Park Chung Hee

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Park Chung-hee
박정희
Park pada 20 Maret 1957 (umur 39)
Presiden Korea Selatan ke-3
Masa jabatan
24 Mei 1962 – 26 Oktober 1979
Perdana Menteri Choi Tu-son
Chung Il-kwon
Paik Too-chin
Kim Jong-pil
Choi Kyu-ha
Didahului oleh Yun Po Sun
Digantikan oleh Choi Kyu-ha
Ketua Dewan Tertinggi untuk Rekonstruksi Nasional
Masa jabatan
3 Juli 1961 – 17 Desember 1963
Didahului oleh Jang Do-young
Digantikan oleh Kantor dihapuskan
Informasi pribadi
Lahir 14 November 1917
Gumi, Gyeongsang Utara, Kolonial Korea (kini Korea Selatan)
Meninggal 26 Oktober 1979 (umur 62)
Seoul, Korea Selatan
Kebangsaan Korea Selatan
Partai politik Demokrat Republik
Suami/istri Yuk Young-soo
Anak Park Geun-hye
Park Seo-yeong
Park Ji-man
Alma mater Tentara Kekaisaran Manchukuo Akademi dan Akademi Tentara Kekaisaran Jepang
Agama Buddhism
Tanda tangan
Dinas militer
Dinas/cabang Tentara Kekaisaran Manchukuo
Tentara Republik Korea
Masa dinas 1942–1963
Pangkat Jenderal

Park Chung-hee (lahir di Gumi, Gyeongsang Utara, Kolonial Korea (kini Korea Selatan), 14 November 1917 – meninggal di Seoul, Korea Selatan, 26 Oktober 1979 pada umur 61 tahun) adalah umum korea dan negarawan yang memimpin Korea Selatan dari tahun 1961 sampai nya pembunuhan pada tahun 1979. Taman merebut kekuasaan melalui kudeta militer yang menggulingkan Korea Republik Kedua pada tahun 1961 dan memerintah sebagai tidak terpilih kuat militer di kepala dari Dewan Tertinggi untuk Rekonstruksi Nasional sampai pemilu dan pelantikan sebagai Presiden dari Korea Republik Ketiga pada tahun 1963 . Pada tahun 1972, Taman mengumumkan darurat militer, membekukan konstitusi negara dan membuat dirinya Presiden Seumur Hidup sementara mengantarkan Korea Republik Keempat karena ancaman komunis konstan dalam bangsa. Meskipun hidup beberapa upaya pembunuhan, termasuk dua operasi oleh agen Korea Utara, Park akhirnya dibunuh pada tanggal 26 Oktober 1979 oleh Kim Jae-gyu, kepala sendiri jasa keamanan . Dia telah memimpin Korea Selatan selama 18 tahun.

Lahir dari keluarga petani miskin pada saat Korea berada di bawah kekuasaan Jepang, Park awalnya disajikan dengan Jepang Manchukuo Imperial Army. Ia diakui sebagai perwira berbakat dan dipilih untuk layanan dengan Tentara Kekaisaran Jepang 's elit Tentara Kwantung kelompok selama Perang Dunia II. Setelah perang, Taman memasuki pelayanan Republik Korea Angkatan Darat. Selama berlangsungnya Perang Korea, ia naik ke pangkat umum meskipun usianya masih muda. Pada tahun 1960, ia menjadi Kepala Staf Operasi Angkatan Darat Korea. Setahun kemudian, pada tahun 1961, Taman memimpin sekelompok petugas yang mengatur kudeta yang diantar dalam hampir tiga dekade pemerintahan militer di Korea Selatan.

Park memimpin Keajaiban di Sungai Han sampai tahun 1979, sebuah periode pertumbuhan ekonomi yang pesat di Korea Selatan. Namun, aturan otoriter melihat banyak pelanggaran hak asasi manusia. Opini demikian dibagi mengenai warisannya antara mereka yang kredit Park untuk reformasi dan orang-orang yang mengutuk otoritarianisme nya. Generasi tua yang menghabiskan masa dewasa mereka selama kediktatoran Park cenderung Taman kredit untuk membangun fondasi ekonomi negara dan melindungi negara dari sosialis Utara, serta memimpin Korea menjadi terkenal dan ekonomi global. Namun, generasi baru dari Korea, termasuk mereka yang berjuang untuk demokratisasi, cenderung percaya kekuasaan otoriter nya dibenarkan dan korup, dan bahwa ia menghambat transisi Korea Selatan untuk demokrasi. Pada tahun 1999, Park terdaftar sebagai salah satu dari sepuluh "Asia Abad Ini" oleh Waktu majalah.

Awal Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Park Chung Hee sebagai perwira lulusan sekolah perwira cadangan akademi militer jepang

Park Chung-hee lahir pada tanggal 14 November 1917 di Gumi, di Gyeongbuk provinsi Colonial Korea. Dia adalah anak bungsu dari lima bersaudara dan dua saudara perempuan dalam keluarga petani miskin. Sebagai seorang pemuda, ia memenangkan masuk ke sekolah mengajar di Daegu dan bekerja sebagai guru di Mungyeong setelah lulus dengan gelar mengajar. Setelah pecahnya Kedua Perang Sino-Jepang, park yang ambisius memutuskan untuk memasuki Changchun Akademi Militer dari Manchukuo Imperial Army. Dia lulus atas kelasnya pada tahun 1942 dan diakui sebagai perwira berbakat oleh instruktur Jepang-nya, yang merekomendasikan dia untuk studi lebih lanjut di Imperial War College di Jepang. Setelah lulus ketiga di kelas tahun 1944, park ditugaskan sebagai letnan di Jepang elit Tentara Kwantung, dan menjabat selama tahap akhir Perang Dunia II.

Park kembali ke Korea setelah perang dan terdaftar di Korea Military Academy. Ia lulus pada tahun 1946 dengan pangkat kapten dan menjadi seorang perwira di tentara kepolisian di bawah Pemerintah Amerika Serikat Militer Angkatan Darat di Korea Selatan. Yang baru didirikan Pemerintah Korea Selatan, di bawah kepemimpinan Syngman Rhee, ditangkap Taman pada November 1948 atas tuduhan bahwa ia memimpin sel komunis di Korea kepolisian. park kemudian dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan militer, tetapi hukumannya diringankan oleh Rhee pada desakan beberapa perwira militer Korea berpangkat tinggi. Sementara Park telah menjadi anggota dari Korea Selatan Partai Pekerja, tuduhan mengenai keterlibatannya dalam sel militer tidak pernah dibuktikan. Setelah Perang Korea mulai, Park kembali ke dinas aktif sebagai utama dalam Angkatan Darat Korea Selatan. Ia dipromosikan menjadi letnan kolonel pada bulan September tahun 1950 dan menjadi kolonel pada bulan April 1951. Sebagai seorang kolonel, park memerintahkan II dan III Korps Artileri selama perang. Park menjadi wakil direktur Angkatan Darat Markas Intelijen Burea pada tahun 1952. Pada saat perang telah berakhir pada tahun 1953, Park telah bangkit untuk menjadi brigadir jenderal. Setelah penandatanganan Korea Perjanjian Gencatan Senjata, Park dipilih untuk pelatihan selama enam bulan di Fort Sill di Amerika.

Setelah kembali ke Korea, park meningkat pesat dalam hirarki militer. Ia memerintahkan Divisi 5 dan 7 dari Tentara Korea Selatan sebelum promosi ke mayor jenderal tahun 1958. park kemudian diangkat Kepala Staf Angkatan Darat Pertama dan membuat kepala dari 1st Korea dan Komando Distrik 6, yang memberinya tanggung jawab untuk membela Seoul. Pada tahun 1960, Park menjadi Kepala Staf Operasi Angkatan Darat Korea Selatan dan wakil komandan Angkatan Darat Kedua. Dengan demikian, ia adalah salah satu tokoh yang paling kuat dan berpengaruh di militer.

Naik ke Kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 25 April 1960, Syngman Rhee, yang pertama Presiden Korea Selatan, dipaksa keluar dari kantor setelah April 19 Gerakan, pemberontakan yang dipimpin mahasiswa. Sebuah pemerintahan demokratis baru menjabat pada 13 Agustus 1960. Namun ini adalah periode singkat pemerintahan parlemen di Korea Selatan. Yun Bo-seon, adalah presiden boneka, dengan kekuatan nyata berada di tangan Perdana Menteri, Chang Myon. Masalah muncul segera karena manusia tidak bisa perintah loyalitas dari setiap mayoritas Partai Demokrat atau mencapai kesepakatan tentang komposisi kabinet. Perdana Menteri Chang berusaha untuk mengadakan koalisi lemah bersama oleh reshuffle posisi di kabinet tiga kali dalam waktu lima bulan.

Sementara itu, pemerintah baru tertangkap antara perekonomian yang menderita dekade salah urus dan korupsi di bawah presiden Rhee dan siswa yang telah menghasut mengusir Rhee. Para pengunjuk rasa memenuhi jalan-jalan teratur membuat tuntutan banyak dan luas bagi reformasi politik dan ekonomi. Hukum dan ketertiban tidak dapat dipertahankan karena polisi, panjang instrumen pemerintah Rhee, adalah demoralisasi dan telah benar-benar didiskreditkan oleh masyarakat. Perselisihan faksi lanjutan yang disebabkan masyarakat untuk berpaling dari Partai Demokrat.


Artikel ini memuat hangeul atau hanja. Tanpa dukungan multibahasa, Anda mungkin akan melihat tanda tanya, tanda kotak, atau simbol lain, selain hangeul atau hanja.
Nama Korea
Hangeul
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakan Bak Jeonghui
McCune–Reischauer Pak Chŏnghŭi
Nama pena
Hangeul 중수
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakan Jungsu
McCune–Reischauer Chungsu

Terhadap latar belakang ini ketidakstabilan sosial dan divisi, Mayor Jenderal Park, yang saat itu Direktur Jenderal ROK Operasi Angkatan Darat, membentuk Komite Revolusioner Militer. Ini memimpin kudeta militer pada 16 Mei 1961 yang nominal dipimpin oleh Kepala Staf Angkatan Darat Chang Do-yong setelah nya pembelotan pada hari itu dimulai. Pengambilalihan militer berdaya pemerintah yang terpilih secara demokratis Presiden Yun mengakhiri Republik Kedua.

Awalnya, pemerintahan baru terbentuk dari antara para perwira militer yang mendukung Park. Militer reformis Dewan Tertinggi untuk Rekonstruksi Nasional secara nominal dipimpin oleh Jenderal Chang. Namun setelah penangkapan Chang pada Juli 1961, Park mengambil kontrol secara keseluruhan dewan. Kudeta sebagian besar disambut oleh rakyat umum habis oleh kekacauan politik. Meskipun Perdana Menteri Chang menolak upaya kudeta, Presiden Yun memihak militer dan membujuk Amerika Serikat Kedelapan Army dan komandan berbagai unit tentara ROK tidak mengganggu pemerintah baru. Segera setelah kudeta, Taman dipromosikan menjadi Letnan Jenderal.

Pada 19 Juni 1961 dewan militer menciptakan Korea Central Intelligence Agency untuk mencegah kontra-kudeta dan menekan semua musuh potensial, baik asing maupun domestik. Seiring dengan diberi kekuasaan investigatif, KCIA juga diberi kewenangan untuk menangkap dan menahan siapa saja yang dicurigai menyembunyikan kesalahan atau sentimen anti-pemerintah. The KCIA akan memperluas kekuatannya untuk urusan ekonomi dan asing di bawah direktur pertamanya, pensiunan Kolonel Kim Jong-pil, sebuah relatif Park dan salah satu perencana asli kudeta.

Presiden Yun tetap di kantor, memberikan legitimasi rezim militer. Tapi setelah Yun mengundurkan diri pada tanggal 24 Maret tahun 1962, Letnan Jenderal Park, yang tetap ketua Dewan Tertinggi Nasional Rekonstruksi, mengkonsolidasikan kekuatannya dengan menjadi penjabat presiden, ia juga dipromosikan menjadi jenderal penuh. Taman setuju untuk mengembalikan pemerintahan sipil setelah tekanan dari Kennedy administrasi.

Pada tahun 1963, ia presiden terpilih di kanan sendiri sebagai calon yang baru dibuat Demokrat Partai Republik. Ia kalah tipis mantan Presiden Yun, calon dari Partai Peraturan Sipil, dengan hanya lebih dari penilaian-a 156.000 margin 1,5 persen. Taman akan kembali terpilih sebagai presiden pada tahun 1967, mengalahkan Yun dengan agak sedikit kesulitan.

Pemimpin Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

Politik Luar Negeri[sunting | sunting sumber]

Pada Juni 1965 Taman menandatangani perjanjian normalisasi hubungan dengan Jepang yang termasuk pembayaran reparasi dan pembuatan pinjaman lunak dari Jepang dan menyebabkan peningkatan perdagangan dan investasi antara Selatan Korea dan Jepang. Pada Juli 1966 Korea Selatan dan Amerika Serikat menandatangani Perjanjian Status Kekuatan membangun hubungan yang lebih setara antara kedua negara. Dengan kekuatan tumbuh ekonomi dan jaminan keamanan dari Amerika Serikat, ancaman invasi konvensional dari Korea Utara tampaknya semakin jauh. Menyusul eskalasi Perang Vietnam dengan pengerahan pasukan tempur darat Maret 1965, Korea Selatan mengirim Modal Divisi dan 2nd Brigade Marinir untuk Vietnam Selatan pada bulan September tahun 1965, diikuti oleh Putih Divisi Kuda pada bulan September 1966. Sepanjang tahun 1960, Taman berpidato di mana ia menyalahkan Aliansi Anglo-Jepang dan Kerajaan Inggris umumnya untuk pengambilalihan Jepang Korea.

Vietnam[sunting | sunting sumber]

Presiden Park Chung-hee (kiri ketiga) pada 1966 SEATO konvensi di Filipina.

Atas permintaan dari Amerika Serikat, Taman mengirim sekitar 320.000 tentara Korea Selatan untuk berjuang bersama Amerika Serikat dan Vietnam Selatan selama Perang Vietnam; komitmen kedua hanya untuk yang dari Amerika Serikat. Alasan lain untuk ini adalah untuk membantu menjaga hubungan baik dengan Amerika Serikat, mencegah kenaikkan selanjutnya komunisme di Asia Timur dan untuk meningkatkan posisi internasional Republik. Pada bulan Januari tahun 1965, pada hari ketika tagihan mandat penyebaran utama melewati Majelis Nasional (dengan 106 suara untuk dan 11 melawan), Park mengumumkan bahwa itu adalah "waktu bagi Korea Selatan untuk menyapih diri dari posisi pasif menerima bantuan atau menderita intervensi, dan untuk mengasumsikan peran proaktif mengambil tanggung jawab mengenai isu-isu internasional utama. "

Meskipun terutama untuk memperkuat aliansi militer dengan Amerika Serikat, ada juga insentif keuangan untuk partisipasi Korea Selatan dalam perang. Personel militer Korea Selatan telah dibayar oleh pemerintah federal Amerika Serikat dan gaji mereka disetorkan langsung ke pemerintah Korea Selatan. Park adalah bersemangat untuk mengirim pasukan Korea Selatan ke Vietnam dan penuh semangat berkampanye untuk memperpanjang perang. Sebagai imbalan atas komitmen pasukan, Korea Selatan menerima puluhan miliar dolar dalam bentuk hibah, pinjaman, subsidi, transfer teknologi, dan pasar preferensial, semua disediakan oleh Johnson dan [[Richard Nixon | Nixon] ] administrasi.

Korea Utara[sunting | sunting sumber]

Menghormati Presiden Park Chung-hee di Parade Army di Hari Angkatan Bersenjata pada tanggal 1 Oktober 1973.

Park mengawasi perubahan transisi antara kedua Korea dari konflik ke konsolidasi. Dimulai pada Oktober 1964, meningkat Korea Utara infiltrasi nya intelijen pengumpul dan propagandis ke Selatan. Lebih dari 30 tentara Korea Selatan dan setidaknya 10 warga sipil telah tewas dalam bentrokan dengan Korea Utara penyusup pada bulan Oktober 1966.

Pada bulan Oktober tahun 1966, Taman memerintahkan Tentara ROK untuk menggelar serangan balasan tanpa mencari persetujuan dari Jenderal Charles Bonesteel. Tindakan ini, yang adalah pembalasan atas kerugian Korea Selatan yang sedang berlangsung, menyebabkan ketegangan antara pemerintah Park dan komando AS di Korea, yang ingin menghindari pelanggaran gencatan senjata.

Antara 1966 dan 1969 bentrokan meningkat sebagai angkatan bersenjata Park terlibat dalam tembak-menembak sepanjang Korea DMZ. Pertempuran, kadang-kadang disebut sebagai Perang Korea Kedua, terkait dengan pidato yang diberikan oleh Kim Il-sung pada tanggal 5 Oktober 1966 di mana pemimpin Korea Utara menantang legitimasi dari 1953 Perjanjian Gencatan Senjata. Kim menyatakan bahwa perang tidak teratur sekarang bisa berhasil dengan cara perang konvensional tidak bisa karena militer Korea Selatan kini terlibat dengan terus tumbuh Perang Vietnam. Dia percaya administrasi Park bisa terganggu jika provokasi bersenjata Korea Utara ditujukan terhadap pasukan AS. Hal ini akan memaksa Amerika untuk mempertimbangkan kembali komitmen seluruh dunia. Setiap perpecahan akan memberikan Utara kesempatan untuk menghasut pemberontakan di Selatan melawan Park.

Pada tanggal 21 Januari 1968, 31-man Satuan 124 Utara Rakyat Korea Army pasukan khusus komando s berusaha untuk membunuh Taman dan hampir berhasil. Mereka berhenti hanya 800 meter dari Blue House oleh patroli polisi. Sebuah melawan api pecah dan semua kecuali dua dari Korea Utara tewas atau ditangkap. Sebagai tanggapan terhadap upaya pembunuhan, Taman menyelenggarakan Satuan 684. Kelompok ini dimaksudkan untuk membunuh Kim Il-Sung namun dibubarkan pada tahun 1971.

Meskipun permusuhan, negosiasi dilakukan antara Utara dan Selatan atas reunifikasi. Pada 4 Juli 1972 kedua negara mengeluarkan pernyataan bersama menentukan reunifikasi yang harus dicapai secara internal dengan tidak bergantung pada kekuatan eksternal atau gangguan luar, bahwa proses harus dicapai secara damai tanpa menggunakan kekuatan militer, dan bahwa semua pihak harus meningkatkan persatuan nasional sebagai orang bersatu atas perbedaan sistem ideologis dan politis. Amerika Serikat Departemen Luar Negeri tidak senang dengan usulan ini dan, setelah pembunuhan Park pada tahun 1979, mereka diam-diam dikubur.

Pada tanggal 15 Agustus 1974, Park ini menyampaikan pidato di National Theater di Seoul pada upacara untuk merayakan ulang tahun ke-29 berakhirnya kolonial Aturan ketika seorang pria bernama Mun Se-gwang menembakkan pistol di Park dari barisan depan. Para calon pembunuh, yang adalah seorang kelahiran Jepang Korea Utara n simpatisan, merindukan Park, tapi peluru nyasar memukul istrinya Yuk Young-soo (yang meninggal kemudian pada hari) dan lain-lain di atas panggung. Park melanjutkan pidatonya sebagai istrinya sekarat dibawa turun dari panggung. Mun digantung di Seoul penjara empat bulan kemudian.

Kebijakan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Park Chung-hee dengan Willy Brandt di Jerman, 1964

Park dikreditkan dengan memainkan peran penting dalam pengembangan Korea Selatan harimau ekonomi dengan menggeser fokusnya ke industrialisasi berorientasi ekspor. Ketika ia berkuasa pada tahun 1961, pendapatan per kapita Korea Selatan hanya US $ 72,00. Korea Utara adalah kekuatan yang lebih besar ekonomi dan militer di semenanjung karena warisan Utara industrialisasi tinggi seperti pembangkit listrik dan kimia, serta sejumlah besar bantuan ekonomi, teknis dan keuangan yang diterima dari blok komunis lainnya negara-negara seperti Uni Soviet, Jerman Timur dan Cina. Taman mendorong perdagangan seks dalam rangka untuk menghasilkan pendapatan, terutama dari militer AS. The AS militer industri seks Camptown menghasilkan hampir 25 persen dari Korea Selatan produk nasional bruto.

Industri Korea Selatan melihat perkembangan yang luar biasa di bawah kepemimpinan Park. Kerjasama pemerintah-perusahaan pada perluasan ekspor Korea Selatan membantu memimpin pertumbuhan beberapa perusahaan Korea Selatan menjadi raksasa konglomerat keuangan Korea hari ini, chaebol s. Taman juga menciptakan lembaga pembangunan ekonomi:

  • Badan Perencanaan Ekonomi (EPB)
  • Departemen Perdagangan dan Industri (MTI)
  • Departemen Keuangan (Depkeu)

Kebijakan domestik[sunting | sunting sumber]

Park telah berjanji setelah menjabat untuk jabatan kedua pada tahun 1967 bahwa sesuai dengan 1963 Konstitusi, yang membatasi presiden untuk dua periode berturut-turut, ia akan mengundurkan diri pada tahun 1971. Namun dalam tahun-tahun ia mundur pada jaminan ini dengan berhasil mengubah undang-undang Korea Selatan untuk memungkinkan presiden incumbent - sendiri - berjalan selama tiga periode berturut-turut. Taman meraih kemenangan konstitusional ini karena Partai Republik Demokrat mendominasi Majelis Nasional Korea Selatan. Taman digunakan KCIA penyiksaan dan keheningan pembangkang dan politik dalam negeri berpengaruh.

Pada tahun 1971, Taman memenangkan pemilu close lain terhadap saingannya, Kim Dae-jung. Dia kemudian menyatakan keadaan darurat tak lama setelah dilantik "didasarkan pada realitas berbahaya situasi internasional". Pada Oktober 1972, Taman terlarut legislatif dan menangguhkan konstitusi 1963 di self-kudeta. Pekerjaan itu dimulai pada merancang konstitusi baru. Park telah menarik inspirasi untuk nya-kudeta diri dari Ferdinand Marcos, Presiden Filipina, yang telah melakukan langkah serupa beberapa minggu sebelumnya.

Yang disebut ' Konstitusi Yushin telah disetujui dalam berat-kecurangan plebisit pada November 1972. Arti "peremajaan" atau "pembaharuan" (serta "restorasi" dalam beberapa konteks), ulama melihat penggunaan istilah sebagai Taman menyinggung dirinya sebagai pemimpin mengabadikan diri dan sangat-otokratik (sebuah "kekaisaran presiden").

Baru Yushin konstitusi adalah sebuah dokumen sangat otoriter. Ini ditransfer proses pemilihan presiden ke electoral college bernama Konferensi Nasional Unifikasi. Hal ini juga secara dramatis memperluas kekuasaan presiden. Khususnya, ia diberi kekuasaan besar untuk memerintah dengan dekrit dan menangguhkan kebebasan konstitusional. Istilah presiden meningkat dari empat sampai enam tahun, tanpa batas pada pemilihan ulang. Untuk semua maksud dan tujuan, presiden Park sekarang kediktatoran hukum. Dalam pemilu tahun 1972 dan 1978 ia terpilih tanpa lawan.

Akhir tahun & pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Meskipun pertumbuhan ekonomi Korea Selatan telah mengamankan tingkat tinggi dukungan untuk presiden Park pada tahun 1960, dukungan yang mulai pudar setelah pertumbuhan ekonomi mulai melambat pada awal tahun 1970. Banyak warga Korea Selatan menjadi tidak senang dengan pemerintahan otokratis, layanan keamanan dan pembatasan ditempatkan pada kebebasan pribadi. Sebagai Park telah dilegitimasi pemerintahannya menggunakan ketentuan yang diatur dalam keadaan darurat hukum dating kembali ke Perang Korea, ia telah gagal untuk mengatasi jaminan konstitusional kebebasan berbicara dan [ [kebebasan pers | pers]]. Selanjutnya layanan keamanannya, yang KCIA, mempertahankan kekuasaan yang luas dari penangkapan dan penahanan, banyak dari lawan Park ditahan tanpa diadili dan sering disiksa. Akhirnya demonstrasi terhadap sistem Yushin meletus di seluruh negeri sebagai tingkat Park dari ketidakpopuleran mulai meningkat.

Demonstrasi ini datang ke saat yang menentukan pada tanggal 16 Oktober tahun 1979, ketika sekelompok mahasiswa menyerukan berakhirnya kediktatoran dan sistem Yushin dimulai pada Busan National University [1] Tindakan., Yang merupakan bagian dari yang "Pu-Ma" perjuangan (dinamai Pusan dan Masan daerah), segera pindah ke jalan-jalan kota di mana mahasiswa dan polisi anti huru hara berjuang sepanjang hari. Oleh malam, hingga 50.000 orang berkumpul di depan balai kota Busan. Selama dua hari ke depan beberapa kantor publik diserang dan sekitar 400 demonstran ditangkap. Pada tanggal 18 Oktober, pemerintah Park menyatakan darurat militer di Busan. Pada protes hari yang sama menyebar ke Universitas Kyungnam di Masan. Sampai 10.000 orang, sebagian besar mahasiswa dan pekerja, bergabung dengan demonstrasi menentang Park Yushin Sistem. Kekerasan cepat meningkat dengan serangan yang diluncurkan di kantor polisi dan kantor kota dari partai yang berkuasa. Pada awal malam jam malam kota besar dimasukkan ke dalam tempat di Masan.

Pada tanggal 26 Oktober 1979, park ditembak mati oleh Kim Jae-kyu, direktur dari KCIA, setelah perjamuan pada safehouse di Gungjeong-dong, Jongno-gu, Seoul. Kim juga membunuh kepala pengawal Park. Petugas KCIA lain kemudian pergi ke bagian lain dari bangunan menembak mati lebih empat pengawal presiden. Kim dan kelompoknya kemudian ditangkap oleh tentara di bawah Kepala Staf Angkatan Darat Korea Selatan Staf. Mereka kemudian disiksa dan kemudian dieksekusi. Seluruh episode biasanya dianggap baik tindakan spontan gairah oleh individu atau sebagai bagian dari percobaan kudeta pra oleh dinas intelijen. Kim mengklaim bahwa Park adalah hambatan bagi demokrasi dan bahwa tindakan itu adalah salah satu dari patriotisme.

Park, yang dikatakan taat Buddha, dimakamkan dengan penghormatan militer penuh di Seoul National Cemetery.

Kim dihukum gantung pada tanggal 24 Mei 1980.

Kehidupan Pribadi[sunting | sunting sumber]

park menikah dengan Kim Ho Nam dan dua kemudian bercerai. Setelah itu, ia menikah Yuk Young-soo, dan pasangan itu memiliki dua putri dan satu putra. Yang tua putri, Park Geun-hye, kemudian menjadi politisi dan terpilih sebagai presiden perempuan pertama Korea Selatan pada 2012 pemilihan presiden bulan Desember, mengalahkan kandidat liberal Moon Jae-in.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Sejumlah besar warga Korea Selatan, terutama yang berasal dari penduduk asli Yeongnam wilayah asal Park, pertimbangkan park menjadi salah satu pemimpin terbesar dalam sejarah Korea dan terus memegang park dalam hal tinggi sebagian besar karena pertumbuhan industri dan ekonomi yang dialami oleh Korea Selatan di bawah rezimnya. Dia sering dikreditkan sebagai salah satu pengaruh utama bertanggung jawab untuk membawa kemakmuran ekonomi ke Korea Selatan. park telah diakui dan dihormati oleh banyak orang Korea sebagai pemimpin yang paling efisien negaranya yang dikreditkan untuk membuat Korea Selatan seperti sekarang ini dalam hal ekonomi.

Ada juga prestasi ekonomi banyak dibentuk selama rezim Park, termasuk Gyeongbu Expressway, POSCO terkenal Rencana Lima Tahun Korea Selatan dan New Gerakan Masyarakat. Putrinya park Geun-hye terpilih ketua konservatif Partai Nasional pada tahun 2004. Dia terpilih sebagai presiden perempuan pertama 11 dan Korea Selatan pada tahun 2012 dan dilantik nanti pada Februari 2013.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama shin

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Yun Bo-seon
Presiden Korea Selatan
19631979
Diteruskan oleh:
Choi Kyu-ha