Pelanduk topi-hitam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Pelanduk Topi-hitam
Pellorneum capistratum, Situgede, Bogor
Pellorneum capistratum, Situgede, Bogor
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Passeriformes
Famili: Timaliidae
Genus: Pellorneum
Spesies: P. capistratum
Nama binomial
Pellorneum capistratum
(Temminck, 1823)


Pelanduk topi-hitam adalah nama sejenis burung dari suku Timaliidae. Nama-nama lainnya di antaranya adalah kancilan (Sd., ada beberapa spesies yang dinamai serupa). Dalam bahasa Inggris burung ini dikenal sebagai Black-capped Babbler, merujuk pada warna hitam di atas kepalanya.

Pemerian[sunting | sunting sumber]

Burung yang kecil dan ramping. Di Jawa, panjang total (diukur dari ujung paruh hingga ujung ekor) sekitar 17 cm.

Bulu-bulu didominasi warna coklat dan coklat zaitun, terutama punggung, sayap dan ekor. Bagian atas kepala berwarna hitam hingga ke tengkuk, diapit oleh sepasang garis alis mata yang berwarna kuning tua jingga di depan dan putih di sebelah belakang. Pipi (di depan mata) dan pelipis (di belakang mata) abu-abu. Penutup telinga berwarna jingga kecoklatan. Sisi bawah tubuh (dagu, dada, perut, hingga pantat) berwarna jingga kecoklatan, diselingi sepetak warna putih di bagian leher depan. Bulu-bulu di bagian dalam berwarna kelabu kehitaman.

Iris mata merah kecoklatan; paruh sebelah atas kehitaman, sebelah bawah abu-abu keputihan; kaki merah ungu kecoklatan. Paruh (culmen) 1,5 cm, sayap 7 cm, ekor 4,5 cm dan kaki (tarsus) 4 cm.

Kebiasaan dan Penyebaran[sunting | sunting sumber]

Pellor capist 061116 1248 ltn.jpg

Burung yang pemalu dan bergerak diam-diam di antara ranting dan dedaunan semak belukar atau tumbuhan bawah yang rapat. Hanya terdengar suaranya sesekali, yang disiulkan berulang: wiit.. , atau cii-wiit.. , tinggi dan menembus. Atau gumam lembut: tut-ur-ur-ur..

Menyukai bagian bawah hutan primer atau sekunder dekat permukaan tanah, burung ini berburu sendirian, berpasangan atau dalam kelompok kecil. Sesekali ia turun ke atas tanah. Mangsanya adalah aneka serangga kecil-kecil, ulat, cacing, tempayak dan siput. Sering pula ditemukan di lingkungan hutan bambu.

Di Jawa, diketahui bersarang pada bulan-bulan Februari-April, Agustus, September, dan Desember. Sarang dibuat di semak-semak pohon salak atau yang serupa, dekat permukaan tanah, berbentuk cawan dari jalinan daun-daunan, akar dan ranting, serta serat-serat tumbuhan. Telur dua butir, l.k. 21 mm x 15 mm, berbintik halus abu-abu dan ungu.

Pelanduk topi-hitam menyebar di Semenanjung Malaya, Sumatra, Borneo dan Jawa. Burung ini merupakan jenis yang umum di hutan-hutan dataran rendah sampai ketinggian 700 m, meski di Borneo diketahui juga didapati pada tempat-tempat yang lebih tinggi. Di Jawa bagian timur banyak menghuni daerah perbukitan.

Bahan Bacaan[sunting | sunting sumber]

  • Hoogerwerf, A. 1949. De Avifauna van de Plantentuin te Buitenzorg. Koninklijke Plantentuin van Indonesie. Buitenzorg (Bogor).
  • MacKinnon, J. 1993. Panduan lapangan pengenalan Burung-burung di Jawa dan Bali. Gadjah Mada University Press. Jogyakarta. ISBN 979-420-150-2
  • MacKinnon, J., K. Phillipps, and B. van Balen. 2000. Burung-burung di Sumatera, Jawa, Bali dan Kalimantan. LIPI dan BirdLife IP. Bogor. ISBN 979-579-013-7

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

(Inggris) IUCN Database tentang Pellorneum capistratum, diakses 17/11/2006

(Inggris) ITIS Database tentang Pellorneum capistratum, diakses 17/11/2006