Penyu pipih

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Penyu pipih
Natator depressus.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Reptilia
Ordo: Testudinata
Famili: Cheloniidae
Genus: Natator
McCulloch, 1908
Spesies: N. depressus
Nama binomial
Natator depressus
(Garman, 1880)

Penyu pipih (Natator depressus) adalah spesies penyu yang endemik di landas kontinen Australia. Penyu pipih termasuk super familia Cheloniidae dan satu-satunya spesies yang ditemukan dalam genus Natator.

Penyu pipih dewasa memiliki karapas rendah berkubah, dengan tepi terbalik, yang panjangnya sekitar 90-95 cm.[2] Karapas berwarna zaitun abu-abu dan plastron berwarna krem​​.[2] Bayi penyu pipih memiliki karapas abu-abu dengan sisik khas bergaris hitam. Plastron dan tepi karapas berwarna putih.[2]

Taksonomi dan etimologi[sunting | sunting sumber]

Spesies ini dalam genus monotipe, Natator, dalam familia Cheloniidae, namanya berarti "perenang" dalam bahasa Latin. Depressus, nama spesifik, berarti "pipih" dalam bahasa Latin. Hal ini mengacu pada kerataan tempurung penyu pipih itu. Suku Bardi menyebut hewan ini barwanjan, dan itu dikenal oleh Wunambil sebagai madumal.[3]

Penyebaran dan habitat[sunting | sunting sumber]

Peta menampilkan empat lokasi bersarang, tersebar di pantai timur laut Australia
Peta distribusi Natator depressus: lingkaran merah menunjukkan lokasi sarang utama.

Penyu pipih biasanya ditemukan di teluk, perairan dangkal, perairan berumput, terumbu karang, muara, dan laguna di pantai utara Australia dan di lepas pantai Papua Nugini.

Spesies ini dapat makan dari Indonesia dan Papua Nugini, tetapi sarangnya hanya di Australia. Sarangnya terdapat di bagian utara Australia, dari Exmouth di Australia Barat sampai Taman Konservasi Mon Repos di Queensland. Tempat berkembang biak yang paling signifikan adalah Pulau Crab di barat Selat Torres. Perkembang biakan juga terdapat pada pulau-pulau di bagian selatan Karang Penghalang Besar, dan di daratan pantai dan pulau-pulau lepas pantai utara dari Gladstone.

Anatomi[sunting | sunting sumber]

Karapas dewasa panjang rata-ratanya 90 cm (35 in). Bentuknya rendah berkubah, tepi yang terbalik, dan memiliki empat pasang sisik rusuk yang kurang dari penyu lainnya. Bagian atas adalah bagian perut berwarna zaitun abu-abu, dan lebih pucat. Sepasang sisik tunggal terletak di bagian depan kepala, yang juga membedakan spesies ini.[3]

Sejarah hidup[sunting | sunting sumber]

Seekor bayi penyu pipih merangkak ke laut
Bagian bawah seekor penyu pipih dewasa

Bersarang[sunting | sunting sumber]

Penyu pipih ini tidak biasa karena meletakkan sedikit telur tetapi ukurannya lebih besar daripada telur spesies penyu lainnya. Mereka berbaring untuk mengeluarkan 55 telur dalam satu waktu, tiga kali selama musim kawin. Penyu jantan tidak pernah kembali ke pantai, karena perkawinan terjadi di laut, mengambil waktu sekitar 1,5 jam. Penyu betina menggali lubang menggunakan sirip depannya untuk membersihkan lapisan paling atas pasir kering. Kemudian menggunakan sirip belakangnya untuk menggali sebuah ruang kecil untuk telur. Setelah meletakkan semuanya antara 50 sampai 75 telur, penyu betina menutupnya terlebih dahulu dengan sirip belakangnya, dan kemudian ditutup pasir kembali dengan sirip depannya. Betina bertelur setiap 16-17 hari selama musim bersarang, sebanyak 1-4 sarang. Penyu pipih bersarang hanya setiap dua sampai tiga tahun sekali. Sekitar 54 telur diletakkan di setiap sarang, dan koloni penetasan biasanya kecil.[3]

Telur ini rentan terhadap predasi oleh dingo, goanna pasir (Varanus gouldii) dan diperkenalkannya pengganggu spesies, rubah merah. Sebuah ekologi diubah pada lokasi sarang dikenal, seperti Port Hedland, telah mengganggu perkembang-biakan. Spesimen dewasa juga ditemukan di jaring pukat ikan, dan masih dikonsumsi oleh suku adat di seluruh jangkauan mereka.[3]

Penetasan[sunting | sunting sumber]

Bayi penyu pipih adalah yang terbesar dari penyu apapun. Penetasan adalah waktu yang paling berbahaya bagi penyu pipih. Berpedoman pada rendah, cakrawala terbuka, bayi yang baru lahir bergegas ke laut. Hanya sedikit keamanan dalam melindungi mereka dari burung dan kepiting. Namun, laut juga tidak aman. Hiu dan ikan perairan dangkal, menunggu untuk memangsa. Para ilmuwan memperkirakan hanya satu dari 100 penyu hidup untuk menjadi dewasa. Namun, setelah penyu ini menjadi dewasa, sangat sedikit organisme yang memangsa mereka. Kurva ketahanan hidup mereka dikenal sebagai tipe III karena bayi penyu bertahan pada angka kematian yang tinggi, sementara penyu dewasa berkembang.

Adaptasi[sunting | sunting sumber]

Bayi penyu pipih cukup besar dibandingkan dengan penyu laut lainnya sehingga sulit bagi predator untuk memakannya. Cahaya yang dipantulkan air dari langit menuntun mereka ke laut. Cangkang halus dan dayung seperti sirip membantu mereka mempercepat melalui air secepat 29 kilometer per jam.

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Penyu pipih makan berbagai organisme, seperti lamun, invertebrata laut, termasuk moluska, ubur-ubur dan udang, dan ikan. Penyu pipih juga mengkonsumsi koral, teripang dan makhluk bertubuh lunak lainnya.[3]

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Spesies ini dianggap rentan terhadap kepunahan di Australia Barat,[3] tetapi Daftar Merah IUCN menganggapnya sebagai data kurang dan tidak dapat dinilai dengan benar.[1]

Penyu pipih Australia di barat laut Kimberley menghadapi ancaman langsung dari pembangunan industri.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Red List Standards & Petitions Subcommittee (1996). "Natator depressus". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2.3. International Union for Conservation of Nature. Diakses 14 May 2011. 
  2. ^ a b c Limpus, Colin (2007). A Biological Review of Australian Marine Turtles. 5. Flatback turtle Natator depressus (Garman). Queensland: The State of Queensland. Environmental Protection Agency. 
  3. ^ a b c d e f Burbidge, Andrew A (2004). Threatened animals of Western Australia. Department of Conservation and Land Management. hlm. 110, 114. ISBN 0-7307-5549-5. 
  4. ^ Sea Turtle Restoration Project : Australia's Sea Turtles

Pranala luar[sunting | sunting sumber]