Orientasi pelajar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Para pemimpin tur O-Week di University of New South Wales, Sydney, Australia, 2004

Orientasi pelajar atau orientasi pelajar baru (sering disebut pekan orientasi, pekan penyambutan[1] atau pekan angkatan baru) adalah serangkaian acara yang diselenggarakan untuk mengarahkan (orientasi) dan menyambut pelajar (siswa/mahasiswa) baru pada awal tahun akademik di suatu universitas atau institusi pendidikan tinggi lainnya. Namanya berbeda-beda di setiap negara

Meski biasanya disebut pekan, panjangnya juga bervariasi di setiap universitas di setiap negara, mulai dari tiga hari sampai satu bulan atau bahkan lebih. Panjang pekan biasanya dipengaruhi tradisi universitas serta hambatan keuangan dan fisik. Saat pekan orientasi berlangsung, pelajar ikut serta dalam berbagai aktivitas sosial, termasuk konser musik dan seni pertunjukan lain, olahraga, uji ketangkasan, dan pasar jual beli terbuka.

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Pekan sebelum tahun ajaran dimulai dikenal dengan sebutan Frosh (atau frosh week) di kebanyakan[butuh rujukan] perguruan tinggi dan universitas di Amerika Serikat/Kanada; ada pula yang menyebut SOAR, singkatan dari Student Orientation And Registration;[2] freshers' week di sebagian besar wilayah Britania Raya dan Irlandia dan orientation week atau O-week di Australia, Afrika Selatan, Selandia Baru, dan beberapa universitas di Kanada. Di Swedia, pekan acara ini disebut nollning (dari kata nolla yang berarti "nol") yang artinya pelajar tahun nol atau inspark ("ditendang" ke kehidupan universitas). Pekan orientasi (orientation week) adalah istilah yang tergolong baru[butuh klarifikasi] di Amerika Serikat. Beberapa perguruan memakai akronim WOW, singkatan dari Week of Welcome.

Di Kanada, mahasiswa tahun pertama disebut "frosh" atau "first years". Di Amerika Serikat, mahasiswa tahun pertama biasanya[butuh rujukan] disebut freshmen. Di Australia dan Selandia Baru, mereka disebut "first years", tetapi sejumlah perguruan tinggi seperti University of Melbourne dan University of Sydney memakai istilah "freshers". Di Britania Raya dan Irlandia, ada sebutan "freshers" atau "first years". Freshies juga mulai dipakai di Selandia Baru. Di Swedia, mahasiswa tahun pertama disebut nolla (nol) selama pekan orientasi dan umumnya naik status menjadi etta (mahasiswa tahun pertama) saat upacara penyambutan yang terdiri dari makan malam mewah diiringi musik.

Pekan orientasi di seluruh dunia[sunting | sunting sumber]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Mahasiswa transfer[sunting | sunting sumber]

Australia[sunting | sunting sumber]

Di Australia, beberapa universitas mewajibkan mahasiswa tiba di universitas seminggu sebelum tahun ajaran dimulai agar mendapatkan persetujuan studi. Hal ini juga memungkinkan mahasiswa berkesempatan mengenal kehidupan kampus tanpa tekanan tugas. Masa tersebut disebut Orientation week.

Di berbagai universitas Australia, seperti University of Melbourne, University of New South Wales, dan University of Sydney, malam terakhir biasanya dirayakan dalam bentuk acara besar, misalnya konser musik di kampus. Acara ini umumnya dilanjutkan dengan pesta, terutama di kalangan mahasiswa asrama seperti Janet Clarke Hall dan Ormond College.

O-Week di Adelaide University[3] berlangsung mulai hari Senin sampai Kamis menjelang dimulainya tahun ajaran. Selama O-Week, sejumlah klub olahraga dan perkumpulan mendirikan tenda untuk memamerkan aktivitas mereka. Adelaide University Union mengatur rangkaian acara yang tidak lepas dari bir, band, dan barbekyu di lapangan dekat kompleks Union. Acara besar untuk pekan ini adalah O-Ball yang berlangsung di Cloisters (Union House). O-Ball menarik ribuan orang, tidak hanya mahasiswa Adelaide University.

Australian National University mengadakan orientasi selama satu minggu penuh (dari hari Minggu sampai hari Minggu).[4] Pesta dan aktivitas sosial terbuka bagi semua mahasiswa universitas dan diselenggarakan oleh Australian National University Students Association. Asrama-asrama biasanya mengadakan aktivitas "O-week"-nya sendiri yang dikhususkan untuk penghuni asrama. Ada juga "Toga Night" di Burgmann College yang terbuka bagi semua mahasiswa dari seluruh asrama.

Britania Raya dan Irlandia[sunting | sunting sumber]

Selain memberikan kesempatan untuk mengenal universitas, Freshers' Week memungkinkan mahasiswa mengenal perwakilan himpunan mahasiswa mereka dan mengetahui kota tempat universitasnya berdiri.

Konser musik juga sering diadakan. Ada juga serangkaian acara sosialisasi yang diadakan khusus supaya mahasiswa baru bisa saling berteman dan mengenal satu sama lain. Karena aktivitasnya begitu intens, banyak pertemanan baru tercipta, beberapa di antaranya tidak bertahan setelah Fresher's Week dan beberapa lainnya bertahan sampai seumur hidup.

Freshers' Fair untuk klub dan perkumpulan mahasiswa umumnya dijadikan aktivitas untuk memperkenalkan mahasiswa baru dengan fasilitas-fasilitas yang ditawarkan di luar lingkup studi mereka, seperti perkumpulan, klub, tim olahraga, dan lain-lain. Berbagai perkumpulan dan klub di universitas mendirikan tenda dan berusaha mencari anggota baru dari kalangan mahasiswa baru. Banyak kampus memanfaatkan kesempatan ini untuk mempromosikan seks aman (safe sex) dan memberikan selebaran dan kondom gratis, serta menggelar kampanye Drinksafe. Tujuannya adalah mengurangi tingkat penyebaran penyakit seksual dan mengurangi jumlah orang mabuk yang sering muncul selama Freshers' Week berlangsung.

Denmark[sunting | sunting sumber]

Finlandia[sunting | sunting sumber]

Di beberapa universitas di Finlandia, organisasi mahasiswa di setiap departemen secara independen mengadakan aktivitas orientasi untuk mahasiswa baru. Mereka biasanya dibagi per kelompok didampingi seorang tutor senior dan berpartisipasi dalam berbagai aktivitas bersama kelompoknya. Mahasiswa baru disebut piltti (anak), fuksi (orang baru), fetus atau nama lain tergantung programnya. Aktivitas bagi mahasiswa baru meliputi pengarahan, keliling bar, olahraga, pengukuhan dengan berenang di air mancur atau model lain, pesta sittning, dan sauna. Mahasiswa baru dianggap perlu ikut serta dalam aktivitas rutin organisasi departemennya.

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Perpeloncoan umumnya menjadi aspek utama dalam penyambutan pelajar baru di Indonesia. Pekan orientasi di negara ini biasa disebut Ospek (singkatan dari Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus) untuk tingkat universitas dan MOS (singkatan dari Masa Orientasi Siswa) untuk tingkat sekolah menengah. Orientasi pada umumnya melibatkan penghinaan secara verbal dan proses inisiasi (penyambutan) yang berujung pada tindakan yang memalukan. Ospek pada umumnya berlangsung selama tiga sampai lima hari dan kadang-kadang mencakup perjalanan ke daerah terpencil. Ospek diselenggarakan oleh mahasiswa senior, bukan dewan pengajar. Pekan orientasi di Indonesia berbeda ketimbang negara-negara lain karena para pelajar baru disyaratkan memakai aksesori yang tidak lazim (misalnya diminta mengenakan topi yang terbuat dari sarang burung, dasi kertas, dan membawa kantong plastik alih-alih tas punggung).

Hukuman fisik yang keras sering dijumpai pada masa pemerintahan Soeharto dan media massa terus melaporkan aktivitas yang tidak manusiawi selama pekan orientasi yang berujung pada kematian pelajar baru. Pasca era Soeharto, orientasi agak lebih toleran karena penyiksaan fisik sudah dilarang. Meski begitu, praktik ini masih dikritik oleh banyak psikolog dan masyarakat karena penghinaan verbal yang berlebihan seperti berteriak ke pelajar junior dan mengenakan aksesori yang tidak lazim masih dilakukan di tingkat SMP dan SMA. Pekan orientasi juga dikritik sebagian besar orang tua karena menghabiskan banyak biaya. Sejumlah psikolog berpendapat bahwa Ospek sering dipakai sebagai media pembalasan oleh panitia penyelenggara atas apa yang pernah mereka alami sewaktu masih berstatus pelajar baru.[5] Karena itu banyak orang menganggap praktik semacam ini tidak perlu dilakukan.[6][7] Tingkat kekerasan Ospek dan MOS bervariasi di setiap universitas dan sekolah di Indonesia.[8]

Kanada[sunting | sunting sumber]

Selandia Baru[sunting | sunting sumber]

Seperti di Australia, mahasiswa Selandia Baru diberi waktu seminggu untuk mengenal kehidupan kampus sebelum tahun ajaran dimulai. Pekan orientasi (orientation week) diisi oleh banyak acara sosial dan sering dijadikan alasan untuk pesta alkohol.

Di kota-kota universitas besar Selandia Baru seperti Dunedin dan Palmerston North (yang seperlima penduduknya adalah mahasiswa), pekan orientasi diisi oleh berbagai macam acara. Banyak band luar dan dalam negeri ternama mengadakan konser di Selandia Baru dan tur orientasi menjadi salah satu agenda top di kalender musik setiap tahunnya. University of Otago di kota Dunedin mengadakan parodi Highland Games yang disebut Lowland Games yang terdiri dari beberapa permainan seperti gulat bubur.

Menjahili mahasiswa dulu lazim dilakukan selama pekan orientasi, namun mulai ditinggalkan beberapa tahun terakhir.[butuh rujukan] Sebelumnya banyak kelompok asrama yang menerapkan "pengukuhan" penghuni baru (semacam perploncoan, tetapi tidak separah persaudaraan universitas di Amerika Serikat).

Meski secara resmi ditetapkan selama satu minggu, sejumlah universitas dan politeknik Selandia Baru mengadakan orientasi selama lebih dari sepuluh hari.

Swedia[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan universitas di Swedia memiliki tradisi nollning ("penihilan"). Tradisi ini sering dilakukan di fakultas teknik dan komunitas masyarakat pelajar Uppsala dan Lund. Karena keanggotaan himpunan mahasiswa diwajibkan di Swedia (sampai Juli 2010), nollning biasanya diadakan langsung oleh himpunan dengan bantuan pihak univeristas.

Di universitas-universitas lama, tradisi ini mulai manusiawi setelah perploncoan selama tahun-tahun sebelumnya. Saat ini banyak himpunan mahasiswa yang memiliki aturan ketat seputar minuman keras, pelecehan seksual, dan masalah lain yang lazim terjadi sebelumnya.

Di fakultas teknik, pihak penyelenggara nollning memainkan peran dengan cara teatrikal dan kadang-kadang memakai kacamata dan pakaian unik. Banyak mahasiswa senior yang menjadi mentor nollning mengenakan baju pelajarnya atau b-frack. Nollning yang lebih teratur ini berkembang di KTH dan Chalmers dan menyebar ke seluruh Swedia. Uppsala Institute of Technology di Uppsala University dan Linköping Institute of Technology di Linköping University dianggap memiliki tradisi nollning yang sangat maju dan teratur. Selain itu, Linköping juga menjadi universitas yang jumlah pemakai baju pelajarnya paling besar.

Nollning juga diselenggarakan di sejumlah gimnasium.

Pada tahun 2007, seorang perempuan berusia 16 tahun nyaris meninggal dunia saat mengikuti nollning. Ia ditemukan dengan level alkohol dalam darah sebesar 3,64 permille.[9] Komisaris Sekolah Kotamadya Stockholm Lotta Edholm akan memindahkan para pelakunya ke sekolah lain. Tindak kejahatan yang sering terjadi saat nollning adalah penjualan alkohol, ancaman ilegal, pelecehan seksual, dan penyerangan.[10] Menteri Sekolah Jan Björklund meminta polisi, guru, dan orang tua mengambil tindakan atas kasus ini.[11]

Thailand[sunting | sunting sumber]

Di Thailand, aktivitas semacam ini disebut rapnong (รับน้อง) yang berarti "penyambutan mahasiswa baru". Rapnong berlangsung pada minggu atau bulan pertama tahun akademik universitas dan beberapa SMA. Tujuannya adalah memperkenalkan mahasiswa baru dengan budaya universitas. Aktivitasnya meliputi permainan, hiburan, dan rekreasi supaya mereka bisa sailng mengenal, dan mengurangi ketegangan dalam lingkungan yang terus berubah. Biasanya mahasiswa senior membawa mahasiswa baru atau lebih tua makan-makan dan mengobrol (ditraktir oleh mahasiswa yang paling senior). Perpeloncoan adalah masalah yang mengkhawatirkan dalam aktivitas ini. Banyak mahasiswa yang pernah dipermalukan, disiksa, dan direndahkan oleh mahasiswa yang lebih tua.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Welcome Week
  2. ^ Student Orientation And Registration - Google Search
  3. ^ O-Week at Adelaide University
  4. ^ O-Week at ANU
  5. ^ Ospek: Hal Terbodoh dalam Dunia Pendidikan
  6. ^ Masih Perlukah OSPEK? | HOKI | Harian Online KabarIndonesia
  7. ^ detikNews : MOS Tidak Perlu Jika Hanya Jadi Ajang Perploncoan
  8. ^ Plonco, Ospek, Hazing | www.indrani.net
  9. ^ [1]
  10. ^ [2]
  11. ^ [3]