Pasukan Khas Laut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pasukan Khas Laut
Crest of the Navy PASKAL-KD Panglima Hitam.png
Logo PASKAL
Masa tugas 1 Oktober 1982
Negara Malaysia
Kecabangan Angkatan Laut Malaysia
Tipe unit Pasukan khusus, Kontra-terorisme, intelijen
Jumlah personil ~1,000
Markas Mabes Angkatan Laut Malaysia, Lumut, Perak,
KD Sri Semporna, Semporna, Sabah
Julukan PASKAL
Motto Dari Jasamu Kami Abadikan

Pasukan Khas Laut, umumnya dikenal sebagai PASKAL adalah pasukan khusus Angkatan Laut Malaysia, yang digunakan dalam aksi langsung dan operasi pengintaian khusus. PASKAL juga mampu melakukan operasi konvensional, perang gerilya, perang di hutan, kontra-terorisme, perlindungan dekat untuk VIP, pembunuhan musuh tertentu dan penyelamatan sandera serta pertahanan internal yang asing.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal[sunting | sunting sumber]

Operasi PASKAL Angkatan Laut Malaysia

Pasukan PASKAL didirikan pada tahun 1975, ketika Angkatan Laut Malaysia melihat kebutuhan sebuah resimen keamanan terlatih dalam perang maritim modern. Tujuan utamanya pada awalnya untuk mengawasi perairan Malaysia karena banyaknya kasus kriminal di laut, misalnya peristiwa tragis Lano. Pada saat itu, basis utama TLDM dikenal sebagai KD Malaya (Kapal Diraja Malaya), sebelumnya dikenal sebagai HMS Malaya sebelum kemerdekaan, di Woodlands, Singapura yang kemudian ditransfer ke pangkalan angkatan laut baru di Lumut, Perak ketika selesai tahun 1979. Agar hal ini terjadi, sebuah Resimen Keamanan didirikan. Komposisi Resimen Keamanan didominasi oleh anggota Cabang Pelaut adalah tanggung jawab menjaga lokasi peringkat strategis seperti pintu gerbang, depot amunisi dan lainnya. Ketika pangkalan angkatan laut utama ditransfer ke Lumut, Perak pada tahun 1981, markas besar tim juga ditransfer bersama. Kepemimpinan dan tantangan yang diperkirakan akan memaksa Komando Angkatan Laut tidak menunggu lama untuk akhir tahun 1970, sebuah Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS) mulai berlaku secara global dan Malaysia adalah salah negara pertama bertindak untuk mengklaim hak-hak sebagai diabadikan dalam resolusi. Di antara yang paling penting adalah bahwa negara tidak lagi dibatasi hanya untuk perairan 12 mil laut dari berbagai pantai seperti yang telah diadopsi oleh Malaysia sejak dibentuk pada tahun 1963.

Pada tahun 1977, batch pertama dari 30 prajurit, yang dipimpin oleh Kapten Sutarji Bin Kasmin (sekarang Laksamana, pensiun), dikirim ke Kota Pahlawan Surabaya, Indonesia untuk mendapat latihan khas dari Kopaska yang karena pasukan asal Malaysia ini baru saja mendapat pelatihan untuk pertama kalinya.[1] Pada tahun 1979, salah seorang personil TLDM menjalani latihan di Surabaya mengakhiri pelatihan setelah gagal untuk di seleksi akibat cedera patah kaki dan dikirim ke rumah sakit KOPASKA terdekat. Sekembalinya kelompok pertama adalah resimen dikenal sebagai Komando Angkatan Laut dan untuk lebih meningkatkan dan diversifikasi kapasitasnya, mereka juga dikirim ke Pusat Pelatihan Perang Khusus di Sungai Udang oleh Grup Gerak Khas Angkatan Darat, kemudiannya dikirim berlatih ke Portsmouth, Inggris Raya oleh Royal Marines Commando dan US Navy SEALs di bawah Sel Coronado.[2]

Bersama dengan anggota-anggota SEALs Amerika yang menerima latihan asas komando, beberapa orang, termasuk perwira TLDM, Letnan Komandan Ahmad Ramli Kardi yang dilatih oleh SEALs ini mengikuti latihan asas komando di seluruh menu latihan asas tentara laut Amerika, khasnya di Coronado, California dan Norfolk, Virginia terutamanya latihan yang melibatkan operasi dibawah permukaan air, amfibia, sabotase serta latihan-latihan lain yang cukup sulit yang tidak dapat dilakukan oleh pasukan tentera yang biasa. Paparan berbagai pelatihan telah diberikan Resimen tentang kemampuan dan nilai-nilai yang dianggap tepat dalam merumuskan dasar bagi kemampuan pasukan khusus maritim dan mampu menangani tantangan di depan. Pada bulan April 1980, Malaysia telah menyatakan bahwa ZEE yang akan mencapai hingga 200 mil laut s dari pantai yang disediakan oleh UNCLOS. Ini dihasilkan dari keputusan negara ini sebenarnya telah mengubah karakteristik dan rencana pengembangan sebagai armada angkatan laut secara langsung bertanggung jawab untuk mengendalikan dan melindungi perairan nasional dari segala intrusi atau campur tangan kekuatan asing. Hal ini juga membuat Malaysia sebagai sebuah negara sebagai negara maritim pesisir saat ini melonjak menjadi 598.450 kilometer persegi. Selain pantai panjang mencapai sebagai negara dengan baik untuk 4.490 kilometer dan jumlah pulau milik negara juga tidak kurang 1.007 unit. Pada tanggal 1 Oktober 1982, PASKAL secara resmi ditetapkan sebagai pasukan khusus Malaysia mulai memberlakukan nya Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) yang mencakup 200 mil laut di perairan Malaysia. Dalam upaya untuk memperkuat klaimnya atas perairan Kepulauan Spratly dari klaim tumpang tindih dengan beberapa negara-negara regional, No.18 dari Dewan Keamanan Nasional Malaysia telah diberikan mandat untuk PASKAL sebagai pasukan anti-terroris maritim pada tahun 1991 sebagai benteng di baris delimitasi bagian depan maritim.

Pada tanggal 15 April 2009, Markas Komando PASKAL secara resmi bernama KD Panglima Hitam dalam sebuah upacara yang diadakan di markas Angkatan Laut Malaysia di Lumut, Perak oleh Raja Malaysia, Yang di-Pertuan Agong Tuanku Mizan Zainal Abidin untuk jasa kehormatan PASKAL untuk bangsa. Nama KD Panglima Hitam telah terinspirasi oleh Yang Mulia Sultan Selangor, Sultan Sharafuddin Idris Shah Al Haji, Al Marhum Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah Al Haj sebagai Kapten Kehormatan Angkatan Laut. Sebanyak 34 nama-nama Sultan Perak dan 56 nama-nama umum telah diusulkan untuk TLDM dan akhirnya hanya tiga nama utama yang dianggap paling layak, itu adalah KD Panglima Hitam, KD Halilintar dan KD Maharaja Lela. Keputusan itu kemudian dibuat untuk memilih nama KD Panglima Hitam karena merupakan nama yang identik dengan seorang pahlawan yang selalu memberikan layanan penuh untuk mempertahankan kedaulatan dan keamanan Sultan, istana dan pemerintah. Panglima Hitam adalah julukan tradisional diberikan kepada prajurit yang telah terbukti selama era kesultanan Melayu di berbagai Perak, Selangor dan Johor adalah seorang prajurit yang memiliki mistik dan sangat kuat dalam taktik senjata , dan terampil dalam manuver perang .[2][3]

Sejarah dan mitos Panglima Hitam masih tetap menjadi simbol keberanian dan karakter. Ini juga merupakan suatu gengsi, kuat tinggi dalam strategi militer dan perang di mana adalah bijaksana untuk ditiru. Judul bersejarah Panglima Hitam dapat ditelusuri sampai hari ini sebagai fakta-fakta berikut:

Panglima Hitam dari Taiping, Perak
Namanya yang benar dikenal sebagai Daeng Kuning dan Raja keturunan Bugis dari prajurit tujuh bersaudara yang datang dari Makassar, Sulawesi. Selama pelayaran, ia berhenti dan kemudian menetap di Kuala Larut sementara saudaranya harus pergi ke tempat lain di Nusantara Melayu. Sepanjang hidupnya ia selalu mengenakan pakaian hitam dan lebih terampil dalam seni bela diri dibandingkan dengan kerabat lain.
Panglima Hitam dari Kuala Selangor, Selangor
Dia adalah pengawal ke Sultan Ibrahim, Sultan Selangor kedua dan Almarhum Sultan Muhammad, Sultan Selangor ketiga selama hidupnya. Kesetiaannya tak tergoyahkan, dan tubuhnya dimakamkan di samping makam raja-raja di Malawati Hill. Sebelum kematiannya, dia benar-benar diperintahkan bahwa Ia telah dikuburkan di luar makam kerajaan. Keinginan Panglima Hitam mencerminkan tanggung jawab dan loyalitas yang tak tergoyahkan hingga akhir kehidupan.
Panglima Hitam dari Jugra, Selangor
Seorang pengawal pada masa pemerintahan Sultan Abdul Samad, Sultan Selangor keempat. Dengan cerita lisan dari para tua-tua, nama aslinya adalah Daeng Ali dan makamnya terletak di makam kerajaan di Jugra.
Panglima Hitam dari Muar, Johor
Namanya yang benar adalah Baginda Zahiruddin dari Padang Pariaman Minangkabau, Pulau Sumatera, Indonesia. Dia adalah pendiri dari Silat Lintau di Indonesia dan kemudian ke Malaya di abad 16. Dia telah bekerjasama dengan masyarakat setempat untuk membasmi dan menghilangkan pembajakan di muara Sungai Muar.
Panglima Hitam dari Segamat, Johor
Dia pemimpin militer yang bertanggung jawab untuk mengalahkan kelompok pemberontak selama Perang Jementah, yang terjadi di wilayah Segamat dan makamnya terletak di Jementah, Segamat, Johor.

Peran[sunting | sunting sumber]

PASKAL melakukan latihan anti-pembajakan kapal.

Salah satu peran PASKAL adalah untuk memulai operasi penyerangan secara independen melalui laut, darat dan udara di perairan terkontrol musuh. Prajurit PASKAL dilatih untuk melakukan operasi maritim seperti anti-pembajakan dan anti kapal / pembajakan anjungan minyak. Keamanan lebih dari tiga puluh anjungan minyak lepas pantai di perairan Malaysia adalah sepenuhnya tanggung jawab PASKAL, dan unit telah mengadakan latihan rutin pada setiap anjungan minyak.

Meskipun bagian dari misi PASKAL terdiri dari mengamankan kepala pantai, jauh penetrasi pengintaian penggerebekan, struktur dan pembongkaran bawah air dan sabotase, jangkauan mereka pelatihan dan aktivitas melampaui. Repertoar PASKAL juga termasuk sabotase pelabuhan di bawah air, penyerangan kapal, misi anti-teroris, taktik infiltrasi khusus di belakang garis musuh dan operasi demolisi periuk api. Pelatihan bersama dengan unit khusus Angkatan Darat juga dilakukan secara teratur pada keterampilan khusus seperti HALO dan HAHO melalui jalan laut dan parasut darat. Detasemen PASKAL juga ditempatkan di stasiun sensitif lepas pantai Malaysia khususnya di Layang-Layang dan sedikit detasemen yang juga permanen dipentaskan di beberapa kapal TLDM itu.

Tim dan struktur PASKAL[sunting | sunting sumber]

Unit Operasi Khusus[sunting | sunting sumber]

Rincian tenaga kerja dari unit ini sangat rahasia. Hal ini diyakini menjadi resimen dengan 1.000 prajurit diperkirakan dibagi menjadi dua unit operasi - PASKAL - Unit Pertama yang berbasis di pangkalan laut Lumut di Perak di Semenanjung Malaysia, dan PASKAL - Unit Dua yang berbasis di KD Sri Semporna, di Semporna, Sabah. Sebuah detasemen juga didasarkan di Pangkalan Angkatan Laut Teluk Sepanggar dekat Kota Kinabalu, Sabah, di mana Pusat Pelatihan Kapal Selam TLDM di akan dibentuk segera.

Struktur Peleton PASKAL[sunting | sunting sumber]

PASKAL mengorganisasi dirinya sendiri secara operasional ke beberapa skuatron setidaknya empat kompi atau peleton masing-masing. Setiap kompi pada gilirannya diselenggarakan kira-kira sepanjang baris dari struktur Alpha, Bravo, Charlie dan detasemen Delta. Unit terkecil untuk PASKAL, bagaimanapun, adalah apa yang disebut Pasukan Perahu dengan tujuh prajurit. Setiap kompi PASKAL terdiri dari: -

Peleton Alpha
Pasukan khusus serbaguna, terutama dilatih untuk Kontra-terorisme maritim dan operasi penyelamatan lainnya ke kapal kargo dan anjung minyak serta perang kota. Peleton ini dilengkapi dengan sistem yang meliputi individu untuk pertempuran jarak dekat.
Peleton Bravo
Yang terdiri dari tim menyelam tempur dan tim operasi khusus udara yang keduanya memungkinkan infiltrasi tenang ke wilayah musuh. Skuad ini juga dilatih untuk mengumpulkan data intelijen untuk membantu pasukan serbu.
Peleton Charlie
Sebuah tim tambahan dengan peran penguatan kapasitas operasi khusus dari belakang garis musuh.
Peleton Delta
Tim perang konvensional yang mendominasi operasi amfibi PASKAL dengan keterampilan operasi khusus di lapangan dan penembak jitu.

Pada dasarnya setiap skuatron berisi spesialis campuran yang biasanya disesuaikan dengan spesifik dari misi atau daerah itu bertugas untuk beroperasi dalam. Setiap skuatron biasanya membawa Tim Intelijen Tempur, dilatih dalam kecerdasan taktis maritim, kontra-intelijen dan operasi psikologis.

Operasi yang diketahui[sunting | sunting sumber]

  • 18 Desember 2008 - Angkatan Laut Malaysia langsung bertindak untuk menyelamatkan sebuah kapal Cina yang terdaftar, Zhenhua 4 di Teluk Aden pada hari Rabu, hari yang sama Dewan Keamanan PBB memutuskan untuk menjadi lebih tegas terhadap para perompak Somalia. Para Zhenhua 4 diserang oleh perompak bersenjata sembilan sekitar tengah hari pada hari Rabu sementara berlayar di teluk dalam perjalanan dari Djibouti ke Cina. Disebut oleh Satuan Tugas Gabungan 150 (CTF-150), koalisi multinasional berpatroli di teluk bajak laut yang dipenuhi, maka itu KD Sri Indera Sakti helikopter (termasuk komando PASKAL) dikirim ke lokasi kejadian. Helikopter menembakkan dua tembakan peringatan pada perahu bajak laut , menyebabkan mereka membatalkan serangan terhadap kapal Zhenhua 4 dan melarikan diri [4][5]
  • 1 Januari 2009 - PASKAL bersama dengan KD Sri Inderasakti TLDM, dikepalai oleh Kapten Mohamad Adib Abdul Samad mengalami pertempuran pertamanya pada tahun baru ketika helikopter Fennec mengejar dua perahu ringan bajak laut dari membajak kapal tanker minyak mentah MT India Abul Kalam Azad di Teluk Aden, Somalia. Kapal 92.000 ton, dengan 40 anggota awak, sedang menuju Terusan Suez dengan beban penuh minyak mentah, berlayar di teluk pada 11:37 (waktu Malaysia) ketika diserang oleh bajak laut di dua perahu. Salah satu perahu memiliki tujuh orang di dalamnya, semua dipersenjatai dengan AK-47 dan senapan mesin. Mereka melepaskan rentetan tembakan di jembatan dan area akomodasi kapal. Mereka juga mencoba untuk naik itu, sambil menjaga serangan. Namun, kapal mulai mengambil tindakan mengelak dan meningkatkan kecepatan maksimal. Ini juga ketika mengeluarkan tanda bahaya, yang dijemput oleh kapal dukungan angkatan laut Malaysia, KD Sri Indera Sakti sekitar 15 mil laut jauhnya. Dalam respon cepat, Kapten Mohamad Adib mengirim kapal yang terbawa helikopter tempur Fennec dengan bersenjata senapan mesin kembar dan penembak jitu PASKAL. Helikopter Malaysia bergabung dengan helikopter Eurocopter AS 365 Dauphin dari Angkatan Laut Kerajaan Saudi, berhasil menakuti para perompak. Kapten Abul Kalam Azad awalnya diminta untuk bergabung dengan konvoi Malaysia International Shipping Corporation, dikawal oleh Sri Indera Sakti, tetapi kemudian menerima tawaran dari sebuah kapal angkatan laut Arab Saudi untuk mengawal ke tujuan. Biro Maritim Internasional Pusat Pelaporan Pembajakan kepala Noel Choong mengatakan awak Abul Kalam Azad melihat para bajak laut dalam gaya pakaian militer .[6][7]
  • 20 Januari 2011 - Tim penyerangan PASKAL berhasil menggagalkan cobaan pembajakan oleh perompak Somalia di kapal tanker kimia Malaysia, sebuah MT Bunga Laurel di Teluk Aden. Kapal tanker, sarat dengan minyak pelumas dan etilena diklorida yang menuju ke Singapura tepat pada waktu diserang oleh kapal induk dengan 18 perompak bersenjata sekitar 300 mil laut (555km) timur Oman di 23:40. Di bawah sampul kegelapan, tujuh perompak bersenjata dengan senapan serbu AK-47, senapan mesin ringan dan pistol tiba-tiba muncul dari perahu ringan dan mulai naik ke kapal tanker, menembak secara acak. Awak MV Bunga Laurel aktifkan alarm dan MISC Pusat Pelaporan Darurat (ERC) menerima indikasi darurat keamanan di sekitar 11:37. Dengan menerima order untuk diselamatkan, tim PASKAL di dua perahu, yang dikepalai oleh Letnan Komandan Mohd Maznan Bin Mohd Said dan Letnan Noor Asri Bin Roslan, dikirim dari kapal Bunga Mas Lima, terletak 14 mil laut (25.9km) jauhnya, di 01:20 dengan bantuan dengan helikopter serangan Fennec dikemudikan oleh Letnan Jason Salomon John disediakan untuk pengintaian udara. Tim PASKAL yang naik kapal tanker dan berpapasan dengan para perompak dan terjadi baku tembak yang sengit antar kedua belah pihak sementara helikopter meluncurkan beberapa tembakan ke kapal induk bajak laut di teluk. Setidaknya tiga perompak terluka dalam baku tembak dengan pasukan khusus Angkatan Laut, empat ditangkap di kapal sementara 11 lagi pada induk mereka memutuskan untuk menyerah dan merebut senjata dan amunisi. 23 awak Bunga Laurel berhasil diselamatkan dan tidak ada di antara korban di antara warga Filipina dan Malaysia termasuk tim PASKAL dalam pertempuran. Aksi cepat mencegah MISC dari kehilangan kargo senilai RM30mil diperkirakan, dan menyelamatkan 23 orang awak Filipina di atas kapal. Para Bunga Mas Lima baru saja menyelesaikan tugas mengawal kapal tanker, MT Seri Balhaf, menuju Fujairah, ke zona aman yang disebut Easton 4 di teluk. Perdana Menteri Malaysia Najib Razak mengatakan dia bangga dengan pasukan angkatan laut, yang bertindak dengan penuh efisiensi dan keberanian menunjukkan serta Kuala Lumpur mempertimbangkan apakah para perompak harus menghadapi pengadilan di Malaysia .[8][9][10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Paskal: History". SpecialOperations.com. Unknown. Diakses 2008-11-07. 
  2. ^ a b "KD Panglima Hitam lahirkan Paskal berwibawa" (dalam bahasa Bahasa Malaysia). Utusan Malaysia. Diakses 2009-05-04. 
  3. ^ "PASKAL Team Command will be known as KD Panglima Hitam". Royal Malaysian Navy. 2009-04-18. Diakses 2009-04-29. 
  4. ^ "RMN saves ship boarded by pirates". New Straits Times. 2008-12-19. Diakses 2009-01-02. [pranala nonaktif]
  5. ^ "Quick response from RMN ship saves vessel". The Star. 2008-12-20. Diakses 2009-01-02. 
  6. ^ "Malaysian and Saudi navy copters scare off pirates". New Straits Times. 2009-01-02. Diakses 2009-01-02. [pranala nonaktif]
  7. ^ "RMN helps Indian tanker". The Star. 2009-01-02. Diakses 2009-01-02. 
  8. ^ Adrian David (21 January 2011). "Royal Malaysian Navy commandos save crew from Somali pirates". News Straits Times. Diakses 2011-01-22. 
  9. ^ "Paskal commandos foil hijack attempt in Gulf of Aden". The Star online. 22 January 2011. Diakses 2011-01-22. 
  10. ^ "Malaysia navy foils ship hijack attempt, seizes pirates". BBC News Asia-Pacific. 22 January 2011. Diakses 2011-01-24. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]