Lilis Suryani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lilis Suryani
Lilis Suryani
Latar belakang
Lahir 22 Agustus 1948
Bendera Indonesia, Jakarta
Meninggal 7 Oktober 2007 (umur 59)
Bendera Indonesia, Jakarta
Jenis Musik Pop, Pop Sunda
Pekerjaan Vokalis, Pencipta Lagu
Tahun aktif 1963 - 2003

Lilis Suryani (lahir 22 Agustus 1948 – meninggal 7 Oktober 2007 pada umur 59 tahun) adalah seorang penyanyi Indonesia. Lilis terkenal dengan lagunya yang berjudul Gang Kelinci (ciptaan Titiek Puspa). Ia juga yang memopulerkan lagu Genjer-Genjer, lagu yang dikaitkan dengan Gerakan 30 September PKI sehingga dilarang dimainkan setelah 1965. Lilis meninggal dalam usia 59 tahun, meninggalkan tiga anak serta delapan cucu. Ia wafat setelah berjuang selama 4 tahun melawan penyakit kanker rahim yang dideritanya.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Lilis Suryani mulai terjun ke dunia musik ketika usia 12 tahun, saat itu ia masih duduk di Sekolah Rakyat (SR) di daerah Gang Tepekong, Jakarta Pusat. Suara Lilis yang lantang dan artikulasinya yang jelas adalah modal utamanya dalam bernyanyi. Dua tahun kemudian, ketika ia sedang menimba ilmu di Sekolah Kepandaian Putri Boedi Oetomo, Lilis telah mendapatkan tawaran untuk menyanyi di Istana Negara. Lilis tampil sebagai penyanyi remaja yang membawakan lagu berbahasa Sunda yang berjudul "Tjai Kopi". Saat ia tampil, ia termasuk penyanyi yang paling belia di antara Nien Lesmana, Masnun Soetoto dan Titiek Puspa, yang di kemudian hari menjadi sahabat terdekatnya. Itulah awal mula perkenalan Lilis dengan Bung Karno.[1]

Pada tahun 1963, ketika menginjak usianya yang ke 15 tahun, ia sudah mulai tampil di TVRI Stasiun Pusat Jakarta. Pada tahun yang bersamaan ia mendapat kesempatan masuk dapur rekaman untuk yang pertama kalinya. Ketika itu Suyoso Karsono (Mas Yos) tertarik pada reputasi Lilis dan ingin mengabadikan suaranya dalam bentuk rekaman. Tawaran itu diterimanya dan Lilis masuk rekaman di bawah label Irama Record.[2] Tidak lama setelah itu munculah lagu "Tjai Kopi" dan "Di Kala Malam Tiba" di radio-radio yang gaungnya hingga ke seluruh Nusantara. Kehadiran lagu tersebut tentulah lebih memperkuat posisi kedudukan Lilis sebagai pendatang baru yang patut diperhitungkan, karena kedua lagunya sempat menjadi hit. Kemudian sejak saat itu muncullah album-album rekaman Lilis yang berikutnya, baik dalam bentuk piringan hitam maupun kaset.[1]

Lagu-lagu seperti "Lenggang Kangkung", "Ratapan Sang Bayi", "Keluhanku", "Adikku Sayang", "Tari Gemulai", "Air Mata", "Kisah Si Ali Baba", "Tiga Malam", "Tepuk Tangan", dan "Ujung Pandang" adalah beberapa contoh lagu yang diciptakannya dan mendapat sambutan hangat dari masyarakat. Salah satu karyanya yang berjudul "Si Baju Loreng", bertemakan kekaguman seorang gadis terhadap seorang anggota Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI),[2] bahkan menjadi lagu yang menjadi pengobar heroisme tersendiri di pertengahan tahun 1960-an. Antara tahun 1963-1966, saat terjadi konfrontasi antara Indonesia dan Malaysia, Lilis tercatat banyak menulis sekaligus menyenandungkan lagu-lagu bertema patriotik dan pemicu semangat nasionalis. Di antaranya seperti lagu "Pergi Berjuang", "Tiga Malam", "Kau Pembela Nusa Bangsa", "Mohon Diri", "Baju Loreng", dan "Berita".[2]

Pada tahun 1965 ketika Bung Karno sedang gencar-gencarnya menyemarakan untuk membendung derasnya arus budaya barat yang menurut ia sifatnya dekaden, juga termasuk musik barat yang disebutnya "musik ngak-ngik-ngok". Bung Karno mempromosikan gerakan budaya yang menurutnya sesuai dengan jati diri bangsa Indonesia dan dianggap mewakili tata krama budaya Timur yaitu ia menyebutnya dengan nama Irama Lenso. Lilis Suryani yang terampil menyanyikan pelbagai lagu-lagu daerah, mulai dari Minang, Makassar, hingga Sunda tentu saja cocok dengan keinginan Bung Karno yang sedang menggiatkan rasa kebangsaan. Dan, muncullah album Mari Bersuka Ria dengan Irama Lenso. Pemusik dan penyanyi tenar banyak ikut serta memopulerkan irama lenso, antara lain Bing Slamet, Jack Lesmana, Titiek Puspa, Nien Lesmana, dan termasuk Lilis Surjani. Lilis Surjani dan Bing Slamet masing-masing menyanyikan lagu "Genjer-Genjer", karya seniman Banyuwangi, M Arief, yang kelak divonis sebagai lagu yang terlarang, karena berhubungan erat dengan peristiwa Gerakan 30 September PKI.

Popularitas Lilis Surjani mulai sering dikaitk-kaitkan dengan Bung Karno. Terutama, ketika ia menyanyikan lagu pujian untuk Bung Karno yang berjudul "Oentoek Paduka Jang Mulia Presiden Soekarno", karya Soetedjo yang terdapat pada album Lilis Surjani dibawah label Irama Record, musiknya di garap oleh Orkes Bayu di bawah pimpinan F Parera. Beberapa penggalan liriknya:

Laguku ini ingin kupersembahkan pada paduka yang agung serta mulia,

kan kudoakan kehadirat Illahi, semoga paduka tetap sejahtera selalu, betapa bahagia rakyat Indonesia, dalam bimbingan paduka yang mulia"

 
— Soetedjo

Pada tahun 1968, Lilis tak hanya tampil sebagai penyanyi solo yang sukses. Ia pun pernah terlibat membentuk sebuah grup musik wanita yang diberi nama The Females bersama Rita Rachman (keyboard) dan Rose Sumanti. Ia bermain drum di kelompok ini. Saat itu, kancah musik negeri ini sedang diwarnai munculnya nya band-band wanita, seperti Dara Puspita, The Singers, The Reynettes, The Beach Girls, dan lain-lain.[2]

Popularitas Lilis pun kian berkibar. Dia tak hanya dikenal di Indonesia, melainkan ke negeri jiran, seperti Malaysia, Singapura, hingga Filipina. Di Singapura, Lilis sempat merilis beberapa album pada perusahaan rekaman Pop Sound yang merupakan subdivisi dari Phillips. Album-album Lilis pun dicetak ulang di Malaysia. Sosoknya kian tersohor di Malaysia. Lilis pun pernah berkolaborasi dengan Bing Slamet menulis lagu jenaka 007 yang terdapat pada album 007, dirilis oleh perusahaan rekaman Phillips Singapura.[2]

Pada era 70-an, ketika di Indonesia popularitasnya mulai memudar , justru Lilis tetap dikenang di Malaysia hingga sekarang ini. Siti Nurhaliza, misalnya, menyatakan kekaguman terhadap Lilis. Dalam salah satu albumnya, Siti Nurhaliza menyanyikan kembali hit besar Lilis bertajuk "Tiga Malam". Hingga tahun 1982 sedikitnya ada 500 lagu yang pernah dikumandangkan oleh Lilis dalam album rekaman (kurang lebih 20 PH dan 20 kaset), dan diproduksi oleh berbagai perusahaan rekaman. Di samping bernyanyi, Lilis juga gemar mencipta, beberapa buah lagu karyanya telah dinyanyikannya sendiri. Namun lagu "Gang Kelinci" (karya Titiek Puspa) yang fenomenal selalu melekat dan identik dengan dirinya.

Diskografi[sunting | sunting sumber]

Album Studio[sunting | sunting sumber]

  • Pulang Muhibah (Irama Record EPLN 4), (Irama.LPI 175123).
  • Lilis Surjani (Irama Records LPI 175111).
  • Ia Tetap di Atas (Irma Record LPI 17597).
  • Pantun Djenaka- Lilis Surjani (Bintang Record BT 103).
  • LS (Remaco RL).
  • Kisah Remadja (Remaco REP 010).
  • Wajah Menggoda (Bali/Remaco RL 018).
  • Gang Kelintji (Remaco RL 020).
  • Permata Bunda (Bali Record BLM).
  • Ku Telah Berdua (Remaco RL 036).
  • Pemburu (Remaco RL 044).
  • 007 (Remaco RL 053).
  • Taxi Ibukota (Remaco RL 081).
  • Si Aseng Matjan Glodok (Remaco RL 080).
  • Insaflah (Mutiara MLL 005).
  • Lilis Surjani (Indah SML 12 001).
  • Ditinggal Mama (Phillips 112619).
  • Kasih Nan Abadi ( Popsound /Philips Product).
  • Jangan Tanya (Pop/Phillips Product).
  • Airmata - Lilis Surjani (Pop/Phillips Product).
  • Selamat Tinggal - Lilis Surjani (Pop Sound/Phillips).
  • Lilis Suryani Vol.1 (Yukawi IMR 900121).
  • Lilis Suryani Vol 2 'Neng Pipit' (Yukawi IME 900121).
  • Pakarena (Remaco).
  • Kini Kau Jauh. (Irama. EP-49).
  • Air Mata (Remaco. RL-058).
  • Telepon (Irama.LPI 17597).
  • Tiga Malam (Irama. LPI 175111).
  • Volume 3. Dadu Cinta.(Granada).

Album Kompilasi[sunting | sunting sumber]

  • Mari Bersuka Ria dengan Irama Lenso (Irama LPI 1758).
  • Varia Malam Eka Sapta (Bali Record BLM 7002).
  • Aneka 12 (Remaco RLL 03).
  • ANEKA 12. Edisi Istimewa. (Pergi Berjoang; Janger. - Remaco. RLL-003).
  • ANEKA 12 volume 4. (Bunga Melati. - Remaco. RLL.007).

Album Duet[sunting | sunting sumber]

  • Muara Karang - Lilis Surjani dan Suhaeri (Diastar DSL 001, Remaco ML 12200). Lagu-lagu Betawi berirama gambang kromong.
  • Tukang Loak - Lilis Surjani dan Benjamin S (Remaco RLL).
  • Lilis Surjani & Hamiedan (Remaco RLL).

Lagu Sunda[sunting | sunting sumber]

Lilis Suryani berhasil memopulerkan lagu-lagu Sunda di kancah nasional. Lagu-lagu tersebut adalah:

  • Tjing Tulungan (Remaco REP 020).
  • Antosan (Bali/Remaco RL 022).
  • Teungteuingeun.
  • Pileuleuyan, didendangkan dalam film Di Ambang Fadjar (1966) karya Pietradjaya Burnama.

Filmografi[sunting | sunting sumber]

  • Di Ambang Fadjar (PT Agora Film,1964).
  • Bunga Putih (PT Agora Film,1966).
  • Mahkota (PT Agora Film,1967).
  • Jangan Kau Tangisi (PT Daya Isteri Film,1974).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Lilis Suryani di Jakarta go.id, Jakarta go.id, diakses 18 April 2011
  2. ^ a b c d e Lilis Suryani di Jejak Musik, Jejak Musik, diakses 18 April 2011