dulian (Toraja), rulen (Seram Timur)[4]. Durian bermanfaat untuk mencegah erosi di lahan-lahan yang miring, batangnya sebagai bahan bangunan atau perkakas rumah tangga, bijinya memiliki kandungan pati cukup tinggi, berpotensi sebagai alternatif pengganti makanan (dapat dibuat bubur yang dicampur daging buahnya), kulit dipakai sebagai bahan abu gosok dengan cara dijemur sampai kering dan dibakar sampai hancur.[butuh rujukan] Daerah penghasil durian banyak terdapat di daerah Kalimantan Timur, Sumatera Barat, dan Sumatera Selatan.[butuh rujukan]


9. Jagung

Banyak pendapat dan teori mengenai asal tanaman jagung, tetapi secara umum para ahli sependapat bahwa jagung berasal dari Amerika Tengah atau Amerika Selatan.[butuh rujukan] Jagung secara historis terkait erat dengan suku Indian, yang telah menjadikan jagung sebagai bahan makanan sejak 10.000 tahun yang lalu)[5]. Jagung yang telah direkayasa genetika juga sekarang ditanam sebagai penghasil bahan farmasi.[butuh rujukan] Daerah penghasil jagung hampir merata di seluruh wilayah Nusantara, seperti DI.Aceh, Bali, Bengkulu, DKI Jakarta, Jambi, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Lampung, NTB, Papua, Riau, Sulawesi Tengah, dan Sumatera Utara.[butuh rujukan]


10. Kacang Hijau

Sebagai makanan, tanaman yang diperkirakan berasal dari India ini menghasilkan berbagai masakan. Mulai dari aneka penganan kecil, bubur, sampai kolak. Kacang hijau dan kecambahnya memiliki manfaat memberikan nutrisi penting bagi tubuh, mengandung protein tinggi, kalsium, fosfor, vitamin B2 (riboflavin).Kacang hijau banyak terdapat di daerah Bali, Bengkulu,Lampung, dan Papua.[butuh rujukan]


11. Kacang Mede

Kacang mede berasal dari biji jambu mete (Anacardium Occidentale L).[butuh rujukan] Jambu mete merupakan tanamnan buah berupa pohon yang berasal dari Brasil Tenggara.[butuh rujukan] Tanaman ini dibawa oleh pelaut Portugis ke India 425 tahun yang lalu, kemudian menyebar ke daerah tropis dan subtropis lainnya seperti Bahana, Senegal, Kenya, Madagaskar, Mozambik, Srilangka, Thailand, Malaysia, Filipina, dan Indonesia.[butuh rujukan] Di antara sekian banyak negara produsen, Brasil, Kenya, dan India merupakan negara pemasok utama jambu mete dunia.[butuh rujukan] Jambu mete tersebar di seluruh Nusantara dengan nama berbeda-beda (di Sumatera Barat: jambu erang/jambu monye, di Lampung dijuluki gayu, di daerah Jawa Barat dijuluki jambu mede, di Jawa Tengah dan Jawa Timur diberi nama jambu monyet, di Bali jambu jipang atau jambu dwipa, dan di Sulawesi Utara disebut buah yaki.[butuh rujukan]


12. Kacang Tanah ( Arachis Hypogeae L.)

Kacang tanah yang ada di Indonesia semula berasal dari benua Amerika.[butuh rujukan] Pemasukan ke Indonesia pertama- tama diperkirakan dibawa oleh pedagang-pedagang Spanyol, sewaktu melakukan pelayarannya dari Mexico ke Maluku setelah tabun 1597.[butuh rujukan] Pada tahun 1863 Holle memasukkan Kacang Tanah dari Inggris dan pada tahun 1864 Scheffer memasukkan pula Kacang Tanah dari Mesir.[butuh rujukan] Tanaman Kacang tanah bisa dimanfaatkan untuk makanan ternak, sedang bijinya dimanfaatkan sebagai sumber protein nabati , minyak dan lain-lain.[butuh rujukan] Daerah penghasil kacang tanah meliputi daerah DI.Aceh, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, NTT, dan DI.Yogyakarta.[butuh rujukan]


13. Kapas

Kapas adalah serat yang dihasilkan oleh tanaman kapas (Gossypium Hirsutum)[6]. Tanaman kapas ini mempunyai banyak species diperkirakan berjumlah 30-40 species yang tersebar di seluruh belahan dunia dari daerah yang beriklim tropis hingga subtropis, sedangkan yang paling banya digunakan untuk produksi pakaian adalah tanaman kapas jenis Gossypium Hirsutum yang tingkat penggunaanya mencapai 90 % dari produksi kapas di dunia tanaman ini juga termasuk tanaman perdu (semak) karena tanaman ini relatif kecil namun ada juga yang memiliki ketinggian hingga 3 meter lebih.[butuh rujukan] Kapas dipintal menjadi benang kemudian benang di tenun menjadi kain rupanya ini sudah dilakukan oleh orang-orang zaman dahulu di India, Mesir dan china ratusan tahun sebelum masehi tenyata kapas yang sudah diolah juga menjadi komoditas perdangangan yang sudah diperdagangkan bahkan sampai ke daerah mediterania. Daerah - daerah penghasil kapas, antara lain:

(1). Asembagus : Jawa Timur[butuh rujukan]

(2). Banten : Banten[butuh rujukan]

(3). Bima : NTB[butuh rujukan]

(4). Bogor : Jawa Barat[butuh rujukan]

(5). Cirebon : Jawa Barat[butuh rujukan]

(6). Pati : Jawa Tengah[butuh rujukan]

(7). Pekalongan : Jawa Tengah[butuh rujukan]

(8). Priangan : Jawa Barat[butuh rujukan]

(9). Kediri : Jawa Timur[butuh rujukan]

(10). Pulau Lombok : NTB[butuh rujukan]

(11). Semarang : Jawa Tengah[butuh rujukan]


14. Kapuk

Kapuk randu atau kapuk (Ceiba Pentandra) adalah pohon tropis yang tergolong ordo Malvales dan famili Malvaceae (sebelumnya dikelompokkan ke dalam famili terpisah Bombacaceae), berasal dari bagian utara dari Amerika Selatan, Amerika Tengah dan Karibia, dan (untuk varitas C.[butuh rujukan] pentandra var. guineensis) berasal dari sebelah barat Afrika)[7]. Kata "kapuk" atau "kapok" juga digunakan untuk menyebut serat yang dihasilkan dari bijinya.[butuh rujukan] Pohon ini juga dikenal sebagai kapas Jawa atau kapok Jawa, atau pohon kapas-sutra. Juga disebut sebagai Ceiba, nama genusnya, yang merupakan simbol suci dalam mitologi bangsa Maya.[butuh rujukan] Daerah penghasil kapuk meliputi daerah DI.Aceh, Jambi, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sumatera Utara.[butuh rujukan]


15. Karet

Sejarah karet bermula ketika Christopher Columbus menemukan benua Amerika pada 1476.[butuh rujukan] Saat itu, Columbus tercengang melihat orang-orang Indian bermain bola dengan menggunakan suatu bahan yang dapat melantun bila dijatuhkan ke tanah)[8]. Bola tersebut terbuat dari campuran akar, kayu, dan rumput yang dicampur dengan suatu bahan (lateks) kemudian dipanaskan diatas unggun dan dibulatkan seperti bola.[butuh rujukan] Karet mempunyai arti penting dalam aspek kehidupan sosial ekonomi masyarakat indonesia, yaitu salah satu komoditi penghasil devisa negara, tempat persediaanya lapangan kerja bagi penduduk, dan sumber penghasilan bagi petani Daerah - daerah penghasil karet adalah :

(1). Alas : DI Aceh[butuh rujukan]

(2). Asahan : Sumatera Utara[butuh rujukan]

(3) .Banyumas : Jawa Tengah[butuh rujukan]

(4). Batang : Jawa Tengah[butuh rujukan]

(5). Deli Serdang : Sumatera Utara[butuh rujukan]

(6). Gunung Kawi : Jawa Timur[butuh rujukan]

(7). Gunung Kelud : Jawa Timur[butuh rujukan]

(8). Indragiri : Riau[butuh rujukan]

(9). Kampar : Riau[butuh rujukan]

(10). Labuhan Batu : Sumatera Utara[butuh rujukan]

(11). Langkat : Sumatera Utara[butuh rujukan]

(12). Pegunungan Meratus : Kalimantan Selatan[butuh rujukan]

(13). Priangan : Jawa Barat[butuh rujukan]

(14). Simalungun : Sumatera Utara[butuh rujukan]

(15). Sukabumi : Jawa Barat[butuh rujukan]

(16). Tanah Gayo : DI Aceh[butuh rujukan]

(17). Tanah Kerinci : Jambi[butuh rujukan]

(18). Rejang dan Lebong : Sumatera Selatan[butuh rujukan]

(19). Tapanuli Selatan : Sumatera Utara[butuh rujukan]


16. Kayu Manis

Sebuah studi menemukan bahwa menambahkan kayu manis ke dalam makanan pencuci mulut dapat menekan kadar gula darah tanpa menghilangkan rasa manis.[butuh rujukan] Para peneliti pada Malmo University Hospital di Swedia menemukan bahwa dengan menambahkan satu sendok teh lebih kayu manis ke dalam semangkok pudding akan menurunkan kadar gula darah.[butuh rujukan] Survei ini dilakukan pada sekelompok sukarelawan kesehatan.[butuh rujukan] Kayu manis banyak terdapat di daerah Jambi, Sumatera Barat, dan DI Yogyakarta.[butuh rujukan]


17. Kedelai

Kedelai (Glycine Max) sudah dibudidayakan sejak 1500 tahun Sebelum Masehi dan baru masuk Indonesia, terutama Jawa sekitar tahun 1750.[butuh rujukan] Kedelai berfungsi sebagai zat pembangun bagi tubuh, mengurangi gejala menopouse, mencegah osteoporosis, mencegah atherosclerosis, mencegah kanker, meringankan diabetes)[9]. Selain banyak dihasilkan di Bali, Jawa, dan Lombok, kedelai juga terdapat di daerah DI Aceh, Jambi, Papua, dan Kalimantan Barat.[butuh rujukan]


18. Kelapa

Kelapa merupakan jenis tumbuhan dari keluarga Arecaceae dan satu-satunya spesies dalam genus Cocos, pohonnya mencapai ketinggian 30 m.[butuh rujukan] Kelapa adalah pohon serba guna bagi masyarakat tropika.[butuh rujukan] Semua bagiannya dapat dimanfaatkan orang, dari batang, buah dan daun semuanya dapat di manfaatkan dalam kehidupan sehari-hari.[butuh rujukan]

Daerah - daerah penghasil kelapa, antara lain:

(1). Bone : Sulawesi Selatan[butuh rujukan]

(2). Halmahera : Maluku[butuh rujukan]

(3). Kepulauan Alor : NTT[butuh rujukan]

(4). Kepulauan Solor : NTT[butuh rujukan]

(5). Minahasa : Sulawesi Utara[butuh rujukan]

(6). Pulau Buru : Maluku[butuh rujukan]

(7). Pulau Seram : Maluku[butuh rujukan]

(8). Sangihe Talaud : Sulawesi Utara[butuh rujukan]

Selain itu, kelapa banyak terdapat di Aceh, Bengkulu, Jambi, Jawa Barat, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Papua, Riau, Sulawesi Tenggara, Sumatera Selatan, dan DI Yogyakarta.[butuh rujukan]


19. Kelapa Sawit

Kelapa sawit pertama kali diperkenalkan di Indonesia oleh pemerintah Belanda pada tahun 1848, saat itu ada 4 batang bibit kelapa sawit yang dibawa dari Mamitius dan Amsterdam lalu ditanam di Kebun Raya Bogor.[butuh rujukan] Pada tahun 1911, kelapa sawit mulai diusahakan dan dibudidayakan secara komersial)[10]. Perintis usaha perkebunan kelapa sawit di Indonesia adalah Adrien Hallet (orang Belgia). Daerah - daerah penghasil kelapa sawit :

(1). Asahan : Sumatera Utara[butuh rujukan]

(2). Pulau Simelue : Aceh Barat[butuh rujukan]

(3). Simalungun : Sumatera Utara[butuh rujukan]

Selain itu, kelapa sawit banyak terdapat di Kalimantan Timur dan Riau.[butuh rujukan] Kelapa sawit digunakan sebagai bahan pembuat sabun, mentega, lilin, dan lem timah.[butuh rujukan] Industri minyak kelapa sawit terdapat di Asahan, Sumatera Utara.[butuh rujukan]


20. Kentang

Kentang pertama kali mencapai daratan Eropa pada tahun 1500-an bersamaan dengan kedatangan kapal-kapal Spanyol dari Peru.[butuh rujukan] Namun saat didatangkan, kentang lambat sekali diterima masyarakat Eropa.[butuh rujukan] Kentang dilarang dimakan di Burgundy karena dianggap sebagai biang penyakit lepra.[butuh rujukan] Di tempat lain kentang mendapat julukan yang buruk karena dituduh sebagai penyebab penyakit sipilis.[butuh rujukan] Hingga tahun 1720-an, di Amerika masih terdapat kepercayaan bahwa kentang dapat memperpendek umur yang mengkonsumsinya)[11]. Baru setelah kemerdekaan Amerika, kentang lebih bisa diterima, dan saat ini telah menjadi salah satu makanan pokok orang Amerika.[butuh rujukan] Daerah penghasil kentang antara lain Jawa Barat, Kalimantan Timur, dan Maluku.[butuh rujukan]


21. Ketela Pohon

Ketela pohon merupakan tanaman pangan berupa perdu dengan nama lain ubi kayu, singkong atau kasape.[butuh rujukan] Ketela pohon berasal dari benua Amerika, tepatnya dari negara Brazil.[butuh rujukan] Penyebarannya hampir ke seluruh dunia, antara lain Afrika, Madagaskar, India, Tiongkok.[butuh rujukan] Ketela pohon berkembang di negara-negara yang terkenal wilayah pertaniannya dan masuk ke Indonesia pada tahun 1852.[butuh rujukan] Di Indonesia, ketela pohon menjadi makanan bahan pangan pokok setelah beras dan jagung.[butuh rujukan] Manfaat daun ketela pohon sebagai bahan sayuran memiliki protein cukup tinggi atau untuk keperluan yang lain seperti bahan obat-obatan.[butuh rujukan] Kayunya bisa digunakan sebagai pagar kebun atau di desa-desa sering digunakan sebagai kayu bakar untuk memasak.[butuh rujukan] Dengan perkembangan teknologi, ketela pohon dijadikan bahan dasar pada industri makanan dan bahan baku industri pakan.[butuh rujukan] Selain itu digunakan pula pada industri obat-obatan.[butuh rujukan] Daerah penghasil ketela pohon, terutama terdapat di daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur. Ketela pohon juga terdapat di seluruh nusantara, seperti :

(1). Bali[butuh rujukan]

(2). Bengkulu[butuh rujukan]

(3). DKI Jakarta[butuh rujukan]

(4). Jambi[butuh rujukan]

(5). Kalimantan Barat[butuh rujukan]

(6). Kalimantan Selatan[butuh rujukan]

(7). Lampung[butuh rujukan]

(8). NTB[butuh rujukan]

(9). Papua[butuh rujukan]

(10). Riau[butuh rujukan]

(11). Sulawesi Tenggara[butuh rujukan]

(12). Sumatera Barat[butuh rujukan]

(13). Sumatera Selatan[butuh rujukan]

(14. Sumatera Utara[butuh rujukan]

(15). DI Yogyakarta[butuh rujukan]


22. Kina

Kina merupakan tanaman obat berupa pohon yang berasal dari Amerika Selatan di sepanjang pegunungan Andes yang meliputi wilayah Venezuela, Colombia, Equador, Peru sampai Bolivia.[butuh rujukan] Daerah tersebut meliputi hutan-hutan pada ketinggian 900-3.000 m dpl.[butuh rujukan] Bibit tanaman kina yang masuk ke Indonesia tahun 1852 berasal dari Bolivia, tetapi tanaman kina yang tumbuh dari biji tersebut akhirnya mati.[butuh rujukan] Pada tahun 1854 sebanyak 500 bibit kina dari Bolivia ditanam di Cibodas dan tumbuh 75 pohon yang terdiri atas 10 klon.[butuh rujukan] Kina banyak terdapat di daerah Lembang (Jawa Barat) dan tanah Kerinci (Sumatera Barat).[butuh rujukan] Kulit kina digunakan sebagai bahan pembuat obat antimalaria.[butuh rujukan]


23. Kopi

Kopi memiliki istilah yang berbeda-beda.[butuh rujukan] Pada masyarakat Indonesia lebih akrab dengan sebutan kopi, di Inggris dikenal coffee, Prancis menyebutnya cafe, Jerman menjulukinya kaffee, dalam bahasa Arab dinamakan quahwa)[12]. Sejarah kopi diawali dari cerita seorang penggembala kambing Abessynia yang menemukan tumbuhan kopi sewaktu ia menggembala, hingga menjadi minuman bergengsi para aristokrat di Eropa.[butuh rujukan] Bahkan oleh Bethoven menghitung sebanyak 60 biji kopi untuk setiap cangkir kopi yang mau dinikmatinya. Daerah - daerah penghasil kopi, antara lain:

(1). Aceh : Aceh Tengah[butuh rujukan]

(2). Besuki : Jawa Timur[butuh rujukan]

(3). Bogor : Jawa Barat[butuh rujukan]

(4). Bukit Barisan : Bengkulu[butuh rujukan]

(5). Deli Serdang : Sumatera Utara[butuh rujukan]

(6). Kediri : Jawa Timur[butuh rujukan]

(7). Malang : Jawa Timur[butuh rujukan]

(8). Pegunungan Verbeek : Sulawesi Selatan[butuh rujukan]

(9). Priangan : Jawa Barat[butuh rujukan]

(10). Tapanuli : Sumatera Utara[butuh rujukan]

Selain itu, kopi juga terdapat di daerah Jambi, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Maluku, NTT, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara, Sumatera Selatan, dan DI Yogyakarta.[butuh rujukan]


24. Lada

Tanaman lada (Piper Nigrum Linn) berasal dari daerah Ghat Barat, India.[butuh rujukan] Demikian juga, tanaman lada yang sekarang banyak ditanam di Indonesia ada kemungkinan berasal dari India.[butuh rujukan] Sebab pada tahun 110 Sebelum Masehi – 600 Sebelum Masehi banyak koloni Hindu yang datang ke Jawa.[butuh rujukan] Mereka itulah yang diperkirakan membawa bibit lada ke Jawa.[butuh rujukan] Pada abad XVI, tanaman lada di Indonesia baru diusahakan secara kecil-kecilan (Jawa).[butuh rujukan] Tetapi pada abad XVIII, tanaman tersebut telah diusahakan secara besar -besaran (Anonim, 1980).[butuh rujukan] Daerah - daerah penghasil lada, antara lain DI Aceh, Jambi, Kalimantan Barat, Kalimantan Timu, Lampung, Nusa Tenggara Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sumatera Selatan, Sumatera Utara, dan DI Yogyakarta.[butuh rujukan]


25. Mangga

Nama buah mangga (Mangifera Indica) ini berasal dari Malayalam manga.[butuh rujukan] Kata ini diindonesiakan menjadi mangga; dan pada pihak lain, kata ini dibawa ke Eropa oleh orang-orang Portugis dan diserap menjadi manga (bahasa Portugis), mango (bahasa Inggris) dan lain-lain. Nama ilmiahnya sendiri mengandung arti: “(pohon) yang berbuah mangga, berasal dari India”.[butuh rujukan] Mangga terutama ditanam untuk buahnya.[butuh rujukan] Buah yang matang umum dimakan dalam keadaan segar, sebagai buah meja atau campuran es, dalam bentuk irisan atau diblender.[butuh rujukan] Buah yang muda kerapkali dirujak, atau dijajakan di tepi jalan setelah dikupas, dibelah-belah dan dilengkapi bumbu garam dengan cabai.[butuh rujukan] Buah mangga juga diolah sebagai manisan, irisan buah kering, dikalengkan dan lain-lain.[butuh rujukan] Di pelbagai daerah di Indonesia, mangga (tua atau muda) yang masam kerap dijadikan campuran sambal atau masakan ikan dan daging.[butuh rujukan] Biji mangga dapat dijadikan pakan ternak atau unggas; di India bahkan dijadikan bahan pangan pada masa paceklik.[butuh rujukan] Daun mudanya dilalap atau dijadikan sayuran.[butuh rujukan] Kayu mangga cukup kuat, keras dan mudah dikerjakan; namun kurang awet untuk penggunaan di luar.[butuh rujukan] Kayu ini juga dapat dijadikan arang yang baik.[butuh rujukan] Daerah penghasil mangga, antara lain Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Utara.[butuh rujukan]


26.Pala

Pala (Myristica Fragan Haitt) merupakan tanaman buah berupa pohon tinggi asli Indonesia, karena tanaman ini berasal dari Banda dan Maluku.[butuh rujukan] Tanaman pala menyebar ke Pulau Jawa, pada saat perjalanan Marcopollo ke Tiongkok yang melewati pulau Jawa pada tahun 1271 sampai 1295 pembudidayaan tanaman pala terus meluas sampai Sumatera.[butuh rujukan] Selain sebagai rempah-rempah, pala juga berfungsi sebagai tanaman penghasil minyak atsiri yang banyak digunakan dalam industri pengalengan, minuman dan kosmetik.[butuh rujukan] Daerah penghasil pala, antara lain Bengkulu, Maluku, Papua, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Utara.[butuh rujukan]


27. Rosella (Rami)

Pada tahun 1576 seorang ahli botani asal Belanda bernama M. de L’Obel menemukan tanaman ini pada halaman sebuah rumah di Pulau Jawa.[butuh rujukan] Ada yang berpendapat, Rosella berasal dari India.[butuh rujukan] Diduga tanaman ini dibawa oleh pedagang India saat datang ke Indonesia sekitar abad ke-14.[butuh rujukan] Kelopak bunga rosela mengandung asam organik, polisakarida, dan flavonoid yang bermanfaat mencegah penyakit kanker, mengendalikan tekanan darah, melancarkan peredaran darah, dan melancarkan buang air besar.[butuh rujukan] Rosela juga digunakan sebagai bahan pembuat karung. Daerah - daerah penghasil rosela, antara lain : (1). Kulon Progo : DI Yogyakarta[butuh rujukan]

(2). Pati : Jawa Tengah[butuh rujukan]

(3). Semarang : Jawa Tengah[butuh rujukan]

(4). Sleman : DI Yogyakarta[butuh rujukan]

(5). Surakarta : Jawa Tengah[butuh rujukan]


28 Tebu

Tebu adalah tanaman yang ditanam untuk bahan baku gula.[butuh rujukan] Tanaman ini hanya dapat tumbuh di daerah beriklim tropis.[butuh rujukan] Tanaman ini termasuk jenis rumput-rumputan. Umur tanaman sejak ditanam sampai bisa dipanen mencapai kurang lebih 1 tahun)[13]. Daerah - daerah penghasil tebu, antara lain Aceh Barat, Bengkulu, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Lampung, dan DI Yogyakarta. Tebu dapat diolah menjadi gula pasir. Pabrik gula terdapat di :

(1). Cot Girek : DI Aceh[butuh rujukan]

(2). Madukismo : Jawa Tengah[butuh rujukan]

(3). Mojokerto : Jawa Timur[butuh rujukan]


29. Tembakau

Tembakau (Tobacco) adalah sejenis tanaman herbal.[butuh rujukan] Tanaman ini berasal dari Amerika Utara dan Amerika Selatan.[butuh rujukan] Sejarah Tembakau penuh dengan intrik dan nuasa mitos.[butuh rujukan] Pada mulanya digunakan oleh orang - orang asli Amerika untuk digunakan sebagai media perobatan.[butuh rujukan] Sejarah mereka pada masa itu banyak dikaitkan dengan tanaman tembakau.[butuh rujukan] Ajaran - ajaran kepercayaan mereka juga ada kaitannya dengan tumbuhan tembakau, dimana pada waktu itu asap tembakau dipercaya dapat memberi perlindungan dari mahluk halus yang sangat jahat dan begitu juga sebaliknya memudahkan mereka mendekati mahluk halus yang baik.[butuh rujukan] Dahulu, Cristoper Colombus melintasi laut Atlantik untuk pertama kalinya pada tahun 1942, orang - orang asli Amerika yang telah bermukim di New World telah memberi hadiah daun Tembakau dan seabad setelah itu, merokok telah menjadi gaya hidup masyarakat tersebut.[butuh rujukan] Tembakau mengandung zat alkoloid nikotin. Daerah - daerah penghasil tembakau, anatara lain :

(1). Bojonegoro : Jawa Timur[butuh rujukan]

(2). Boyolali ; Jawa Tengah[butuh rujukan]

(3). Deli Serdang : Sumatera Utara[butuh rujukan]

(4). Klaten : Jawa Tengah[butuh rujukan]


30. Ubi Jalar

Tumbuhan ini konon ditemukan sejak 8000 tahun Sebelum Masehi pada sebuah gua di Peru.[butuh rujukan] Ubi jalar bisa hidup liar menjalar, bahkan bisa tumbuh subur di ketinggian 1 - 2.200 meter dari permukaan laut.[butuh rujukan] Ubi jalar juga berkhasiat melancarkan peredaran darah, mengatasi cacingan, menurunkan kolesterol, mencegah kemerosotan daya ingat, jantung koroner, hingga kanker.[butuh rujukan] Ubi jalar banyak terdapat di daerah - daerah Nusantara, seperti DI Aceh, Bali, Bengkulu, DKI Jakarta, Jambi, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan , Lampung, NTB, Papua, Riau, Sumatera Barat, dan Sumatera Utara.[butuh rujukan]


31. Vanili

Vanili (Vanilla Planifolia) adalah tanaman penghasil bubuk vanili yang biasa dijadikan pengharum makanan.[butuh rujukan] Bubuk ini dihasilkan dari buahnya yang berbentuk polong.[butuh rujukan] Tanaman vanili dikenal pertama kali oleh orang-orang Indian di Meksiko, negara asal tanaman tersebut.[butuh rujukan]

Daerah - daerah penghasil vanili, antara lain :

(1). Ambarawa : Jawa Tengah[butuh rujukan]

(2). Temanggung : Jawa Tengah[butuh rujukan]

(3). Wonosobo : Jawa Tengah[butuh rujukan]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Bambang Purwanto, “The Economy of Indonesian Smallholder Rubber, 1890s-1940”, J.Th. Lindblad, ed., Historical Foundation of a National Economy in Indonesia, 1890s-1990. (Amsterdam: KNAW, 1996).
  • Booth, Anne, Agricultural Development in Indonesia. Sydney: Allen & Unwin, 1988.
  • Houben, Vincent J.H., “Private Estates in Java in the Nineteenth Century. A Reaprisal”, J.Th. Lindblad, ed., New Challenges in the Modern Economic History of Indonesia. Leiden: Programme of Indonesian Studies, 1993.
  • Soegijanto Padmo, Tobacco Plantations and Their Impact on Peasant Society and Economy in Surakarta Residency:1860-1980s. Yogyakarta: Aditya Media, 1999
  • Van der Eng, Pierre, Agricultural Growth in Indonesia Since 1880. Groningen: Universiteitsdrukkerij Rijkuniversitiet Groningen, 1993.
  • Badan Agribisnis Departemen Pertanian. 1999. Investasi Agribisnis Komoditas Unggulan Tanaman Pangan dan Hortikultura. Kanisius. Yogyakarta
  • Danarti dan Sri Najiyati. 1998. Palawija, Budidaya dan Analisis Usaha Tani. Penerbit Swadaya, Jakarta.
  • Rahmat Rukmana, H. Ir. 1997. Ubi Kayu, Budidaya dan Pasca Panen. Penerbit Kanisius (Anggota IKAPI), Yogyakarta.