Penasihat asing pada zaman Meiji

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Penasihat asing pada zaman Meiji (お雇い外国人 atau 御雇外国人 oyatoi gaikokujin?, orang asing yang dipekerjakan) adalah orang asing yang dipekerjakan dari periode Bakumatsu hingga periode Meiji untuk mempercepat modernisasi Jepang. Sebagian besar dari mereka adalah tenaga ahli dari Eropa dan Amerika Serikat yang disewa untuk memperkenalkan sistem, ilmu pengetahuan, dan teknologi maju dari Eropa dan Amerika Serikat. Mereka diundang untuk menduduki jabatan di sekolah dan kantor pemerintah.

Istilah untuk penasihat asing adalah o-yatoi gaikokujin. Prefiks honorifik o- dalam o-yatoi (御雇?) menunjukkan bahwa pihak yang mempekerjakan mereka adalah pemerintah. Pada waktu itu bukan hanya Pemerintah Meiji yang menyewa penasihat asing, melainkan juga perusahaan dan sekolah swasta.[1] Penasihat asing pada masa itu juga termasuk penasihat di kedutaan besar Jepang di luar negeri dan enklave orang asing di Jepang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tenaga ahli dari luar negeri yang dipekerjakan di Jepang untuk mengajarkan ilmu pengetahuan dan teknologi maju dari Eropa dan Amerika banyak meninggalkan peninggalan penting dalam sektor industri, pemerintahan, dan pendidikan. Pada awal zaman Edo, Jan Joosten van Loodensteijn dan William Adams dipekerjakan sebagai penasihat teknologi dan penasihat diplomatik Keshogunan Edo. Shogun Tokugawa Ieyasu menerima dengan hangat keduanya dan memuji hasil hasil pekerjaan mereka. Setelah Jepang meninggalkan kebijakan isolasi pada era Bakumatsu, Philipp Franz von Siebold pernah dipekerjakan untuk sementara sebagai penasihat keshogunan. Begitu pula halnya dengan François Léonce Verny yang disewa keshogunan untuk membangun Arsenal Angkatan Laut Yokosuka. Meskipun demikian, Jepang baru mempekerjakan tenaga ahli asing dalam jumlah besar sejak Restorasi Meiji.

Menurut Data Orang Asing yang Dipekerjakan (Shiryō Oyatoigaikokujin) dan Westernisasi Teknologi Industri Jepang modern (Kindai Nihon Sangyō Gijutsu no Seiōka), seluruhnya ada 2.690 penasihat warga negara asing yang dipekerjakan oleh perorangan, lembaga swasta, dan institusi pemerintah di Jepang dari tahun 1868 hingga 1889.[2][3] Dari 2.690 penasihat asing, 1.127 di antaranya adalah orang Inggris, 414 orang Amerika Serikat, 333 orang Perancis, 250 orang Tionghoa, 215 orang Jerman, 99 orang Belanda, dan 252 orang asing berkewarganegaraan lain. Hingga tahun 1900, Jepang mempekerjakan 4.353 penasihat asing dari Inggris, 1.578 dari Perancis, 1.223 dari Jerman, dan 1.213 dari Amerika Serikat.[4]

Menurut statistik hingga tahun 1890, sebesar 54,8% dari orang Inggris yang disewa oleh kantor pemerintah sebesar 43,4% di antaranya bekerja untuk Kementerian Industri (Kōbushō). Sebesar 50,5% penasihat asing yang disewa Pemerintah Meiji adalah orang Inggris, misalnya: insinyur kereta api Edmund Morel dan arsitek Josiah Conder.[5]

Orang Amerika Serikat banyak dipekerjakan oleh swasta, yakni sebesar 54,6%, terutama sebagai pengajar. Sebesar 39,0% dipekerjakan pemerintah, dengan perincian Kementerian Pendidikan (Monbushō) 15,5% dan Kantor Pembukaan Lahan 11,4%. Sebesar 61,6% penasihat asing yang dipekerjakan oleh Kantor Pembukaan Lahan adalah orang Amerika Serikat, misalnya: Horace Capron dan William Smith Clark.[5]

Sebesar 48,8% penasihat asing dari Perancis dipekerjakan oleh militer, sebesar 87,2% penasihat angkatan darat adalah orang Perancis.[5] Keshogunan Tokugawa melakukan modernisasi kekuatan militer dengan mengundang misi penasihat militer Perancis. Modernisasi militer memakai sistem Perancis dilanjutkan oleh Pemerintah Meiji dengan mengundang misi penasihat militer Perancis gelombang kedua. Jepang mengganti sistem militernya menjadi sistem Jerman setelah diundangnya Mayor Jakob Meckel sebagai pengajar di Sekolah Militer Angkatan Darat pada tahun 1885. Meskipun sedikit, Kementerian Hukum (Sihōshō) juga mendatangkan penasihat di bidang hukum. Albert Charles Du Bousquet didatangkan untuk ikut serta menerjemahkan hukum Perancis di majelis pertimbangan hukum, dan Gustave Emile Boissonade membantu membatalkan Perjanjian Tidak Adil.

Sebesar 62,0% penasihat Jerman dipekerjakan pemerintah, terutama oleh Kementerian Pendidikan (31,0%), Kementerian Industri (9,5%), dan Kementerian Dalam Negeri (9,2%).[5] Di antara orang Jerman yang didatangkan ke Jepang adalah Dr. Erwin von Bälz dan ahli geologi Heinrich Edmund Naumann.

Tenaga ahli dari Belanda lebih banyak dipakai oleh swasta, yakni sebesar 48,5% dari keseluruhan orang Belanda yang didatangkan ke Jepang.[5] Mereka banyak dipekerjakan sebagai awak kapal karena angkutan laut ketika itu sedang mencapai puncak kejayaan. Pada tahun 1885, Keshogunan Edo membuka Pusat Latihan Angkatan Laut Nagasaki yang terutama dipimpin oleh orang-orang Belanda, termasuk Willem Huyssen van Kattendijke. Keshogunan mengundang penasihat dari Angkatan Laut Kerajaan Inggris untuk membangun angkatan laut keshogunan. Misi Angkatan Laut Inggris dikenal sebagai Misi Tracey sesuai nama pemimpinnya, Richard Edward Tracey. Namun kekacauan akibat Restorasi Meiji menyebabkan pendidikan tidak dapat dilangsungkan. Setelah jatuhnya keshogunan, pemerintah baru Meiji kembali mengundang penasihat dari Angkatan Laut Inggris, Sir Archibald Lucius Douglas untuk melaksanakan pendidikan angkatan laut, sekaligus menerapkan sistem Inggris untuk Angkatan Laut Jepang.

Di bidang konstruksi sipil, Pemerintah Meiji banyak mendatangkan insinyur dari Belanda, di antaranya Johannis de Rijke. Keputusan itu dilatarbelakangi reputasi Belanda di bidang pengendalian banjir dan berkat saran kakak beradik Bauduin dari Belanda. Di bidang seni, Antonio Fontanesi didatangkan dari Italia. Ia memperkenalkan teknik lukisan cat minyak dari Eropa.

Penasihat asing pada zaman Meiji mendapat bayaran tinggi. Sebagai perbandingan, gaji bulanan pejabat Daijō Daijin Sanjō Sanetomi sebesar ¥800 dan Udaijin Iwakura Tomomi sebesar ¥600 pada tahun 1871, sementara penasihat Inggris untuk percetakan uang negara, Thomas William Kinder menerima gaji bulanan ¥1.045. Penasihat dari Belanda, Guido Verbeck dan Albert Charles Du Bousquet dari Perancis masing-masing menerima ¥600. Rata-rata gaji bulanan pada tahun 1890 sebesar ¥180.[5]

Penasihat asing menurut bidang[sunting | sunting sumber]

Ilmu pengetahuan/pendidikan[sunting | sunting sumber]

Hubungan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Kedokteran[sunting | sunting sumber]

Hukum[sunting | sunting sumber]

Arsitektur, teknik sipil, transportasi[sunting | sunting sumber]

Teknologi industri[sunting | sunting sumber]

Seni[sunting | sunting sumber]

Militer[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Umetani, Noboru (1980). "御雇外国人 (Oyatoi Gaikokujin)". 国史大辞典 (Nihon-shi Daijiten) 2. Yoshikawa Kobunkan. 
  2. ^ ユネスコ東アジア文化研究センター (Tokyo, Japan) (1975). 資料御雇外国人 (Shiryo Oyatoi Gaikokujin). Shogakukan. 
  3. ^ Saigusa, Hiroto; Shigeru Nozaki, Takashi Sasaki (1960). 近代日本産業技術の西欧化 (Kindai Nihon Sangyō Gijutsu no Seiōka. Toyo Keizai. 
  4. ^ Hazel, Jones (1879). Live Machines: Hired Foreigners and Meiji Japan. Univ of British Columbia Press. ISBN 978-0774801157. 
  5. ^ a b c d e f Shoji, Uemura (2008). 明治前期お雇い外国人の給与 (Salaries of Oyatoi (Japan's Foreign Employees) in Early Meiji) 21. 流通科学大学論集―流通・経営編. hlm. 1–24. Diakses 2012-06-08. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]