Lelaki Tua dan Laut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lelaki Tua dan Laut
Lelaki Tua dan Laut Pustaka Jaya 1983.jpg
Sampul buku terbitan Pustaka Jaya, cetakan kedua (1983)
Pengarang Ernest Hemingway
Judul asli 'The Old Man and the Sea'
Penerjemah Sapardi Djoko Damono
Negara Bendera Amerika Serikat Amerika Serikat
Bahasa bahasa Inggris
Genre Novel
Penerbit Bahasa Indonesia: Pustaka Jaya
Tanggal rilis 1973 (cetakan pertama Indonesia)
Versi Inggris 1952
Jenis media sampul lunak
Halaman 127 (bahasa Inggris)
126 (bahasa Indonesia)
ISBN 978-0-684-80122-3 (bahasa Inggris)
Didahului Across the River and Into the Trees
Diikuti Islands in the Stream

The Old Man and the Sea (bahasa Indonesia: Lelaki Tua dan Laut) adalah sebuah novella (novel pendek) yang ditulis oleh jurnalis Amerika Serikat Ernest Hemingway, ditulis di Kuba tahun 1951 dan diterbitkan tahun 1952. Literatur ini adalah karya fiksi besar terakhir yang ditulis dan diterbitkan dalam tenggang hidupnya. Buku ini adalah salah satu karya terkenalnya, yang bercerita tentang Santiago, karakter utama dalam buku ini yang adalah seorang nelayan lelaki tua yang bersusah-payah berjuang untuk menangkap seekor ikan marlin raksasa jauh di tengah arus Teluk Meksiko. [1] Karya ini telah diingat dalam fiksi abad 20 sebagai karya yang telah memperkuat keulungan literatur Hemingway di dunia sekaligus sebagai faktor utama dipilihnya dia untuk Penghargaan Nobel Sastra tahun 1954. [2]

Latar belakang dan publikasi[sunting | sunting sumber]

Novel pendek tersebut pertama kali muncul dalam keseluruhan 26.500 katanya sebagai bagian dari majalah Life edisi 1 September 1952. 5,3 juta kopi terbitan majalah tersebut habis terjual dalam tenggang dua hari. Tulisan tersebut kebanyakan menerima kritik positif, walaupun kritik yang berbeda pendapat juga muncul. Judul novel pendek tersebut sempat salah dicetak dalam edisi awal sebagai "The Old Man and the Sea", atau "Lelaki Tua dan Laut".

Ringkasan cerita[sunting | sunting sumber]

Lelaki Tua dan Laut mengisahkan ulang tentang perjuangan kepahlawanan antara seorang lelaki nelayan tua yang berpengalaman dengan seekor ikan marlin raksasa yang disebut sebagai tangkapan terbesar dalam hidupnya. Cerita diawali dengan cerita bahwa nelayan yang bernama Santiago tersebut telah melewati 84 hari tanpa menangkap seekor ikan pun (kemudian disebutkan dalam cerita ternyata 87 hari). Dia tampaknya selalu tidak beruntung dalam menangkap ikan sehingga murid mudanya, Manolin dilarang oleh orangtuanya untuk berlayar dengan si lelaki tua dan diperintahkan untuk pergi dengan nelayan yang lebih berhasil. Masih berbakti kepada si lelaki tua tersebut, Manolin mengunjungi gubuk Santiago setiap malam, mengangkat peralatan nelayannya, memberinya makan dan membicarakan olah raga bisbol Amerika dengan si lelaki tua. Santiago berkata pada Manolin bahwa di hari berikutnya dia akan berlayar sangat jauh ke tengah teluk untuk menangkap ikan, dan dia yakin bahwa gelombang nasibnya yang kurang beruntung akan segera berakhir.

Maka di hari ke-85, Santiago berlayar sendirian, membawa perahu kecilnya jauh ke tengah teluk Meksiko. Dia mengatur kailnya, dan di siang selanjutnya, seekor ikan besar yang dia yakin adalah seekor ikan marlin menggigit umpannya. Santiago tidak dapat menarik ikan tersebut, malah mendapati perahu kecilnya yang justru ditarik oleh sang ikan raksasa. Dua hari dua malam lewat dalam situasi tersebut, dan selama itu si lelaki tua menahan tali jeratnya dengan tenaganya sendiri dengan susah payah. Walaupun dia sangat kesakitan dan terluka dalam perjuangannya, Santiago merasakan rasa kasih, haru dan penghargaan untuk lawannya, kerap menyebut sang ikan sebagai saudaranya. Dia juga memutuskan bahwa karena martabat besar sang ikan, tak ada seorang pun yang layak untuk memakan ikan tersebut.

Di hari ketiga perjuangannya, sang ikan mulai mengitari perahu kecilnya, menunjukkan kelelahannya pada si lelaki tua. Santiago, sekarang telah kehabisan tenaga, mulai mengigau, dan hampir tidak waras, menggunakan seluruh sisa tenaga yang masih dimilikinya untuk menarik sang ikan ke sisi perahunya dan menikam sang marlin dengan sebuah harpun, dengan demikian mengakhiri perjuangan panjang antara si lelaki tua dan sang ikan yang sangat kuat bertahan.

Santiago mengikat bangkai sang marlin di sisi perahu kecilnya dan mulai berlayar pulang, berpikir tentang harga tinggi yang akan diberikan sang ikan di pasar ikan dan jumlah orang yang dapat menikmati hasil tangkapannya tersebut. Selama Santiago melanjutkan perjalanannya pulang ke tepi laut, ikan-ikan hiu mulai tertarik dengan jejak darah yang ditinggalkan sang marlin di air. Yang pertama adalah ikan hiu mako yang dibunuh Santiago dengan harpunnya, menyebabkan dia kehilangan senjata tersebut. Dia kemudian merakit sebuah harpun baru dengan mengikat bilah pisaunya ke ujung sebuah dayung untuk mengusir pergi hiu-hiu yang berdatangan selanjutnya. Lima hiu dibunuhnya dan banyak hiu lain yang akhirnya pergi. Di malam harinya hiu-hiu tersebut telah melahap habis seluruh bangkai sang marlin, meninggalkan hanya kerangka tulang punggung, ekor, dan kepalanya, di mana di kepalanya masih tertancap harpun nelayan si lelaki tua. Santiago sangat sedih dan menghukum dirinya sendiri karena telah mengorbankan sang marlin, dan akhirnya sampai di tepian laut sebelum subuh keesokan harinya. Dia berjuang untuk berjalan menuju gubuknya, membawa tiang kapalnya yang berat di atas pundaknya. Setelah tiba di rumah, dia merebahkan dirinya di tempat tidur dan masuk ke dalam tidur yang panjang.

Keesokan harinya sekelompok nelayan berkumpul di sekeliling perahu yang mana kerangka sang ikan masih terikat. Salah satunya mengukurnya sepanjang 18 kaki dari moncong ke ekornya. Bahkan para turis yang duduk di kafe dekat di situ salah menyangkanya sebagai ikan hiu. Manolin yang terus khawatir selama perjalanan si lelaki tua, menangis terharu saat dia mendapati Santiago sedang tertidur lelap. Anak laki-laki itu kemudian membawakan surat kabar dan kopi untuk si lelaki tua. Saat Santiago terbangun, Manolin berjanji untuk pergi menangkap ikan bersama-sama lagi dengan gurunya tersebut, dan saat kembali tidur, Santiago kemudian bermimpi tentang singa di pantai Afrika.

Simbolisme karakter[sunting | sunting sumber]

Lelaki Tua dan Laut terbuka untuk berbagai interpretasi. Hemingway menekankan bahwa:

"No good book has ever been written that has in it symbols arrived at beforehand and stuck in. ... I tried to make a real old man, a real boy, a real sea and a real fish and real sharks. But if I made them good and true enough they would mean many things".[3]

Terjemahan: "Tidak ada buku bagus yang pernah ditulis yang menggunakan simbol-simbol yang sudah ada sebelumnya dan telah teringat di dalam pikiran. ... Saya mencoba untuk meciptakan lelaki tua yang sesungguhnya, anak laki-laki sesungguhnya, laut yang sesungguhnya, ikan yang sesungguhnya dan hiu yang sesungguhnya. Tetapi jika saya telah membuatnya dengan cukup bagus dan sesungguh-sungguhnya, mereka dapat berarti apa saja".

Penghargaan dan nominasi[sunting | sunting sumber]

Lelaki Tua dan Laut memberikan banyak pujian dan penghargaan untuk Hemingway, termasuk penghargaan Pulitzer tahun 1953 untuk kategori fiksi. Dia juga mendapatkan Award of Merit Medal untuk tulisan tersebut dari American Academy of Letters dalam tahun yang sama. Penghargaan yang paling berprestasi adalah penghargaan Nobel Sastra pada tahun 1954. Penghargaan Nobel mencatat bahwa penghargaan tersebut adalah "untuk kepiawaiannya dalam seni narasi, yang belum lama ini ditunjukkannya dalam Lelaki Tua dan Laut, dan untuk pengaruh penting yang diberikannya untuk gaya penulisan saat itu."[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hemingway, Ernest (1952). The Old Man and the Sea. New York: Charles Scribner's Sons.  hardcover: ISBN 0-684-83049-3, paperback: ISBN 0-684-80122-1
  2. ^ a b "The Nobel Prize in Literature 1954". The Nobel Foundation. Diakses January 31.  Unknown parameter |accessyear= ignored (help)
  3. ^ "An American Storyteller", Time, July 7, 1999

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Young, Philip (1952). Ernest Hemingway. New York: Holt, Rinehart, & Winston. ISBN 0-8166-0191-7. 
  • Jobes, Katharine T., ed (1968). Twentieth Century Interpretations of The Old Man and the Sea. Englewood Cliffs, New Jersey: Prentice Hall. ISBN 0-13-633917-4. 
  • "Michael Palin's Hemingway Adventure: Cuba". PBS. Diakses January 21.  Unknown parameter |accessyear= ignored (help)
  • Ivan Kashkin (1959). Commentary (in Ernest Hemingway - Selected works in two volumes). Moscow: State publisher for literature. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]