Penindasan terhadap Muslim di Myanmar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Penduduk Myanmar mayoritas beragama Buddha. Minoritas Muslim di Myanmar sebagian besar terdiri dari orang-orang Rohingya dan keturunan imigran Muslim dari India (termasuk yang sekarang Bangladesh) dan Cina (nenek moyang Tiongkok Muslim di Myanmar berasal dari provinsi Yunnan), serta keturunan Arab sebelumnya dan pemukim Persia. Muslim India dibawa ke Myanmar oleh Inggris untuk membantu mereka dalam pekerjaan administratif dan bisnis. Setelah kemerdekaan, banyak orang Muslim mempertahankan posisi mereka sebelumnya dan mencapai keunggulan dalam bisnis dan politik.

Penindasan orang Buddha terhadap Muslim muncul dari alasan agama, dan terjadi pada masa pemerintahan Raja Bayinnaung, 1550-1589 M. Setelah menaklukkan Bago pada tahun 1559, Raja Buddha melarang praktik halal, khususnya, membunuh hewan makanan dengan menyebut nama Allah. Dia adalah orang tidak toleran terhadap agama, memaksa beberapa rakyatnya untuk mendengarkan khotbah Buddha dan mungkin mengubah keyakinan secara paksa. Dia juga melarang Idul Adha. Makanan halal juga dilarang oleh Raja Alaungpaya pada abad ke-18.

Ketika Jenderal Ne Win meraih kekuasaan pada gelombang nasionalisme pada tahun 1962, status umat Islam berubah menjadi buruk. Muslim diusir oleh tentara dan dengan cepat terpinggirkan.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ [1][pranala nonaktif]