Pembantaian narapidana NKVD

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Korban dari NKVD Soviet di Lviv, Juni 1941.

Pembantaian narapidana NKVD adalah serangkaian eksekusi massal dilakukan oleh NKVD Soviet terhadap para tahanan di Eropa Timur, terutama Polandia, Ukraina, negara-negara Baltik, Bessarabia dan bagian lain dari Uni Soviet di mana Tentara Merah mengundurkan diri setelah invasi Jerman pada tahun 1941 (lihat Operasi Barbarossa). Perkiraan pada angka kematian bervariasi, dari hampir 9000 jiwa di semua Ukraina[1] to 100,000,[2] sampai 100.000,[2] dengan 10.000 di bagian barat Ukraina saja.[3] Tidak semua tahanan dibunuh. Beberapa dari mereka ditinggalkan atau berhasil melarikan diri, karena bergerak mundur, algojo Soviet panik secara logistik tidak bisa membunuh mereka semua.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Harvest of despair, Karel Cornelis Berkhoff
  2. ^ a b Robert Gellately. Lenin, Stalin, and Hitler: The Age of Social Catastrophe. Knopf, 2007 ISBN 1400040051 p. 391
  3. ^ (Inggris) Richard Rhodes (2002). Masters of Death: The SS-Einsatzgruppen and the Invention of the Holocaust. New York: Alfred A. Knopf. ISBN 0-375-40900-9.  Meskipun deportasi, Barbarossa terkejut dengan NKVD, yang penjara dan penjara-penjara di wilayah dicaplok itu penuh sesak dengan tahanan politik. Daripada melepaskan tahanan mereka karena mereka buru-buru mundur pada minggu pertama perang, polisi rahasia Soviet membunuh mereka. Eksekusi narapidana NKVD pada minggu pertama setelah Barbarossa berjumlah sekitar sepuluh ribu di Ukraina barat dan lebih dari sembilan ribu di Vinnytsia timur, ke arah Kiev. Angka sebanding tahanan dieksekusi di Polandia timur, Belarus, Lituania, Latvia, dan Estonia. Daerah Soviet telah menderita kerugian berjumlah ratusan ribu dari pembersihan Stalinis 1937-38. "Itu tidak hanya jumlah yang dieksekusi," tulis sejarawan Yuri Boshyk yang menulis evakuasi pembunuhan, "tetapi juga cara di mana mereka meninggal bahwa penduduk terkejut. Ketika keluarga bergegas ditangkap ke penjara setelah evakuasi Soviet, mereka terkejut menemukan mayat dimutilasi begitu buruk yang banyak tidak dapat diidentifikasi. Ini adalah bukti bahwa banyak dari para tahanan juga telah disiksa sebelum kematian; lainnya tewas secara massal".
  4. ^ The Greatest Battle By Andrew Nagorski, page 84