Lima Buddha Kebijaksanaan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Artikel ini memuat teks berbahasa Tionghoa. Tanpa dukungan multibahasa, Anda mungkin akan melihat tanda tanya, tanda kotak, atau karakter lain selain dari karakter yang dimaksud.
Lukisan Buddha yang dilukis pada selembar kain.
'The Dhyani Buddha Akshobhya', Tibetan thangka, late 13th century, Honolulu Academy of Arts. The background consists of multiple images of the Five Dhyani Buddhas.

Dalam Buddhisme Vajrayana, Lima Buddha Kebijaksanaan (Tionghoa: 金刚界五智如来, 五方佛), juga dikenal sebagai Lima Tathāgata Kebijaksanaan (五智如来; Wǔzhì Rúlái), Lima Buddha Agung dan Lima Jina dalam (Sanskerta yang berarti "penakluk" atau "kemenangan"), merupakan perumpamaan dari lima kualitas Buddha. Istilah Buddha-Kebijaksanaan (Inggris: "dhyani-buddha") pertama kali di catat dalam Bahasa Inggris oleh seorang berkewarganegaraan Britania Raya yang menetap di Nepal, Brian Hodgson,[1] pada awal abad ke-sembilanbelas, dan tidak tertera dalam sumber-sumber utama tradisional lainnya. Kelima buddha tersebut merupakan subyek yang seringkali ditemukan dalam beragam mandala dari buddhisme Vajrayana. Kelima Buddha tersebut merupakan subyek utama dari penyembahan dan meditasi dalam Buddhisme Shingon, sebuah sekte Buddhisme Vajrayana yang didirikan di Jepang oleh Kukai.

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

Lima Buddha Kebijaksanaan merupakan pengembangan selanjutnya, berdasarkan elaborasi Yogācāra mengenai konsep akan jñāna para Buddha, akan teori Trikaya (Bahasa Sanskerta: Tri berarti "tiga", kaya berarti "tubuh), sebagai sumper tiga "tubuh" Buddha. Buddha-buddha Kebijaksanaan merupakan aspek keseluruhan akan dharmakaya atau tubuh-kenyataan, yang mana mewujudkan prinsip akan pencerahan. Pada awalnya dua buddha tampak mewakili kebijaksanaan dan kasih sayang - mereka adalah, secara berurutan Akṣobhya dan Amitābha. Perbedaan selanjutnya mewujudkan aspek akan kekuatan, atau kegiatan, dan aspek akan keindahan, atau kekayaan spiritual. Dalam Sutra of Golden Light (sebuah sutra Mahayana awal), tokoh-tokoh tersebut diberi nama Dundubishvara, dan Ratnaketu, tetap sejalan dengan waktu nama mereka berubah menjadi Amoghasiddhi dan Ratnasaṃbhava. Figur yang berada di pusat menjadi dinamakan Vairocana

Ketika buddha-buddha ini dilukiskan dalam mandala, mereka tidak selalu memiliki warna yang sama atau dihubungkan dengan arah yang sama. Pada umumnya, Akṣobhya dan Vairocana dapat ditukarkan. Ketika dipertunjukkan dalam mandala Vairocana, Buddha-buddha tersebut disusun demikian:

Akṣobhya
(avolakiteshvara)

(timur)

Amoghasiddhi

(utara)

Vairocana

(dewa utama/ meditator)

Ratnasaṃbhava

(selatan)

Amitābha

(barat)

Nama-nama[sunting | sunting sumber]

Nama-nama dalam berbagai bahasa:

Sanskerta Tionghoa Jepang Tibet Vietnam
Vairocana 大日如來 Dàrì Rúlái
毘盧遮那佛 Pílúzhēnà Fó
大日如来, Dainichi Nyorai Nampar nangdze, Nam nang Đại Nhật Như Lai
Akṣobhya 阿閃如來, Ajiu Rulai 阿閃如来, Ashuku Nyorai Mitrugpa A Súc Bệ Như Lai
Amitābha 阿彌陀佛, Ēmítuó Fó or Āmítuó Fó 阿弥陀如来, Amida Nyorai Wöpakme A Di Đà Như Lai
Ratnasaṃbhava 寳生如來, Baosheng Rulai 宝生如来, Hōshō Nyorai Rinchen Jung ne Rin jung Bảo Sanh Như Lai
Amoghasiddhi 成就如來, Chengjiu Rulai 不空成就如来, Fukūjōju Nyorai Dön yö drub pa Dön drub Bất Không Thành Tựu Như Lai

Kualitas[sunting | sunting sumber]

Ada terdapat jumlah yang besar mengenai hubungan setiap selement dari sebuah mandala, sehingga mandala tersebut menjadi sebuah kode rahasia dan alat membantu visualisasi pemikiran dan peta konsep; sebuah alat untuk mengerti dan mengurai lebih jelas makna sepenuhnya akan Dharma. Beberapa termasuk:

Sekte/Buddha Warna ← Elemen → Simbolisme Cardinality → KebijaksanaanSkandhaMudra Arti → Maladaptation to Stress Musim
Buddha/Vairocana putih ← ruangroda tengah → all accommodatingformMengajarkan Dharma Memutar Roda Dharma → kebodohan tidak ada
Vajra/Akshobhya biru ← airscepter, vajra timurnondualiskesadaranhumility menjaga, menghancurkan → kemarahan, kebencian musim semi
Padma/Amitābha merah ← firelotus baratinquisitive → perception → meditasi magnetize, subjugate → selfishness musim panas
Ratna/Ratnasambhava kuning/emas ← tanahjewel selatanequanimous → feeling → giving enrich, increase → pride, greed musim gugur
Karma/Amoghasiddhi hijau ← udara, anginvajra ganda utaraall accomplishing → mental formation, concept → fearlessness pacify → envy musim dingin

Lima Buddha Kebijaksanaan dilindungi oleh Lima raja Kebijaksanaan, dan di Jepang sering digambarkan bersama dalam Mandala Dunia Dunia dan terdapat dalam Shurangama Mantra tertera dalam Sutra Shurangama. Setiap dari mereka seringkali dilukiskan bersama dengan seorang permaisuri (pendamping wanita), menetapi wilayah Tanah suci mereka sendiri. Di Asia Timur, pemikiran untuk dilahirkan kembali di tanah suci merupakan titik tengah dari Buddhisme Tanah Suci. Walaupun kelima Buddha tersebut memiliki tanah suci (surga), sepertinya hanya Sukhāvatī dari Amitabha, dan untuk jangkauan yang lebih kecil, Abhirati dari Askshobhya (guru agung seperti Vimalakirti dan Milarepa berdiam di tanah suci (surga) ini) dan Akanishtha dari Vajrayogini-Heruka, menarik perhatian dari planet bumi.[2]

Buddha (Skt) Permaisuri Dhyani Bodhisattva Surga seed syllable
Vairocana Tara Putih or Dharmadhatvishvari Samantabhadra Surga Tengah - Akanistha Ghanavyuha Om
Akshobhya Locanā Vajrapāni Surga bagian Timur - Abhirati Hum
Amitābha Pandara [3] Avalokiteshvara Surga bagian Barat - Sukhāvatī Hrih
Ratnasaṃbhava Mamaki [4] Ratnapani Surga bagian Selatan - Shrimat Trah
Amoghasiddhi Tara Hijau[5][6] Viśvapāni Surga bagian Utara - Prakuta Ah

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Bogle, George; Markham, Clements Robert; and Manning, Thomas (1999) Narratives of the Mission of George Bogle to Tibet and of the Journey of Thomas Manning to Lhasa ISBN 81-206-1366-X
  • Bucknell, Roderick & Stuart-Fox, Martin (1986). The Twilight Language: Explorations in Buddhist Meditation and Symbolism. Curzon Press: London. ISBN 0-312-82540-4

Pranala luar[sunting | sunting sumber]