Panggul, Trenggalek

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Panggul)
Langsung ke: navigasi, cari
Panggul
—  Kecamatan  —
Lokasi Kecamatan Panggul, Trenggalek.png
Peta lokasi Kecamatan Panggul
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Timur
Kabupaten Trenggalek
Pemerintahan
 • Camat Ir. Mulyono, MH
Luas 131,56 km²
Jumlah penduduk ± 90.000
Kepadatan ± 684 jiwa/km²
Desa/kelurahan 17

Panggul adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Trenggalek, Provinsi Jawa Timur, Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada zaman prasejarah Panggul merupakan daerah transit tempat dilaluinya perjalanan manusia purba dari Pacitan menuju Wajak Tulungagung. Menurut HR Van Keerkeren, Homo Wajakensis (manusia purba wajak) hidup pada masa plestosinatas, sedangkan peninggalan-peninggalan manusia purba Pacitan berkisar antara 8.000 hingga 23.000 tahun yang lalu. Sehingga, disimpulkan bahwa pada zaman itulah Panggul dilalui oleh manusia. Ditemukannya Prasasti Kamsyaka pada tahun 929 M, disebutkan bahwa Panggul (termasuk Munjungan) masuk wilayah Perdikan Kampak yang merupakan kesatuan dari Kabupaten Trenggalek. Sejarah Singkat Pemerintahan:

  • Dengan adanya Perjanjian Gianti tahun 1755, Kerajaan Mataram terpecah menjadi dua, yaitu Kesunanan Surakarta dan Kesultanan Yogyakarta. Wilayah Panggul (termasuk Munjungan) masuk wilayah kekuasaan Bupati Pacitan yang berada di bawah kekuasaan Kasultanan Yogyakarta. Sedangkan Kabupaten Trenggalek seperti didalam bentuknya yang sekarang ini, kecuali Panggul (termasuk Munjungan), masuk ke dalam wilayah kekuasaan Bupati Ponorogo yang berada di bawah kekuasaan Kasunanan Surakarta.
  • Pada tahun 1812, dengan berkuasanya Inggris di Pulau Jawa (Periode Raffles 1812-1816) Pacitan (termasuk didalamnya Panggul dan Munjungan) berada di bawah kekuasaan Inggris dan pada tahun 1916 dengan berkuasanya lagi Belanda di Pulau Jawa, Pacitan diserahkan oleh Inggris kepada Belanda termasuk juga Panggul dan Munjungan.
  • Pada tahun 1830 setelah selesainya perang Diponegoro, wilayah Kabupaten Trenggalek, tidak termasuk Panggul dan Munjungan, yang semula berada dalam wilayah kekuasaan Bupati Ponorogo dan Kasunanan Surakarta masuk di bawah kekuasaan Belanda. Dan, pada zaman itulah Kabupaten Trenggalek termasuk Panggul dan Munjungan memperoleh bentuknya yang nyata sebagai wilayah administrasi pemerintahan Kabupaten versi Pemerintah Hindia Belanda sampai disaat dihapuskannya pada tahun 1923. Alasan atau pertimbangan dihapuskannya Kabupaten Trenggalek dari administrasi Pemerintah Hindia Belanda pada waktu itu secara pasti tidak dapat diketahui. Namun diperkirakan mungkin secara ekonomi Trenggalek tidak menguntungkan bagi kepentingan pemerintah kolonial Belanda.Wilayahnya dipecah menjadi dua bagian, yakni wilayah kerja Pembantu Bupati di Panggul masuk Kabupaten Pacitan dan selebihnya wilayah Pembantu Bupati Trenggalek, sedangkan Karangan dan Kampak masuk wilayah Kabupaten Tulungagung sampai dengan pertengahan tahun 1950.
  • Dengan terbitnya Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1950, Panggul dan Munjungan menemukan bentuknya kembali menjadi bagian dari Kabupaten Trenggalek sebagai suatu daerah Kecamatan di dalam Tata Administrasi Pemerintah Republik Indonesia.

Batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Geografis[sunting | sunting sumber]

  • Iklim : Memiliki iklim tropis pantai dan memiliki curah hujan yang tinggi dikarenakan wilayahnya adalah pertemuan Angin Darat dan Angin Laut.

Demografi Kependudukan[sunting | sunting sumber]

  • Kecamatan Panggul adalah kecamatan dengan jumlah penduduk terbesar di Kabupaten Trengggalek.
  • Tipe masyarakatnya jika dilihat menunjukan perkembangan pada gaya hidupnya, karena semakin lengkap dan semakin ramai fasilitas serta Teknologi Komunikasi dan Informasi baru di Kecamatan Panggul.
  • Mata pencaharian penduduk: mayoritas petani, peternak hewan, nelayan, buruh, pedagang, PNS, wiraswasta, dan lainnya mencari nafkah dengan pergi ke daerah perkotaan dan sebagai TKI di luar negeri.
  • Kebudayaan masyarakat sekitar masih memegang teguh adat istiadat Suku Jawa.
  • Kepercayaan mayoritas Islam, aliran Kejawen.
  • Perekonomian tergolong kecamatan yang memiliki perekonomian menengah, Pasar Kecamatan Panggul merupakan pasar dengan perekonomian terbesar kedua di Kabupaten Trenggalek, dikarenakan daerahnya strategis terdapat di perbatasan kabupaten, dan dekat dengan perbatasan propinsi Jawa Timur dengan Jawa Tengah.
  • Pendidikan : sangat berkembang seiring minat masyarakat untuk sekolah dan sekarang telah tersebar PAUD, TK, SD hampir di semua pelosoknya. Pengembangan pendidikan menengah di setiap wilayah yang di selenggarakan negeri maupun sekolah swasta juga sekolah satu atap, SLTA dalam masa pengembangan, selain itu telah hadir juga kelas Perguruan Tinggi yang membuka jusrusannya di Panggul yaitu STKIP PGRI Trenggalek, Universitas Terbuka Malang, dan Universitas Darul Ulum Jombang. Hampir semua pemuda memiliki minat ke perguruan tinggi. Dilihat dari semua kebutuhan dalam pendidikan, Kecamatan Panggul berpotensi besar dalam perkembangan SDM pada masyarakatnya.

Komunikasi[sunting | sunting sumber]

Sarana telekomunikasi telah lengkap seperti internet, telepon, HP ,dan komunikasi radio.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sekolah Menengah Atas (SMA)[sunting | sunting sumber]

Sekolah Menengah Pertama (SMP)[sunting | sunting sumber]

  • SMP Negeri 1 Panggul (SSN)
  • SMP Negeri 2 Panggul
  • SMP Negeri 3 Panggul
  • SMP Negeri 4 Panggul
  • Madrasah Tsanawiyah Negeri Panggul
  • SMP Islam Panggul
  • SMP PGRI 1 Panggul
  • SMP PGRI 2 Panggul
  • SMP Muhammadiyah Panggul

Transportsi[sunting | sunting sumber]

Transportasi Darat[sunting | sunting sumber]

Bus, MPU, Angkudes dan Travel[sunting | sunting sumber]

  • Jalur darat dapat menempuh jalur utama 1 dari arah Kota Trenggalek dapat melewati Karangan, Dongko (Jalur Lintas Selatan 1) menggunakan kendaraan pribadi maupun kendaraan umum, beberapa kendaraan umum yang melewati jalur ini adalah Mini Bus Aneka Jaya dan Cahaya Mulya berangkat dari Terminal Kota Trenggalek trayek Trenggalek - Lorok (Ngadirojo, Pacitan) serta MPU (Mobil Penumpang Umum) yang banyak tersedia (Trenggalek - Panggul). Sementara dari Kota Surabaya dapat menggunakan jasa travel Paradimas (Panggul - Surabaya), Bima (Panggul - Surabaya), Argopuro (Panggul - Surabaya), Cahaya Mulya (Lorok - Surabaya). Untuk jalur transportasi dari Kota Malang dapat menggunakan jasa travel Giant (Lorok - Malang).
  • Jalur Utama 2 dari Kota Pacitan, dapat melalui Jalur Lintas Selatan Jawa atau menggunakan kendaraan umum mini bus dari Terminal Pacitan menuju Terminal Lorok kemudian dari Terminal Lorok dapat memanfaatkan minibus menuju Kota Trenggalek.
  • Jalur alternatif (Munjungan) - Jalur Lintas Selatan 2 menggunakan kendaraan pribadi dari Tulungagung dapat melalui Prigi - Munjungan - Panggul atau melalui Gandusari - Kampak - Munjungan - Panggul.
  • Jalur alternatif (Pule) dari Kota Trenggalek melalui Karangan - Pule - Panggul atau dari Kota Ponorogo melalui Jetis - Ngrayun - Panggul.
  • Selain itu di Kecamtan Panggul juga tersedia Angkudes yang beroperasi dari Terminal Panggul ke desa-desa seluruh Kecamatan Panggul.

Kereta Api[sunting | sunting sumber]

  • Stasiun Kereta Api terdekat terletak di Kota Tulungagung, selanjutnya dari Tulungagung dapat menggunakan transportasi pribadi/umum.

Transportasi Udara[sunting | sunting sumber]

Untuk Transportasi udara dapat ditempuh dari Bandara besar sebagai berikut:

Komoditas[sunting | sunting sumber]

  • Pertanian & Perkebunan = padi, cengkeh, cingkong, kelapa , kedelai, dilem/nilam (bibit parfum), ubi, rempah-rempah, sayur-sayuran, mangga, pisang, durian, dll.
  • Peternakan = telur unggas seperti ayam, puyuh, bebek, sapi pedaging, kambing jawa, domba, dll.
  • Perikanan dan Kelautan = lele, nila, gurame, hasil laut (ikan, cumi-cumi, lobster, rumput laut) potensi dari laut sebenarnya sangat besar karena tergolong masih alami selain itu wilayah laut selatan di Panggul merupakan rute migrasi Ikan Tuna, Mackarel, dan Ikan Paus dari barat Samudra Hindia, dan masih perlu pengembangan.
  • Pertambangan = marmer, kapur, pasir besi, dll.
  • Makanan Khas = tempe kripik, sale goreng, brondong ketan, gipang, kolong klithik, onde-onde/jamblem, nasi tiwul, soto, pecel, dll.

Potensi Pariwisata[sunting | sunting sumber]

  • Pantai Pelang : memiliki potensi pada keasrian alamnya yang masih terbalut hutan, selain itu terdapat air terjun disebelah barat pantai yang terlindung pepohonan, yang terkenal karena mata airnya berasal dari sungai bawah tanah yang mengalir dari pegunungan. Pantai pelang biasa dijadikan tempat outbound sebab tempat tersebut sangat memadai suasananya yang masih alami bernuansa deburan ombak laut selatan. Kini juga sudah dibangun kolam renang kecil serta sarana bermain anak-anak.
  • Pantai Konang : terletak di Desa Nglebeng. Pantai Konang terkenal dengan pemandangan dan area pantai yang luas membentang dari pesisir tenggara sampai ke barat laut . bila musim panas pantai tersebut indah dengan hiasan matahari terbenam di kala sore hari. suasana pantai begitu indah karena ombaknya relatif sedang dan udaranya segar dengan beratapkan langit biru.
  • Pemandangan laut besuki : terdapat di wilayah jalur jalan menuju Pacitan di sebelah barat. tempatnya terkenal dengan pemandangan laut yang terlihat dari pegunungan. keindahan alam dapat dirasakan bila sejenak memandangi alam yang masih terjaga dari atas.
  • Konservasi Penyu Taman Kili-Kili (Kili-Kili Park) : merupakan taman konservasi binatang penyu terletak di Desa Wonocoyo.
  • Pantai Njoketro : pantai tempat para nelayan mencari ikan terletak di Desa Nglebeng.
  • Kedung Dinding : sebuah danau kecil yang terletak di Desa Manggis.
  • Gunung Wijil : merupakan sebuah puncak gunung dengan pemandangan pegunungan yang membentang sepanjang Kecamatan Panggul, dapat melihat panorama keindahan Kota Panggul dari atas bukit. Terletak di Desa Depok.

Fasilitas Umum[sunting | sunting sumber]

Hotel dan Penginapan[sunting | sunting sumber]

  • Hotel Ratu di Jl. MT. Haryono 23
  • Penginapan Purnama di Jl. Raya Wonocoyo 6
  • Hotel dan Kolam Renang Tirta Arum di Jl. MT. Haryono 14

Restoran dan Cafe[sunting | sunting sumber]

  • Quick Chicken di Jl. Raya Wonocoyo 36
  • Rumah Makan Tanjung Pesona di Jl. Raya Panggul - Trenggalek KM 2
  • Endro's Cafe di Komplek Wisata Pantai Konang

Pasar Modern/Swalayan[sunting | sunting sumber]

  • Budi Santosa Swalayan di Jl. Raya Wonocoyo 37
  • Andika Swalayan di Jl. Raya Panggul 20
  • Prima Market di Jl. Raya Wonocoyo 56
  • Sinar Papua Baru di Jl. P. Sudirman 70

Pasar Tradisional[sunting | sunting sumber]

  • Pasar Wage di Desa Wonocoyo
  • Pasar Padas di Desa Kertosono
  • Pasar Banjar di Desa Banjar
  • Pasar Pojok di Desa Manggis
  • Pasar Tangkil di Desa Tangkil

Desa/Kelurahan[sunting | sunting sumber]

Ke 17 Desa di Kecamatan Panggul terbagi menjadi :

Wilayah Utara (Panggul Lor sebagai pusat pengembangan bidang Perkebunan dan Pertanian tadah hujan)

  1. Besuki
  2. Terbis
  3. Karang Tengah
  4. Depok
  5. Tangkil
  6. Manggis
  7. Sawahan
  8. Barang

Wilayah Kota (Sentral Bisnis, Pendidikan, Pertanian, dan Pariwisata)

  1. Gayam
  2. Panggul
  3. Wonocoyo
  4. Bodag
  5. Kertosono

Wilayah Selatan (Panggul Kidul sebagai sebagai pusat pengembangan bidang Pertambangan, Perkebunan, dan Perikanan)

  1. Ngrambingan
  2. Ngrencak
  3. Nglebeng
  4. Banjar