Moravia Raya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Moravia Besar
833[Note 1] – 902
Ibukota tidak diketahui
Bahasa Slavik[Note 2]
Agama agama Slavik, Kristiani, Pagan
Pemerintahan Monarki
Pangeran
 -  833-846 Mojmír I (pertama)
Era sejarah Abad Pertengahan
 -  Didirikan 833
 -  Dibubarkan 902
Sekarang bagian dari  Republik Ceko
 Hongaria
 Slowakia
 Polandia
 Austria
 Kroasia
 Ukraina
 Romania
 Slovenia
 Jerman
 Serbia
 Slovenia
Start date source:[1][diragukan ]

Moravia Raya merupakan negara Slavia yang ada di Eropa Tengah dan berlangsung hanya lebih dari 50 tahun pada abad ke-9.[2] Negara tersebut adalah negara pengikut Kerajaan Jermanik-Franka dan membayar upeti tahunan.[3] Ada beberapa kontroversi mengenai lokasi sebenarnya dari wilayah inti. Menurut para sarjana yang berbobot lebih besar, wilayah intinya terletak di kedua sisi sungai Morava, wilayah yang sekarang Slowakia barat dan di Moravia dan Bohemia (yang sekarang Republik Ceko),[4] namun entitasnya mungkin juga diperpanjang ke dalam yang sekarang bagian-bagian dari Hongaria, Polandia, Austria, Slovenia, Kroasia, Serbia, Romania, Ukraina dan Jerman. Teori alternatif menyatakan bahwa wilayah inti dari Moravia Raya berlokasi di Selatan sungai Danube, di Slavonia (yang sekarang Kroasia), atau di bagian-bagian selatan Lembah Sungai Karpatia.[5] [6][7][8][9][10][11][12][13] Menurut sejarawan Slowakia Richard Marsina, Moravia Raya dihuni oleh para leluhur yang di zaman modern Moravian dan Slovak, meskipun sejarawan lain menyatakan bahwa adat milik Slav telah mati[14] atau mereka telah diasimilasi oleh bangsa Hongaria (di dalam wilayah Kerajaan Hongaria).[14] Tidak ada kontinuitas di dalam politik, budaya, atau bahasa tertulis antara negara awal Slavik ini dan negara Slovak modern.[15] Namun, banyak Slovak melihat dasar negara Slovak di dalam warisan budaya Moravia Raya dan ini yang dimaksud di dalam konstitusi Slovak modern.[16]Moravia Raya memainkan peranan penting di dalam pengembangan nasionalisme Slovak.[17]

Moravia Raya didirikan ketika, pada tahun 833, Mojmír I mempersatukan dua negara tetangga dengan paksa,[18] yang dimaksud dalam historiografi modern sebagai "Kerajaan Nitra" dan "Kerajaan Moravia".[3][19][20] Pembangunan budaya dihasilkan dari misi Santo Kiril dan Metodius, yang datang pada masa pemerintahan Pangeran Rastislav pada tahun 863. Kerajaan tersebut mencapai puncak kejayaannya dibawah pimpinan Svatopluk I (871–894), walaupun perbatasan-perbatasan dari wilayahnya masih diperdebatkan. Ia juga menerima sepucuk surat dari Paus John VIII yang memanggilnya "raja" Svatopluk.

Dilemahkan oleh pertikaian internal[21] dan seringnya peperangan yang terjadi dengan Kekaisaran Carolingia, Moravia Raya akhirnya dikuasai oleh bangsa Hongaria, yang menyerang Lembah Sungai Karpatia di sekitar tahun 896. Sisanya dibagi antara Polandia, Hongaria, Bohemia dan Kekaisaran Romawi Suci. Meskipun beberapa sumber menyebutkan bahwa Moravia Raya punah dan kastil-kastil Moravia diabaikan selama seabad, penelitian arkeologi dan ilmu nama tempat menunjukkan bahwa ada kesinambungan di dalam populasi Slavia di lembah-lembah sungai Bagian Barat Karpatia.[22][23] Kebanyakan kastil-kastil dan kota-kota selamat dari kehancuran negara,[19][24] tetapi identifikasi beberapa istana masih diperdebatkan dan beberapa ahli bahkan mengklaim bahwa Moravia Raya menghilang tanpa jejak.[25]

Moravia Raya meninggalkan warisan abadi di Eropa Tengah dan Timur. Naskah Glagolitik dan penggantinya Cyrillic disebarluaskan ke negara-negara Slavik lainnya, mencatat sebuah jalan baru dalam pengembangan budaya mereka. Sistem administrasi Moravia Raya memengaruhi perkembangan administrasi abad pertengahan Hongaria. Moravia Raya juga menjadi isu favorit nasionalisme romantis di Ceko dan Slowakia pada abad ke-19.[3]

Nama[sunting | sunting sumber]

Sebutan "Moravia Raya" ("Μεγάλη Μοραβία") awalnya berasal dari pekerjaan De Administrando Imperio yang ditulis oleh Kaisar Bizantin Konstantinus VII Porphyrogenitos di sekitar tahun 950 (dan sesungguhnya, karyanya merupakan satu-satunya sumber primer yang menggunakan kata sifat "Raya" ketika mengacu kepada pemerintahan).[26][27][28] Meskipun nama Moravia Raya digunakan oleh historiografi modern untuk merujuk pada pemerintahan pada abad pertengahan di bagian utara Lembah Sungai Karpatia, Kaisar sendiri menyebutkan negara yang berbeda, yang terletak di sebelah selatan atau di bagian selatan Lembah Sungai Karpatia atau ia keliru dengan lokasi tersebut.

Kata "Moravia Raya" digunakan oleh para penulis modern tidak hanya ditujukan pada yang sekarang Moravia, namun untuk suatu negara yang berlokasi di kedua sisi sungai Morava yang ibukotanya juga disebut Morava.[29]

Kata sifat "Μεγάλη" dapat juga berarti "kuno" di dalam teks Bizantin[5][13][30][31]dan beberapa sarjana berpendapat[siapa?] Moravia Kuno adalah nama yang benar.

Nama Moravia Raya di dalam berbagai bahasa lain adalah Veľká Morava di dalam bahasa Slowakia, Velká Morava di dalam bahasa Ceska, Großmähren di dalam bahasa Jerman, Великоморавия di dalam bahasa Bulgaria, Velika Moravska (Велика Моравска) di dalam bahasa Serbia, dan morva fejedelemség[26] di dalam bahasa Hongaria. Di dalam bahasa Inggris, bentuk-bentuk Moravia[32] Moravia Raya dan Moravia Magna juga digunakan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pondasi[sunting | sunting sumber]

Pembentukan Moravia Raya dihasilkan dari pembangunan politik dan sosial yang didokumentasikan oleh penemuan arkeologi, namun hampir tidak dijelaskan oleh penulis sejarah kontemporer.[33] Negara pertama Slav yang hidup di Danube Tengah adalah Kerajaan Samo, suatu suku konfederasi yang ada di antara tahun 623 dan 658.[34] Ini mencakup wilayah Moravia, Slowakia, Austria Bawah, Karantania, Sorbia di Elbe, dan barangkali juga Bohemia, yang terletak di antara Sorbia dan bagian-bagian lain kerajaan. Meskipun hal ini masuk akal konfederasi suku tidak bertahan pendiriannya, hal itu menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi pembentukan aristokrasi Slavia lokal.

Rastislav sebagai Santo Ortodoks (gambaran modern)
Industriae tuae

Pada tahun 880, Paus Yohanes VIII menerbitkan banteng Industriae Tuae, dimana ia mendirikan sebuah provinsi gerejawi yang independen di Moravia Raya dengan Uskup Agung Methodius (Svätý Metod) sebagai pemimpinnya. Ia juga menunjuk klerus Jerman Wiching Uskup Nitra, dan Gereja Slavonik Kuno diakui sebagai bahasa liturgi keempat, bersama dengan Latin, Yunani dan Ibrani.

Kemerosotan dan kehancuran[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Raja Svatopluk pada tahun 894, putra-putranya Mojmír II (894-906?) dan Svatopluk II masing-masing menggantikannya sebagai Raja Moravia Raya dan Pangeran Nitra.[20] Akan tetapi, mereka mulai berselisih untuk mendominasikan seluruh kerajaan. Dilemahkan oleh konflik internal dan juga perang yang terus menerus dengan Francia Timur, Moravia Raya kehilangan sebagian besar wilayah perangkatnya. Kematian Svatopluk dan perselisihan internal berikutnya membuat Bohemia terlepas dari kuk Moravia.[32]

Meskipun sumber yang dikutip di atas dan sumber-sumber lain yang menyebutkan bahwa Moravia Raya menghilang tanpa jejak dan penduduknya pergi ke Bulgaria, Kroasia dan Hongaria', namun penelitian arkeologi dan ilmu nama tempat menyebutkan kontinuitas penduduk Slavia di lembah-lembah sungai dari Bagian Barat Karpatia.[22][23] Toponim dapat membuktikan bahwa Hongaria semi-nomaden menduduki Dataran Pannonia Barat di yang sekarang Slowakia, sedangkan bukit-bukit dihuni oleh populasi campuran (Slav dan Hongaria) dan orang-orang yang tinggal di lembah pegunungan berbicara bahasa Slavik.[35]

Bagian barat Moravia Raya wilayah inti (yang sekarang Moravia) menjadi Franka Batasan Moravia. Awalnya penyangga serangan Hongaria berbaris menjadi usang setelah Perang Lechfeld (955). Setelah perang, wilayah tersebut diberikan kepada adipati [[Bohemia] Boleslav I. Pada tahun 999 wilayah tersebut diambil alih oleh Polandia dibawah pimpinan Bolesław I dan kembali ke Bohemia pada tahun 1019.

Wilayah[sunting | sunting sumber]

Wilayah Moravia Raya pada abad ke-9. Francia Timur biru, Bulgaria oranye, Moravia Raya dibawah Rastislav (870) hijau. Tanda garis hijau adalah perbatasan-perbatasan Moravia Raya dibawah Svatopluk I (894)[36]

Terdapat kesulitan dalam membangun sebuah definisi yang memadai dan identifikasi penduduk di wilayah Moravia Raya.[37]Catatan sejarah adalah sesuatu yang tepat atas pertanyaan ini.[37] Struktur negara itu sendiri tidak memberikan jawaban yang lebih baik karena ada kemungkinan bahwa itu adalah struktur kerajaan federasi yang longgar.[37]

Adapun sejarah Bohemia — yang dianeksasi oleh Moravia Raya selama 11 tahun (dari tahun 883 sampai 894),[38] tahun yang penting adalah tahun 895, dimana rakyat Bohemia memisahkan diri dari kerajaan dan menjadi pengikut Arnulf dari Karintia. Bohemia yang independen, diperintah oleh dinasti Přemyslid, mulai muncul secara bertahap.

Pada tahun 1983, orang Jepang Senga Toru, berdasarkan sumber primer, berpendapat bahwa Moravia Raya berlokasi di sekitar sebuah wilayah dimana Drava bertemu Danube, contohnya, selatan dan di bagian-bagian selatan lembah sungai Karpatia di kedua sisi Danube.[11] Ia juga menyatakan bahwa pemerintahan lain yang bernama Moravia (tanpa kata sifat "Raya") ada pada abad ke-9 di wilayah Moravia yang sekarang dan di wilayah barat Slowakia yang sekarang, dan kedua negara tersebut dipersatukan oleh Svatopluk I.[11]

Pada tahun 1990, sejarawan Hongaria, almarhum Gyula Kristó juga menyebutkan bahwa beberapa sumber memungkinkan untuk menganggap bahwa Moravia Raya terletak di sekitar sungai Morava raya, Danube selatan.[31] Kemudian, ia menyatakan bahwa beberapa sumber utama mengacu pada adanya dua negara Moravia ("Moravia Raya" dan "Moravia") terletak di atas wilayah-wilayah dimana Senga Toru menemukan mereka.[22]

Moravia Raya dan Kecil - Menurut Peter Püspöki Nagy (1986)Source:

Masyarakat[sunting | sunting sumber]

Masyarakat Moravia Raya disebut Slovene, yang merupakan kata kuno Slavia yang berarti "Slav". Nama yang sama yang digunakan oleh para leluhur Slowakia, Slovenia dan Slavonia nama asli pada saat itu dan masa sekarang dari bangsa-bangsa tersebut (contohnya Slovensko, Slowakia nama Slowakianya) masih berasal dari akar Slovene.[14] Masyarakat Moravia Raya kadang dimaksudkan sebagai "Bangsa Moravia" oleh teks Slavik, dan "Sclavi" (antara lain Slav), "Winidi" (nama lain untuk Slav), "Moravia Slav" atau "Moravian" oleh teks Latin.

Seperti layaknya di seluruh negara pada abad pertengahan, kehidupan di Moravia Raya sulit dibandingkan dengan standar modern: 40 persen pria dan 60 persen wanita meninggal sebelum mencapai usia 40 tahun.[32] Akan tetapi, makam-makam Moravia Raya juga mendokumentasikan kaya nutrisi dan perawatan kesehatan yang canggih. Penduduk Moravia Raya bahkan memiliki gigi yang lebih baik dibandingkan dengan masyarakat sekarang: sepertiga dari kerangka yang diperiksa tidak memiliki karies atau gigi yang hilang.[32]

Geografer muslim pada saat menjelaskan penduduk Moravia Raya, menyebutkan bahwa

Mereka adalah sejumlah masyarakat dan pakaian mereka menyerupai orang Arab, terdiri dari sorban, kemeja dan mantel. Mereka telah membudidayakan tanah, butir-butir dan kebun-kebun anggur (...).
Mereka menyatakan bahwa jumlah mereka lebih besar daripada Rum dan bahwa mereka adalah bangsa yang terpisah. Sebagian besar perdagangan mereka adalah dengan bangsa Arab.

Pemerintah dan masyarakat[sunting | sunting sumber]

Moravia Raya dipimpin oleh para penguasa secara turun temurun dari Istana Mojmír.[40] Ia dibantu oleh kanselir para nobel. Pewaris dinasti bertempat tinggal di Nitra, yang memerintah Kerajaan Nitra sebagai sebidang tanah lungguh.[14][20] Ia menikmati banyak otonomi, yang didokumentasikan oleh korespondensi kepausan yang memanggil Rastislav dan pewarisnya Svatopluk dengan cara yang sama. Beberapa bagian dari wilayah Moravia Raya diperintah oleh para pangeran pengikut, seperti Borivoj I dari Bohemia. Kerajaan kemudian dibagi kedalam kabupaten, yang dikepalai oleh župa.[40]Jumlah kabupaten tersebut diperkirakan sebanyak 11 pada awal abad ke-9 dan 30 pada paruh kedua abad ke-9.[40]Sistem ini juga memengaruhi Hongaria kemudian divisi administratif, seringkali dengan istana yang sama berfungsi sebagai kunci dari provinsi kedua dibawah Moravia Raya dan dibawah pemerintahan Hongaria kemudian.

Perang[sunting | sunting sumber]

Sangat sedikit yang diketahui tentang cara peperangan Moravia Raya. Sumber awal Bizantium menyebutkan lembing adalah senjata favorit para pejuang Slavik.[41] Moravia Raya juga mungkin bekerja dengan tombak infanteri dan kapak bersenjata, termasuk pengawal kerajaan yang berkuasa yang disebut druzhina. Druzhina merupakan sekelompok pangeran yang terdiri dari prajurit profesional yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan upeti dan menghukum orang yang melakukan pelanggaran.

Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Reruntuhan kastil Moravia Raya di Ducové

Moravia Raya memiliki sistem benteng dan kota benteng yang sangat berkembang.[42] Geographus Bavarus ("Ahli ilmu bumi Bayern"), ketika mendaftar wilayah-wilayah tetangganya, mengatakan bahwa

Beheimare, dimana 15 civitates berlokasi. Marharii memiliki 11 civitates. Wilayah Vulgari yang luas dan dihuni oleh banyak orang dan mereka memiliki 5 civitates; mereka tidak memerlukan civitates, karena begitu banyak jumah orang. Terdapat orang-orang yang disebut Merehanos, memiliki 30 civitates.
—Deskripsi Kota dan Tanah Utara Danube[43]

Kalimat tersebut diatas dari penulis abad pertengahan kadang-kadang diartikan bahwa 30 dari 41 kastil Moravia Raya (civitates) berlokasi di wilayah yang sekarang Slowakia dan sisa dari 11 di Moravia.[44] Jumlah tersebut juga diperkuat oleh bukti arkeologi. Kastil satu-satunya yang disebutkan namanya dalam teks tertulis adalah Nitrawa (828; diidentifikasi dengan Nitra), Dowina (864; kadang-kadang diidentifikasikan dengan Kastil Devín) dan Brezalauspurc (907; biasanya diidentifikasikan dengan Kastil Bratislava).[45][46][47][48]Beberapa sumber menyatakan bahwa Uzhhorod di Ukraina (903) juga merupakan benteng kerajaan. Banyak kastil lainnya diidentifikasikan oleh penggalian.

Gereja di Kopčany, Slowakia - satu-satunya bangunan Moravia Raya

Hanya beberapa contoh arsitektur Moravia Raya yang sepenuhnya dilestarikan atau di rekonstruksi. Satu-satunya bangunan yang masih utuh adalah gereja di Kopčany, meskipin beberapa gereja lain awal abad pertengahan (misalnya di Kostoľany pod Tribečom, Michalovce, dan Nitra) mungkin juga adalah bangunan Moravia Raya.[19]Dua museum udara udara terbuka, di Modrá dekat Uherské Hradiště dan di Ducové, dibangun dengan arsitektur Moravia Raya.

Agama[sunting | sunting sumber]

Pondasi batu sebuah gereja di Valy u Mikulčic, Republik Ceko

Karena kurangnya dokumen tertulis, sangat sedikit yang diketahui tentang asli agama dan mitologi Slavia. Beberapa tempat kultus yang digunakan sebelum kristenisasi tersebut diketahui dari Moravia (Mikulčice dan Pohansko). Namun tidak diketahui secara jelas kegunaan dan arti dari benda-benda berikut ini bagi bangsa Moravia Raya, seperti cincin yang dibuang ke api, kurban kuda, atau anggota tubuh manusia yang secara ritual dimakamkan di sebuah pemakaman.[38] Sebuah benda kultus di Mikulčice digunakan sampai penginjilan elit Moravia pada abad pertengahan ke-9 dan pemujaan berhala di Pohansko didirikan di situs sebuah gereja yang dihancurkan selama pertikaian para pemuja berhala pada abad ke-10.[38] Periode ketenaran Moravia Raya di dalam sejarah Eropa lebih dikaitkan dengan penyebaran Kristiani.

Santo Kiril dan Metodius di Roma

Kesusastraan[sunting | sunting sumber]

Sebuah contoh naskah Glagolitik yang dibuat oleh Santo Kiril untuk misi di Moravia Raya (Baščanska ploča dari Kroasia). Sebuah batu lempeng yang mencatat sumbangan Raja Kroasia Zvonimir yang berupa sebidang tanah kepada biara Benediktin pada masa kepala biarawan Drzhiha.[49]

Namun hasil dari misi Kiril dan Metodius melampaui bidang agama dan politik. Gereja Slavia Kuno menjadi bahasa liturgi ke-4 di dunia Kristen. Akan tetapi, setelah kematian Metodius pada tahun (885) seluruh pengikutnya diusir dari Moravia Raya dan penggunaan liturgi Slavia di Moravia Raya merupakan sebuah sejarah yang berlangsung hanya sekitar 22 tahun.[50] Bentuk akhirnya masih tetap sebagai bahasa liturgi Rusia, Bulgaria, Polandia, Makedonia dan Gereja Ortodoks Serbia. Kiril juga menemukan alfabet Glagolitik, yang cocok untuk bahasa Slavia. Ia menterjemahkan Injil dan terjemahan pertama Alkitab kedalam bahasa Slavia yang kemudian diselesaikan oleh saudaranya Metodius.

Seni dan kerajinan[sunting | sunting sumber]

Pada paruh pertama abad ke-9, pengrajin Moravia Raya diilhami oleh seni kontemporer Carolingia.[33] Dalam paruh kedua abad ke-9, perhiasan Moravia Raya dipengaruhi oleh gaya Bizantium, Mediterania Timur, dan Adriatik.[33] Namun, menurut pernyataan arkeolog Ceko Josef Poulík, "bentuk-bentuk baru tersebut dan tekniknya tidak disalin secara pasif, namun diubah kedalam idiom lokal, mendirikan dengan cara ini akar gaya khas perhiasan Moravia Raya."[33] Perhiasan khas Moravia Raya termasuk anting-anting perak dan emas yang dihiasi oleh butiran halus kerawang, juga kancing perak dan perunggu yang ditutupi oleh ornamen dedaunan.[51]

Industri yang paling penting adalah metalurgi besi.[33]Sebuah contoh alat produksi asimetris yang sangat maju.[33]

Pusaka[sunting | sunting sumber]

Kehancuran Kekaisaran Moravia Raya agak bertahap. Sejak penggalian benteng-benteng Moravia Raya menunjukkan kontinuitas pemukiman mereka dan gaya arsitektur setelah perkiraan disintegrasi Kekaisaran itu, struktur politik lokal tetap tak tersentuh oleh bencana. Alasan lainnya adalah bahwa bangsa Hongaria kuno awalnya adalah pengembara dan tidak memiliki mesin pengepungan untuk menaklukkan benteng Moravia Raya, meskipun hal ini tidak menghalangi mereka dari menaklukkan benteng yang kuat, didokumentasikan oleh sumber tertulis primer (antara lain, Blatnograd, Kastil Bratislava).[52] Namun demikian, inti dari Moravia Raya akhirnya terintegrasi kedalam negara yang baru dibentuk Wilayah keadipatian Bohemia (kemudian kerajaan) dan Kerajaan Hongaria.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Great Moravia was founded in 833, when Mojmír I unified two neighbouring states; the "Principality of Nitra" and the "Principality of Moravia"
  2. ^ Gereja Tua Slavonik dan Latin digunkana untuk keperluan liturgi beberapa kali.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Frucht, Richard C. (2005). Eastern Europe: an introduction to the people, lands, and culture. ISBN 9781576078006. 
  2. ^ Anton Špiesz, Duśan Čaplovič, Ladislaus J. Bolchazy, Illustrated Slovak history: a struggle for sovereignty in Central Europe, Bolchazy-Carducci Publishers, 2006, p. 9
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Kirschbaum
  4. ^ World and Its Peoples Volume 7 of World and Its Peoples: Europe. Marshall Cavendish. 2009. hlm. 886. ISBN 9780761478942. 
  5. ^ a b Charles R. Bowlus (1987). "Imre Boba's Reconsiderations of Moravia's Early History and Arnulf of Carinthia's Ostpolitik (887-892)". Medieval Academy of America. Diakses 2008-05-05. 
  6. ^ Bowlus, Charles R. (January 1995). Franks, Moravians, and Magyars: The Struggle for the Middle Danube, 788-907 (Middle Ages Series). University of Pennsylvania Press. ISBN 0-8122-3276-3. 
  7. ^ Bowlus, Charles R. (30 April 2005). "Geografická poloha Moravy" [Moravia's Geographical Location]. Frankovia, Moravania a Maďari: Boj o stredný Dunaj, 788-907 (dalam bahasa Slovak). Diakses 2010-08-24. 
  8. ^ Eggers, Martin (1995). Das "Großmährische Reich". Realität oder Fiktion? Eine Neuinterpretation der Quellen zur Geschichte des mittleren Donauraumes im 9. Jahrhundert. Monographien zur Geschichte des Mittelalters (dalam bahasa German) 40. Stuttgart: Anton Hiersemann. 
  9. ^ Nagy, Peter Püspöki (1978). "Nagymorávia fekvéséről". Valóság (dalam bahasa Hungarian) XXI (11): 60–82. 
  10. ^ Nagy, Peter Püspöki (1982). On the location of Great Moravia: A reassessment (Duquesne University studies in history). Department of History, Duquesne University. ASIN B00072GAH8. 
  11. ^ a b c Senga, Toru (1983/2). Morávia bukása és a honfoglaló magyarok [The fall of Moravia and the Hungarians occupying their country] (dalam bahasa Hungarian). Budapest: Századok. hlm. 307–345. 
  12. ^ Toru, Senga (1982). La situation géographique de la Grande-Moravie (dalam bahasa French). 
  13. ^ a b Boba, Imre (1996). Morávia története új megvilágításban (dalam bahasa Hungarian). 
  14. ^ a b c d Marsina, Richard (1997). "Ethnogenesis of Slovaks". Human Affairs 7 (1): 15–23. 
  15. ^ Tomasz Kamusella (2009). The Politics of Language and Nationalism in Modern Central Europe. Basingstoke, UK (Foreword by Professor Peter Burke): Palgrave Macmillan. hlm. 131. ISBN 13: 978–0–230–55070 Check |isbn= value (help). 
  16. ^ Ústava Slovenskej republiky in preamble "v zmysle cyrilo-metodského duchovného dedičstva a historického odkazu Veľkej Moravy"
  17. ^ Slovak studies , Volume 21, Slovak Institute (Cleveland, Ohio), 1981, p. 10
  18. ^ TŘEŠTÍK, Dušan. Vznik Velké Moravy : Moravané, Čechové a střední Evropa v letech 791-871. Praha : Nakladatelství Lidové noviny, 2001. 384 s. ISBN 80-7106-482-3. p. 120.
  19. ^ a b c Štefanovičová, Tatiana (1989). Osudy starých Slovanov. Bratislava: Osveta. 
  20. ^ a b c Čaplovič, Dušan; Viliam Čičaj, Dušan Kováč, Ľubomír Lipták, Ján Lukačka (2000). Dejiny Slovenska. Bratislava: AEP. 
  21. ^ Toma, Peter A. (2001). Slovakia: from Samo to Dzurinda Studies of nationalities. Hoover Institution Press. hlm. 7. ISBN 9780817999513. 
  22. ^ a b c Kristó 1996a, hlm. 131–132, 141
  23. ^ a b Kniezsa 2000, hlm. 26
  24. ^ Sedlák, Vincent (2005). "Onomastika a historiografia". In Karin Fábrová. Príspevky k slovenským dejinám. Prešov: Prešovská univerzita v Prešove. 
  25. ^ "Nacionalizmus és régészet Közép- és Kelet-Európában" (dalam bahasa Hungarian). Hungarian Academy of Sciences. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2006-05-20. Diakses 2008-04-28. 
  26. ^ a b Kristó 1994, hlm. 467
  27. ^ Constantine Porphyrogenitus (1967). De Administrando Imperio; Greek text edited by Gy. Moravcsik ; English translation by R.J.H. Jenkins (ed. new, rev.). Washington, D.C.: Dumbarton Oaks Center for Byzantine Studies. 
  28. ^ De Administrando Imperio: "The following nations border the Turks: in the regions west of them, lies Franconia, there are the Petchenegs north of them; and in the regions south of them, lies Great Moravia, i.e., Sphendoplokos' country that was devastated and occupied by them."
  29. ^ Havlík, Lubomír E. (1992). Kronika o Velké Moravě. Brno: Iota. 
  30. ^ Kunstmann, Heinrich (1996). Die Slaven: Ihr Name, ihre Wanderung nach Europa und die Anfänge (dalam bahasa German). Franz Steiner Verlag. ISBN 3515068163. Diakses 2008-05-08. 
  31. ^ a b Kristó, Gyula (1993). A Kárpát-medence és a magyarság régmultja (1301-ig) (The ancient history of the Carpathian Basin and the Hungarians - till 1301). Szeged: Szegedi Középkorász Műhely. ISBN 963 04 2914 4. 
  32. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama barford
  33. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama worldarcheology
  34. ^ Váňa, Zdeněk (1983). The world of the ancient Slavs. London: Orbis Pub. 
  35. ^ Kniezsa & 1998 Map
  36. ^ Štefanovičová, Tatiana (1989). Osudy starých Slovanov, Bratislava: Osveta
  37. ^ a b c J. Kirschbaum, Stanislav (1996). A History of Slovakia: The Struggle for Survival Author. Palgrave Macmillan. hlm. 35. ISBN 9780312161255. 
  38. ^ a b c Sommer, Petr; Dusan Trestik, Josef Zemlicka (2007). "Bohemia and Moravia". In Berend, Nora. Christianization and the rise of Christian monarchy : Scandinavia, Central Europe and Rus' c. 900-1200. Cambridge, UK ; New York: Cambridge University Press. hlm. 214–262. 
  39. ^ László, Gyula (1996). The Magyars - Their Life and Civilisation. Corvina. hlm. 194. ISBN 963 13 4226 3. 
  40. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama centreandperiphery
  41. ^ Curta, Florin (2001). History and Archaeology of the Lower Danube Region, c. 500–700. Cambridge: Cambridge University Press. 
  42. ^ Goldberg, Eric Joseph (2006). Struggle for empire : kingship and conflict under Louis the German, 817-876. Ithaca: Cornell University Press. 
  43. ^ Geographus Bavarus, Text der Handschrift
  44. ^ Bartoňková Dagmar, et al., ed. (1969). "Descriptio civitatum et regionum ad septentrionalem plagam Danubii". Magnae Moraviae fontes historici III. Praha: Statni pedagogicke nakl. 
  45. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama conversio
  46. ^ Kristó 1994, hlm. 553
  47. ^ Annales Fuldenses, sive, Annales regni Francorum orientalis ab Einhardo, Ruodolfo, Meginhardo Fuldensibus, Seligenstadi, Fuldae, Mogontiaci conscripti cum continuationibus Ratisbonensi et Altahensibus / post editionem G.H. Pertzii recognovit Friderious Kurze ; Accedunt Annales Fuldenses antiquissimi. Hannover: Hahn. 1978. Diakses 2009-10-09. 
  48. ^ Špiesz, Anton (2001). Bratislava v stredoveku. Bratislava: Perfekt. 
  49. ^ Naklada Naprijed, The Croatian Adriatic Tourist Guide, pg. 114, Zagreb (1999), ISBN 953-178-097-8
  50. ^ Milan Strhan, David P. Daniel, Slovakia and the Slovaks: a concise encyclopedia, Encyclopedical Institute of the Slovak Academy of Sciences, 1994 , p. 229
  51. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama bm
  52. ^ Kristó 1994, hlm. 266, 553
  • Benda, Kálmán (editor) (1981). Magyarország történeti kronológiája ("The Historical Chronology of Hungary"). Budapest: Akadémiai Kiadó. ISBN 963 05 2661 1. 
  • Kniezsa, István (2000). Magyarország népei a XI. században. Lucidus Kiadó. ISBN 963 85954 3 4. 
  • Kristó, Gyula (editor) (1994). Korai Magyar Történeti Lexikon (9-14. század) (Encyclopedia of the Early Hungarian History - 9-14th centuries). Budapest: Akadémiai Kiadó. ISBN 963 05 6722 9. 
  • Kristó, Gyula (1988). A vármegyék kialakulása Magyarországon ("The formation of counties in Hungary"). Budapest: Magvető Könyvkiadó. ISBN 963 14 1189 3. 
  • Kristó, Gyula (1996a). Magyar honfoglalás - honfoglaló magyarok ("The Hungarians' Occupation of their Country - The Hungarians occupying their Country"). Kossuth Könyvkiadó. ISBN 963 09 3836 7. 
  • Tóth, Sándor László (1998). Levediától a Kárpát-medencéig ("From Levedia to the Carpathian Basin"). Szeged: Szegedi Középkorász Műhely. ISBN 963 482 175 8. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

Dokumen-dokumen primer dapat ditemukan pada volume berikut ini :

  • Havlík, Lubomír E. (1966–1977). Magnae Moraviae Fontes Historici I.-V., Brno: Masarykova univerzita.
  • Marsina, Richard (1971). Codex diplomaticus et epistolaris Slovaciae I., Bratislava: Veda.
  • Ratkoš, Peter (1964). Pramene k dejinám Veľkej Moravy, Bratislava: Vydavateľstvo Slovenskej akadémie vied.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Dekan, Jan (1981). Moravia Magna: The Great Moravian Empire, Its Art and Time, Minneapolis: Control Data Arts. ISBN 0-89893-084-7
  • Havlík, Lubomír E. (1992). Kronika o Velké Moravě, Brno: Iota.
  • Kučera, Matúš (1974). Slovensko po páde Veľkej Moravy, Bratislava: Veda.
  • Lukačka, Ján (2002). Formovanie vyššej šľachty na západnom Slovensku, Bratislava: Mistrál.
  • Poulík, Josef (1975). Mikulčice: Sídlo a pevnost knížat velkomoravských, Praha.
  • Štefanovičová, Tatiana (1989). Osudy starých Slovanov, Bratislava: Osveta.
  • Wieczorek, Alfried and Hans-Martin Hinz (Hrsg.) (2000). Europas Mitte um 1000, Stuttgart. ISBN 3-8062-1545-6 or ISBN 3-8062-1544-8

Pranala luar[sunting | sunting sumber]