Namora Silambok Sibagariang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Namora Silambok Sibagariang adalah generasi (sundut) ke-4 dalam garis keturunan marga Sibagariang. Namora Silambok adalah putera ke-1 (sulung) dari dua bersaudara keturunan Ompu Sodunggaron yang tercatat dalam silsilah marga bersama dengan saudaranya Guru Sohalompoan. Donda Hopol (SIBAGARIANG) sendiri sebagai cikal-bakal marga Sibagariang adalah putera sulung Raja Naipospos.

Namora Silambok mempunyai 3 (dua) orang putera, yaitu:

  1. Raja Manarak, yang mengambil isteri boru Hutabarat
  2. Pamona Raja, yang mengambil isteri boru Sigalingging
  3. Panjalahi, yang mengambil isteri boru Pasaribu

Namora Silambok adalah goar tulut atau nama julukan yang diberikan orang sesuai dengan kenyataan yang ada pada dirinya. Namora Silambok adalah orang yang kaya (namora) namun tetap selau bersikap lemah-lembut (nalambok).

Tugu Namora Silambok berdiri megah di Desa Hutaraja, Kecamatan Sipoholon, Kabupaten Tapanuli Utara. Pada areal tugu tersebut terdapat tulang-belulang (saringsaring) Namora Silambok setelah mangongkal holi beberapa puluh tahun yang lalu oleh keturunannya.

Mengenai keturunan Donda Hopol (SIBAGARIANG) yang tercatat pada bukunya yang bejudul PUSTAHA BATAK Tarombo dohot Turiturian ni Bangso Batak oleh W.M Hutagalung adalah tidak benar sama sekali atau dengan kata lain adalah salah seluruhnya.

Silsilah Namora Silambok dari Raja Batak[sunting | sunting sumber]

  1. <<Raja Batak>>
  2. Guru Tatea Bulan + <<Raja Isumbaon>>
  3. <<Tuan Sorimangaraja>> + Raja Asiasi + Sangkar Somalidang
  4. Sorba Di Julu/Naimbaton (Parna) + Sorba Di Jae/Nairasaon + <<Sorba Di Banua / Naisuanon>>
  5. Sibagotnipohan + Sipaettua + Silahi Sabungan + Raja Oloan + Raja Huta Lima + Si Raja Sumba* + Si Raja Sobu* + <<Raja Naipospos>>*
  6. <<Sibagariang>> + Hutauruk + Simanungkalit + Situmeang + Marbun
  7. <<Ompu Soungkapon>>
  8. Raja Unggun + <<Ompu Sodunggaron>>
  9. <<Namora Silambok>> + Guru Sohalompoan

Keterangan:

  • Garis keturunan ditunjukkan oleh nama yang ditandai <<nama>>
  • Tanda bintang (*) pada No.5 menunjukkan keturunan Sorba di Banua dari br. Sibasopaet sementara yang lain dari br. Pasaribu.

Silsilah Namora Silambok dari SIBAGARIANG[sunting | sunting sumber]

Berikut ini keturunan silsilah Namora Silambok dari SIBAGARIANG hingga generasi ke-12

  1. <<Donda Hopol (SIBAGARIANG)>>
  2. <<Ompu Soungkapon>>
  3. Raja Unggun + <<Ompu Sodunggaron/boru Silaban>>
  4. <<Namora Silambok>> + Guru Sohalompoan
  5. Raja Manarak/boru Hutabarat + Pamona Raja/boru Sigalingging + <<Panjalahi/boru Pasaribu>>
  6. <<Ompu Nialoban>>
  7. <<Ompu Tuan Rajo>>
  8. Ompu Ganda + <<Manapada/boru Sihombing>>
  9. Ompu Toba Sombaon/boru Panggabean & boru Panjaitan + <<Ompu Harangan/boru Sihombing>> + Ompu Tahi Godang
  10. <<Ompu Barita Oloan>> + Ompu Halisung/boru Nababan
  11. <<Ompu Juara/boru Pasaribu & boru Simanungkalit>>
  12. Ama Juara* + <<Ama ni Gulo*/boru Batubara>> + Jakobus + Raja Daud

Keterangan:

  • Garis keturunan ditunjukkan oleh nama yang ditandai <<nama>>
  • Tanda bintang (*) pada No.12 menunjukkan keturunan Ompu Juara Sibagariang dari br. Pasaribu sementara yang lain dari br. Simanungkalit.

Catatan kaki (referensi dan sumber)[sunting | sunting sumber]

Mansai harop do nian roha asa unang tapauba naung tarsurat di panorangion sisaotik on. Alai tapadimpudimpu jala tatambai ma natarsurat on molo tung adong nataboto taringot turiturian pinompar ni SIBAGARIANG. Alai tong ma taingot unang tapauba naung tarsurat di panorangion sisaotik napinatupa on. Jala unang lupa hamu manurat goarmuna songon sipanambai dohot mual panorangionmuna di toru on. Porlu taboto molo adong turiturian taringot pangalaho naso patut sitiruon sian ompunta, unang pola tapabotohon tu situan natorop. Sae ma holan hita naumbotosa. bahasa Batak

  • Haran Ompu Basar Solonggaron Sibagariang (Alm), mantan Kepala Negeri Hutaraja sebagai sumber tertulis dalam buku sederhana susunannya sendiri tentang Raja Naipospos dan Keturunannya.
  • Laris Kaladius Sibagariang, seorang yang dituakan dan kepala adat di Hutaraja Sipoholon sebagai sumber lisan.
  • W. M. Hutagalung, sebagai sumber pembanding dalam bukunya yang bejudul PUSTAHA BATAK Tarombo dohot Turiturian ni Bangso Batak

Lihat pula[sunting | sunting sumber]