Musibah Challenger

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
foto meledaknya challenger

Bencana Pesawat Ulang-Alik Challenger  terjadi pada Selasa, 28 Januari 1986, ketika Space Shuttle Challenger meledak 73 detik setelah diluncurkan, menyebabkan kematian tujuh awak astronot.pesawat hancur di atas Samudera Atlantik , lepas pantai pusat Florida pada 11:38 EST (16:38 UTC ). Disintegrasi seluruh pesawat mulai setelah segel cincin-O  di kanan solid rocket booster (SRB) gagal dilepas. Satu dari dua roket pendorong miring dan menggores badan pesawat seketika timbul percikan api disusul meledaknya pesawat.

Kompartemen awak dan banyak fragmen kendaraan lain akhirnya ditemukan dari dasar laut setelah pencarian panjang dan operasi pemulihan. Meskipun waktu yang tepat dari kematian kru tidak diketahui, anggota kru beberapa diketahui telah selamat dari kecelakaan pesawat ruang angkasa.Namun, pesawat tidak punya sistem melarikan diri dan para astronot tidak bertahan dari kompartemen awak di permukaan laut.

Akibat[sunting | sunting sumber]

Bencana mengakibatkan kekosongan 32-bulan di program ulang-alik dan pembentukan Komisi Rogers , sebuah komisi khusus yang ditunjuk oleh Presiden Amerika Serikat Ronald Reagan untuk menyelidiki kecelakaan itu. Komisi Rogers menemukan bahwa NASA mengambil proses pengambilan keputusan yang salah menjadi faktor kunci kecelakaan. Manajer NASA telah diketahui bahwa kontraktor Morton Thiokol desain SRB mengandung cacat yang berpotensi bencana di O -cincin sejak tahun 1977, tetapi mereka gagal untuk mengatasinya dengan benar. Mereka juga mengabaikan peringatan dari insinyur tentang bahaya meluncurkan ditimbulkan oleh suhu rendah pagi itu dan telah gagal untuk cukup melaporkan permasalahan teknis kepada atasan mereka. Komisi Rogers ditawarkan NASA sembilan rekomendasi yang harus dilaksanakan sebelum penerbangan antar-jemput kembali. Banyak dilihat meluncurkan hidup karena kehadiran pada awak Christa McAuliffe , anggota pertama dari Guru dalam Proyek Ruang . Liputan media kecelakaan itu luas: studi satu melaporkan bahwa 85 persen orang Amerika yang disurvei telah mendengar berita dalam satu jam kecelakaan. Bencana Challenger telah digunakan sebagai studi kasus dalam banyak diskusi keamanan teknik dan etika kerja.

Kronologi[sunting | sunting sumber]

Challenger awalnya ditetapkan untuk memulai dari Kennedy Space Center di Florida pada 2:42 Eastern Standard Time (EST) pada 22 Januari. Namun, keterlambatan yang diderita oleh misi sebelumnya, STS-61-C , menyebabkan tanggal peluncuran untuk mendorong kembali ke 23 Januari dan kemudian hingga 24 Januari. Peluncuran kemudian dijadwal ulang untuk 25 Januari karena cuaca buruk di melintasi samudra Abort Landing (TAL) situs di Dakar , Senegal . NASA memutuskan untuk menggunakan Casablanca sebagai situs TAL, tetapi karena itu tidak dilengkapi untuk pendaratan malam hari, peluncuran harus pindah ke pagi ( Florida waktu ). Prediksi cuaca yang tidak dapat diterima di Kennedy Space Center menyebabkan peluncuran akan dijadwalkan kembali 09:37 EST pada 27 Januari. Peluncuran ditunda keesokan harinya oleh masalah dengan menetas akses eksterior . Pertama, salah satu indikator microswitch digunakan untuk memverifikasi bahwa menetas itu aman terkunci tidak berfungsi. Kemudian, baut dilucuti mencegah kru obral dari menghapus fixture menutup dari menetas pengorbit itu.Ketika fixture akhirnya gergajian dari , crosswinds di Shuttle Landing Fasilitas melampaui batas-batas untuk Kembali ke Luncurkan Situs (RTLS) membatalkan. Para kru menunggu angin mereda sampai jendela peluncuran akhirnya habis, memaksa belum gosok lain. Perkiraan 28 Januari memprediksi pagi yang luar biasa dingin, dengan suhu mendekati 31 ° F (-1 ° C),suhu minimum yang diizinkan untuk peluncuran. Suhu yang rendah telah mendorong keprihatinan dari insinyur di Morton Thiokol , kontraktor bertanggung jawab untuk pembangunan dan pemeliharaan SRBs pesawat itu. Pada teleconference pada malam 27 Januari, insinyur Thiokol dan manajer dibahas kondisi cuaca dengan manajer NASA dari Kennedy Space Center dan Pusat Marshall Space Flight . Beberapa insinyur-paling terutama Roger Boisjoly , yang telah menyuarakan keprihatinan serupa sebelumnya-mengungkapkan kekhawatiran mereka tentang pengaruh suhu pada ketahanan karet O-ring yang disegel sendi SRBs. Setiap BPRS dibangun dari enam bagian yang tergabung dalam tiga sendi pabrik dan tiga "sendi lapangan". Sendi pabrik itu dilas, tapi lapangan sendi-berkumpul di Gedung Majelis Kendaraan di Kennedy Space Center-masing-masing menggunakan dua karet O-ring, primer dan sekunder (cadangan), untuk menutup mereka. (Sejak kecelakaan itu, sendi bidang BPRS sekarang menggunakan tiga O-ring.) Segel dari semua sendi BPRS diminta untuk mengandung tekanan tinggi gas panas yang dihasilkan oleh pembakaran propelan padat dalam, memaksa keluar nosel di belakang akhir setiap roket. Insinyur Thiokol berpendapat bahwa jika O-cincin yang lebih dingin dari 53 ° F (12 ° C), mereka tidak memiliki cukup data untuk menentukan apakah sendi akan segel benar. Ini merupakan pertimbangan penting, karena BPRS O-ring telah ditunjuk sebagai "1 Kekritisan" komponen, yang berarti bahwa ada tidak ada cadangan jika kedua primer dan sekunder O-ring gagal, dan kegagalan mereka akan menghancurkan Orbiter dan awaknya . Salah satu argumen personel NASA di kontes untuk keprihatinan Thiokol adalah bahwa jika cincin-O utama gagal sekunder cincin-O masih segel. Ini tidak terbukti, dan dalam hal apapun argumen tidak sah untuk komponen 1 Kekritisan. (Sebagai astronot Naik Sally dikutip dalam mempertanyakan manajer NASA sebelum Komisi Rogers , dilarang untuk mengandalkan cadangan untuk komponen 1 Kekritisan cadangan ini ada untuk memberikan redundansi dalam hal kegagalan tak terduga, bukan untuk menggantikan perangkat utama,. meninggalkan tidak ada backup.) Para insinyur di Thiokol juga berpendapat bahwa semalam suhu rendah (18 ° F (-8 ° C) pada malam sebelum peluncuran) akan hampir pasti menghasilkan suhu BPRS bawah redline mereka 40 ° F (4 ° C) . Es akumulasi seluruh landasan peluncuran, meningkatkan kekhawatiran bahwa es dapat merusak pesawat pada angkat-off. Namun, para insinyur ditolak oleh Morton Thiokol manajemen, yang merekomendasikan bahwa peluncuran lanjutkan seperti yang dijadwalkan. Meskipun persepsi publik bahwa NASA selalu memelihara "gagal-aman" pendekatan, manajemen Thiokol dipengaruhi oleh tuntutan dari para manajer NASA yang mereka menunjukkan itu tidak aman untuk memulai daripada membuktikan kondisi aman. Ini kemudian muncul pasca kecelakaan bahwa NASA manajer sering menghindari peraturan keselamatan untuk mempertahankan manifest peluncuran (jadwal). Karena suhu yang rendah, sejumlah besar es yang dibangun di atas struktur layanan tetap yang berdiri di samping pesawat. Tim Es Kennedy sengaja menunjuk kamera inframerah di buritan bersama dari BPRS yang tepat dan menemukan suhu menjadi hanya8 ° F (-13 ° C). Hal ini diyakini akibat udara dingin bertiup di sendi dari lubang tangki oksigen cair. Itu jauh lebih rendah dari suhu udara dan jauh di bawah spesifikasi desain untuk O-ring. Namun, 8 ° F (-13 ° C) membaca kemudian bertekad untuk menjadi salah, kesalahan disebabkan oleh tidak mengikuti instruksi probe temperatur produsen. Tes dan perhitungan disesuaikan kemudian mengukuhkan bahwa suhu sendi tidak substansial berbeda dari suhu lingkungan. Walaupun tim telah bekerja melalui Es malam menghapus es, insinyur di Rockwell International , kontraktor utama pesawat itu, masih menyatakan keprihatinan. Insinyur Rockwell menonton pad dari markas mereka di Downey, California , ngeri ketika mereka melihat jumlah es. Mereka takut bahwa selama peluncuran, es mungkin terguncang longgar dan menyerang ubin perlindungan termal pesawat itu, mungkin karena aspirasi yang disebabkan oleh jet dari gas buang dari SRBs. Rocco Petrone, kepala divisi transportasi Rockwell ruang, dan rekan-rekannya dilihat situasi ini sebagai kendala peluncuran, dan mengatakan kepada manajer Rockwell di Cape Rockwell tidak dapat mendukung peluncuran. Namun, manajer Rockwell di Cape menyuarakan keprihatinan mereka dengan cara yang berbasis di Houston yang dipimpin manajer misi Arnold Aldrich untuk pergi ke depan dengan peluncuran. Aldrich memutuskan untuk menunda peluncuran pesawat ulang-alik dengan satu jam untuk memberikan waktu Es Tim untuk melakukan pemeriksaan lain. Setelah itu pemeriksaan terakhir, di mana es mencair tampaknya, Challenger akhirnya dibersihkan untuk memulai pada 11:38 EST.