Metode deteksi planet-planet luar surya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

teori awan debu merupakan Sumber cahaya yang terpancar dari planet-planet sangat samar sekali dibandingkan dengan bintang induknya. Terlihat pada panjang gelombangnya, biasanya cahayanya memiliki terang cahaya kurang dari satu persejuta tua dibandingkan bintang induknya. Di samping kesulitan intrinsik dari mendeteksi suatu sumber cahaya yang sangat kecil tersebut, bintang induk menyebabkan silau cukup besar untuk menyamarkan cahaya dari planet tersebut, sehingga menyulitkan pendeteksian.

Untuk alasan itu, saat ini teleskop hanya dapat langsung exoplanets gambar di bawah keadaan yang luar biasa. Secara khusus, mungkin mungkin saat planet sangat besar (lebih besar dari Jupiter cukup), secara terpisah dari orang tua bintang, dan panas sehingga emits intens radiasi inframerah.

Sebagian besar extrasolar planets yang dikenal telah ditemukan melalui metode langsung:

Metode-metode deteksi yang lazin digunakan[sunting | sunting sumber]

Astrometri[sunting | sunting sumber]

Dalam diagram ini sebuah planet (objek yang lebih kecil) mengorbit sebuah bintang, di mana planet ini pun mempunyai garis orbitnya sendiri. Pusat sistem massa ditunjukkan dengan tanda plus merah. (Dalam hal ini, tanda plus tersebut selalu berada dalam bintang tersebut.)

Astrometri terdiri dari tepat mengukur posisi bintang di langit dan mengamati bahwa cara di mana perubahan posisi dari waktu ke waktu. Jika bintang memiliki planet, maka gravitational pengaruh planet akan menyebabkan bintang itu sendiri untuk bergerak dalam surat edaran yang kecil atau berbentuk bulat panjang lintasan umum tentang pusat massa (lihat animasi di sebelah kanan).

Kecepatan radial atau metode Doppler[sunting | sunting sumber]

Variasi dalam kecepatan yang bergerak ke arah bintang atau jauh dari Bumi - yaitu, variasi dalam kecepatan radial dari bintang sehubungan dengan Bumi - dapat deduced dari beratnya di induk star dari baris karena hantu Efek Doppler ke [17]. Ini telah jauh teknik paling produktif digunakan.

Pulsar waktu[sunting | sunting sumber]

Pulsar adalah sisa dari bintang, ultrapadat, kecil yang telah meledak sebagai Supernova yang memancarkan gelombang radio secara teratur sangat karena berputar. Anomali sedikit dalam waktu yang diamati pulses radio dapat digunakan untuk melacak perubahan pada pulsar dari gerakan yang disebabkan oleh kehadiran planet.

Ini merupakan teknik paling produktif yang digunakan selama ini oleh pemburu planet. Ia juga dikenal sebagai Doppler spektroskopi. Metode ini tidak terpengaruh oleh jarak, tetapi mensyaratkan rasio sinyal-ke-kebisingan yang cukup tinggi untuk mencapai derajat presisi yang tinggi, sehingga umumnya hanya digunakan untuk bintang yang relatif dekat kira-kira 160 tahun cahaya dari Bumi. Mudah sekali menemukan planet-planet besar yang dekat dengan bintang, tapi deteksi di jarak yang lebih jauh memerlukan pengamatan bertahun-tahun. Planet-planet yang mengorbit dengan derajat kemiringan sangat tinggi dari Bumi memproduksi sumber cahaya yang lebih kecil, dan karena itu lebih sulit untuk dideteksi. Salah satu kelemahan utama dari metode kecepatan-radial adalah hanya dapat memperkirakan massa planet minimum. Biasanya massa yang benar akan sebesar 20% dari nilai minimum ini, tetapi jika orbit planet hampir tegak lurus dan saling berhadapan, maka massa sebenarnya akan lebih tinggi.

Metode Transit[sunting | sunting sumber]

Jika melintasi planet (atau transits) di depan beberapa bintang induk dari disk, maka diamati kecerahan bintang tetes oleh sedikit. Jumlah bintang yang dims tergantung pada ukuran dan pada ukuran planet.

Metode-metode pendeteksian pada masa depan[sunting | sunting sumber]

Hampir semua kandidat planet ekstrasurya telah ditemukan menggunakan teleskop. Namun, banyak metode dapat menghasilkan hasil yang lebih baik jika melihat teleskop terletak di atas atmosfer. COROT (diluncurkan pada bulan Desember 2006) dan Kepler (diluncurkan pada bulan Maret 2009) adalah satu-satunya ruang aktif misi yang didedikasikan untuk extrasolar planet pencarian. Ruang Angkasa Hubble Telescope dan MOST telah menemukan atau dikonfirmasi beberapa planets. Ada banyak rencana yang diusulkan atau ruang misi seperti New Worlds Mission, Darwin, Misi Ruang Angkasa Interferometry, terrestrial Planet Finder, dan PEGASE.