Lembaga Kebudajaan Rakjat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Lembaga Kebudajaan Rakjat (EYD: Lembaga Kebudayaan Rakyat) atau dikenal dengan akronim Lekra, merupakan organisasi kebudayaan sayap kiri di Indonesia. Lekra didirikan atas inisiatif D.N. Aidit, Nyoto, M.S. Ashar, dan A.S. Dharta pada tanggal 17 Agustus 1950, Lekra mendorong seniman dan penulis untuk mengikuti doktrin realisme sosialis. D.N. Aidit dan Nyoto saat itu adalah pemimpin Partai Komunis Indonesia yang baru dibentuk kembali setelah kegagalan gerakan Musso dalam Peristiwa Madiun.

Lekra bekerja khususnya di bidang kebudayaan, kesenian, dan ilmu pengetahuan. Lekra bertujuan menghimpun tenaga dan kegiatan para penulis, seniman, dan pelaku kebudayaan lainnya, serta berkeyakinan bahwa kebudayaan dan seni tidak bisa dipisahkan dari rakyat. Anggota Lekra yang terkenal adalah Pramoedya Ananta Toer, Rivai Apin, dan Hersri Setiawan.

Semakin vokal terhadap anggota non-Lekra, kelompok bersatu melawan Manikebu (Manifesto Kebudayaan), akhirnya mengarah ke Presiden Soekarno untuk melarang itu. Setelah Gerakan 30 September, Lekra dibubarkan berdasarkan Ketetapan MPRS No. XXV/MPRS/1966 tentang Pelarangan Ajaran Komunisme, Leninisme, dan Pembubaran Organisasi PKI beserta Organisasi Massanya.

Gaya[sunting | sunting sumber]

Penulis prosa Lekra umumnya dipengaruhi oleh Realisme sastra. Namun, pengaruh Lekra menjadi semakin propagandis. Sebagian besar karya yang diterbitkan adalah puisi dan cerita pendek, dengan novel yang jauh lebih jarang.[1]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Lekra umumnya lebih berhasil dalam menarik seniman dari penulis, yang mempengaruhi antara lain Affandi [2] dan Pramoedya Ananta Toer.[2] Tapi sikap vokal terbuka Lekra terhadap penulis berhaluan non kiri, digambarkan sebagai mirip dengan pekerjaan yang mencemarkan nama orang lain, menyebabkan permusuhan abadi dan kepahitan antara penulis kiri dan kanan,[1] yang pada waktu berbatasan oleh fitnah. Taufiq Ismail, salah satu penandatangan Manifesto Kebudayaan dan pengecam keras Lekra, digambarkan oleh sarjana sastra Michael Bodden telah menggunakan "interpretasi yang sangat meragukan" terhadap puisi anggota Lekra untuk membuktikan bahwa Lekra memiliki pra-pengetahuan tentang Gerakan 30 September, sebuah usaha untuk menggulingkan pemerintahan Soekarno. Bodden menambahkan bahwa kritikus Ikranegara menolak seluruh tubuh Lekra yang bekerja dalam sejarah tentang teater Indonesia, tetapi sebaliknya berfokus pada mereka yang "anti-humanisme".[3]

Sebuah minoritas dari penulis, termasuk Keith Foulcher dari Universitas Sydney dan Hank Meier, telah berusaha untuk menganalisis gaya Lekra dan pengaruh yang lebih obyektif. Pandangan ini juga menjadi lebih umum dengan kritik pemuda Indonesia.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki
  1. ^ Cribb & Kahin 2004, hlm. 241-242.
  2. ^ Cribb & Kahin 2004, hlm. 241–242.
  3. ^ Bodden 2010, hlm. 47.
Bibliografi

Pranala luar[sunting | sunting sumber]