Pengeboman Nigeria Desember 2011

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pengeboman Nigeria Desember 2011
Bagian dari Konflik Syariah Nigeria
Gereja Madalla
Bangunan gereja di Madalla, Nigeria yang hancur akibat bom saat perayaan natal berlangsung
Lokasi Bendera Nigeria Madalla, Jos, Gadaka, dan Damaturu, Nigeria
Tanggal 25 Desember 2011 (UTC+01:00)
Target Jamaah Natal Kristen
Jenis serangan Bom bunuh diri, pengeboman dan penembakan
Korban tewas 39+[1]
Cedera (non-fatal) 52+
Boko Haram

Sebuah serial pengeboman terjadi pada pelayanan gereja saat Hari Natal di Nigeria Utara pada 25 Desember 2011. Terdapat ledakan bom dan penembakan di gereja-gereja di Madalla, Jos, Gadaka, dan Damaturu. Dilaporkan bahwa 39 orang tewas.

Boko Haram, sebuah sekte Islam di Nigeria, kemudian mengaku bertanggung jawab.[1]

Pengeboman[sunting | sunting sumber]

Madalla[sunting | sunting sumber]

Setidaknya 35 orang tewas dan 52 lainnya terluka dalam serangan di Gereja Katolik St Theresa di Madalla, sebuah kota satelit dari Abuja terletak 40 km dari pusat kota. Seorang koordinator lokal dengan Badan Manajemen Darurat Nasional (NEMA) mengkonfirmasikan jumlah korban tewas.

Juru Bicara NEMA, Yushau Shuaibu mengatakan bahwa pemboman Madalla telah terjadi di jalan di luar gereja. Dia menambahkan bahwa gereja, yang bisa menampung 1.000 orang, telah sangat terpengaruh oleh ledakan itu. Saksi mengatakan bahwa jendela rumah di dekatnya hancur oleh ledakan. Para pejabat di rumah sakit setempat mengatakan bahwa kondisi banyak orang yang terluka serius.[2] Slaku Luguard, koordinator NEMA, mengatakan bahwa para pekerja penyelamat menemukan sedikitnya 25 mayat dan pejabat menghitung-hitung yang terluka di berbagai rumah sakit. NEMA mengakui bahwa itu tidak punya cukup ambulans di tangan untuk membantu terluka. Luguard juga mengatakan bahwa massa yang marah, yang berkumpul di lokasi ledakan, diblokir pekerja darurat dari mendapatkan dalam: ". Kami mencoba untuk menenangkan situasi Ada beberapa orang yang marah di sekitar berusaha untuk menimbulkan masalah," katanya.[3]

Jos[sunting | sunting sumber]

Ledakan kedua di Gereja Gunung Api dan Keajaiban (Mountain of Fire and Miracles Church) di Jos, yang menewaskan satu orang.[1][4][2]

Juru bicara pemerintah Pam Ayuba mengatakan bahwa pria bersenjata kemudian menembaki polisi yang menjaga daerah itu, membunuh seorang perwira polisi. Dua bom ditemukan di sebuah gedung di dekatnya dan dilucuti.[5]

Gadaka and Damaturu[sunting | sunting sumber]

Dua ledakan juga dilaporkan di kota Damaturu dan satu lagi di sebuah gereja di kota timur laut Gadaka.[6] Setidaknya salah satu serangan di Damaturu adalah karya seorang pembom mobil bunuh diri, yang menabrakkan perumahan bangunan markas Dinas Keamanan Negara. Setidaknya tiga orang tewas dalam ledakan itu, meskipun seorang komandan militer senior diduga ditargetkan oleh itu selamat.[1]

Pelaku[sunting | sunting sumber]

Serangan itu diklaim oleh kelompok Islamis Boko Haram.[5]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Domestik
  •  Nigeria – Presiden Goodluck Jonathan menggambarkan insiden itu sebagai "menguntungkan" dan "penghinaan yang tidak beralasan pada keamanan kolektif kita dan kebebasan," menambahkan bahwa Boko Haram "tidak akan (sekitar) untuk selama-lamanya Ini akan berakhir suatu hari.." Dia juga mengatakan bahwa "Nigeria harus berdiri sebagai salah satu untuk menghukum mereka."[7][8]
Partai Rakyat Demokratik Gubernur Bayelsa State Timipre Sylva menyebut serangan itu sebagai "perilaku kriminal tidak masuk akal oleh musuh-musuh kemanusiaan. Sungguh aneh dengan karakter Nigeria, dan tidak menghormati setiap keyakinan atau tradisi. Semua pria dan wanita hati nurani di Nigeria harus menghukum ketidakpedulian ini dan berkontribusi berbagai upaya mereka untuk tugas kolektif untuk menghentikan kampanye teror mindless. ini adalah waktu untuk berdiri bersama, iman dengan iman, kebangsaan dengan kewarganegaraan dan budaya dengan budaya, untuk menghadapi ancaman terhadap berbangsa dan kemanusiaan. Yesus Kristus, yang lahir sedang dirayakan ini musim, adalah simbol cinta dan perdamaian. dan Muhammad, yang lahir kita juga akan tanda di bulan depan atau dua, perdamaian dan koeksistensi harmonis berkhotbah. karena itu, sulit untuk mengetahui sumber inspirasi dari penyerang."[9]
  • Kongres Buruh Nigeria – Penjabat Sekretaris Jenderal Kamerad Owei Lakemfa berkata:.. "Beberapa warga Nigeria yang meninggalkan rumah mereka untuk menyembah tragis tidak kembali seperti kehidupan mereka dipotong pendek oleh bom Mereka menjadi korban teroris yang pikirannya adalah sebagai kabur sebagai visi mereka NLC ini mengutuk dalam istilah yang kuat tindakan kejam dan commiserates dengan keluarga korban."[10]
  • Forum Permusyawaratan Arewa - Sekretaris Publisitas Nasional Anthony ZN Sani mengatakan bahwa "ACF juga ingin mengatakan [bahwa] pembunuhan Nigeria bersalah yang tidak benar dan menyinggung perasaan Allah dan rasa banyak orang keadilan."[11]
Mantan Sekretaris Pendeta John Joseph Hyap menyatakan kesedihan bahwa serangan itu dilakukan pada saat umat Kristen sedang merayakan Natal dengan rekan-rekan mereka di dunia.[11]
Badan supranasional
  • Uni Afrika - Ketua Jean Ping mengutuk serangan dan menegaskan kembali solidaritas AU dengan masyarakat dan pemerintah Nigeria dan dukungan penuh untuk upaya mereka untuk mencegah dan memerangi terorisme dalam segala bentuknya.[12]
  •  Uni Eropa – Catherine Ashton, kepala kebijakan luar negeri, mengatakan: "Saya sangat terkejut dan sedih oleh serangan teroris yang terjadi di beberapa daerah di Nigeria, termasuk serangan pengecut pada simbol agama dan gereja-gereja selama periode Natal, dengan kerugian yang mengerikan kehidupan manusia saya mengutuk. dalam istilah terkuat serangan-serangan dan semua tindakan terorisme lainnya, "katanya, menyuarakan solidaritas dan belasungkawa kepada para korban dan keluarga mereka."[13]
  •  Organisasi Konferensi Islam - Sekretaris Jenderal Ekmeleddin Ihsanoglu mengutuk serangan dan menyerukan untuk sebuah "akhir pertumpahan darah dan penderitaan rakyat". Dia juga mendesak semua Nigeria untuk membantu pihak berwenang menjaga perdamaian dan stabilitas di negara itu.[14]
Dewan Keamanan PBB mengutuk serangan dan meratifikasi kebutuhan untuk melawan terorisme dengan segala cara. Ia juga mengatakan bahwa terorisme dalam segala bentuk dan ekspresi adalah kriminal dan tidak dapat dibenarkan, terlepas dari motif atau di mana, kapan dan saja yang melakukan kejahatan. Ini lebih lanjut menambahkan bahwa tindakan ini tidak dapat dihubungkan dengan kelompok agama, kebangsaan, peradaban atau etnis.[16]
Negara
  •  Canada – Menteri Luar Negeri John Baird berkata: "Ini orang meninggal saat menjalankan agama-hak asasi manusia yang dasar mereka sangat mencela serangan Kanada pengecut seperti tanpa reservasi Hal ini tidak wajar bahwa mereka terjadi pada Natal terhadap individu menghadiri ibadah keagamaan Kami berdiri dengan... rakyat dan pemerintah Nigeria pada saat yang sulit dan bergabung menyerukan mereka untuk semua bertanggung jawab untuk dibawa ke pengadilan."[17]
Menteri Luar Negeri Alain Juppe mengutuk "serangan kekerasan" dan mengirim ucapan belasungkawa kepada keluarga korban dan pemerintah Nigeria, sementara juga mengecam pecahnya "kekerasan. Saat aku mengungkapkan kepada pihak berwenang Nigeria selama kunjungan saya di sana pada bulan November tahun lalu, Perancis mendukung mereka dalam perjuangan mereka melawan terorisme. "[18]
  •  Jerman – Menteri Luar Negeri Guido Westerwelle mengatakan bahwa "bahkan pada Hari Natal, dunia tidak terhindar dari sikap pengecut dan takut terorisme."[8]

Direktur Kantor Pers Bapa Federico Lombardi mengutuk serangan dan berkata: "Kami dekat dengan penderitaan Gereja Nigeria dan orang-orang Nigeria keseluruhan sehingga dicoba oleh kekerasan teroris, bahkan di hari-hari yang harus sukacita dan perdamaian."[20]

  •  Amerika Serikat – Gedung Putih mengutuk serangan dan menyebut mereka "tidak masuk akal." Hal ini juga menyampaikan belasungkawa kepada rakyat Nigeria dan berjanji untuk membantu pihak berwenang dalam membawa para pelaku ke pengadilan.[13] Juru bicara Gedung Putih Jay Carney mengatakan "Kami mengutuk kekerasan yang tidak masuk akal dan hilangnya tragis kehidupan di Hari Natal Kami menawarkan belasungkawa tulus kami kepada orang-orang Nigeria dan khususnya mereka yang kehilangan keluarga dan orang-orang tercinta.."
USCIRF – Komisi Kebebasan Beragama Internasional Amerika Serikat (USCIRF) mengutuk serangan. Ketua Leonard Leo berkata, "Komisi mengutuk serangan dan tidak masuk akal budi Hari Natal pada jamaah yang tidak bersalah di Nigeria. Nigeria harus datang untuk mengatasi dengan jenis-jenis serangan pada atau sekitar perayaan Kristen, dan menemukan cara yang tepat untuk mencegah mereka. tapi itu tidak cukup pemerintah Nigeria perlu membawa semua pelaku kekerasan sektarian terhadap keadilan, dari Natal dan yang terakhir.. untuk saat ini, pemerintah telah gagal untuk mengatasi sepenuhnya budaya impunitas kekerasan yang sedang berlangsung di sekitarnya, itulah sebabnya mengapa, selama dua tahun terakhir, USCIRF telah merekomendasikan bahwa Nigeria secara resmi ditunjuk negara perhatian khusus. "[21]
Organisasi Keagamaan
  • Komunitas Muslim Ahmadiyya dari Malta - Jamaat Muslim Ahmadiyah mengeluarkan pernyataan di mana ia "sangat ditolak dan mengutuk" serangan. Pernyataan itu juga membaca: "Tindakan kekerasan dan kebencian terhadap warga tak berdosa provokatif dan tidak manusiawi ini tidak diragukan lagi, serangan tidak manusiawi, keji dan kejam, yang harus dikutuk di setiap tingkatan Komunitas Ahmadiyah mengutuk serangan di [itu].. istilah terkuat dan tuntutan [yang] otoritas membawa pelaku [untuk] keadilan sesegera mungkin. kepala Komunitas Muslim Ahmadiyah panggilan semua orang untuk memamerkan kebaikan mereka satu-sama lain, untuk menunjukkan cinta dan kasih sayang dan untuk memperbarui hubungan persaudaraan dan kekerabatan sehingga bahwa perdamaian dengan cara yang sebaik mungkin dapat didirikan di masyarakat kita. "[22]
  • Komite Yahudi Amerika -. Eksekutif Direktur David Harris mengatakan bahwa "AJC, yang selama lebih dari satu abad telah sangat berkomitmen untuk membela kebebasan beragama, mengutuk serangan-serangan keji terhadap jamaah Kristen berkumpul untuk merayakan hari suci mereka dari Natal Semua orang goodwill, dan terutama semua pemimpin agama goodwill, harus berdiri bersama-sama dalam solidaritas penuh dengan para korban dan dalam oposisi yang jelas untuk orang-orang yang akan membunuh dan melukai dalam nama iman sesat mereka. Kami berdoa untuk pemulihan penuh dari cedera dan untuk penangkapan dan penuntutan, sejauh penuh hukum di Nigeria, orang-orang yang direncanakan dan dilaksanakan ini penuh kebencian, serangan teroris anti-Kristen. "[23]
  • B'nai B'rith – Internasional Presiden Allan J. Jacobs mengatakan, "Kami terkejut oleh pertumpahan darah menyedihkan Pikiran dan doa kami pergi ke saudara-saudara Kristen kita dan saudari di Nigeria.." Internasional Eksekutif Wakil Presiden Daniel S. Mariaschin mengatakan, "Serangan-serangan dan lain-lain oleh kelompok teroris yang sama merupakan ancaman bagi kawasan dan dunia. Kami menyerukan masyarakat internasional untuk tetap waspada dan mengutuk dalam istilah terkuat tindakan seperti kekerasan . "[24]
  • Dewan Hubungan Amerika-Islam - CAIR mengeluarkan pernyataan yang berbunyi: "Kami mengutuk serangan budi dan tidak dapat dimaafkan di Nigeria gereja-gereja dan menawarkan belasungkawa tulus untuk orang terkasih dari mereka yang tewas atau terluka Hanya demonstrasi yang kuat persatuan antar agama. akan menunjukkan orang-orang di balik serangan yang mereka tidak akan pernah mencapai tujuan mereka membagi masyarakat sepanjang garis agama. "[25]
  • Dewan Muslim Inggris - Sekretaris umum Farooq Murad berkata:. "Tidak ada dalam iman Islam yang dapat memaafkan serangan terhadap tempat ibadah atau pada orang-orang Kristen seperti yang kita lihat hari ini serangan berlangsung di perayaan yang paling penting bagi orang Kristen, itu adalah ofensif dan Muslim mengutuk tindakan seperti ini mengancam keadaan rapuh hubungan antara Muslim dan Kristen, yang telah damai di masa lalu.. serangan sektarian seperti yang kita lihat di Nigeria dan di Irak pekan lalu yang tercela - orang yang mengaku untuk melaksanakan pembantaian seperti dalam nama Islam benar-benar keliru dan musuh sebanyak Muslim seperti orang lain ".[26]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Christmas attacks in Nigeria by Muslim sect kill 39". USA Today \\ AP. 25 December 2011. Diakses 25 December 2011. 
  2. ^ a b "28 killed in Nigeria church blasts". DNA. December 25, 2011. Diakses December 25, 2011. 
  3. ^ "Explosions Rip Through Churches in Nigeria". New York Times. December 25, 2011. Diakses December 25, 2011. 
  4. ^ "Nigeria churches hit by blasts during Christmas prayers". BBC. December 25, 2011. Diakses December 25, 2011. 
  5. ^ a b "Radical Muslim sect claims bomb attacks on Nigerian churches; at least 25 killed". Washington Post. December 25, 2011. Diakses December 25, 2011. 
  6. ^ "Christmas bombs target Nigeria churches". Al Jazeera. 25 December 2011. Diakses 25 December 2011. 
  7. ^ "Islamists explode five bombs in Nigeria churches". Jerusalem Post. December 25, 2011. Diakses December 25, 2011. 
  8. ^ a b c "Deadly Nigeria bomb attacks condemned by world leaders". BBC. December 25, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  9. ^ "Sylva condemns bomb blats, cautions against retaliation". The Moment. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  10. ^ "AU, NLC, France condemn Christmas day bombings". Vanguard. December 27, 2011. Diakses December 27, 2011. 
  11. ^ a b "Christmas bombing: ACF, JNI, CAN condemn terrorism". The Moment. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  12. ^ "The African Union strongly Condemns the terrorist bombing in Nigeria" (pdf). AU. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  13. ^ a b "Condemnation follows Nigeria church blasts". Al Jazeera. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  14. ^ "OIC condemns latest violence in Nigeria". Emirates News Agency. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  15. ^ "New York, 25 December 2011 – Statement Attributable to the Spokesperson for the Secretary-General on bombings in Nigeria". UN. December 25, 2011. Diakses December 25, 2011. 
  16. ^ "UN Security Council Condemns Attacks in Nigeria". Prensa Latina. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  17. ^ "Canada condemns “cowardly” bomb blasts at Nigerian churches". iPolitics. December 25, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  18. ^ "France FM Cndemns Nigeria's Fatal Atacks". China Radio International. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  19. ^ "Pope condemns Nigeria attacks, prays for them to stop". Jerusalem Post. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  20. ^ "Pope Christmas peace appeal marred by Nigeria blasts". Reuters. December 25, 2011. Diakses December 25, 2011. 
  21. ^ "USCIRF Condemns Christmas Violence in Nigeria and Urges Authorities to Bring Perpetrators to Justice". USCIRF. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  22. ^ "Ahmadiyya Malta condemns attacks on churches in Nigeria". Times of Malta. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  23. ^ "AJC Condemns Deadly Terrorist Attacks on Churches in Nigeria". AJC. December 25, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  24. ^ "B'nai B'rith Strongly Condemns Christmas Day Bombings in Nigeria". B'nai B'rith. Diakses December 28, 2011. 
  25. ^ "NCAIR Condemns Attacks on Nigerian Churches". Sacramento Bee. December 25, 2011. Diakses December 26, 2011. 
  26. ^ "Nigeria terror attacks condemned". Press Association. December 26, 2011. Diakses December 26, 2011.