Panzer I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Panzerkampfwagen I
800px-SdKfz101.jpg
Panzer I Ausf di Deutsches Panzermuseum Munster, Germany
Tipe Tank ringan
Negara asal  Nazi Jerman
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1934 – 1954
Digunakan oleh  Nazi Jerman
 Bulgaria
 Republik Tiongkok
 Hungaria
 Spanyol
Pada perang Perang Saudara Spanyol, Perang Dunia II, Perang Sino-Jepang kedua
Sejarah produksi
Tahun 1934
Produsen Henschel, MAN, Krupp, Daimler
Diproduksi 1934 – 1936
Jumlah produksi 833
Spesifikasi
Berat 5.4 ton
Panjang 4.02 Meter
Lebar 2.06 m
Tinggi 1.72 m
Awak 2; Komandan dan supir

Tempur Between 7 and 13 mm
Senjata
utama
Dua senapan mesin 7.92 mm MG13
Jenis Mesin Mesin bensin empat silinder Krupp M 305.
60 PS (59 hp, 44 kW)
Daya kuda/ton 11.1 PS/t
Suspensi Pegas daun
Daya jelajah 200 km on-road; 175 km off-road.
Kecepatan 50 km/h on-road; 37 km/h off-road.

Panzer I adalah tank ringan diproduksi di Jerman pada 1930-an. Panzerkampfwagen I (kendaraan tempur lapis baja mark I), disingkat PzKpfw I. Resmi persenjataan tangki sebutan yang persediaan Jerman adalah SdKfz 101 (tujuan kendaraan khusus 101) Nomenklatur lihat:. Gander, Tank dan Armour: Panzerkampfwagen I & II,

Desain Panzer I dimulai pada 1932 dan produksi massal pada tahun 1934. Dimaksudkan hanya sebagai tank pelatihan untuk memperkenalkan konsep perang lapis baja ke Wehrmacht, Panzer I digunakan di Spanyol selama Perang Saudara Spanyol, di Polandia, Perancis, Uni Soviet dan Afrika Utara selama Perang Dunia II, dan di Cina selama Perang Kedua Sino-Jepang. Pengalaman dengan I Panzer selama Perang Saudara Spanyol membantu membentuk invasi lapis baja Jerman korps dari Polandia pada tahun 1939 dan Perancis pada tahun 1940. Pada tahun 1941, Panzer I chassis desain digunakan untuk produksi tangki perusak dan serangan senjata . Ada upaya untuk menaikkan kualitas Panzer I sepanjang sejarah layanan, termasuk dengan negara-negara asing untuk memperpanjang umur desain. Tank ini terus berada dalam angkatan bersenjata Spanyol sampai tahun 1954.

Kinerja Panzer I dalam pertempuran dibatasi oleh pelindung tipis dan dua senjata ringan. Sebagai desain yang dimaksudkan untuk pelatihan, Panzer tidak mampu melawan berbagai tank ringan lainnya dari era tersebut, seperti Soviet T-26. Meskipun lemah dalam pertempuran, Panzer I membentuk sebagian besar kekuatan tank Jerman dalam jumlah dan digunakan dalam semua kampanye utama antara September 1939 dan Desember 1941. Tank yang kecil dan rentan ini akan kalah terkenal dalam penggunaan dalam pertempuran oleh tank-tank Jerman yang lebih terkenal seperti Panzer IV, Panther, dan Tiger. Namun, kontribusi Panzer I untuk kemenangan awal Nazi Jerman selama Perang Dunia Kedua cukup signifikan.

Sejarah Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Perang Saudara Spanyol[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 18 Juli 1936, perang pecah di Semenanjung Iberia dan Spanyol pun dilarutkan ke dalam keadaan perang saudara. Setelah kekacauan pemberontakan awal, kedua belah pihak bersatu dan mulai mengkonsolidasikan posisi mereka masing-masing, Front Popular atau Partai Republik dan bagian Nasionalis Spanyol. Dalam sebuah contoh awal dari perang proxy, kedua belah pihak dengan cepat mendapat dukungan dari negara lain. Pengiriman pertama tank asing adalah lima puluh Soviet T-26, pengiriman tiba 15 October. Pengiriman di bawah pengawasan Angkatan Laut Jerman dan Jerman segera merespon dengan mengirimkan empat puluh satu Panzer I ke Spanyol beberapa hari setelah pengiriman T-26 milik Soviet. Pengiriman ini diikuti oleh empat pengiriman lagi dari Panzer I Ausf. B, dengan total 122 pengiriman.

Pengiriman pertama Panzer I, dibawa dikomando oleh Letnan Kolonel Wilhelm Ritter von Thoma di Gruppe Thoma (juga disebut sebagai Panzergruppe Drohne). Gruppe Thoma merupakan bagian dari Gruppe Imker, formasi pasukan darat dari Legiun Condor Jerman, yang bertempur di sisi Nationalis Franco. Antara Juli dan Oktober, kemajuan cepat Nasionalis dari Seville ke Toledo menempatkan mereka dalam posisi untuk mengambil ibukota Spanyol, Madrid. Kemajuan Nasionalis dan jatuhnya kota Illescas kepada tentara Nasionalis pada 18 Oktober 1936 menyebabkan Pemerintah Republik Kedua Front Populer, termasuk Presiden Manuel Azaña, melarikan diri ke Barcelona dan Valencia. Dalam upaya untuk membendung gelombang Nasionalis dan mengulur waktu penting bagi pertahanan Madrid, kendaraan berlapis baja Soviet ditempatkan di selatan kota dalam komando Kolonel Krivoshein sebelum akhir October. Pada saat ini, beberapa T-26 tank di bawah komando Kapten Paul Arman diikutkan dalam serangan balik Republik yang diarahkan menuju kota Torrejon de Velasco dalam upaya untuk memotong serangan utara Nasionalis. Ini adalah pertempuran tank pertama dalam Perang Saudara Spanyol. Meskipun adanya keberhasilan awal, komunikasi yang buruk antara kendaraan berlapis baja Republik Soviet dan infanteri Republik Spanyol menyebabkan isolasi kekuatan Kapten Arman dan penghancuran dari sejumlah tank. Pertempuran ini juga menandai penggunaan pertama dari bom molotov terhadap tank. Beberapa Panzer I berjuang untuk pihak Nasionalis hanya beberapa hari kemudian, pada tanggal 30 Oktober dan masalah pun segera muncul. Saat kendaraan lapis baja Nasionalis maju, mereka pun langsung terlibat dalam pertempuran melawan batalyon de Commune Paris, yang dilengkapi dengan mobil lapis baja Soviet BA 10. Meriam 45-milimeter yang dipasang di BA-10 lebih dari cukup untuk melumpuhkan tank-tank Panzer I yang memiliki lapis baja yang buruk pada rentang jarak di bawah 500 meter (550 yd).

Meskipun Panzer I berpartisipasi dalam hampir setiap serangan Nasionalis utama perang,Tentara Nasionalis mulai menyebarkan lebih banyak ditangkap tank T-26 untuk mengimbangi kelemahan mereka dalam perlindungan dan firepower.At satu titik, von Thoma menawarkan hingga 500 peseta untuk setiap T-26 ditangkap. Meskipun Panzer saya awalnya mampu melumpuhkan T-26 di dekat kisaran 150 meter (165 yd) atau kurang-menggunakan peluru armor-piercing 7,92 milimeter, tank-tank Republik mulai terlibat pada rentang di mana mereka kebal terhadap senapan mesin dari Panzer. upgrade untuk meningkatkan lethality nya. Pada tanggal 8 Agustus 1937, Mayor Jenderal García Pallasar menerima surat dari Generalísimo Francisco Franco yang menyatakan perlunya untuk I Panzer (atau orang Negro cebol, sebagai kru Spanyol mereka disebut mereka) dengan senapan 20-milimeter. Pada akhirnya, potongan yang dipilih adalah Model Breda 1935, karena kesederhanaan dari desain atas pesaing seperti Jerman Flak 30. Selanjutnya, 20 mm Breda mampu perforantes 40 milimeter dari baja pada 250 meter (1,57 di di 275 yd), yang lebih dari cukup untuk menembus baju besi frontal dari T-26. Meskipun awalnya empat puluh Italia CV.35 Light Tank diperintahkan dengan Breda di tempat persenjataan asli mereka, perintah ini kemudian dibatalkan setelah ada anggapan adaptasi dari pistol yang sama untuk Panzer I akan menghasilkan hasil yang lebih baik. Prototip siap pada bulan September 1937 dan perintah ditempatkan setelah hasil yang sukses. Pemasangan dari Breda di Panzer I diperlukan menara asli yang akan dibuka di bagian atas dan kemudian diperpanjang oleh suplemen vertikal. Empat dari tank selesai pada Pabrik Persenjataan dari Seville, namun produksi lebih lanjut dibatalkan karena diputuskan jumlah yang cukup dari Partai Republik T-26 tank telah ditangkap untuk memenuhi permintaan kepemimpinan Nasionalis untuk tank lebih mematikan. Modifikasi Breda tidak sangat disukai oleh kru Jerman, sebagai kesenjangan terlindungi di kubah meriam, dirancang untuk memungkinkan komandan tank untuk tujuan, ditemukan menjadi lemah point.In berbahaya akhir 1938, yang lain Panzer saya dikirim ke Pabrik Persenjataan Sevilla untuk me-mount pistol mm 45, ditangkap dari tangki Soviet (T-26 atau BT-5). Yang kedua dikirim beberapa waktu kemudian dalam rangka untuk bertukar persenjataan asli untuk senapan 37-milimeter anti-tank Maklen, yang telah dikerahkan ke Asturias pada tahun 1936-an di kapal A. Soviet Andreiev. Masih belum diketahui sampai sejauh mana percobaan dan adaptasi diselesaikan, meskipun aman untuk mengasumsikan adaptasi tidak berhasil melampaui papan gambar.

Panzer I Ausf. A Saat invasi Norwegia

Perang Dunia 2[sunting | sunting sumber]

Selama kampanye awal Perang Dunia II, tank ringan Jerman, termasuk I Panzer, membentuk sebagian besar kekuatan lapis baja. Maret 1938, tentara Jerman berbaris memasuki Austria, mengalami tingkat kerusakan mekanis hingga tiga puluh persen.pengalaman yang diwahyukan kepada beberapa kesalahan Guderian dalam Panzerkorps Jerman dan ia kemudian meningkatkan dukungan logistik. Pada bulan Oktober 1938, Jerman menduduki Sudetenland Cekoslowakia, dan sisanya dari negara di Maret 1939. Penangkapan Cekoslowakia diperbolehkan mendesain beberapa tank, seperti Panzer 38 (t), dan varian berikutnya mereka dan produksi, untuk dimasukkan ke dalam kekuatan tentara Jerman. Hal ini juga mempersiapkan pasukan Jerman untuk invasi Polandia.

Variasi[sunting | sunting sumber]

Antara 1934 dan pertengahan 1940-an beberapa varian dari Panzer I dirancang, terutama selama tahun-tahun sejarah tempurnya. Karena mereka usang dari pengenalan mereka, tidak mampu mengalahkan armor asing, dan kalah oleh tank-tank Jerman baru, chassis Panzer I yang semakin digunakan sebagai perusak tangki dan variants.Salah Satu dari varian yang paling terkenal adalah Panzerbefehlswagen kleiner ("kendaraan perintah kecil lapis baja "), dibangun di atas Ausf. A dan Ausf. B chassis-200 ini diproduksi. The Panzer I Ausf. B sasis juga digunakan untuk membangun kapal tangki pertama tentara Jerman dilacak, I. Panzerjäger kendaraan ini dipersenjatai dengan senapan 47-milimeter (1,85 di)