Penyelesaian masalah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Penyelesaian atau pemecahan masalah adalah bagian dari proses berpikir. Sering dianggap merupakan proses paling kompleks di antara semua fungsi kecerdasan, pemecahan masalah telah didefinisikan sebagai proses kognitif tingkat tinggi yang memerlukan modulasi dan kontrol lebih dari keterampilan-keterampilan rutin atau dasar. Proses ini terjadi jika suatu organisme atau sistem kecerdasan buatan tidak mengetahui bagaimana untuk bergerak dari suatu kondisi awal menuju kondisi yang dituju.

Tahapan penyelesaian masalah[sunting | sunting sumber]

  1. kenali masalah secara umum/mendefinisikan masalah,
  2. temukan bukti dari permasalahan,
  3. carilah penyebab munculnya masalah,
  4. pertimbangkan berbagai kemungkinan untuk menemukan jalan keluar dari masalah,
  5. pilihlah jalan keluar yang dengan mudah,
  6. laksanakan penyelasaian,
  7. periksa kembali dengan penyelesaian yang dilakukan.

Definisi

Istilah pemecahan masalah digunakan dalam banyak disiplin , kadang-kadang dengan perspektif yang berbeda , dan sering dengan istilah yang berbeda . Sebagai contoh , itu adalah proses mental dalam psikologi dan proses komputerisasi dalam ilmu komputer . Masalah juga dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis yang berbeda ( tidak jelas dan terdefinisi dengan baik ) dari mana solusi yang tepat harus dibuat . Masalah tidak jelas adalah mereka yang tidak memiliki tujuan yang jelas , jalur solusi , atau solusi yang diharapkan . Masalah yang terdefinisi dengan baik memiliki tujuan tertentu , jalur solusi yang jelas , dan solusi yang diharapkan jelas. Masalah-masalah ini juga memungkinkan untuk perencanaan awal lebih dari masalah tidak jelas . [ 1 ] Mampu memecahkan masalah kadang-kadang melibatkan berurusan dengan pragmatik ( logika ) dan semantik ( interpretasi dari masalah ) . Kemampuan untuk memahami apa tujuan dari masalahnya dan aturan apa yang bisa diterapkan merupakan kunci untuk memecahkan masalah. Kadang-kadang masalah memerlukan beberapa pemikiran abstrak dan datang dengan solusi kreatif.

Psikologi

Dalam psikologi , pemecahan masalah mengacu pada keadaan keinginan untuk mencapai ' tujuan' yang pasti dari kondisi saat ini yang baik tidak langsung bergerak ke arah gawang , jauh dari itu , atau kebutuhan logika yang lebih kompleks untuk menemukan deskripsi yang hilang dari kondisi atau langkah-langkah ke arah gawang . [ 2 ] Dalam psikologi , pemecahan masalah adalah bagian penutup dari proses yang lebih besar yang juga mencakup masalah menemukan dan masalah membentuk .

Dianggap paling kompleks dari semua fungsi intelektual , pemecahan masalah telah didefinisikan sebagai proses kognitif tingkat tinggi yang memerlukan modulasi dan kontrol lebih banyak keterampilan rutin atau fundamental [ 3 ] Pemecahan masalah memiliki dua domain utama : pemecahan masalah matematika dan masalah pribadi pemecahan mana , di kedua, beberapa kesulitan atau kendala yang dihadapi . [ 4 ] pemecahan masalah lebih lanjut terjadi ketika bergerak dari keadaan yang diberikan kepada negara tujuan yang diinginkan diperlukan baik untuk organisme hidup atau sistem kecerdasan buatan .

Sementara pemecahan masalah menyertai awal evolusi manusia dan terutama sejarah matematika , [ 4 ] sifat proses dan metode pemecahan masalah manusia telah dipelajari oleh psikolog selama seratus tahun terakhir . Metode belajar pemecahan masalah termasuk introspeksi , behaviorisme , simulasi , pemodelan komputer , dan percobaan . Psikolog sosial baru-baru ini membedakan antara pemecahan masalah independen dan saling tergantung (lihat lebih ) . [ 5 ]

Ilmu Jiwa Klinik

Tugas berbasis laboratorium sederhana dapat memecahkan berguna; Namun, mereka biasanya menghilangkan kompleksitas dan valensi emosional "dunia nyata" masalah. Dalam psikologi klinis, peneliti telah berfokus pada peran emosi dalam pemecahan masalah (D'Zurilla & Goldfried, 1971; D'Zurilla & Nezu, 1982), menunjukkan bahwa kontrol emosional yang buruk dapat mengganggu fokus pada tugas target dan menghambat penyelesaian masalah (Rath, Langenbahn, Simon, Sherr, & Diller, 2004). Dalam konseptualisasi ini, pemecahan masalah manusia terdiri dari dua proses yang terkait: orientasi masalah, yang motivasi / sikap / afektif pendekatan untuk situasi problematis dan kemampuan memecahkan masalah. Bekerja dengan individu dengan cedera lobus frontal, neuropsychologists telah menemukan bahwa defisit dalam pengendalian emosi dan penalaran dapat diatasi, meningkatkan kapasitas orang-orang yang terluka untuk menyelesaikan masalah sehari-hari berhasil (Rath, Simon, Langenbahn, Sherr, & Diller, 2003).

Ilmu Kognitif

Karya eksperimental awal Gestaltists di Jerman menempatkan awal pemecahan masalah penelitian ( misalnya , Karl Duncker pada tahun 1935 dengan bukunya Psikologi berpikir produktif [ 6 ] ) . Kemudian karya eksperimental ini terus berlanjut sampai tahun 1960-an dan awal 1970-an dengan penelitian yang dilakukan pada tugas-tugas laboratorium yang relatif sederhana (tapi baru untuk peserta ) pemecahan masalah . [ 7 ] [ 8 ] Memilih tugas-tugas baru yang sederhana didasarkan pada solusi optimal yang jelas dan pendek waktu untuk menyelesaikan , yang dimungkinkan bagi para peneliti untuk melacak langkah-langkah peserta dalam proses pemecahan masalah . Peneliti ' asumsi yang mendasari adalah bahwa tugas-tugas sederhana seperti Tower of Hanoi sesuai dengan sifat-sifat utama dari " dunia nyata " masalah dan dengan demikian proses kognitif karakteristik dalam peserta upaya untuk memecahkan masalah sederhana yang sama untuk " dunia nyata " masalah juga ; masalah sederhana yang digunakan untuk alasan kenyamanan dan dengan harapan bahwa berpikir generalisasi untuk masalah yang lebih kompleks akan menjadi mungkin . Mungkin contoh yang paling terkenal dan paling mengesankan dari baris ini penelitian adalah pekerjaan oleh Allen Newell dan Herbert A. Simon . [ 9 ] ahli lain menunjukkan bahwa prinsip dekomposisi meningkatkan kemampuan pemecah masalah untuk membuat penilaian yang baik . [ 10 ]