Muhammad Sayyid Thanthawy

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Muhammad Sayyid Tantawi
(bahasa Arab: محمد سيد طنطاوى)
Lahir 28 Oktober 1928
Bendera Mesir Suhaj, Mesir
Meninggal 15 Maret 2010 (umur 81 tahun)
Bendera Arab Saudi Riyadh, Arab Saudi
Kebangsaan Mesir
Pekerjaan Imam Besar, 1986-2010
Dikenal karena Imam Besar Al-Azhar
Situs web
Al-Azhar University

Syaikh Muhammad Sayyid Thanthawy (bahasa Arab: محمد سيد طنطاوى; lahir di Suhaj, Mesir, 28 Oktober 1928 – meninggal di Riyadh, Arab Saudi, 10 Maret 2010 pada umur 81 tahun) adalah seorang Imam Besar Masjid Al-Azhar. Ia menempati jabatan tertinggi Syaikh Besar Al-Azhar di atas Mufti di Daarul Ifta, sekaligus juga merupakan jabatan tertinggi di Institusi Al-Azhar yang berpusat di Kairo, Mesir.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Thanthawy bergabung dengan Institut Agama Iskandariah pada tahun 1944, dan menjadi anggota Fakultas Ushuluddin pada tahun 1968. Pada tahun 1972 ia menjadi anggota Fakultas Bahasa Arab & Studi Islam di Universitas Islam Libya. Pada tahun 1980 ia pindah ke Arab Saudi di mana ia menjadi kepala cabang Tafsir Pascasarjana cabang studi di Universitas Islam Madinah. Ia kembali ke Mesir pada tahun 1985 ketika ia menjadi Dekan Fakultas Ushuluddin di Institut Agama Aleksandria yang bergengsi.

Mufti Besar[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1986, Thanthawy ditunjuk sebagai Mufti Besar Mesir pada ulang tahunnya yang ke-58, 28 Oktober 1986. Ia memegang posisi ini selama hampir sepuluh tahun, sampai ia diangkat menjadi Imam Besar Masjid Al-Azhar dan Syaikh Besar Universitas Al-Azhar oleh Presiden Mesir, Hosni Mubarak, pada tanggal 27 Maret 1996. Masjid Al-Azhar adalah salah satu yang paling berpengaruh dan penting lembaga-lembaga Muslim Sunni.

Pekerjaan[sunting | sunting sumber]

Thanthawy menyelesaikan tujuh ribu halaman penafsiran Al-Qur'an (Al-tafser al-waset). Tafsir ini memerlukan waktu sepuluh tahun untuk menyelesaikannya. Ia juga menulis Bani Israil dan Muamalatul Bank.

Thanthawy memimpin salat jenazah di pemakaman Yasser Arafat pada tahun 2004, dan saat itu dia mengatakan:

"Arafat telah melakukan tugasnya sebagai seorang pembela Palestina, dengan keberanian dan kejujuran"."

Fatwa[sunting | sunting sumber]

Kontroversi Jilbab di Perancis[sunting | sunting sumber]

Selama kontroversi dari Perancis larangan jilbab di sekolah-sekolah, ia mengeluarkan fatwa bahwa gadis Muslim memungkinkan untuk melepas jilbab mereka saat menghadiri sekolah, dengan menggunakan asas teringan di antara 2 mudarat.

Aborsi[sunting | sunting sumber]

Dia telah mengeluarkan sebuah fatwa yang membolehkan aborsi dalam kasus seorang wanita telah menjadi hamil melalui pemerkosaan, meskipun ini menciptakan kontroversi dan Mufti Ali Gomaa berkata Thanthawy salah, dan yang terlepas dari bagaimana kehidupan diciptakan, setelah 120 hari melakukan aborsi menjadi haram, dilarang.

Khitan pada wanita[sunting | sunting sumber]

Tantawy menentang khitan pada wanita dan menyebutnya tidak Islami, terutama pada tahun 1997 ketika ia berkata "Ulama Islam sepakat dalam menyetujui bahwa sunat perempuan tidak ada hubungannya dengan agama" dan mengungkapkan putrinya sendiri tidak disunat.

Bom bunuh diri[sunting | sunting sumber]

Tantawy telah mengambil sebuah garis terhadap pemboman bunuh diri, dan tidak seperti rekan senegaranyanya Yusuf al-Qaradhawi, ia telah mengutuk penggunaan bom bunuh diri terhadap Israel, menolak argumen bahwa semua orang Israel yang sah target karena pada tahap tertentu mereka akan semua membawa pistol. Pada tahun 2003 ia disebut pelaku bom bunuh diri "musuh-musuh Islam", dan menambahkan:

"...orang-orang dari keyakinan yang berbeda harus bekerja sama dan tidak masuk ke dalam konflik dan permusuhan tidak masuk akal. Ekstremisme adalah musuh Islam. Padahal, jihad adalah diperbolehkan dalam Islam untuk membela seseorang tanah, untuk membantu yang tertindas. Perbedaan antara jihad dalam Islam dan ekstremisme adalah seperti bumi dan langit."

Sikap terhadap Yahudi[sunting | sunting sumber]

Menurut sejarawan baru, Benny Morris, penafsiran Thanthawy pada Al-Qur'an tentang sikap mereka terhadap orang-orang Yahudi adalah:

Al-Quran menggambarkan orang-orang Yahudi dengan mereka sendiri merosot karakteristik tertentu, yaitu, membunuh nabi-nabi Allah, merusak kata-kata-Nya dengan menempatkan mereka dalam tempat yang salah, memakan harta orang-orang sembrono, menolak untuk menjauhkan diri dari kejahatan yang mereka lakukan, dan sifat-sifat jelek lain yang disebabkan oleh mereka berakar kebirahan ... hanya sebagian kecil orang Yahudi tetap kata-kata mereka .... [Tapi] tidak semua orang Yahudi adalah sama. Yang menjadi Muslim yang baik.

Imam wanita[sunting | sunting sumber]

Tantawy menyelisihi akan bolehnya perempuan sebagai imam dalam campuran jemaat selama salat Jumat (Jumu'ah), mengatakan ketika seorang wanita "memimpin laki-laki dalam doa ... itu tidak pantas bagi mereka untuk melihat tubuh wanita yang di depan mereka, "Sayed Tantawi. Ia juga disebut dalam buku Haydar Haydar, 'Pesta untuk Rumput Laut', menghujat. Pada tahun 2001, ia mengeluarkan sebuah fatwa yang melarang perempuan bertindak sebagai pengganti ibu atau menerima sperma beku dari suami yang mati.

Kontroversi Islam Paus Benediktus XVI[sunting | sunting sumber]

Sebagai tanggapan atas kontroversi Islam Paus Benediktus XVI, ia menyatakan:

"Kami tidak keberatan jika Paus memegang pidato lain dan menyatakan terbuka bahwa apa yang dikatakan kaisar Bizantium salah. Pada saat yang sama, Paus telah meminta maaf secara terbuka dan membenarkan apa yang ia katakan".

Serangan 11 September[sunting | sunting sumber]

Berbicara mengenai serangan September 11, 2001, Thanthawy berkata:

"Bukan keberanian dengan cara apapun untuk membunuh orang yang tidak bersalah, atau untuk membunuh ribuan orang, termasuk laki-laki dan perempuan dan anak-anak." Dia berkata bahwa Osama bin Laden's panggilan untuk sebuah Jihad melawan barat itu "tidak sah dan tidak mengikat umat Islam", ia menambahkan "Membunuh warga sipil tak berdosa adalah teroris, teroris adalah tindakan yang tidak ada satu pun agama agama yang menyetujuinya".

Dia mengatakan di dalam Al-Qur'an "tegasnya melarang hal-hal yang dilakukan oleh Taliban dan al-Qaida".

Rujukan[sunting | sunting sumber]