Pembuangan ke Babilonia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pembuangan di Babel)
Langsung ke: navigasi, cari

Pembuangan ke Babilonia, atau Pengasingan ke Babilonia adalah sebuah nama yang diberikan untuk peristiwa pengasingan & pembuangan orang-orang Yahudi dari Kerajaan Yehuda kuno ke Babilonia oleh Nebukadnezar II pada tahun 586 SM. Pembuangan & yang selanjutnya kembali lagi ke Israel dan pembangunan kembali Bait Salomo merupakan peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah bangsa & agama Yahudi dan memiliki dampak jangka panjang terhadap perkembangan budaya & kebiasaan bangsa Yahudi modern.

Kerajaan Yehuda (juga dikenal dengan "Kerajaan Selatan") berdiri pada tahun s. 930 SM setelah pecahnya Kerajaan Israel Bersatu.[1] Raja Daud diangkat sebagai raja Israel saat 1007 SM, dan garis Daud diteruskan melalui Kerajaan Yehuda selama 420 tahun hingga kerajaan runtuh pada tahun 586 SM oleh Kekaisaran Babilonia di bawah Nebuzaradan, pemimpin pengawal Nebukadnezar.[2]

Kronologi menjelang pembuangan sampai kepulangan[sunting | sunting sumber]

Tabel berdasarkan pustaka: Rainer Albertz, "Israel in exile: the history and literature of the sixth century BCE", p.xxi. Tarikh-tarikh ini mempunyai sejumlah alternatif.

Tahun Peristiwa
609 SM Kematian raja Yosia
609–598 SM Pemerintahan raja Yoyakim (menggantikan Yoahas, yang menggantikan Yosia, tetapi hanya memerintah selama 3 bulan)
605 SM Penyerangan atas Yerusalem pada tahun ke-4 pemerintahan raja Yoyakim (tahun pertama raja Babel, Nebukadnezar II)
Pembuangan awal: sejumlah tenaga ahli dan bangsawan termasuk Daniel dan teman-temannya.
598/7 SM Pemerintahan raja Yoyakhin (memerintah selama 3 bulan 10 hari). Pengepungan Yerusalem (597 SM).
Pembuangan besar pertama, 16 Maret 597 SM, raja Yoyakhin dan keluarganya, serta orang-orang, termasuk Yehezkiel
597 SM Zedekia diangkat menjadi raja Yehuda oleh raja Nebukadnezar II
594 SM Persekongkolan Anti-Babel
588 SM Pengepungan Yerusalem (587 SM)
Pembuangan besar kedua: Juli/Agustus 587 SM
583 SM Gedalya, gubernur "Yehud Medinata" (provinsi Yehuda) yang diangkat oleh raja Babel, dibunuh.
Sisa penduduk Yehuda lari ke Mesir dan kemungkinan ada yang mengalami pembuangan ketiga ke Babel
562 SM Raja Yoyakhin dilepaskan dari penjara Babel setelah 37 tahun dipenjarakan.[3] Ia menetap di Babel.
538 SM Persia menguasai Babel (Oktober)
538 SM Koresh Agung mengeluarkan surat perintah yang mengijinkan orang Yahudi kembali ke Yerusalem
520–515 SM Kepulangan banyak orang Yahudi ke wilayah Yehuda dipimpin oleh Zerubabel dan Imam Besar Yesua.
Landasan Bait Suci Kedua diletakkan
Illustrasi dari Nuremberg Chronicle mengenai kejatuhan Yerusalem oleh serangan tentara Babel

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kerajaan Israel setelah pecah disebut dengan "Kerajaan Utara".
  2. ^ 2 Raja-raja 25:8-21
  3. ^ 2 Raja-raja 25:27

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bacaan[sunting | sunting sumber]

  • Yohanan Aharoni & Michael Avi-Yonah, "The MacMillan Bible Atlas", Revised Edition, pp. 96-106 (1968 & 1977 by Carta Ltd).
  • The Babylonian Exile - Crash Course in Jewish History