Pascamodernisme (hubungan internasional)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Pascamodernisme adalah suatu pendekatan yang telah menjadi bagian dari ilmu hubungan internasional sejak 1980-an. Meski terdapat berbagai macam pemikiran, elemen utama dalam teori pascamodernis adalah tidak mempercayai kesaksian kehidupan manusia apapun yang mengaku memiliki akses langsung ke "kebenaran". Teori hubungan internasional pascamodern mengkritik teori-teori seperti Marxisme yang memberikan metanaratif berlebihan terhadap sejarah. Para pemikir pascamodern utama meliputi Lyotard, Foucault, dan Derrida.[1]

Kritik[sunting | sunting sumber]

Salah satu kritik terhadap pendekatan pascamodern dalam hubungan internasional adalah bahwa para pemikirnya terlalu menekankan artian teoretis dan secara umum tidak mendalami bukti empirisnya.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ John Baylis and Steve Smith, The Globalisation of World Politics, 3rd ed, p285-287
  2. ^ John Baylis and Steve Smith, The Globalisation of World Politics, 3rd ed, p287