Lintah Darat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lintah Darat
Poster lintah darat.jpg
Poster bioskop
Sutradara Wu Tsun
Produser Jo Eng Sek
Penulis Saeroen
Pemeran
  • Elly Joenara
  • Satijem
  • M. Arief
  • Aboebakar Djoenaedi
  • S. Waldy
Studio Java Industrial Film
Tanggal rilis
Negara Hindia Belanda
Bahasa Melayu

Lintah Darat adalah film Hindia Belanda (sekarang Indonesia) tahun 1941 yang disutradarai Wu Tsun dan diproduseri Jo Eng Sek.

Alur[sunting | sunting sumber]

Asnah dan Kumala adalah kakak adik yang kelakuannya berbanding terbalik: Asnah agak kasar dan keras, sedangkan Kumala sopan dan lembut. Setelah dikecewakan karena lelaki impiannya, Safi'i, lebih tertarik dengan adiknya, Asnah memutuskan pergi ke Batavia (sekarang Jakarta) untuk menjadi seorang penyanyi. Meski sudah kaya, Asnah tidak mau berbagi harta dengan keluarganya.

Ibu mereka jatuh sakit. Karena Asnah tidak menyisihkan harta untuk keluarganya, Kumala harus mencari pinjaman dari lintah darat bernama Karim. Tanpa sepengetahuan Kumala, Karim ternyata merupakan suami Asnah. Perawatan yang didanai utang ini tidak berhasil dan ibunya pun meninggal. Seluruh harta keluarga disita untuk melunasi utang.

Kumala mengeluh ke Safi'i yang sudah lama berusaha mengusir para lintah darat dari daerahnya. Ia pun menyusun serangan terhadap lintah darat yang baru saja menceraikan Asnah. Setelah mereka disingkirkan, Kumala dan Safi'i hidup bahagia selamanya.[1]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Lintah Darat diproduseri Jo Eng Sek untuk Star Film dan disutradarai Wu Tsun (film perdananya) dan ditulis oleh Saeroen. Saeroen baru saja bergabung dengan perusahaan ini setelah keluar dari Tan's Film. Sinematografi film hitam putih ini ditangani oleh Chok Chin Hsien. Film ini dibintangi Elly Joenara, Satijem, M. Arief, Aboebakar Djoenaedi, dan S. Waldy. Joenara pernah membintangi sejumlah film buatan Star, termasuk Tjioeng Wanara.[1][2]

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Uji tayang Lintah Darat, yang ditargetkan pada penonton di atas usia 17 tahun,[3] diadakan di Batavia pada tanggal 28 Agustus 1941. Uji tayang ini dipadati penonton dan mendapat tanggapan bagus dari De Indische Courant.[4] Ulasan untuk Soerabaijasch Handelsblad dari Surabaya menyebut bahwa film ini menarik dan alurnya mudah diikuti. Ulasan tersebut juga memuji kutukan terhadap praktik lintah darat.[5] Pada akhir September 1941, film ini ditayangkan di Medan.[6]

Iklan Lintah Darat disebar sampai Desember 1948 di Hindia Belanda[7] dan November 1949 di Singapura. Film ini dipasarkan sebagai "salah satu film Melayu terbaik" di Singapura.[8] Film ini bisa jadi tergolong film hilang. Antropolog visual Amerika Serikat Karl G. Heider menulis bahwa semua film Indonesia yang dibuat sebelum 1950 tidak diketahui lagi keberadaan salinannya.[9] Akan tetapi, Katalog Film Indonesia yang disusun JB Kristanto menyebutkan beberapa film masih disimpan di Sinematek Indonesia dan Biran menulis bahwa sejumlah film propaganda Jepang masih ada di Dinas Informasi Pemerintah Belanda.[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]