Mayangsari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mayangsari
Mayangsari
Latar belakang
Nama lahir Agustina Mayangsari
Lahir 23 Agustus 1971 (umur 43)
Bendera Indonesia Kota Purwokerto, Jawa Tengah, Indonesia
Pekerjaan penyanyi
Tahun aktif 1997 - sekarang
Pasangan Bambang Trihatmodjo
Anak Khirani Siti Hartina Trihatmodjo

Mayangsari yang memiliki nama lengkap Agustina Mayangsari (lahir di Purwokerto, Jawa Tengah, 23 Agustus 1971; umur 43 tahun) adalah penyanyi Indonesia yang dikenal dengan lagunya seperti "Harus Malam Ini", dan "Tiada Lagi". Selain menyanyi, Mayang juga memiliki kemampuan nyinden atau menyanyikan lagu-lagu Jawa. Darah seni diwarisi dari kedua orang tuanya. Ayahnya, Ki Dalang Sugito Purbocarito, adalah dalang sedangkan ibunya, Larasatun, yang memiliki nama panggilan Nyi Woro Cengkir Gading adalah pesinden.[1] Mayang yang terkenal di era 1990-an membuat berita heboh pada tahun 2000-an karena digosipkan dekat dengan putra mantan Presiden RI Soeharto, Bambang Trihatmojo yang telah menikah dengan Halimah Agustina Kamil. Kemudian diketahui Mayang ternyata telah menikah siri dengan Bambang dan memiliki seorang putri, Khirani Siti Hartina Trihatmodjo.

Karier[sunting | sunting sumber]

Mayang mulai dikenal sejak melempar album perdana bertajuk Gairah pada awal tahun 1990. Sayang, album perdananya itu kurang sukses di pasar. Setahun kemudian, Mayang kembali merilis album Selamat Malam Cinta, dan cukup meledak. Kemudian menyusul Pinta (1992), Agenda (1993), Biarkan Saja (1994), Rasa Cintaku (1995), Beri Kesempatan (1996), Harus Malam Ini (1997), Tiada Lagi (1998), dan Kusalah Menilai (1999).

Di tengah gosip kehidupan pribadi yang terus menerpa, Mayang merilis album ke-13, Repackage (2005). Album tersebut berisi 12 tembang yang terdiri dari 10 lagu-lagu lawas dan dua tembang baru. Beberapa lagu lamanya ada yang dibiarkan utuh, ada pula yang diaransemen ulang. Sedangkan dua lagu baru adalah ciptaan Bebi Romeo, "Kembali Mencintaimu" dan "Mengertilah" karya Irwan Simanjuntak. Berbeda dengan album sebelumnya, kali ini Ia menangani sendiri lagu karyanya alias menjadi seorang produser.[2][3][4]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Hubungan dengan Dewa Budjana[sunting | sunting sumber]

Mayang mulai digandeng Golkar sebagai artis pendukung Tim Pemenangan Pemilu 1997 pada penghujung tahun 1995. Saat itulah kedekatan Mayang dan Bambang mulai diberitakan. Namun sejak merilis album Harus Malam Ini (1997), hubungan Mayang dengan Bambang Trihatmodjo diungkit kembali oleh beberapa media massa. Namun tak lama kemudian, Mayang memplokamirkan diri punya hubungan dekat dengan musisi band GIGI, Dewa Budjana. Bahkan dalam albumnya Ijinkan (2000), Dewa Budjana mengaransemen keseluruhan lagu (9 lagu) dalam album tersebut.

Hubungan dengan Bambang Trihatmodjo[sunting | sunting sumber]

Namun pada tahun yang sama, Bambang kembali dikaitkan dengan Mayangsari saat Mayang menempati rumah di Jl. Simprug Golf XVI Nomor 36, Jakarta Selatan, yang sebelumnya dikabarkan milik Setya Novanto, Bendahara Partai Golkar waktu itu. Setelah itu, kabar Mayang sebagai penyanyi jarang diberitakan, berganti dengan kabar mengenai hubungan asmaranya. Beberapa kali Mayang digosipkan telah bertunangan atau menikah.[5][6]

Foto-foto mesra[sunting | sunting sumber]

November 2005, Mayang kembali menjadi buruan wartawan terkait beredarnya foto-foto mesra yang mirip dengan wajah Mayang dan Bambang di Internet.[7] Roy Suryo, yang dijuluki sebagai pakar informatika, multimedia, dan telematika, mengkonfirmasi bahwa foto-foto tersebut asli, namun tak mau mengklaim foto-foto tersebut adalah Mayang dan Bambang, karena menurutnya bisa saja foto itu milik seseorang yang wajahnya mirip dengan mereka.[8]

Mayangsari melahirkan[sunting | sunting sumber]

Dari peristiwa inilah hubungan Mayang dan Bambang sebenarnya mulai terkuak. Apalagi setelah Mayang melahirkan bayi perempuan di Rumah Sakit International Bintaro secara caesar pada 30 Maret 2006.[9] Sahabat Mayang, desainer Adjie Notonegoro yang kemudian mengkonfirmasikan bahwa ayah bayi tersebut adalah putra ketiga mantan presiden Soeharto, Bambang Trihadmodjo.[10] Kabarnya Mayang dan Bambang menikah pada tanggal 7 Juli 2000.[11] Belum usai kehebohan berita kelahiran anak Mayang-Bambang, giliran Halimah Agustina Kamil, istri sah Bambang beserta anak pertamanya, Panji dan anak kedua Gendis, menyerbu rumah Mayang pada 21 Mei 2006.[12] Bahkan Panji dikabarkan memukul ayahnya Bambang Triadmodjo hingga lebam.[13]

Perceraian Bambang dengan Halimah[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Mei 2007, Bambang mendaftarkan gugatan cerainya atas Halimah di Pengadilan Agama Jakarta Pusat.[14] Kasus perceraian ini tentu saja menyeret nama Mayangsari yang dianggap sebagai pihak ketiga.[15]

Diskografi[sunting | sunting sumber]

  • Gairah (1990)
  • Album Rock (1991)
  • Selamat Malam Cinta (1991)
  • Pinta (1992)
  • Agenda (1993)
  • Biarkan Saja (1994)
  • Rasa Cintaku (1995)
  • Beri Kesempatan (1996)
  • Harus Malam Ini (1997)
  • Tiada Lagi (1998)
  • Kusalah Menilai (1999)
  • Ijinkan (2000)
  • Repackage (2005)
  • Hanya Untukmu (2014)

Iklan[sunting | sunting sumber]

  • Kunyit Asam
  • Adam Sari
  • Heineken
  • Hit

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]