Mas Selamat bin Kastari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mas Selamat bin Kastari
Berkas diambil dari dokumen situs Interpol
Lahir 23 Januari 1961 (umur 53)
Kendal, Jawa Tengah, Indonesia
Tuduhan Tidak ada[1]
Status Masih ditahan oleh Kepolisian Kerajaan Malaysia
Pekerjaan Mantan montir bis, Pemimpin Jemaah Islamiyah di Singapura
Anak Lima

Mas Selamat bin Kastari (lahir 23 Januari 1961; umur 53 tahun)merupakan orang Singapura asal Indonesia, adalah buronan yang lebih dari satu tahun paling dicari di Singapura setelah melarikan diri dari tahanan pada tanggal 27 Februari 2008. Masa pencarian beliau merupakan perburuan terbesar yang pernah dilakukan di Singapura.[2] Dia akhirnya ditangkap kembali di Johor Bahru, Malaysia pada tanggal 1 April 2009, lebih dari setahun setelah melarikan diri dan pada bulan September ia kembali kembali ke Singapura untuk dipenjara ditempat sebelumnya di mana untuk menghabiskan sisa hidupnya di sana.[3]

Mas Selamat bin Kastari konon digosipkan sebagai pemimpin organisasi militer Jemaah Islamiyah yang beroperasi di Singapura. Menurut penuturan polisi Singapura bahwa Mas Selamat juga menjadi dalang dari penawan sebuah pesawat terbang di Bangkok dan menabrakannya ke Bandar Udara Internasional Changi Singapura. Mas Selamat konon pernah berhasil ditangkap oleh pemerintah Indonesia karena ikut membantu beberapa siasat pada peristiwa pengeboman tahun 2001 dan 2002. Dia telah memalsukan identitasnya dengan memakai nama Edy Heriyanto.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Lahir tahun 1961 di Kendal, Jawa Tengah, Indonesia, Mas Selamat dibesarkan di Kaki Bukit, Singapura dengan kehidupan berlatarkan suasana kampung pada masa kanak-kanak. Ia bersekolah di Sekolah Dasar Kaki Bukit dengan panggilan "Selamat" oleh para tetangganya. Pada awal 1980-an, Mas Selamat pindah ke Bedok Reservoir di mana ia menikah dan mempunyai lima anak. [4] [5] [6] Anak-anaknya kemudian disekolahkan di Indonesia.

Keterlibatannya dengan JI[sunting | sunting sumber]

Mas Selamat diyakini untuk memulai keterlibatannya pada tahun 1990-an ketika dia bergabung dengan Darul Islam, sebuah gerakan pendahulu kelompok Jemaah Islamiah (JI). Pada tahun 1992, ia bergabung dengan sel JI Singapura dan dikirim ke Afghanistan untuk pelatihan setahun kemudian. Pada tahun 1998, ia mempelajari sistem pemerintahan Taliban.

Mas Selamat diduga menjadi anggota pergerakan Darul Islam,pendahulu kelompok Jemaah Islamiyah (JI) pada tahun 1990-an. Pada 1992 dia dikirim ke Afghanistan untuk menjalani latihan militer selama setahun.[7] Ketika itu, para Taliban telah menguasai Afghanistan setelah berhasil mengalahkan para tentara Rusia pada tahun 1989. Pada tahun 1998 dia mempelajari sistem kerajaan Taliban sebelum pulang ke Singapura dengan semangat yang kuat untuk memperjuangkan pembangunan sebuah negara Islam. Negara Islam yang mengamalkan undang-undang Islam berasaskan al Quran, mengharamkan arak, judi, zina, obat kimia, dan sebagainya.

Menurut pihak berwenang intelijen Singapura, Mas Selamat telah menemui Hambali, pemimpin JI, dan mendiskusikan berbagai rencana teror, termasuk pembajakan pesawat dari Bangkok dan dijatuhkan ke Bandara Changi Singapura. [8] [9] Dia melarikan diri dari Singapura pada tahun 2001 sebelum pemerintah melakukan operasi besar-besaran untuk menangkap 13 tersangka anggota JI pada Desember 2001.

Penangkapan[sunting | sunting sumber]

Mas Selamat sebelumnya telah ditangkap pada bulan Februari 2003 di pulau Bintan, Indonesia, dalam penyelidikan polisi Indonesia karena telah membantu dalam beberapa pemboman di Indonesia pada tahun 2001 dan 2002. Mas Selamat telah mengubah identitasnya, dengan mengganti namanya menjadi Edi Heriyanto dan memperoleh paspor Indonesia. Maka ditemukanlah sebuah literatur tentang pembuatan bom dan serangan bunuh diri. Dia kemudian dipenjara selama 18 bulan pada tahun 2003 dengan alasan pelanggaran imigrasi.[10] Selama jangka waktu pemenjaraan, ia patah kaki kirinya karena upaya untuk melarikan diri gagal ketika dia meloncat dari ketinggian, sehingga dia mengalami pincang permanen.[4][7] Dia kemudiannya dibebaskan pada tahun 2005. Namun setelah dibebaskan, Mas Selamat tidak diserahkan ke Singapura karena antara Indonesia dengan Singapura belum memiliki perjanjian ekstradisi.

Pada tanggal 20 Januari 2006, ia ditangkap lagi karena menggunakan kartu identitas palsu Jawa, di mana ia mengunjungi anaknya yang sedang mengenyam pendidikan di sebuah sekolah agama di Pulau Bintan. Singapura meminta Mas Selamat diekstradisi dan akhirnya ia pun diserahkan ke Singapura pada tanggal 3 Februari 2006,[11] di mana ia ditahan di Singapura di bawah pimpinan Internal Security Act tanpa melalui pengadilan,[12] Pihak berwenang intelijen Malaysia juga ingin memberi pertanyaan Mas Selamat yang telah sering berkunjung ke Johor sebelum melarikan diri ke Indonesia.[10]

Melarikan diri[sunting | sunting sumber]

Terlihat poster pencarian ada dimana-mana setelah buronan melarikan diri dari Singapura, seperti yang satu ini di Stasiun MRT Somerset.

Pukul 16:05 hari Rabu, tanggal 27 Februari 2008, pemimpin JI ini melarikan diri dari Pusat Penahanan Jalan Whitley di mana ia sedang ditahan.[13][14] Keluarganya mengunjungi dia pada waktu itu, dan dia digiring ke kamar untuk bertemu mereka ketika ia meminta untuk pergi ke toilet. Dia kemudian melarikan diri.[15][16] Sebuah pemburuan besar-besaran yang terdiri dari kelompok Kepolisian Singapura, Kontinjensi Gurkha, Unit Taktik Polisi, dan Polisi Nasional Layanan Kunci Instalasi Unit Perlindungan segera dikerahkan di sekitar daerah itu. Mereka kemudian dibantu oleh anggota Pengawal Singapura dan Komando Militer Polisi Negara Singapura, sebelum operasi itu selama lebih dari 17 jam kemudian tanpa keberhasilan dalam menemukan buronan, yang diyakini tidak bersenjata .[17]

Pihak berwenang mengatakan keamanan sangat ketat di pusat penahanan dan dilakukan studi independen untuk menentukan bagaimana buronan tersebut melarikan diri.[8] Wakil Perdana Menteri Wong Kan Seng mengakui bahwa selang keamanan menyebabkan melarikan diri, dan segala sesuatu yang sedang dilakukan untuk menangkap kembali Mas Selamat.[15][6] Fasilitas Jalan Onraet memiliki penjaga bersenjata, pagar kawat tinggi dan kamera CCTV. Reaksi melarikan diri itu penuh dengan kejutan dan ke-tidak-percaya-an pada apa yang menggambarkan pengamat Barat sebagai negara di mana "pelanggaran keamanan yang hampir tidak terdengar".[18][19] Ini membuat malu bagi pemerintah Singapura,[20][21] dan banyak pertanyaan yang diajukan oleh publik dan pers.[20][21] Keamanan di sekitar sekolah-sekolah di daerah itu juga ditingkatkan untuk menjamin orang tua yang khawatir.[22][23] Indonesia dan Malaysia mengumumkan bahwa mereka telah meningkatkan keamanan perbatasan negara sendiri setelah kejadian ini.[24][25]. Pemerintah berwenang menerima lebih dari 1100 panggilan atas penampakan Mas Selamat. Penampakan awal dia di jalan belakang dekat MacRitchie Reservoir mengarah ke Toa Payoh Lorong 1 kanan belakang perkebuanan Braddell View.

Reaksi Publik[sunting | sunting sumber]

Sebuah Grafiti Mas Selamat di sebuah dinding pada Jalan Ann Siang Road

Respon dari sektor-sektor tertentu dari masyarakat telah tajam kritis, terutama di internet.[26][27] Agence France-Presse mencatat bagaimana "Terorisme biasanya bukanlah bahan tertawaan, terutama di Singapura yang keamanan sangat disadari, tetapi melarikan diri dari tahanan tersangka ekstremis Islam pincang telah menyebabkan cemoohan di Internet."[20] Kritikus di Internet juga menuduh media pro-pemerintah berusaha mengalihkan insiden itu dengan banyak isu-isu yang berkaitan.[28] Spekulasi kebanyakan terdapat di chatroom internet dan blog, kadang-kadang berbatasan dengan kepercayaan bahwa insiden melarikan diri itu menggunakan ilmu hitam atau kolaborasi insider. Ada klaim teori konspirasi, seperti pernyataan bahwa Mas Selamat telah meninggal dalam penahanan atau bahwa ia membiarkan keluar karena pihak berwenang untuk membantu mencari teroris lainnya, juga dikomentarkan oleh komunitas online.[29]

Kritik juga diarahkan kepada Wong Kan Seng, Menteri Dalam Negeri di Singapura, berkaitan dengan fakta bahwa berita Mas Selamat melarikan diri itu tidak disebarluaskan kepada publik sampai empat jam setelah kejadian tersebut. Publik tidak diberi rincian apapun sampai hari berikutnya di sesi parlemen. Wong kemudian harus mengutip sebuah pihak keamanan terpimpin sebagai alasan untuk melarikan diri dan mengungkapkan bahwa Mas Selamat melarikan diri ketika ia dibawa ke toilet sebelum pertemuan di Ruang Kunjungan.[30]

Pada tanggal 2 Maret 2008, ia mengumumkan bahwa Komite Penyelidikan Independen yang diketuai oleh mantan hakim Goh Joon Seng, akan dibentuk untuk mencari tahu bagaimana pelarian itu terjadi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Agence France-Presse (2008-03-08). "Singapore should brace for attack if JI suspect flees island: Lee". Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-03-10. Diakses 2008-03-22. 
  2. ^ Mas Selamat bisa bertahan selamanya: experts, ST, 4 Maret 2008
  3. ^ http://www.straitstimes.com/Breaking%2BNews/Singapore/Story/STIStory_373899.html
  4. ^ a b "anak Kampung, montir bus, pembuat bom, dan teroris ", Nur Dianah Suhaimi, The Sunday Times, 2 Maret 2008
  5. ^ 240463.asp berburu Buronan pergi global, Leong Wee Keat & Rosnah Ahmad, The Straits Times, 1 Maret 2008
  6. ^ a b Singapura memperluas perburuan narapidana, Al Jazeera, 29 Februari 2008
  7. ^ a b JI leader broke leg in Bintan jail break: terror expert, The Straits Times, 29 February 2008
  8. ^ a b Interpol isu-isu global mengenai teror buron Singapura, Associated Press (International Herald Tribune), 29 Februari 2008 (Lihat juga CNN)
  9. ^ Tersangka Qaeda Melarikan Diri, The New York Times, 28 Februari 2008
  10. ^ a b "Singapore JI suspect nabbed in Java". The Star (Malaysia). 6 Februari 2006. 
  11. ^ "Indonesia sends terror suspect to Singapore-police". Reuters. 6 Februari 2006. 
  12. ^ "JI terror suspect sent back to Singapore after arrest in Indonesia". Channel NewsAsia. 6 Februari 2006. 
  13. ^ "JI detainee Mas Selamat Kastari escapes from Singapore detention centre". Channel NewsAsia. 27 February 2008. 
  14. ^ Massive manhunt for escaped JI terror leader, The Straits Times, 27 Februari 2008
  15. ^ a b JI leader escaped from toilet in detention centre due to 'security lapse', Chong Chee Kin, The Straits Times, 28 Februari 2008
  16. ^ Singapore: Terror suspect fled toilet, Associated Press (CNN), 28 Februari 2008
  17. ^ Ministry of Home Affairs - Ministry of Home Affairs News Release on Mas Selamat bin Kastari
  18. ^ Escape of JI leader: How can this happen in S'pore?, The Straits Times, 28 Februari 2008
  19. ^ Escape makes headlines overseas, Mavis Toh, The Straits Times, 2 Maret 2008
  20. ^ a b c Singapore gov't butt of jokes after prison escape, Agence France-Presse, 3 Maret 2008
  21. ^ a b Dangers of a bunker mentality, P N Balji, Today (Singapore newspaper), 3 Maret 2008
  22. ^ SCGS steps up checks, security, Lee Pei Qi & Teh Joo Lin, The Straits Times, 28 Februari 2008
  23. ^ Where is Mas Selamat?, Alicia Wong & Rosnah Ahmad, Today (Singapore newspaper), 29 Februari 2008
  24. ^ Indonesia joins hunt for S'pore terror fugitive, The Straits Times, 28 Februari 2008
  25. ^ M'sian police tighten border security with S'pore, The Straits Times, 28 Februari 2008
  26. ^ Bloggers’ reaction to JI leader’s escape, The Online Citizen, 28 Februari 2008
  27. ^ JI Terrorist Escapes, The Singapore Daily, 3 Maret 2008
  28. ^ Singapore faces blogging ire over militant escape, Reuters, 6 Maret 2008
  29. ^ "Mas Selamat wins in blame game", ST, 15 Mar 2008.
  30. ^ Pihak Keamanan penyebab pemimpin JI Mas Selamat melarikan diri, kata DPM Wong, Channelnewsasia.com, 28 Feb 2008.