Penerjemahan Al-Qur'an

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Templat:Quran

Judul halaman dari terjemahan bahasa Jerman dari Al-Qur'an yang diterbitkan pada 1775

Penerjemahan Al-Qur'an adalah interpretasi dari kitab suci Islam dalam bahasa selain Arab. Al-Qur'an telah diterjemahkan ke dalam sebagian besar bahasa Afrika, Asia dan Eropa.[1]

Teologi Islam[sunting | sunting sumber]

Terjemahan Al-Qur'an selalu menjadi isu bermasalah dan sulit dalam teologi Islam. Karena umat Islam menghormati Al-Qur'an sebagai mukjizat dan tak ada bandingannya (i'jaz al-Qur'an), mereka berpendapat bahwa teks Alquran tidak bisa direproduksi dalam bahasa lain atau bentuk. Selain itu, kata bahasa Arab, seperti kata Ibrani atau Aram, mungkin memiliki berbagai makna tergantung pada konteks - sebuah fitur yang ada di semua bahasa Semit, apabila dibandingkan dengan cukup analitik Inggris, Latin, dan bahasa Romantis - membuat terjemahan yang akurat bahkan lebih sulit.[1]

Menurut teologi Islam modern, Al Qur'an adalah wahyu sangat spesifik dalam bahasa Arab, dan karena itu seharusnya hanya dibacakan dalam bahasa Arab. Terjemahan ke dalam bahasa lain yang tentu karya manusia dan sebagainya, menurut Muslim, tidak lagi memiliki karakter unik suci asli Arab. Karena terjemahan ini tentu secara halus mengubah makna, mereka sering disebut "interpretasi"[2] atau "terjemahan dari makna" (dengan "makna" menjadi ambigu antara makna dari berbagai bagian dan beberapa kemungkinan arti yang masing-masing kata yang diambil dalam isolasi dapat dikaitkan, dan dengan konotasi kedua sebesar pengakuan bahwa yang disebut penerjemahan hanyalah salah satu interpretasi yang mungkin dan tidak diklaim setara penuh dari aslinya). Sebagai contoh, Pickthall menyebut terjemahannya The Meaning of the Glorious Koran bukan hanya The Koran.

Makna asli dari sebuah ayat Al Qur'an juga akan tergantung pada keadaan sejarah kehidupan nabi Muhammad dan masyarakat awal di mana ia berasal. Investigasi konteks yang biasanya membutuhkan pengetahuan rinci Hadis dan Sirah, yang dengan sendirinya teks luas dan kompleks. Ini memperkenalkan tambahan unsur ketidakpastian yang tidak dapat dihilangkan dengan aturan linguistik penerjemahan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Fatani, Afnan (2006). "Translation and the Qur'an". In Leaman, Oliver. The Qur'an: an encyclopaedia. Great Britain: Routeledge. hlm. 657–669 
  2. ^ Islam in the World by Malise Ruthven. Page 90. ISBN 1-86207-906-4

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Wilson, M. Brett (2009). "The First Translations of the Qurʾan in Modern Turkey (1924–38)". International Journal of Middle East Studies 41 (3): 419–35. doi:10.1017/S0020743809091132. 
  • Bein, Amit (2011). Ottoman Ulema, Turkish Republic: Agents of Change and Guardians of Tradition. ISBN 978-0-8047-7311-9. 
  • Tibawi, A. L. (1962). "Is the Qur'ān Translatable?". The Muslim World 52 (1): 4–16. doi:10.1111/j.1478-1913.1962.tb02588.x. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]