Penanda sosial

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Social bookmark button.JPG

Penanda sosial (Social bookmarking) adalah sebuah metode bagi pengguna internet untuk mengorganisasi, menyimpan, mengelola, dan mencari penanda sumber daya yang tersedia secara online. Berbeda dengan konsep berbagi file (file sharing), sumber daya online tersebut tidak dibagi-bagi, melainkan hanya menjadi penanda bahwa sumber daya tersebut merupakan referensi mereka.

Beberapa penjelasan tambahan dapat ditambahkan ke dalam penanda tersebut dalam bentuk metadata, sehingga pengguna dapat memahami isi dari sumber daya tersebut tanpa perlu mengunduhnya terlebih dahulu. Penjelasan tersebut dapat berisi teks, suara, atau tag yang berkolaborasi menjadi sebuah folksonomi. Folksonomi juga disebut tagn sosial, yaitu merupakan proses dimana banyak pengguna menambahkan metadata dalam bentuk kata kunci untuk berbagi konten.[1]

Dalam sistem penanda sosial, pengguna menyimpan link ke halaman web yang mereka ingin ingat dan/atau bagikan. Penanda ini biasanya bersifat domain publik, dan dapat disimpan secara pribadi atau hanya berbagi dengan orang-orang tertentu atau kelompok atau hanya di dalam jaringan tertentu, atau kombinasi lain dari domain publik dan swasta. Orang-orang diperbolehkan biasanya dapat melihat kronologis penanda menurut kategori atau tag, atau melalui mesin pencari.

Kebanyakan layanan penanda sosial mendorong pengguna untuk mengatur penanda mereka dengan tag informal, bukan dengan sistem folder berbasis peramban tradisional, walaupun beberapa layanan memiliki fitur kategori/folder atau kombinasi dari folder dan tag. Mereka juga memungkinkan pengguna untuk melihat penanda lain yang berkaitan dengan tag yang dipilih, termasuk informasi tentang jumlah pengguna yang telah menandai sumber daya tersebut. Beberapa layanan penanda sosial juga menarik kesimpulan dari hubungan tag untuk membuat cluster tag atau bookmark.

Banyak layanan penanda sosial menyediakan web feed untuk daftar bookmark mereka, termasuk daftar yang diselenggarakan oleh tag. Hal ini memungkinkan pelanggan untuk menyadari bahwa bookmark baru mereka disimpan atau ditandai oleh pengguna lain.

Seiring dengan perkembangan layanan ini yang kini telah semakin matang dan tumbuh lebih populer, maka telah ditambahkan fitur baru seperti peringkat dan komentar di bookmark, kemampuan untuk impor dan ekspor bookmark dari peramban, surat elektronik penanda, anotasi web, dan kelompok-kelompok atau fitur jaringan sosial.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Konsep bookmark online berawal pada bulan April 1996 dengan peluncuran itList[3], fitur yang terdiri atas penanda publik. Dalam tiga tahun kemudian, layanan bookmark online menjadi kompetitif, dengan masuknya perusahaan patungan seperti Backflip, Blink, Clip2, ClickMarks, hotlink, dan lain-lain ke dalam pasar.[4][5] Mereka menyediakan folder untuk mengorganisasikan bookmark, dan beberapa layanan yang secara otomatis menyortir bookmark ke dalam beberapa folder (dengan berbagai tingkat akurasi).[6] Blink menyediakan tombol browser untuk menyimpan bookmark;[7] Backflip memungkinkan pengguna untuk email bookmark mereka kepada orang lain[8] dan menampilkan tombol "Backflip halaman ini" pada situs mitra.[9] Namun pada akhirnya Backflip ditutup dengan alasan "kesengsaraan ekonomi pada awal abad ke-21”.[10]

Pada tahun 2003, Delicious (kemudian disebut del.icio.us) merintis penandaan tagging[11] dan menciptakan istilah social bookmarking. Pada tahun 2004, sejalan dengan mulai lepas landasnya Delicious, Furl dan Simpy dilepas, bersamaan dengan Citeulike, Connotea (kadang-kadang disebut pelayanan social feed) dan sistem rekomendasi terkait, Stumbleupon. Pada tahun 2006, Ma.gnolia, Blue Dot (kemudian berganti nama menjadi Faves), dan Diigo memasuki wilayah penanda, dan Connectbeam menyertakan layanan bookmark dan penandaan sosial yang bertujuan untuk bisnis dan perusahaan. Pada tahun 2007, IBM merilis produk Lotus Connections.[12]

Situs seperti Digg, reddit, dan Newsvine menawarkan sistem serupa untuk mengorganisasikan berita sosial.

Folksonomy[sunting | sunting sumber]

Bentuk sederhana dari kosa kata bersama tidak muncul dalam sistem bookmark sosial (folksonomy). Penandaan kolaboratif menunjukkan bentuk dinamika sistem yang kompleks (atau dirinya sendiri). Meskipun tidak ada kosa kata terkontrol pusat untuk membatasi tindakan pengguna individu., distribusi tag yang menggambarkan sumber daya yang berbeda telah terbukti untuk berkumpul dari waktu ke waktu untuk stabil hukum distribusi listrik. Setelah stabil seperti distribusi formulir, korelasi antara tag yang berbeda dapat diperiksa untuk membangun grafik folksonomi sederhana, yang dapat dipartisi secara efisien untuk mendapatkan bentuk komunitas atau kosa kata bersama Sementara kosa kata seperti menderita. Dari beberapa masalah informalitas dijelaskan di bawah ini , mereka dapat dilihat sebagai muncul dari tindakan desentralisasi banyak pengguna, sebagai bentuk crowdsourcing.

Dari sudut pandang pencarian data, ada kelemahan sistem berbasis tag seperti: tidak menetapkan standar kata kunci (yaitu, folksonomi bukannya kosa kata terkontrol), tidak ada standar untuk struktur tag tersebut (misalnya, tunggal vs plural, kapitalisasi), mistagging karena kesalahan ejaan, tag yang dapat memiliki lebih dari satu arti, tag tidak jelas karena sinonim / kebingungan antonym, tak lazim dan schemata tag personalisasi dari beberapa pengguna, dan tidak ada mekanisme bagi pengguna untuk menunjukkan hubungan hirarkis antara tag ( misalnya, situs mungkin akan dilabeli sebagai baik keju dan cheddar, tanpa mekanisme yang mungkin menunjukkan cheddar yang merupakan perbaikan atau sub-kelas keju).

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Untuk pengguna, bookmark sosial dapat berguna sebagai cara untuk mengakses satu set bookmark konsolidasi dari berbagai komputer, mengatur sejumlah besar bookmark, dan bookmark berbagi dengan kontak. Perpustakaan telah menemukan sosial bookmark menjadi berguna sebagai cara mudah untuk memberikan daftar link informatif untuk pelanggan.


Perbandingan dengan mesin pencari[sunting | sunting sumber]

Berkenaan dengan menciptakan sebuah mesin pencari berkualitas tinggi, sistem bookmark sosial memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan lokasi sumber daya tradisional dan perangkat lunak klasifikasi otomatis, seperti jaringan mesin pencari. Semua klasifikasi tag yang berbasis sumber daya Internet (seperti situs web) dilakukan oleh manusia, yang memahami isi dari sumber daya, sebagai lawan dari perangkat lunak, yang algorithmically mencoba untuk menentukan arti dari suatu sumberdaya. Juga, orang dapat menemukan dan bookmark halaman web yang belum melihat atau diindeks oleh spider web.[13] Sebagai contoh, ketika pengguna mengetikkan kata kunci 'Fidella Anandhita', jika merujuk pada mesin pencari, maka hasil yang diperlihatkan belum tentu merupakan nama orang yang dikenal oleh pengguna. Berbeda dengan sistem penanda, di mana pengguna telah menandai sebelumnya halaman web yang berisi atau berhubungan dengan 'Fidella Anandhita' yang dituju, maka ketika pengguna itu kembali mencari kata kunci itu hasil yang didapatkan tentu lebih sesuai dengan apa yang dimaksudkan. Selain itu, sistem bookmark sosial dapat peringkat sumber daya berdasarkan berapa kali telah bookmarked oleh pengguna, yang mungkin lebih berguna metrik untuk end-user dari sistem yang sumber daya peringkat berdasarkan jumlah link eksternal menunjuk ke sana (walaupun kedua jenis peringkat rentan terhadap penipuan, dan keduanya perlu penanggulangan teknis untuk mencoba untuk menangani hal ini).

Penyalahgunaan[sunting | sunting sumber]

bookmark sosial juga dapat rentan terhadap korupsi dan kolusi. Karena popularitasnya, beberapa orang sudah mulai mempertimbangkan sebagai alat untuk digunakan bersama dengan optimasi search engine untuk membuat situs web mereka lebih terlihat. Semakin sering sebuah halaman web diajukan dan ditandai, kesempatan yang lebih baik telah menjadi ditemukan. Spammer sudah mulai bookmark halaman web yang sama beberapa kali dan / atau penandaan setiap halaman situs web mereka menggunakan banyak tag yang populer, mewajibkan para pengembang untuk terus-menerus menyesuaikan sistem keamanan mereka untuk mengatasi pelanggaran.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Golder, Scott; Huberman, Bernardo A. (2006). "Usage Patterns of Collaborative Tagging Systems". Journal of Information Science 32 (2): 198–208. doi:10.1177/0165551506062337. 
  2. ^ Ben Lund, Tony Hammond, Martin Flack and Timo Hannay (2005). "Social Bookmarking Tools (II): A Case Study – Connotea". D-Lib Magazine 11 (4). doi:10.1045/april2005-lund. 
  3. ^ Extras - itList and Other Bookmark Managers by LaJean Humphries, January 17, 2000
  4. ^ "Livewire: Putting Your Bookmarks on the Web" by Michelle V. Rafter, December 8, 1999 (Reuters)
  5. ^ "Net surfers can backtrack with Backflip", December 3, 1999, CNET News
  6. ^ "Web Services Offer Solutions to Bookmark Overload" by Julia Lawlor, July 13, 2000, New York Times
  7. ^ "New Web Service Offers Portable Bookmark Lists" by Ian Austen, November 11, 1999, New York Times
  8. ^ "Backflip Lets Web Users Store and Share Bookmarks" by Ian Austen, April 6, 2000, New York Times
  9. ^ Andrew Goodman (23 May, 2000). "Someday, We'll All Backflip". 
  10. ^ "About Backflip". 
  11. ^ Mathes, A., Folksonomies – Cooperative Classification and Communication Through Shared Metadata. Computer Mediated Communication – LIS590CMC, Graduate School of Library and Information Science, University of Illinois Urbana-Champaign, December 2004.
  12. ^ Think Research Featured Concept: Fetch! by members of the Collaborative User Experience group at IBM Research
  13. ^ Heymann, Paul; Paul; Koutrika, Georgia; Garcia-Molina, Hector (February 12, 2008). "Can Social Bookmarking Improve Web Search?". First ACM International Conference on Web Search and Data Mining. Diakses pada 2008-03-12.