Operasi Pembebasan Sandera Mapenduma

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Operasi Pembebasan Sandera Mapenduma
LocationWestPapua.svg
Irian Jaya, Indonesia
Tanggal 8 Januari 1996 - 9 Mei 1996 (130 hari)
Lokasi Mapenduma, Jayawijaya, Irian Jaya, (sekarang di Provinsi Papua) Indonesia
Hasil Pembebasan sandera oleh Kopassus
Casus belli Militan Organisasi Papua Merdeka pimpinan Kelly Kwalik menculik 26 anggota Tim Ekspedisi Lorentz 95
Pihak yang terlibat
Bendera Indonesia ABRI
Bendera Indonesia Kopassus
Morning Star flag.svg Organisasi Papua Merdeka
Komandan
Bendera Indonesia Prabowo Subianto Morning Star flag.svg Kelly Kwalik
Korban
2 sandera tewas

Operasi Pembebasan Sandera Mapenduma adalah operasi militer untuk membebaskan peneliti dari Ekspedisi Lorentz 95 yang disandera Organisasi Papua Merdeka dalam peristiwa Krisis sandera Mapenduma. Operasi ini sebagian besar anggotanya berasal dari Kopassus. Operasi ini dimulai tanggal 8 Januari 1996 sejak dilaporkannya peristiwa penyanderaan tersebut, dipimpin oleh Komandan Kopassus Prabowo Subianto.

Operasi ini berakhir tanggal 9 Mei 1996 setelah penyerbuan Kopassus ke markas OPM di Desa Geselama, Mimika. Dalam penyerbuan ini, 2 dari 11 sandera ditemukan tewas, Matheis Yosias Lasembu, seorang peneliti ornitologi dan Navy W. Th. Panekenan, seorang peneliti biologi.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

8 Januari 1996, Mission Aviation Fellowship cabang Wamena melaporkan kepada Kodim Jayawijaya, Irian Jaya, bahwa sejumlah peneliti yang tergabung dalam Ekspedisi Lorentz 95 disandera oleh OPM kelompok Kelly Kwalik, di desa Mapenduma, kecamatan Tiom, Jayawijaya.

Ekspedisi itu sendiri sudah berada di Mapenduma, sekitar 160 km di barat daya Wamena, sejak tanggal 18 November 1995.

Insiden[sunting | sunting sumber]

Pada 15 April 1996 terjadi insiden penembakan oleh anggota Kopassus yang frustasi, terhadap rekan-rekannya. Dalam insiden ini Letkol. Adel Gustimego (Komandan Detasemen 81 Kopassus) tewas.

Korban lainnya yang berasal dari jajaran Kopassus di antaranya adalah Mayor Gunawan, Kapten Djatmiko, Serma Jaswanto, dan Praka Rudi. Sedangkan dari Batalyon Infanteri 752 adalah Serma Joko, Praka Mochtar, Praka Kasiyanto, dan Praka Triyono. Satu lagi korban TNI berasal dari Koramil setempat di Timika, yaitu Sertu Manase.

Buku[sunting | sunting sumber]

Kisah penyanderaan dan pembebasan para sandera ini dibukukan dalam sebuah buku yang berjudul "Sandera, 130 Hari Terperangkap di Mapenduma", yang ditulis oleh Ray Rizal dan dilanjutkan oleh Nina Pane, berdasarkan penuturan Adinda Arimbi Saraswati, salah seorang sandera yang selamat.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]