Spina bifida

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Meningocele)
Langsung ke: navigasi, cari
Spina bifida cystica
Klasifikasi dan rujukan eksternal
ICD-10 Q05., Q76.0
ICD-9 741, 756.17
OMIM 182940
DiseasesDB 12306
eMedicine orthoped/557 
MeSH C10.500.680.800
Spina bifida

Spina bifida (dari bahasa Latin berarti tulang belakang terbuka, dikenal pula sebagai meningocele) adalah jenis perkembangan kelainan bawaan yang serius, penyakit ini merupakan penyakit cacat berat, akan tetapi penyakit ini biasanya bisa dicegah.[1] Dalam kamus kesehatan Spina bifida adalah kondisi yang terjadi ketika janin masih berada dalam kandungan dan sedang mengalami perkembangan di dalam rahim, akan tetapi tulang belakangnya tidak membentuk dengan benar (cacat tabung saraf).[2] Dalam kasus ini Beberapa bayi dengan spina bifida hampir normal atau sembuh setelah lahir.[1] Spina bifida lebih sering terjadi pada beberapa keluarga dibandingkan yang lain.[1] Sebabnya tidak jelas, tetapi segera sesusah bayi pengidap dilahirkan, orang tua, kakak-kakak, bahkan sepupu lebih cendendurng mempunyai bayi dengan kondisi yang seperti ini, dibandingkan orang-orang dari keluarga yang tidak mempunyai riwayat spina bifida, sehingga penyakit ini adalah penyakit keturunan.[1]

Pada spina bifida, dua potongan proses spinosis (yang normalnya adalah membentuk lekungan vertebral) gagal menyambung, bayi kemudian akan lahir dengan meningokel, kista di atas daerah yang renggang dalam tulang belakang yang berisi cairan spinal.[1] Hal ini dapat diobati dengan pembedahan pada bayi yang baru lahir, bentuk yang lebih serius adalah mielomeningkokel, beberapa saraf dan ujung saraf tulang belakang terpapar dan tulang-tulang tidak lengkap.[1] Hal ini akan selalu menyebabkan kelumpuhan dalam derajat tertentu.[1]

Proses kelainan ini biasanya terjadi selama empat minggu pertama kehamilan dan terdiri dari abnormal atau tidak lengkap penutupan tabung saraf (masa depan sistem saraf pusat).

Jenis[sunting | sunting sumber]

Jenis-jenis dari spina bifida, antara lain:

  1. Spina bifida okulta
  2. Spina bifida sistika–meningokel
  3. Spina bifida sistika – myelomeningokel

Cara deteksi[sunting | sunting sumber]

Salah satu cara yang tepat mendeteksi spina bifida adalah melakukan pemeriksaan radiologis untuk melihat adanya gangguan sumsum tulang, gangguan akar saraf, dan gangguan tulang belakang. MRI adalah pemeriksaan standar untuk kelainan ini. Pada spina bifida terbuka, USG spinal seringkali sudah dapat mewakili untuk melihat kelainan saraf atau sumsum tulang belakang yang terjadi. CT scan kepala diperlukan untuk membuktikan ada atau tidak hidrosefalus.

Pembedahan Spina Bifida terbuka idealnya dilakukan dalam 2×24 jam setelah bayi dilahirkan. Sedangkan Spina Bifida tertutup dapat menunggu lebih lama.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g David Arnot, dkk (2010). Pustaka Kesehatan Populer Menghindari Penyakit Jantung, Volume 5. Jakarta: PT Bhuana Ilmu Populer. hlm. 146. 
  2. ^ "Spina Bifida dalam Kamus Kesehatan". Diakses 17 Juni 2014. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]