Pemerintahan Insuler Amerika Serikat di Filipina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pemerintahan Insuler Amerika Serikat di Filipina
Pemerintahan insuler,Teritori Amerika Serikat

 

 

1902–1935
Sejak tahun 1919, bendera Filipina adalah bendera resmi Lambang (1905–1935)
Lokasi Filipina di Asia Tenggara.
Ibukota Tidak disebutkan
Pemerintahan Pemerintahan insuler
 -  1921-1927 Leonard Wood
 -  1932-1933 Theodore Roosevelt, Jr.
 -  1933-1935 Frank Murphy
Badan legislatif Legislatif Fiklipina
 -  Upper house Komisi Filipina (1901-1916)
Senat Filipina (1916-1935)
 -  Lower house Majelis Filipina (1907-1916)
DPR (1916-1935)
Era sejarah Abad ke 20
 -  Didirikan 1902
 -  Dibubarkan 15 November 1935
Luas
 -  1903 296.296 km² (114.401 mil²)
Populasi
 -  perk. 1903 7.635.426 
     Kepadatan 25,8 /km²  (66,7 /mil²)
 -  perk. 1918 10.350.640 
     Kepadatan 34,9 /km²  (90,5 /mil²)
Warning: Value not specified for "common_name"
Sejarah Filipina
Philippine History Collage.jpg

Artikel ini adalah bagian dari serial
Prasejarah (900)
Callao dan Tabon
Kedatanagan Suku Negrito
Ekspansi Austronesia
Angono Petroglyphs
Periode klasik (900-1521)
Ma-i
Kerajaan Tondo
Konfederasi Madya-as
Kerajaan Manila
Kerajaan Namayan
Kerajaan Butuan
Kerajaan Cebu
Kesultanan Maguindanao
Kesultanan Sulu
Penjajahan Spanyol (1521–1898)
Hindia Timur Spanyol
Pengkristenan
Invasi Belanda
Invasi Inggris
Katipunan
Revolusi Filipina
Penjajahan Amerika (1898–1946)
Republik Pertama
Perang Filipina-Amerika
Republik Tagalog
Republik Negros
Republik Zamboanga
Pemerintahan Insuler
Persemakmuran
Pendudukan Jepang
Republik Kedua
Sejarah Filipino-Amerika
Independen (1946–kini)
Republik Ketiga
Era Marcos
Republik Kelima
Topik
Demografi
Militer
Politik
Komunikasi
Transportasi
Garis waktu

Portal Filipina
 v • d • e 

Pemerintah Insuler didrikan tahun 1902 di Filipina dengan konsitusi Hukum Filipina 1902, dengan pemerintahan sipil Amerika Serikat .Ini adalah bentuk pemerintahan teritorial yang dilaporkan ke Biro Urusan Insuler yang dilakukan oleh gubernur yang ditunjuk oleh Presiden AS terpilih dan majelis rendah. Gereja Katolik juga dihapus dari agama negara. Pemerintah Amerika Serikat, dalam upaya untuk menyelesaikan status para biarawan, dinegosiasikan dengan Vatikan. Gereja setuju untuk menjual perkebunan para biarawan dan berjanji substitusi bertahap dari Filipina dan imam non-Spanyol lainnya untuk para biarawan. Ini ditolak, namun, untuk menarik perintah agama dari pulau segera, sebagian saja untuk menghindari menyinggung Spanyol. Pada 1904 pemerintah membeli dengan $ 7.200.000 bagian utama dari kepemilikan saudara yaitu sekitar 166.000 hektar (410.000 hektar), yang satu setengah berada di sekitar Manila. Tanah tersebut akhirnya dijual kembali kepada orang Filipina, beberapa dari mereka penyewa namun sebagian dari mereka menjadi pemilik perkebunan. Dua tahun setelah penyelesaian dan publikasi sensus, pemilihan umum dilakukan untuk pilihan delegasi ke perakitan populer. Sebuah Majelis Filipina terpilih diselenggarakan pada tahun 1907 sebagai majelis rendah badan legislatif bikameral, dengan Komisi Filipina sebagai majelis tinggi. Setiap tahun dari 1907 Majelis Filipina dan kemudian Legislatif Filipina mengeluarkan resolusi menyatakan keinginan Filipina untuk kemerdekaan. Nasionalis Filipina yang dipimpin oleh Manuel L. Quezon dan Sergio Osmeña dengan antusias mendukung draft Bill Jones 1912, yang memberikan kemerdekaan Filipina setelah delapan tahun, tapi kemudian berubah pandangan mereka, memilih untuk tagihan yang terfokus kurang pada waktu daripada pada kondisi kemerdekaan. Kaum nasionalis menuntut kemerdekaan penuh dan mutlak harus dijamin oleh Amerika Serikat, karena mereka takut bahwa kemerdekaan yang terlalu cepat dari pemerintahan Amerika tanpa jaminan tersebut dapat menyebabkan Filipina jatuh ke tangan Jepang. Draft Jones Bill ditulis ulang dan disahkan Kongres pada tahun 1916 dengan kemerdekaan akan diselenggarakan kemudian hari . Hukum resmi UU Otonomi Filipina dikenal sebagai dikenal sebagai UU Jones, menjadi sebagai tindakan organik baru (atau konstitusi) untuk Filipina. Pembukaannya menyatakan bahwa kemerdekaan akhirnya Filipina akan menjadi kebijakan Amerika, tunduk pada pembentukan pemerintahan yang stabil. Hukum mempertahankan Gubernur Jenderal Filipina, ditunjuk oleh Presiden Amerika Serikat, tetapi membentuk bikameral Legislatif Filipina untuk menggantikan Majelis Filipina terpilih (majelis rendah), diganti jabatan Komisi Filipina yang ditunjuk (majelis tinggi) dengan senat terpilih . Orang-orang Filipina menangguhkan kampanye kemerdekaan mereka selama Perang Dunia Pertama dan mendukung Amerika Serikat melawan Jerman. Setelah perang mereka kembali melakukan usaha menuntut kemerdekaan mereka dengan semangat yang besar. Pada tanggal 17 Maret 1919, Legislatif Filipina meloloskan "Deklarasi Tujuan", yang menyatakan keinginan fleksibel rakyat Filipina untuk merdeka dan berdaulat. Sebuah Komisi Kemerdekaan diciptakan untuk mempelajari cara-cara dan sarana untuk mencapai pembebasan yang ideal. Komisi ini merekomendasikan pengiriman misi kemerdekaan ke Amerika Serikat. "Deklarasi Tujuan" mengacu pada UU Jones sebagai pakta benar, atau perjanjian, antara masyarakat Amerika dan Filipina dimana AS berjanji untuk mengenali kemerdekaan Filipina dan sesegera pemerintahan yang stabil harus ditetapkan. Gubernur Jenderal Filipina Francis Burton Harrison telah setuju dalam laporan legislatif Filipina untuk pemerintahan yang stabil. Legislatif Filipina mendanai misi kemerdekaan ke AS pada tahun 1919. Misi berangkat Manila pada tanggal 28 Februari dan bertemu di AS dan disajikan dengan kasus mereka kepada Sekretaris Perang Newton D. Baker. Presiden AS Woodrow Wilson, dalam bukunya tahun 1921 dalam perpisahan pesan kepada Kongres, bersertifikat bahwa rakyat Filipina telah dikenakan kondisi pada mereka sebagai prasyarat untuk kemerdekaan, menyatakan bahwa, ini yang telah dilakukan, tugas AS adalah untuk memberikan kemerdekaan Filipina. Partai Republik kemudian dikendalikan Kongres dan rekomendasi dari presiden partai Demokrat yang keluar tidak diperhatikan. Setelah misi kemerdekaan pertama, pendanaan publik misi tersebut diperintah dengan ilegal. Misi kemerdekaan berikutnya pada tahun 1922, 1923, 1930, 1931 1932, dan dua misi pada tahun 1933 didanai oleh sumbangan sukarela. Tagihan kemerdekaan banyak diserahkan ke Kongres AS, yang disahkan RUU Kelinci-Hawes-Cutting pada tanggal 30 Desember 1932. Presiden AS Herbert Hoover memveto RUU pada 13 Januari 1933. Kongres mengesampingkan hak veto pada tanggal 17 Januari, dan UU Kelinci-Hawes-Cutting menjadi hukum AS. Hukum menjanjikan kemerdekaan Filipina setelah 10 tahun, tetapi beberapa pangkalan militer dan angkatan laut disediakan untuk Amerika Serikat, serta menerapkan hambatan tarif dan kuota ekspor Filipina. Undang-undang juga diperlukan Senat Filipina untuk meratifikasi hukum. Quezon mendesak Senat Filipina untuk menolak RUU. Quezon sendiri memimpin misi kemerdekaan kedua belas ke Washington untuk mengamankan aksi kemerdekaan yang lebih baik. Hasilnya adalah UU Tydings-McDuffie 1934 yang sangat mirip dengan UU Kelinci-Hawes-Cutting kecuali dalam detail kecil. UU Tydings-McDuffie telah diratifikasi oleh Senat Filipina. Hukum disediakan untuk pemberian kemerdekaan Filipina pada tahun 1946. [93] UU Tydings-McDuffie disediakan untuk penyusunan dan pedoman Konstitusi, untuk "masa transisi" 10-tahun sebagai Persemakmuran Filipina sebelum pemberian kemerdekaan Filipina. Pada tanggal 5 Mei 1934, legislatif Filipina melewati suatu tindakan pengaturan pemilihan delegasi konvensi. Gubernur Jenderal Frank Murphy ditunjuk pada 10 Juli sebagai tanggal pemilihan, dan sidang perdana konvensi heldits pada 30 Juli. Selesai rancangan konstitusi telah disetujui oleh konvensi pada tanggal 8 Februari 1935, disetujui oleh Presiden AS Franklin Roosevelt pada tanggal 23 Maret, dan diratifikasi oleh suara rakyat pada 14 Mei. Pemilu pertama di bawah konstitusi diadakan pada tanggal 17 September, dan 15 November , 1935 dibentuk Persemakmuran Filipina.